Selasa, 05 Maret 2013

Aya Hiji Raja

Waktu kecil, saya sering sekali minta didongengin sebelum tidur. Ada banyak dongeng yang sampai sekarang masih bisa diingat. Tapi terkadang ada saatnya orangtua sudah merasa lelah setelah seharian sibuk dengan kegiatannya tapi saya tetap minta didongengin sebelum tidur.

Ada satu dongeng yang gak usah mikir jalan ceritanya. Sambil terkantuk-kantuk 

"Aya hiji Raja boga anak dua."
"Eta anak Raja teh kabeukina kana gedang"
"Nu hiji resepna kana gedang atah, nu hiji deui resepna kana gedang asak."
"Ari eta raja resepna teh kana ngadongeng. Hoyong apal dongengna raja??"
"Kieu dongengna teh"

"Aya hiji Raja boga anak dua."
"Eta anak Raja teh kabeukina kana gedang"
"Nu hiji resepna kana gedang atah, nu hiji deui resepna kana gedang asak."
"Ari eta raja resepna teh kana ngadongeng. Hoyong apal dongengna raja??"
"Kieu dongengna teh"

looping 

Translate:

"Ada seorang Raja, mempunyai dua orang anak"
"Kedua orang anak Raja ini suka sekali makan Pepaya"
"Yang satu suka pepaya mentah, yang satunya lagi senang nya pepaya yang sudah matang"
"Sedangkan sang Rajanya sendiri senang sekali mendongeng. Ingin tau apa yang didongengkan sang Raja?"
"Dongengnya begini.."

"Ada seorang Raja, mempunyai dua orang anak"
"Kedua orang anak Raja ini suka sekali makan Pepaya"
"Yang satu suka pepaya mentah, yang satunya lagi senang nya pepaya yang sudah matang"
"Sedangkan sang Rajanya sendiri senang sekali mendongeng. Ingin tau dongengnya sang Raja?"
"Dongengnya begini.."

Terus diulang-ulang sampai tertidur.

 "Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway"

 

NB :
Khusus postingan ini, yang nulisnya Bapak Fauzan.
Dan dongeng diatas adalah juga dongeng yang sudah dikenalkan kepada Fauzan sejak kecil.
Waktu kecil sih tidak protes mendengar dongeng ini, tapi sekarang sudah bisa protes.
Kok di ulang-ulang gitu sih, katanya. Hehehehe ....

32 komentar :

  1. huehehehehe... bisa sampe ketiduran ya Teh Dey yang cerita sementara yang mendengarkan pasti akan bingung *saya bingung* Hehehehe
    Semoga sukses ya Teh GAnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, yang tidur malah yang ngedongeng ya .. :D

      Hapus
  2. hahahahaha...
    ngekek bacanya *baca bagian translatenya lebih tepatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. translate pun nggak di larang kok .. :D

      Hapus
  3. Bisa jadi masukan buat saya nih bu Dey.... Soale si kecil maunya di ajak ngobrol terussss kalau dia melek. Kalau ibu nya diem pasti mewek hikz

    Sukses GA nya bu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe, dirubah jadi bahasa jawa aja mbak ..

      Hapus
  4. muaaahahahahhahaaa... dongengnya keren bgt.. tinggal diulang2 aja... :))

    BalasHapus
  5. waaah tumben yang nulis bapaknya Fauzan...
    semoga menang deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya si ibu gak bisa bahasa daerah yg baik & benar, hehe ..
      jadi bapak aja yang disuruh nulis.

      Hapus
  6. ciyeeeeeeee mantap juga tuh dongengnya si babe heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantap krn cuma bisa 1 dongeng ini aja .. hehe

      Hapus
  7. perasaan bukan kyak gitu deh ceritanya , hahaha ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang banyak versi kok, cuma intinya sama, cerita yang di ulang2.
      Ini dongeng versi keluarga besar kami .. :)

      Hapus
  8. hahah,,,dikerjain nih. berbusa jg dongengin itu ya bu :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung bukan bagian saya kalo ngedongeng ini .. hehe

      Hapus
  9. Ini bahasa sunda yah ibu??
    Semoga sukses GA nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Dhe, ini bahasa sunda.
      Ikutan GA-nya yuk ..

      Hapus
  10. Hehe..., dongengnya diulang gitu ya, Teh... Ingin tahu apa dongengnya? Diulang lagi. Sampe anak tertidur pulas...

    Semoga sukses ya, Teh.
    Ohya, Teh, ini adalah blog baru saya, yg lama sudah tidak aktif, dan blog Teh Dey ini sudah saya follow. makasih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, akal2an orang tua aja itu sih ...

      ok pak, nanti saya berkunjung ke alamat baru ya .. makasih.

      Hapus
  11. nyanyiin anak ayam turun 1000 kali ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga lagu gak habis2 ya mbak, hehe.

      Hapus
  12. qi.qi.qi... ceritanya berputar terus ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sampe pusing muter2 terus, hehe.

      Hapus
  13. hehe gak bocen mba wktu kecil didongengin itu diulang2
    good luck ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini dongeng kecilnya bapak fauzan, kalau saya gak pernah didongengin ini :D

      Hapus
  14. hihi..dongengya unik ya bu dey...di ulang-ulang sampe si anak tertidur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, daripada ortu bingung cari ide, yg ada di ulang2, hehe

      Hapus
  15. hahaha bapaknya fauzan bisa ajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. dongeng turun temurun dari klg bapak fauzan, hehe.

      Hapus