Rabu, 30 Januari 2013

Tentang Kamera

Seminggu yang lalu, ibu bertemu dengan dua orang emak-emak blogger, Ika Dapur Hangus dan Kania. Seperti biasa ya, emak-emak kalau ngobrol bisa kesana-sini. Salah satunya tentang kamera. Awalnya karena Kania yang ingin mempunyai kamera DSLR. Ibu sarankan supaya memaksimalkan dulu yang ada.

Disini nih mulai beda pendapat antara ibu dan Ika (Kania anteng sebagai pendengar, hehehe). Ika kurang setuju dengan kalimat, the man behind the gun. Dia bilang, tetep the gun yang penting. Ika bisa bilang begitu, karena hasil foto dia memang bagus-bagus, coba saja intip Dapur Hangus-nya. Semua foto-foto disitu benar-benar mengundang lapar ! Keren-keren banget. Pasti hasilnya lebih bagus lagi, kalau kamera yang dia pakai lebih dari kamera yang dia pakai sekarang. Dia lagi ngidam ingin Canon EOS 7D. Eh, bener kamera type ini kan yang diinginkan ? Yang seharga satu motor itu kan. Mudah-mudahan segera terwujud ya ....*fiuh .. jadi mau juga .. :D

Sementara ibu, mau pakai kamera DSLR semahal apapun, hasilnya belum tentu bagus. Ibu kan tidak tahu teori memotret yang benar.  Selama ini memotret hanya memakai kamera saku dan asal jepret mengikuti hati. Pernah nih, selama sebulan ibu memakai kamera kakak yang Canon EOS 550D. Dari sekian jepretan, yang kena di hati cuma beberapa (contohnya di Mimpimu Nak dan GR-nya anak-anak). Ini juga hasilnya biasa aja ding, nggak bagus-bagus amat. Apalagi hasil yang diumpetin, hancur semua. Nih contoh foto yang hasilnya tidak nampak seperti pakai kamera DSLR :





Setahun yang lalu, ibu dapat hadiah ulang tahun kamera FujiFilm Fine Pix S4000 (semoga tahun ini dapat hadiahnya kamera DSLR ..*ngedipin mata yang tahun lalu ngasih kado ... heheeh). FinePix ini bukan DSLR, ini kamera prosumer. Bentuknya sih agak-agak mirip DSLR karena lebih besar dari kamera saku.

Kamera prosumer kata wikipedia : Merupakan kamera digital kelas menengah dengan fungsi yang hampir menyerupai DSLR, biasanya bentuknya sudah mirip DSLR, namun dengan berat lebih ringan dan lebih kecil. Kamera jenis ini, lensanya tidak bisa diganti-ganti sesuai dengan kebutuhan, namun sudah dilengkapi dengan lensa tetap seperti fungsi zoom yang lebih jauh dibanding kamera saku (sampai di atas 10x), foto makro, dll.

Kalau kata ibu sih, kamera prosumer itu kamera abu-abu, antara kamera saku dan kamera DSLR. Eh, prosumer yang punya ibu ini, 30 x zoom. Asyik buat candid tuh ..*penting .. hihihihi
Tapi jeleknya kamera ini, kurang bagus kalau untuk memotret dengan sinar kurang. Saat malam misalnya.

Foto ambil dari sini, sekalian ada review-nya tuh, kalau mau tahu banyak soal kamera ini.

Sudah setahun memiliki kamera prosumer itu, ibu belum pernah motret secara manual. Tetap saja Auto yang dipakai .. hihihihi. Bingung sendiri baca tutorialnya (gimana mau dikasih DSLR ya, yang ada aja belum tuntas). Kadang-kadang hasilnya di edit pakai Photoshop. Itupun asal klak-klik. Jangan disuruh mengulangi hasil editannya, pasti ibu lupa lagi, hehehe.

Kalau teman-teman lihat foto-foto disini (tampak) bagus, itu kan dipilihin dulu. Ada juga hasil editan. Padahal hasil motret yang amburadul jauh lebih banyak *tutup muka ...

Jadi, buat ibu sih tetap ya, the man-nya itu yang penting, bukan the gun-nya. Piss Ika .. hehehe
 
Ibu, Ika, Kania. 
Dari ngobrolin soal jualan, nge-blog, makanan, anak, suami, kamera, etc.

Sttt, sebenarnya acara ketemuan ini adalah karena Kania mau jadi sponsor acara kontes blog ibu ini. Dan tiga buah barang buat hadiahnya sudah di tangan ibu. Tapi parahnya, sampai sekarang ibu belum tahu mau bikin kontes apa. Kontes foto kayaknya lebih gampang ya, apalagi kalau temanya tentang dunia anak. 

Ada yang berminat jadi sponsor lagi ? *Maunya sih .. hehehe

41 komentar :

  1. Apah??? hadiah kontesnya kamera DSLR?? :D

    Bu, kalo menurut Tt, 22nya penting sih.. Man behind the gun, yup bagaimanapun sense itu penting. Tapiiii.....itu juga bisa dipelajari kok Bu (menurutku nih), menggunakan ilmu titen (bhs Indonesianya apa ya?) sehingga lama2 menjadi menemukan: ah..ini nih yg OK. Sementara gun sendiri juga penting. Menggunakan kamera HP dengan kamera saku tentulah beda hasilnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apah ?? Mbak Titi yang jadi sponsor utama ?? hehehe ..

      pendapat emang bisa beda2 ya mbak ..

