Rabu, 03 April 2013

Cerita di Balik Noda : Surat Untuk Bunda

Membaca buku cerita di balik noda dan berani kotor itu baik, jadi berkaca kepada diri sendiri. Banyak kisah-kisah sederhana yang mungkin sering kita alami sehari-hari, yang sering kita abaikan, padahal banyak makna tersembunyi di belakangnya. Di dalam buku ini ada 42 kisah inspiratif ini. Kisah-kisah yang sebagian besar di tulis oleh para perempuan dan di kembangkan kembali oleh Fira Basuki, yang juga menulis beberapa cerita di buku ini.

Surat untuk Bunda, cerita karya Zoky Abadi, salah satu kisah yang ada di halaman 166. Menceritakan tentang seorang anak bernama Raja, yang sebenarnya aktif dan suka bermain dengan teman-temannya. Tapi saat bundanya sakit, dia lebih memilih diam di rumah. Apalagi saat itu ayahnya sedang ke luar kota. Raja yang akhirnya mau meminta maaf karena telah membuat adiknya, Zahra menangis. Yang dengan manisnya pula meminta maaf kepada bundanya dengan cara menulis surat dan membersihkan sendiri semua yang telah di kotorinya.
 
Kisah ini membuat saya menengok ke belakang, walau kejadiannya tidak sama persis. Dua tahun yang lalu, saya harus terbaring lemah di salah satu Rumah Sakit di Bandung. Fauzan ikut mengantar saya masuk ruang perawatan. Malam pertama di Rumah Sakit, Fauzan ikut menemani saya bersama suami. Dia tiba-tiba menjadi anak manis, padahal dia termasuk anak yang sangat aktif. Saya tahu sebenarnya dia sangat lapar, belum sempat makan malam. Tapi dia hanya berkata lirih sambil memegang perutnya, "Ibu, Aa lapar." Saat bapaknya kembali dari membeli makan malam, dia sudah terlelap.

Dan untuk malam-malam selanjutnya, dia di titipkan di rumah kakak saya. Seperti kebanyakan kebijakan Rumah Sakit, anak-anak di bawah umur 12 tahun di larang masuk ke ruang perawatan. Begitu juga dengan Fauzan yang saat itu masih berusia 6 tahun.
 
Satu hari, saat kakak saya menjenguk ke Rumah Sakit, dia menyerahkan selembar kertas kecil, surat dari Fauzan katanya. Ada tulisan Fauzan di sana, Ibu cepat sembuh ya. Biar nanti bisa nganterin Aa sekolah.
Kakak saya pun bercerita, selama saya di Rumah Sakit, Fauzan tidak merepotkan Budenya. Padahal yang saya tahu, dia adalah anak yang selalu bergerak, tidak bisa diam, cerewet dan senang bereskplorasi.
 
Dan sampai saat ini, Fauza masih sering menulis  surat buat saya, terutama saat dia melakukan kesalahan dan harus meminta maaf.
 
Selain Surat untuk Bunda, masih banyak kisah-kisah lain di buku ini yang mengajarkan kepada kita, bahwa anak-anak juga punya hati. Bahwa kita bisa banyak belajar dari mereka. Tentang ketulusan, tentang kepedulian, tentang arti kata berbagi dengan cara mereka. Cara anak-anak yang polos dan lugu.
 
Di pengantarnya Fira Basuki mengatakan, bahwa hidup semakin kaya ketika kita bersentuhan dengan “noda”. Ya, hidup itu seperti baju kotor. Ketika noda dihilangkan dengan mencucinya bersih-bersih, kita ibarat telah memasuki hidup baru, masa depan baru, dan harapan baru. Selalu ada hikmah di dalam sepercik “noda”.
 
Ya, karena tidak ada hidup tanpa "noda", kalaupun itu ada, kita tidak akan pernah bisa hidup di dalamnya. Karena tanpa "noda" kita tidak akan pernah menjadi dewasa.
 
Buku ini memang layak untuk di miliki, terutama oleh para orang tua. Banyak inspirasi yang bisa kita petik dari buku ini. Pun dengan gaya bahasanya yang mudah di cerna, membuat kita tidak banyak berpikir saat mencoba mencari maknanya.

http://emak2blogger.web.id/wp-content/uploads/2013/03/BukuCeritadiBalikNoda.jpg 

Judul Buku : Cerita di Balik Noda - 42 kisah inspirasi jiwa
Penulis : Fira Basuki
Editor : Candra Gautama
Perancang Sampul : LOWE Indonesia
Penata Letak : Dadang Kusmana
Tebal : xii + 235 halaman
ISBN: 978-979-91-0525-7
Penerbit : Kepustakaan Populer Gramedia
Harga : Rp 40.000

Mau ikut lomba review buku ini ? Bisa mampir di sini untuk membaca infonya.

48 komentar :

  1. ada ribuan cerita di balik noda, dan pastilah banyak yang berkesan ya mbak. :)
    moga sukses ngontesnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti mbak .. yuk ikut kontes ini.

      Hapus
    2. woalah, kalo cowok boleh ikutan repiuw nggak nih

      Hapus
    3. khusus perempuan mas . :)

      Hapus
  2. so sweet yah raja & fauzan..
    smoga sukses :)

    BalasHapus
  3. Suka banget dengan kalimat yang ini teh, "Ya, karena tidak ada hidup tanpa "noda", kalaupun itu ada, kita tidak akan pernah bisa hidup di dalamnya. Karena tanpa "noda" kita tidak akan pernah menjadi dewasa." <-- SETUJU BANGET.

