Senin, 06 Mei 2013

Egrang Bambu

Egrang Bambu, tahu egrang kan ? Sepertinya di tiap daerah di Indonesia ada permainan seperti ini, namanya saja yang mungkin berbeda. Dan menurut Wikipedia,

Egrang atau jangkungan adalah galah atau tongkat yang digunakan seseorang agar bisa berdiri dalam jarak tertentu di atas tanah. Egrang berjalan adalah egrang yang diperlengkapi dengan tangga sebagai tempat berdiri, atau tali pengikat untuk diikatkan ke kaki, untuk tujuan berjalan selama naik di atas ketinggian normal. Di dataran banjir maupun pantai atau tanah labil, bangunan sering dibuat di atas jangkungan untuk melindungi agar tidak rusak oleh air, gelombang, atau tanah yang bergeser. Jangkungan telah dibuat selama ratusan tahun

Pernah mencoba permainan ini ? Ibu pernah dan tidak berhasil. Susah lho menjaga keseimbangan di atasnya. Menurut mbak Evi di postingan yang berjudul Bermain Egrang Bambu, bermain egrang memang perlu ketrampilan khusus dan perlu latihan serius. Kalau toh ada yang bisa berjalan memakai egrang dalam waktu sehari dan hanya mencoba beberapa kali, itu sih memang punya bakat khusus.

Sekitar dua tahun yang lalu, di Parongpong ada kegiatan Festival Kesenian dan Permainan Tradisional. Anak-anak sekolah sekitar Parongpong mengisi acara, salah satunya memainkan egrang bambu secara masal. 

USEP USMAN NASRULLOH/"PRLM
Fotonya diambil dari Pikiran Rakyat.
 Yang pakai seragam kuning hijau itu murid-murid dari sekolahnya Fauzan.

Sesudah acara ini, banyak anak-anak sekitar Parongpong yang bermain egrang bambu. Termasuk Fauzan yang merengek minta di buatkan egrang bambu. Akhirnya ibu minta tolong salah satu orang tua murid di sekolah untuk membuatkannya. Dan ibu membayar Rp 15.000,- untuk itu.

Sebelumnya, Fauzan pernah di buatkan egrang oleh Mbahnya, yang terbuat dari batok kelapa dan di beri tali. Mirip dengan foto egrang bambu pendek yang ada di postingan Mbak Evi.

Walau sudah mempunya dua jenis egrang dan sudah dua tahun berlalu, tetap saja sampai sekarang Fauzan belum mahir memainkannya. Karena memang perlu ketelatenan untuk belajar juga konsentrasi penuh. Sementara Fauzan itu anak yang konsentrasinya gampang beralih dan juga mulai bosan.

Rasa bosan ini sepertinya di sebabkan karena makin lama, permainan ini sudah jarang di mainkan lagi oleh anak-anak disini. Kalau main sendirian, kurang seru. Euforia egrang memang hanya sesaat. Setelah Festival Kesenian dan Permainan Tradisional itu selesai, anak-anak mulai beralih ke permainan lain.

Andai saja setiap tahun di adakan lomba egrang di sini atau minimal jika ada acara-acara, anak-anak bisa mempertunjukkan keahliannya bermain egrang, mungkin masih banyak yang berminat dengan permainan ini.

Sangat di sayangkan jika permainan tradisional semacam ini tergerus jaman. Hilang tak berbekas. Karena anak-anak sekarang (tidak terkecuali Fauzan), lebih memilih permainan modern, yang tidak harus cape, yang bisa di mainkan di dalam rumah. 

Tadi, ibu keluarkan lagi egrang milik Fauzan. Ternyata dia masih penasaran untuk bisa berjalan memakai egrang. Memang agak susah sih. Tidak langsung bisa.

Pernah juga saat kami jalan-jalan ke suatu tempat wisata di sini, di sediakan permainan egrang untuk para pengunjung.



 Fauzan ikut belajar bermain egrang, seharusnya sepatunya dilepas tuh.

 
Bapak ikutan, sempat bisa jalan beberapa langkah tapi jatuh lagi :D









Nah, anak-anak ini nih, udah jago mainnya. Jalan pakai egrang masih sempat menoleh kiri kanan.



BANNER EVIINDRAWANTO1 First Give Away Jurnal Evi Indrawanto

37 komentar :

  1. Waaah... Aku blm pernah coba main egrang nih bu Dey... Susah ndak sih, kok kayahnya gampang bgt... Tp klo simulasi buat diri sndiri dah ngebayangin jatoh duluan, ahahaa..

    Sukses GAnya yah bu Dey ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susahhh banget kalau buat saya sih, menjaga keseimbangannya itu lho.

      Makasih mbak ..

