Kamis, 18 April 2013

Menara Masjid Agung Bandung

Menara Masjid Agung Bandung, selalu membuat penasaran untuk bisa naik ke puncaknya. Sering lewat, tapi jarang mampir. Lokasinya yang tepat di tengah kota dan di tengah pusat perbelanjaan, dengan kemacetan dan keramaian di sekelilingnya, terkadang membuat malas untuk mengunjunginya. Jika sedang jalan-jalan dan tiba waktu sholat, kami lebih memilih masjid Raya Cipaganti atau masjid Al Ukhuwah yang ada di belakang Balai Kota Bandung.

Ramadhan tahun lalu, sengaja mengajak Fauzan mengunjungi Masjid Agung Bandung untuk naik ke puncak menaranya. Ada dua menara kembar yang di miliki masjid ini, dengan tinggi masing-masing 81 meter. Dan kami menaiki salah satunya. Harga tiketnya hanya dua ribu rupiah saja perorang.

 
Kubah Masjid Agung Bandung yang bercorak Arab.
Awalnya bentuk bangunan yang dibangun tahun 1810 ini adalah beratap Joglo.

 Salah satu menara masjid Agung Bandung dan kemacetan di Jalan Dalem Kaum.
Memang banyak pertokoan di sepanjang jalan ini, apalagi foto ini diambil saat menjelang Hari Raya Idul Fitri, jadi kemacetan memang bertambah parah.
 
Alun-alun kota Bandung di lihat dari atas menara masjid.
Alun-alun ini juga sekaligus menjadi halaman masjid. Ada kolam dan air mancurnya. Warna airnya hijau begitu ya, keliatan kotor. Juga banyaknya pedagang kaki lima yang menjual aneka makanan, jadi terkesan semrawut.

 Tepat di seberang alun-alun, ada halaman luas yang rimbun dengan pepohonan hijau.
Itu adalah halaman Pendopo rumah dinas wali kota Bandung.

Kemacetan di Jalan Asia Afrika di lihat dari atas menara masjid, di depan bangunan Kantor PosBandung
Mobil-mobilnya tampak seperti mobil mainan ya.
 
Fauzan sedang asik menikmati pemandangan kota Bandung melalui jendela kaca.

Menara masjid ini hanya di buka untuk umum hanya pada hari Sabtu, Minggu dan hari libur. Asik juga menikmati pemandangan dari atas sini. Kita bisa melihat gunung dan bukit yang mengelilingi kota Bandung, selain pemukiman padat penduduk juga kemacetan lalu lintasnya.

Bisa jadi salah satu alternatif tempat yang bisa di kunjungi lho kalau sedang berkunjung ke Bandung.

Keke dan Nai sudah pernah kesini ? Kalau belum, ajak Ayah & Bunda ke sini ya jika kalian ke Bandung.


53 komentar :

  1. wah ini masjid deket bgt sm rumah Keke-Nai di Bdg. Jalan kaki juga deket, tp blm pernah naik ke menaranya. Malah yg jauh2 dr lembang udah pernah ke sana ya. Dan sy baru tau kl bs naik ke menaranya, lho

    terima kasih udah berpartisipasi, Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa jalan kaki sih, asik banget tuh.
      Kapan2 cobain deh, kalau pas Ramadhan bisa sambil ngabuburit.

      Hapus
  2. Wow! Bisa lihat dari atas rupanya. Baru tahu :)
    Inget waktu kecil pernah naik menara mesjid, tapi ga setinggi mesjid agung ini.
    Sukses buat GA nya, yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain atuh kalau pas ke bandung, naik setinggi 81 meter.
      Makasih ya ..

      Hapus
  3. duuhh jd maluu, sebagai warga bandung belum pernah naik ke menara masjid agung..seringnya lewat depannya aja -__-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, sama kok, saya juga baru sekali pas Ramadhan taun lalu.

      Hapus
  4. wah.. keren ya dari atas..
    kayak lagi terbang hehe.. berapa itu mbk tingginya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 81 meter katanya sih.
      Asik buat yang ngga takut ketinggian :)

      Hapus
  5. hhehehe saya juga punya banyak foto yang saya ambil dari atas menara masjid Agung Bandung. Memang dari atas, panorama Bandung sangat indah apalagi kalo cuaca cerah. Saya lupa berapa tiket naiknya, 2.000, ato 3.000

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau cerah, semuanya keliatan ya Pak.
      Harga tiketnya dua ribu pak.

