Minggu, 05 Mei 2013

Pecinta Senja

Tak ada warna merah saga atau jingga di langit senja sana. Apapun warnanya, senja selalu mengingatkan aku padanya. Dia, lelaki pecinta senja. Lelaki yang selalu menyapaku dengan senyum tulus dan tatapan mata elangnya. Sapaan yang selalu ku tunggu jika rembang petang menjelang.

Bersandar pada batang nyiur dan termangu di bibir pantai, ditemani pasir yang asik bercerita bersama debur ombak, itu caranya menikmati senja. Entah apa yang dia rasakan, setiap kali menatap matahari tenggelam perlahan di batas cakrawala. Perpisahan dengan seseorang ? Kerinduan akan masa lalu ? Kenangan yang tidak mungkin terulang ? Atau harapan agar bisa bertemu senja di esok hari ? Untuk bisa melukiskan kembali sebuah kenangan yang kelak akan membangkitkan kerinduan yang baru ?

Sejujurnya, aku ingin ada disampingnya dan saling berbagi cerita tentang senja. Ah, mimpi.

Lelaki pecinta senja, yang selalu bersama dalam diam, aku rindu senyum dan tatapanmu.

*Sudah beberapa waktu ini tidak pernah ada warna jingga menjelang senja.

26 komentar :

  1. keren mba.. bisa jadi bekal nulis fiksi nih. untaian kata-katanya sudah bagus :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, makasih mbak.
      Baru bisa nulis fiksi segini aja.

      Hapus
  2. Kemaren sore aku lihat senja dari dalam mobil saat menghadapi kemacetan jalan yang padat. Senja seperti sebuah hiburan dalam kepenatan yang dirasa.

    Bu Dey, untaian katanya bisa menggambarkan kerinduan yang dirasa (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemandangan senja dengan warna jingganya memang menyejukkan.
      Makasih mbak.

      Hapus
  3. Lelaki pecinta senja
    apakah dia seorang peronda hati ?

    Salam saya Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, bisa jadi Om. Suka sama senja, berarti suka meronda :D

      Hapus
  4. eh aku barusan nulis fiksi mini dengan senja-senjaan :)

    BalasHapus
  5. senja warnany memang bagus ya Bu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi udah beberapa hari ini, senja di sin tanpa warna jingga.

      Hapus
  6. Eh??? Siapa dia, Bun :)

    Disini masih ada warna jingga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan siapa2, hanya sekedar tulisan aja.

      Ngga tau nih, warna jingga ngga keliatan dari rumah saya. Ngumpet dimana ya ..

      Hapus
  7. udah lama kayaknya sy gak lihat warna jingga :)

    BalasHapus
  8. aku selalu bertemu senja...... tapi enggak bisa nulis seindah ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. walau ngga bisa nulis seindah ini, yang penting bisa nulis yg dapet hadiah rendang .. hehe

      Hapus
  9. siapakah lelaki itu bun? gimana sudah sehat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma tulisan doang, lelakinya bisa siapa aja. Atau ada yang GR ? hehehe ...

      Alhamdulillah, sudah lumayan di banding hari Sabtu.

      Hapus
  10. Senja itu memang indaaaah... Bu dey tampilin dong foto2 senja di Parongpong :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, dari Parongpong mah susah motret senja. Harus sengaja berkeliling .. :D

      Hapus
  11. tulisannya bagus bu dey,
    bu dey,saya baru mampir lagi nih setelah setahun gak mampir di blog ibu..
    masih ingat saya khan yang pernah ikut givewaynya ibu yang dapet batik..titip salam untuk kluarga ya bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih inget banget.
      apa kabar, kemana aja kok menghilang ? baik2 kan ?

      Hapus
  12. enggak pernah merhatiin senja,,akan saya coba nanti

    BalasHapus