      Hapus
  2. semoga keturutan dapat kado kamera DSLR ya Bu..

    BalasHapus
  3. iihhhh,,,mengingatkan deh huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, menelan air liur dulu ya Mi ...

      Hapus
  4. hihihihi *ngeces di etalase BEC*

    BalasHapus
    Balasan
    1. so ... udah dapat pilihan mau yang mana ? hehehe ...

      Hapus
  5. haiyaa tetep yaa bu kalau masalah foto memfoto itu butuh kelihaian bukan masalah seberapa canggih kameranya yaabu :D

    BalasHapus
  6. Waaa ditunggu kontesnyaa...
    Dulu awal awal punya SLR aku juga makenya auto muluk :P
    Sekarang malah males pake SLR, poket ae hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar menanti ya Una, siapin dulu aja foto2nya buat ikutan kontes .. hehehe

      hehe, tp skr Una udah jago motretnya kan ...

      Hapus
  7. ah si ibu.. soal kamera selalu membuat eike sensitiiipppp
    iyah, sekarang juga ga pake DSLR, .. malu auto mulu soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya baru beli finepix juga di thailand sono ..
      ayo ajarin saya ... :D

      Hapus
  8. hiks kameraku udah jadul bun, ada yang mau beliin gak ya :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan saya juga sedang cari yg mau beliin .. hehe

      Hapus
  9. fotonya bagus kok mba.... (he he he menghibur diri sendiri neh...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayanlah, daripada lumanyun .. hihi

      Hapus
  10. sy lebih condong setuju sm pendapatnya mbak Dey sih.. Tp mnrt sy juga gimana pemakainya. Kl yg gitu2 aja kyk sy mau di kasi yg canggih juga hasilnya gak terlalu wow kayaknya.. walopun begitu tetep pengen juga punya kamera canggih.. haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, tetep aja saya juga pengen punya kamera canggih .. :D

      Hapus
  11. heeee kalau sekedar jepret tentu hslny sama...tpi satu hl yg penting juga adalh pelurunya(lensa)lensa jg sangt menentukn.

    kalau mau hasil yg max...semuanya penting...kmra,lensa plus skil

    tinggl pilih,,,mau motret apa sukanya...landskap,prewed,or model tinggl pilih dan hitung2 anggaran heeer

    7D pas wahlah....tpi 60D lumayan wah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi, Bli mau ngasih kado yg mana buat aku ? 7D atau 60D ? hihih ..

      Gak ada komen deh buat pendapat fotografer mah. Cuma mau bilang, aku privat motret sama Bli ya .. hehehe

      Hapus
  12. Wah ternyata ini postingan udang dibalik kontes ya hihi

    BalasHapus
  13. Eh masak sih jepretannya Bu Dey gak bagus, siapa yang bilang?
    Buktinya foto-foto kopdar sama Pakde yang beredar di facebook bagus-bagus gitu kok, saya aja sampe gak percaya klo itu hasil jepretan Bu Dey :)

    Kapan-kapan klo kita ketemu candid saya ya Bu Dey hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang sama Pakdhe itu pakai finepix dan cuacanya mendukung banget. Warna2 fotonya jadi ikutan cerah.

      Siap mbak, kalau ketemu mbak Yuni, sy candid duluan deh .. :D

      Hapus
  14. Asyik...ibu bikin kontes hihihi...
    Sama sih Bu, Orin jg masih ga mudeng, jadi weh selalu minta diset dulu sm si akang matahari he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Rin, pengennya kontes yg gampang aja, foto kayaknya ya ..

      Hehehe, Orin mah jadi model akang matahari aja ..

      Hapus
  15. Saya keukeuh kalo kamera itu hanya alat, perpanjangan dari man behind the gun. Apapun jenisnya, typenya, harganya, kamera hanyalah alat melukis cahaya menjadi karya hehehheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, satu lagi tukang potret ngasih pendapat, hehehe ...

      Hapus
  16. kedua2nya pasti memiliki fungsi masing2, ya Bu. Baik The Man maupun The Gun nya. sama, saya juga masih belajar teknik pengambilan gambar yg baik, benar, dan bagus, walopun cuma pake poket :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sarah pasti cepet kalo belajar, beda ama saya ya otaknya udah rada penuh .. hehehe

      Hapus
  17. Liat kameranya jadi laper... #eh salah yaaak...
    Menunggu kontes ibu aaahh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. duduk manis dulu ya mbak, mudah2an kontesnya bisa dimulai minggu depan .. :)

      Hapus
  18. rajin rajin foto bu... dan kuasai basic basic foto yang bagus. sudah deh pasti bisa foto bagus juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masukan dari yang hobi motret juga nih, makasih mas ..

      Hapus
  19. Biasanya kalau sudah hobi, memang susah untuk di tahan2 :)
    Salam kenal.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mbak santi .. :)

      Hapus
  20. Selama ini de juga cuma ngandelin kamera hape untuk foto-foto di blog. Makanya sedapetnya aja. Gak di retouch kecuali ngasih watermark.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamera hp-nya De udah bagus, kalo hp saya kan jadul .. hehehe
      Lagian, tanpa perlu kamera yg canggih, foto2 De di Blog udah banyak di curi orang .... hehehe

      Hapus
  21. Harus bikin postingan tandingan nih tentang The GUN lebih penting hihihihi...

    BalasHapus