      Hapus
  2. Anak perempuan dalam foto yang memakai kebaya dan menoleh saat di foto, wow, keren banget Mbak Dey. Pasti dia sudah terampil banget ya..bisa toleh-toleh begitu..
    Memang egrang bambu permainan tradisional yang sudah tergerus jaman. Banyak juga sih faktornya. Namun emang disayangkan karena permainan ini melibatkan semua otot kasar anak-anak, mestinya lebih sehat bagi mereka ya..

    Makasih atas partisipasinya Mbak Dey :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, anak2 di tempat wisata itu memang sudah mahir pakai egrang. Sambil bercanda gitu sama temen2nya.

      Makasih juga mbak.

      Hapus
  3. Saya pernah nyoba, tapi ga bisa2 hehehe...
    Fotonya bagus2

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, sama, saya juga ngga bisa2.

      Makasih.

      Hapus
  4. Pernah nyo main ini, tapi jatuh terus. Semoga permainan ini dapat dilestarikan dalam sebuah konsep yang dapat merangsang keingin tahuan anak tentang permainan ini ya Mba.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. hheheh, harus sering mencoba supaya bisa.
      Amin, mudah2an mainan ini bisa terus ada.
      Makasih pak.

      Hapus
  5. Mungkin pemerintah perlu lebih banyak menggelar Festival Kesenian dan Permainan Tradisional Bu Dey.. biar anak-anak kenal permainan tradisional. sebab permainan anak tempo dulu itu meski terkesan sederhana, tapi memiliki banyak sisi positif pada anak.

    terima kasih sudah menyemarakkan GA mbak Evi bu Dey...

    sudah tercatat sebagai peserta. saya bawa pulang ke Jember egrangnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, bener banget. Permainan jaman dulu banyak filosofinya.

      Weks ah, Fauzan bisa ngomel dong kalo egrangnya di bawa ke Jember.

      Hapus
  6. wuaa.. jadi inget masa SD, dulu suka mainan egrang meski sering jatuh dan dijailin, hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. walau susah tapi tetep penasaran ya .. :D

      Hapus
  7. wuuuuuaaaaaahhhhhh.... wuuuuuuaaaaaahhhhhhh.....
    main egrang kan susahnya minta ampuun tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, ternyata banyak yang mengakui kalo permainan ini emang susah.

      Hapus
  8. Pernah suatu ketika ada acara outbound di perusahaan saya yang lama ...
    banyak orang menganggap enteng permainan egrang ini ...
    dan ... setelah dicoba ???
    berguguran sodara-sodara ... pada nggak bisa

    hahaha

    Semoga sukses di perhelatanya bu Evi ya Bu

    Salam saya Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, sebagian komentar disini sama. Susah main egrang :D

      Makasih Om.

      Hapus
  9. seru tuh bun kalau bisa main egrang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bisa, kalau ngga bisa ? hehe ..

      Hapus
  10. kayaknya susah ya, Mbak, main egrang :D

    BalasHapus
  11. aku dulu bisa main ini *bangga*

    BalasHapus
    Balasan
    1. eits, akhirnya .. ada juga komentar kalo bisa main egrang.
      De memang beda .. hehe

      Hapus
  12. kudu jago jaga keseimbangan dan konsentrasi ya Bu, keknya dulu waktu SD pernah nyobain :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, keseimbangan & konsentrasi harus fokus. Tapi kalo udah lancar mah, jalan sambil menolehpun jadi, seperti foto anak2 itu.

      Hapus
  13. sudah main ini, butuh konsentasi. tidak tahu apakah masih bisa tidak main engrang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo pak cobain lagi main egrang.

      Hapus
  14. Dulu pas agustusan ditempatku juga ada lomba egrang, Teh.
    Keseimbangan dan konsentrasi sangat dibutukan saat bermain egrang. . . :)

    sukses ngontesnya. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus, idah bisa main ini ?

      Hapus
  15. waooooooo kontes maneh heee mbak evy lagi....main engrang aku ngak bisaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iyaaa, ngontes salah satu cara supaya ngga sepi postingan.

      bisanya main apa Bli ? :P

      Hapus
  16. ga bisaaa, hahaha
    udah lah nonton aja saya mah bu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. idemlah, saya juga bagian nonton aja :D

      Hapus
  17. walah.. kalah sama anak SD aku >.<
    aku engga bisa main egrang =S

    harus berguru nih sepertinya.. hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, anak2 sepertinya lebih mudah belajar main egrang.

      Hapus
  18. dulu saat SD saya pernah nyoba hanya saja selalu gagal..walhasil sampe luka karena jatuh..
    kata guru di sekolah main egrang itu melatih keseimbangan tubuh..tapi tetap aja susah..hihihi

    BalasHapus
  19. saat kecil biasa maen egrang tapi cuman bisa mbonceng kakak

    BalasHapus
  20. saya belum mengerti manfaat egrang apa?

    BalasHapus