Rabu, 13 Februari 2013

Floating Market Lembang

Hah, di Lembang ada Floating Market ? Memangnya ada sungai seperti di Banjarmasin ? Hehehehe, ibu saja yang tinggal di Lembang, awalnya bingung dengan tempat wisata ini. Karena di Lembang memang tidak ada sungai yang lebar dan panjang seperti kebanyakan Pasar Terapung lainnya.

Tanggal 10 Februari kemarin itu, ibu dan beberapa teman blogger diberi kesempatan mengunjungi Floating Market Lembang ini. Diundang sih sebenernya :). Awalnya bapak hanya mengantar ibu, lalu pulang lagi menemani Fauzan di rumah. Ternyata bapak betah, hehehe. Udah gitu, ngeliat Nchie bawa Olive, Erry bawa rombongan juga Bang Aswi yang bawa keluarganya. Jadinya bapak pulang ke rumah dulu buat jemput Fauzan. Untungnya jarak dari rumah ke Floating Market hanya 15 menit. Ngga tega uy, ibu bapaknya senang-senang, anak di rumah cuma nonton TV.
 Floating Market Lembang
 Tiket masuk kesini sebesar sepuluh ribu rupiah per orang yang nantinya bisa ditukar dengan segelas kopi atau susu coklat.
Floating Market Lembang, ternyata tempatnya memang tidak persis seperti di Banjarmasin. Yang ibu tahu, dulu tempat ini adalah area pemancingan ikan, Situ Umar namanya. Dan sekarang Situ (danau) ini diperluas. Dilengkapi dengan aneka fasilitas lain. Termasuk perahu-perahu yang menjual aneka makanan, hasil kerajinan, tanaman dan asesoris. Sayangnya perahu ini hanya ditambatkan di pinggir danau. Jadi pembeli melakukan transaksi tanpa harus ikut naik perahu ke tengah danau. Kecuali pengunjung yang sedang naik sampan atau kano.
  
Floating Market Lembang

Perahu yang menjajakan dagangannya.

Floating Market Lembang

 Yang jual tanaman di atas perahu. Ada ubi Cilembu juga tuh ...

Floating Market LembangFloating Market Lembang 
Jika ingin menikmati permainan di tengah danau, bisa memilih fasilitas permainan di wahana air. Ada kano, sampan, sepeda air dan paddle boat. Untuk naik kano, kita harus membayar sebesar limapuluh ribu rupiah selama setengah jam.

Floating Market LembangAtau jika hanya ingin menyeberang danau dari satu sisi ke sisi lain, bisa naik ojeg perahu. Tarifnya hanya seribu rupiah perorang. 

Untuk harga makanan, kentang goreng seharga sepuluh ribu rupiah, tahu isi udang juga sepuluh ribu rupiah, satu porsi siomay harganya dua puluh lima ribu rupiah. Ini ibu ingat harganya, karena bayar sendiri. Makanan yang lain, lupa lagi harga-harganya, soalnya gratis sih .. hehehe.
Floating Market Lembang

Floating Market Lembang
Floating Market Lembang





Di salah satu sisi danau, ada deretan tempat-tempat makan dan toko-toko yang menjual souvenir. Uniknya, bangunan-bangunan yang terbuat dari kayu itu sengaja di datangkan dari Jawa. Lalu dipasang lagi disini. Bangunannya memang memakai sistem knock down.
  Floating Market Lembang









Ada juga yang dinamakan Kampung Leuit (Leuit = lumbung padi). Disini ada sawah mini yang dipinggirnya berdiri saung-saung yang terbuat dari kayu.

Floating Market Lembang
Walau sawahnya tidak luas, tapi lumayan untuk merasakan suasana pedesaan.
 
Floating Market Lembang
Di depan pintu masuk Kampung Leuit, bareng dengan teman-teman Blogger dan Pak Dann Julian dari Floating Market Lembang.


Floating Market Lembang



Untuk anak-anak yang suka binatang, ada taman kelinci, taman angsa, juga kolam yang berisi banyak ikan.


Floating Market Lembang
 Tempat sampah favoritnya Mbak Alaika, go green banget, terbuat dari triplek.
weits, ada promosi yang jualan kue nih.

Buat yang muslim, disediakan mushola yang nyaman. Jadi bisa sholat dulu kalau sudah waktunya. Toiletnya juga banyak dan bersih.

Floating Market Lembang ini satu manajemen dengan de Ranch dan Tahu Susu Lembang. Karena itu, mereka menyediakan bus berbentuk perahu lucu yang akan mengantarkan kita berkunjung dari Floating Market Lembang ke de Ranch dan Tahu Susu Lembang atau sebaliknya. Bus ini hanya satu dan hanya berangkat pada jam-jam tertentu saja.
Floating Market Lembang



 Naik bus ini gratis lho, bisa keliling kota Lembang.