      Hapus
  6. wuiiiissss... jadi malu hehe, saya orang bandung tapi belum pernah naik ke atas menara, setiap ke masjid agung cuma numpang sholat doang, setiap mau naik, pasti aja ragu.. "naik .... ga... naik.... ga..." hehe,

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. tinggal jalan kaki kan dari ITC :P

      Hapus
  8. Keke dan Nai langsung minta tuuuuh naik ke menara *Mba Dey, Fauzan enggak pusing tuuuh. Kenapa aku pusing lihat fotonya ya? ngeri tinggi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke2Nai sering mudik ke Bandung tuh, pasti ntar nyobain kesini.

      Iya sih, kalau takut ketinggian pasti pusing. Aku juga gitu, tapi diberani2in aja karena sama Fauzan :D

      Hapus
  9. wow.. kok saya jadi pingin ya menatap Bandung dari ketinggian..

    Hmmm semoga kelaksana deh Mei nanti saya dolan ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, mudah2an ngga ada halangan rencana ke Bandungnya.

      Hapus
  10. aku udah pernah sholat disitu, tapi belum pernah naik ke atas menara nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, aku malah belum pernah sholat disana.

      Hapus
  11. aku belum pernah ke siniiii...kapam ajak aku yaa ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ajak hari ini, siap ? :P

      Hapus
  12. asyik kali ya melihat bandung dari ketinggian gitu, ngeri2 gimanaaa gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik tapi sambil deg2an, hehe

      Hapus
  13. Selalu suka kalau ada orang yang ngeliput Mesjid hehe :) Pasti punya keistimewaannya masing-masing

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu pasti. Udah diniatin nih mau nulis lagi tentang Masjid lain di Bandung.

      Hapus
  14. waahhh baru tau bisa naik ke menaranya..hadoohh..selama ini ga tau....si azka pasti seneng bgt tuh naik menaranya. tks infonya ya, mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2, iya ajakin aja anak2 naik ke atas. Lumayan seru juga.

      Hapus
  15. Pernah diajakin ke menara sm gebetan waktu kuliah dulu Bu *ups* hihihihi

    BalasHapus
  16. Menaranya tinggi banget ya teh...naiknya gak pake tangga kan? :D

    Memang yang sering terjadi di negara kita, bangunan udah bagus2 dibangun, eh pemanfaatannya yang kebanyakan liar justru bikin suasana jadi semrawut ya teh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake lift atuh, kalau naik tangga, saya udah nyerah duluan deh .. hehhe.

      iya, jadi kesannya kumuh.

      Hapus
  17. Subhanallah indahnya pemandangan dari atas itu. Kapan tante Dhe diajak buat melihat Bandung dari atas, Zan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ganti tanya deh, kapan tante Dhe ke Bandung ? :D

      Hapus
  18. Kalau malam hari mungkin indah dengan gemerlap cahaya lampu ya bu Dey.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi seperti itu mbak, tapi kalau malam ngga bisa naik ke menara ini, tutup.

      Hapus
  19. pasti Bandung jadi berbeda ya kalo dilihat dari atas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih beda, lebih jelas padatnya kota bandung, heeheh

      Hapus
  20. Mantabh Teh Dey. Bagus-bagus potonyah. Suka deh! :)
    Sukses ya Teeh.. :D

    BalasHapus
  21. Sering ke Kota Bandung tapi aku belum pernah naik ke atas menara masjid ini Mba. ternyata kita bisa melihat kota Bandung dri sini ya Mba. Wah,,,,,, seru juga ya.


    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti lagi coba naik ke sini pak.

      Hapus
  22. Dr atas nampak ky miniatur ya mobil2nya, tp syg d halaman masjidnya sering banyak pengamen dan yg berdua_duaan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itu salah satu yang ngga bikin nyaman kalau kesana :)

      Hapus
  23. Dulu waktu ke Bandung (saat Shasa masih kecil) kami gak sempat mampir ke Masjid Agung Bandung... maklum aja rumah kakak jauh banget dari pusat kota :)
    BTW gudlak utk kontesnya Mak.. :)

    BalasHapus
  24. Naik 81 m melalui tangga, (puluhan tahun silam mungkin kuat), terbayar dengan keindahan Bandung ya Teh. selamat meramaikan GA sahabat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga naik tangga kok bu, pakai lift. Kalau naik tangga, saya juga ngga kuat, hehehe.

      Hapus