    Wah, keren deh reviewnya, jadi pengen segera baca bukunya deh ini. Sukses ya teh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. "noda" yang menjadikan kita dewasa ya mbak ..

      ayo baca bukunya & segera bikin reviewnya :D

      Hapus
  4. huwaaa...Aa romantis ya Bu, sering kirim surat begitu, co cwiiit deh^^

    Gudlak ngontesnya ibuuu, orin mah msh blom selesai euy bacanya hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, dia kirim surat karena malu minta maaf secara langsung.

      ayoooo, keburu DL ..

      Hapus
  5. Kok judul bukunya mirip motonya sabun cuci, apa peluncuran buku itu disponsori sama pihak pabrik Bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang iya mbak, sebagian besar tulisan2 dibuku ini kan memang hasil lomba-nya Rinso di FB ..*sebut merk biar menang, hehe

      Hapus
  6. jadi salut.... masih mau untuk minta maaf meskipun lewat surat...
    justru banyak juga yg bahkan sudah dewasa tapi paling susah kalo disuruh minta maaf hehe,
    luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, tulis surat karena malu kalau bilang langsung.

      Hapus
  7. aih, mengirim surat sudah jarang dilakukan. berkesan sekali yah, bu.. :)
    gudlak lombanya bu... :)

    BalasHapus
  8. akhirnya udah posting ya bun, aku belum nih masih kurang sedikit lagi bacanya. Nanti malem dikebut deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, setelah semalam begadang baca bukunya. Mumpung masih anget di otak, jadi langsung di tulis aja.

      Hapus
  9. jd pengen baca jg walau blom jadi ortu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ortu ngga harus dari anak sendiri kok mbak, kan ada anak ponakan, anak tetangga, anak saya .. hehehehe

      Hapus
  10. suratnya simple, tp jd kenangan gituuuu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, surat dari anak2 pasti berkesan.

      Hapus
  11. berani kotor itu baik ya mak, tapi kotor yang sebenarnya :) semoga sukses kontasnya, salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, salam kenal juga ya..

      Hapus
  12. bersentuhan dengan noda mungkin akan membuat kita sedikit kotor ya, tapi justru " kotor" itu bisa membuat kita makin bijaksana dalam menjalani hidup.

    sukses lombanya ibu dey...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, bener mama zidane.

      makasih

      Hapus
  13. Aku udah punya bukunya tapi belum baca.
    Pengen ikut juga nih...
    Fauzan unyu banget nulis surat buat Ibunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ikut, DL bentar lagi nih ..

      unyu kalo gengsi minta maaf .. hehe

      Hapus
  14. Mendapat surat dari anak kecil kita emang sesuatu banget ya mbak... rasanya jadi terharuuu gitu...beda banget kalo hanya dapat sms ato bbm darinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tulisan tangan itu beda rasanya.

      Hapus
  15. Baru mampirrrr...hwaaa...jadi pengin peluk Fauzan nih...

    BalasHapus
  16. so sweet bgt sih Aa...
    Jadi ngebayangin suatu saat Samara kirim surat ke saya dan pastinya hati ini langsung meleleh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu saat tiba Mbak, Samara pasti lebih dalem nulisnya :)

      Hapus
  17. Terharu baca cuplikan ceritanya Teh. Jadi semakin ngebet beli bukunya. Semoga sukses ya Teh Dey untuk kontesnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ayo cari bukunya, isinnya banyak menginspirasi.

      Hapus
  18. Anak-anak memang tulus ya Bund, hiks...,berkaca-kaca @_@

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anak2 itu sebenernya selalu tulus. Orang tua yang kadang ngga ngerti.

      Hapus
  19. So sweet sekali Aa Fauzan...

    Vania jg suka tulis surat buat sy Bu dey... Walau cuma diselebaran notes, dan cuma satu dua kalimat... Tp dia hampir tiap hari tulis surat.. Surat2nya Fauzan pasti msh disimpan yah Bu dey...? ^_^

    Sukses kontesnya yah Bu Dey :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahh, Vania juga udah pinter nulis surat buat bundanya ya ..

      Iya, beberapa ada yg di simpen, termasuk surat waktu saya sakit itu.

      Hapus
  20. Aduh, manisnya Aa Fauzan :)
    Inget Aa Dilshad jg pernah kirim surat waktu ibunya marah n ngunci diri di kamar (sambil bawa si dd bobo siang,hehe). Di kolong pintu, ada selembar surat permohonan maaf. Surat kedua (saat marah yang kedua), di akhir surat ada tulisan kalo Aa udh beliin es krim buat ibu n dia taro di kulkas :')
    Sukses untuk kontesnya ya, Mba Dey :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahhh, Fauzan kebalik sama Aa Dilshad. Sekarang kalau ngambek, dia yg mengurung diri di kamar, nanti tiba2 di dari kolong pintu ada kertas keluar. Jadi deh emak & anak surat2an .. hehehe

      Makasih mak .

      Hapus
  21. Trima kasih review bukunya, Dey...terharu ngebayangin Fauzan suka tulis surat buat bundanya :(

    BalasHapus