Kamis, 07 Februari 2013

dey

Dey itu siapa ya ? Ibunya Fauzan-lah, hehehe. Profil tentang ibu hanya sedikit ya. Cuma ada foto & tempat tinggal saja.

Dua orang teman lelaki yang pintar berkata-kata, membuatkan puisi tentang ibu,  yang hmmmm .... keren banget. Romantis pula. Untungnya ketika ibu mendapatkan puisi-puisi ini, ibu sudah tidak lajang. Kalau ngga, bisa klepek-klepek deh. Hohoho ....

Perempuan Bandung

pertengahan Nopember tahun dua ribu sembilan
perempuan Bandung itu menambatkan perkenalan
bertukar cerita, berbagi rasa dan saling mengabarkan
lewat jejaring fb sebagai media pertemanan
selebihnya adalah sunyi dan hasrat hati tertahan
sementara di sini angin menebar menepis debu

dia mengaku perempuan Bandung sejati
dan memang lahir di kota ini
dia tulis namanya De
selain itu dia juga menyukai puisi

selebihnya adalah keriap hati dibalut sepi 
sementara di sini angin terus menebar menepis debu 
dia mengaku tinggal di Lembang
di Parongpong, dekat Kota Kembang
yang mulai riuh karena banyak tempat tualang
perumahan mewah dan villa menjulang
mirip di puncak, di Cianjur seberang 
selebihnya adalah ingui ngilu dan kembara langlang 
sementara di sini angin masih menebar menepis debu 

dia juga berceloteh
bahwa di kampungnya masih bisa jalan-jalan ke kebun teh
masih bisa menyejuki tanaman aneka warna di belakang rumah
masih ada kabut yang luruh membasuh
masih ada rindu yang setia mengaduh 
selebihnya adalah kertiap hati yang mengeruh dalam alunan megatruh 
sementara di sini angin kembali menebar menepis debu 

dia juga bercerita
kampungnya dulu berselimut sepi setiap menjelang magrib tiba
begitu nyaman saat menapaki sepanjang jalan raya
tapi kini segalanya sudah berganti warna, rupa dan rasa
pesta kembang api mendenyar di mana-mana
di musim liburan, penghujung pekan, apalagi bila tahun baru tiba
selebihnya adalah geletar haru menumbuk dada
sementara di sini angin tetap luruh menebar menepis debu

ketika dia lebih banyak bercerita dengan hatinya
kubayangkan wajahnya sedikit merah merona
lalu kukirimkan sebuah puisi purba
sebagai kado perkenalan kami berdua
meski dengan kata-kata agak tergagap kerena degup di dada 
dan kunjanjikan pula dia bisa menerima puisiku pada hari-hari berikutnya 

saat aku tak dipenjara kesibukan kerja
saat sore menjelang maghrib tiba
saat terik matahari yang garang letih membakar kota
saat senja luruh bersama puisi purba
saat angin menebar menepis debu

suatu hari, De, kuharap kau akan mengerti
tentang cinta bersemi, dan tentang kesetiaan yang pasti
di sini, angin masih saja menebar menepis debu

Kandangan, 5 Juni 2010


Kalau penulis ataupun penyair, cerita-cerita yang kita bagi bisa jadi tulisan kayak gini ya. Isinya ibu banget, hehehe. Teman yang ini tinggal di Kandangan - Kalimantan Selatan. Hanya dia satu-satunya yang memanggil ibu dengan nama De.


dey*

Titik, bening, air mata apikah yang datang tanpa ketukan.
Kecemasan tak terbilang membukti biru uratku.
Sebab masih selalu kupertanyakan.
Dimanakah sesungguhnya tanah menyembunyikan akar-akarnya.