Pemandangan disini memang indah sekali. Danau dengan latar belakang gunung Tangkuban Perahu, juga bukit yang hijau. Dari sini terlihat juga ujung bangunan Peneropongan Bintang Boscha yang bentuknya melengkung itu. Yang suka narsis, pasti setiap sudut dijadikan tempat untuk berpose :). Oleh karena itu, hari-hari biasa tempat ini biasa digunakan untuk pemotretan. Sedangkan dibuka untuk umum hanya pada hari Jum'at, Sabtu, Minggu dan juga hari libur Nasional. Mulai pukul delapan pagi sampai pukul delapan malam.

Floating Market Lembang


Floating Market Lembang





 Hayo, pada mupeng ngga melihat pemandangan seperti ini.
Floating Market Lembang

Nah kan, ada ibu dan anak yang sama-sama cantik ini sedang berpose.

O iya, transaksi disini menggunakan koin yang memang sudah disediakan. Jadi uang kita harus ditukarkan dulu dengan koin-koin itu. Tukar koin secukupnya saja ya, karena kalau tidak terpakai, koinnya dianggap hangus. Kecuali kalau memang mau kesini lagi.


Pokoknya, kalau teman-teman berkunjung ke Lembang, mampir kesini saja. Letaknya di jalan Grand Hotel no. 33E. Dari pasar Lembang belok kanan, tidak jauh dari situ. Ada disebelah kiri jalan. Jangan lupa bawa bekal uang yang cukup, karena tidak boleh membawa makanan dari luar. Kecuali kalau memang mau foto-fotoan aja, sepuluh ribu cukup kok buat bayar tiket masuk :-). 

Sssstttt, tahu nggak sih, Fauzan ketagihan main kesini. Belum masuk taman kelinci katanya. Nanti ya Nak, kalau dapat undangan lagi .. :-D.

65 komentar :

  1. Teteeeeeeh...
    lupa aku gak masukin poto poto makanaaaan...hihihi...

    itu pun poto nya dapet colong sana sinih dan diiringi si blog yang error terus minta sesajen lah...hihihi...

    ayuk atuh kapan akapan kesonoh lagih :)
    Kayla ama Fathir paling suka ama taman kelinci nyaaaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, makanan buat saya harus yg pertama di ingat ...

      iya neh, kesono lagi nyok ... ngasuh anak2 ..

      Hapus
  2. Wah, indah banget ... kalo ke Bandung saya pastikan ke sana deh ... catettt he he
    Makasih Bunda atas info wisatanya yang menarik :)

    **Asyiknya yang rajin kopdar he he.
    Tks

    BalasHapus
    Balasan
    1. catet doang .. :P
      hehehehe, mangga diantos ..

      Hapus
  3. huhuhu seru ya bun, aku telat baca infonya nih :-D pede amat padahal belum tentu diundang ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, kayaknya kalo pertama daftar & bisa dateng, bakalan kebawa tuh bun ..

      Hapus
  4. Ya ampun kerennyaaaa. Mana makananya menimbulkan seleraaa. Foto2nya juga bagusss

    BalasHapus
  5. huaaaa..... foto teh dey bikin mupeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo atuh, kita kopdar disini ..

      Hapus
  6. Entar kalo kapan2 bis amain ke sana, Orin mah makannya nasi liwet ibu Dey ajah ah #eh? qiqiqiqiqi...

    Kok ga ada foto aa Ujan bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, siaplah .. ke floating market buat narsis doang. Makannya di rumah saya aja .. :D

      Foto2 pribadi disimpen dulu deh, yang sama Fauzan ada dipostingan sebelum ini.

      Hapus
  7. Uwaaaaaaa...seru bangettttttt mbk :)
    Kpn ya bs ke bndung...cantik x kotanyaaaa **mupenk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, seru banget.
      Mudah2an suatu saat bisa kesini ya ..

      Hapus
  8. Balasan
    1. Pan udah diwakilin ama manajer beningnya .. :P

      Hapus
  9. aku suka foto panoramanya itu... kereennnn

    BalasHapus
  10. huhuhu.... jadi pengen jalan-jalan ke lembang...

    BalasHapus
  11. ah elah...
    tapi lumayan juga sih buat jalan jalan
    daripada jauh ke banjar

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, yang tinggal di kalimantan mah biasa ya liat yg kayak gini.