Sayap tak menerbangkan angin
Atau jingga dari belahan senja
Semuanya samar dan tak terbaca
Juga kau yang kuanggap cindera mata

Dua puluh dua purnama yang sesungguhnya
Telah hadir pada malam-malam kosongku
Dan semuanya retak, tinggal serpihan-serpihan
Kecil, seperti butiran pasir laut selatan

Lalu jika kembang-kembang malam
Bisa kembali tumbuh dengan sudut lima bintang
Di sudut manakah kau berada

*entah, tanyakan saja padanya


Yang ini sih, dibuat tahun 2003. Belum lama kenal langsung dibuatkan ini. Duh..duh, tersanjung. Dulu dia mahasiswa sastra di UPI - Bandung, sementara ibu sudah kerja. Nyambung ngobrolnya, karena suka puisi dan baca buku. Berulang kali teman ini mengundang ibu untuk melihat pertunjukan teaternya, tapi belum pernah kesampaian. Sampai akhirnya kehilangan jejak sampai sekarang.

Adakah yang mau membuatkan ibu puisi atau mungkin cerpen ?

Fauzan bakal protes lagi nih, isinya puisi ... maapkan ibumu Nak ... :-)

26 komentar :

  1. gak apa-apa atuh Aa, yang penting ibunya seneng:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih mama Cal-Vin, tau aja ... :D

      Hapus
  2. bagus2 deh bu dey puisinya, bikinin puisi ttg niar dong bu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar kalo ketemu Niar, tak bikinin puisi deh ... hehe

      Hapus
  3. Kalau penyair, cerita panjang jadi sebuah puisi. Tapi kalau penulis blog kayak saya, seklumit cerita bisa jadi postingan panjang ya Bu... :)

    Puisinya keren, dan merangkum semua tentang ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, sama dgn saya mbak. Cerita2 teman malah jadi bahan postingan :)

      Hapus
  4. Jadi Bu Dey suka bercerita nih? :)
    Coba dilacak saja, Bu. Siapa tau ketemu dan bisa kesampaian melihat pertunjukan teaternya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blogger pasti suka bercerita .. :)
      Kayaknya si teman sudah gak berteater lagi deh, sempet ketemu di FB, tapi ya . ilang lagi .. :)

      Hapus
  5. Bu Dey barter yuk, puisi dengan kursus motret hehehheh

    BalasHapus
  6. Pasti senang dan terharu ketika ada teman yang peduli dan niat banget mengabadikan diri kita melalui sebuah tulisan ya, Bu Dey. Puisinya juga bagus-bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget, apalagi yang nulisnya itu emang mereka yg bener2 penyair. Rasanya gimana gitu .. :D

      Hapus
  7. Prasaan Dey itu nama tsahabatnya temenku ..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. temennya yang bening itu bukan ya .. :P

      Hapus
  8. Weeeiiitsss, ada dua puisi sekaligus disini, Dey...
    Saya langsung ambil saputangan buat ngelap keringet kalo udah berurusan dengan aneka puisi. Ampun deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, Mbak Irma nih ... saputangannya kurang gak mbak ?

      Hapus
  9. weleh weleh siapa tuh ya... puisinya khusus banget kelihatannya... Oh ternyata orang bandung tulen toh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang khusus banget, kan puisinya terinspirasi dari cerita2 saya, hehehe ...
      Bandung tulen, tapi bukan sunda asli .. hehehe, bingung ya ..

      Hapus
  10. saya ngak bisa bikin puisi...jadi menikmatinya saja mbak heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. weks ah, tipu banget bilang gak bisa bikin puisi... :P

      Hapus
  11. SOk atuh ibu, buat giveaway, syaratnya bikinin ibu cerpen sm puisi, nanti Orin bikinin deh *temenmatre* qiqiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pesertanya Orin aja, langsung dapet hadiah dong .. :P

      Hapus
  12. Biuh... biuh..., bagus banget puisinya, Mbak (kok saya manggilnya Mbak sih, enaknya Bu atau pripun, hehe...)

    Saya baca puisi itu pelan, sungguh bertenaga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. manggil apa aja boleh kok pak, mau mbak, teteh, bu atau panggil nama saja juga gak masalah .. :)

      Pak Azzet pasti jauh lebih tau soal puisi ya, makanya bisa bilang bertenaga :)

      Hapus
  13. Owh the only one ya teh, hehehe...kirain salah ketik "De", ahem;)

    Fauzaaannnn, jangan protes, ibu kan pujangga:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe ... tutup muka kalo disebut pujangga, jauh benerrrrr...

      Hapus