      Hapus
  12. keren banget nih untuk santai bersama keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, kalau nanti ke bandung lagi bisa dijadikan alternatif buat wisata sama keluarga.

      Hapus
  13. makanannya pikabitaeun..
    apalgi kalo yg gratis.. mauuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. pikabitaeun soalna gak ada di Thailand .. :D

      Hapus
  14. selalu kepengen deh klo ada liputan wisata kek gini, bandung, lembang dan sekitarnya banyak wisata yg bagus2 ya bu....

    BalasHapus
  15. kalo aku main kesini, boleh mampir rumah teteh gak?hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo akhir Maret de jadi ke Bandung, kita ketemuan bertiga yuuukk. Mau yaaa?

      Hapus
    2. hayuuuuu .. asal hari libur aja ya De .. :)

      Hapus
  16. duh... duh.... melihat foto2 makanannya jadi lapeeerrrr saya.....

    BalasHapus
  17. Bu Dey, jarak Bandung - Lembang jauh?
    Ada gak angkot dari Bandung ke Lembang?
    *nanya-nanya mulu :D, yaa barangkali aja ada yang ngasih undangan gratis sekalian akomodasinya hehe..*

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung bandungnya di mana.
      Gampang kok akses kesini, kalo ngga, nginep di rumah saya aja yuk ...

      Hapus
  18. bu dey itu tutut yaa, aah jadi pingin tutut neh :D
    eeh itu logonya kayak starbuck yaa bu, tempatnya keren2 terus fotonya bagus2 keren bagnet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, itu tutut. Niar suka ? emang enak kok ..

      Hapus
  19. pintu masuk Kampung Leuit nya keren juga tuh :p
    jadi penasaran pingin beneran ada di sana

    BalasHapus
  20. makanannya rada mahils yak.. *teteup yang dikomenin harga* muahaahha :p

    BalasHapus
  21. cantik ya tempatnya...
    bayanganku juga pembeli dan penjualnya sama2 di perahu, seperti di Banjar gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga mbak, pembelinya ada di darat. Kecuali pembeli yang sedang naik kano/sampan, memang sengaja udah tukar koin trus nyamperin pedagangnya. Baru deh bisa sama2 di perahu.

      Hapus
  22. Tempatnya asyik banget mbak... sungguh pengen bisa kesana deh.
    Seneng ya mbak bisa kopdaran sekaligus rekreasi bareng2 blogger lainnya apalagi dengan keluarga. Wisss... sedapppp....
    BTW makannya menggoda tuh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedapnya lengkap banget mbak .. hehe

      Hapus
  23. suka lihat nya.....bagus-bagus........jadi kepingin kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk kesini kalau pas pulang ke tanah air ..

      Hapus
  24. mauuuuu... mana ada tutut lagi.. kesukaan saya tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, tante Chi sama dengan Fauzan, sukanya tutut .. :D

      Hapus
  25. Bikin mupeng. Kali-kali ke sana, ah. Nuhun, sharingna :)

    BalasHapus
  26. Wah, ngiler lihat lokasi dan makanannya :)
    Jadi terinpirasi kalau berlibur ke Bandung musti ke floating market ini.
    Benar-benar rekreasi buat keluarga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. KEB ngadain acara disini Mak ..

      Hapus
  27. klo Fauzan kesana lagi, undang diah juga ya, xxiixix..

    mupeng deeeh.. huhuhuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap tante, tinggal kabari aja kapan ke Bandung lagi .. :)

      Hapus
  28. Alhamdulillah ya bisa berlibur dan narsis bareng di sana. Insya Allah kita main ke sana lagi ya, Teh ^_^

    BalasHapus
  29. Wah, Lembang hebat, makin lama makin maju...pantesan Bandung makin lama makin macet...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya masak Lembang mau gitu2 aja .. :)
      Ih, Bandung makin macet bukan karena Lembang aja, tapi dalam kota juga tuh ..

      Hapus
  30. wah teh dey....seperti itu ternyata floating market....murah juga tiket masuknya yah teh...asli andai dekat udahkesana hik...
    ternyata rumanya mbak dey deket lembang yah..saya ingat sekali ke lembang saat berada dijakarta dulu....hmm yang saya ingat dingin banget..:)

    BalasHapus
  31. Kayak nya wajib di kunjungin kalo k bandung :)

    BalasHapus
  32. Kalau hari senin - kamis tetap buka kan ? Klo hari senin-kamis juga bisa bwa mknan sendiri ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saat saya menulis ini, senin - kamis = libur. ENtah sekarang, karena sedang musim liburan.
      Sebenarnya tidak boleh membawa makanan dari luar.

      Hapus