Selasa, 18 Desember 2012

Siuh

Ada yang tahu Siuh ? Itu nama buah-buahan, tanaman merambat dengan daun menjari. Kulit buahnya berwarna ungu. Daging buahnya kalau sudah matang berwarna kuning, bijinya kecil-kecil dan banyak. Rasanya asam, kecut dan ada manisnya sedikit, tapi segar. Biasanya dibuat sirup. Bingung ? Kalau ibu sebut buah markisa, pasti pada tahu :).

Buah markisa memang banyak jenisnya. Salah satunya siuh, dengan ciri-ciri seperti yang ibu tulis diatas. Nama latinnya Passiflora Edulis.

Setahun yang lalu, ibu dapat bibit buah ini dari seorang teman. Sama Mbah-nya Fauzan di tanam di halaman depan rumah, dekat pintu pagar. Sudah beberapa bulan terakhir, tanaman ini rajin berbuah. Siuh sudah ibu kenal sejak kecil. Di Parongpong banyak tanaman ini. Hanya menjadi tanaman di halaman rumah dan buahnya di konsumsi sendiri.

Bunga markisa saat sedang mekar.

Sulur yang ada di tanaman buah Siuh.

 Buahnya yang masih mentah, sebesar kepalan tangan anak-anak.

 Isi buah yang sudah matang.

Cara makannya cukup dengan membelah buah yang sudah matang, lalu biji-biji yang berselimut daging buah itu kita langsung telan tanpa perlu mengunyah. Biji-bijinya itu bisa juga dijadikan campuran untuk minum sirup. Yang ini belum pernah coba. Karena buat ibu, lebih enak dimakan langsung, sensasinya beda ... :-D.

Di salah satu buku yang pernah ibu baca, buah ini banyak mengandung vitamin C, vitamin A, kalsium dan beberapa zat yang berguna untuk tubuh.

Ada yang mau ? Kesini yuk, mumpung masih berbuah banyak ...

58 komentar :

  1. aku foto bunga rdan buah markisa di pameran tanaman
    Di jual sbg tanamN hias bu, cukup mahal harganya

    klau markisa kulit buahnya kuning kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. markisa banyak jenisnya Mbak, yg ini salah satunya.
      Kalau yang kulit buahnya kuning & ukurannya lebih besar dari siuh, trus rasanya lebih manis, kami disini menyebutnya buah Konyal.
      Bentuk daunnya juga berbeda dengan siuh.

      Hapus
    2. itu itu itu itu
      MARKISA!!!!!!!!!

      Hapus
    3. rivai : iya .. iya .. iya, itu markisa .. :)

      Hapus
  2. ooh markisa ya , baru denger nama siuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah kebalik, baru setelah gede tau, kalau markisa itu ya siuh :D.

      Hapus
    2. eh, kok blog nya mama calvin nggak bisa dibuka lewat tempat q ya?

      Hapus
    3. mama Cal-Vin, kenapa tuh blog-nya ..

      Hapus
  3. pernah lihat kembang itu di sini mbak, tapi buahnya belum

    BalasHapus
    Balasan
    1. disana ada markisa juga ya mbak ?

      Hapus
  4. Setengah tahun lalu, sodara saya datang dari Brastagi Sumut sambil membawa beberapa biji markisa yang berwarna kuning dan saya tanaman di kebun. Dan ternyata di sini tumbuh dengan baik bahkan buahnya sangat banyak. Rasanya campuran kecut/asem, manis dan segar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalo dimakannya pas udara panas, makin segar tuh pak ..

      Hapus
  5. eh...serius teh?
    beneran di rumah banyak?

    datengin aaaaah...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu datengnya malem2 sih, gak keliatan deh siuh-nya ...

      Hapus
  6. setau saya itu ya MARKISA yg banyak dijadikan sirup.
    seumur2 baru tau ada 2 jenis MARKISA, 1 yg dalamnya putih, satu lagi ya seperti gambar di atas itu bu dey
    tapi jarang ketemu yg manis, rata aseeem makanya klo kami biasanya diseduh pake air dan dikasi gula dan es batu .. diminum siang2 hmm segerrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yg dalemnya putih, disini disebutnya Konyal. Rasanya lebih manis dibanding siuh.
      Saya malah belum nyobain tuh kalau diseduh, enak langsung gitu aja.

      Hapus
  7. Markisa ternyata ga sulit ya nanamnya...?
    Itu buah yang disuka si sulung. Seger banget kalau dikerok bbrp buah lalu taruh di kulkas sebentar baru dimakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, gampang kok,
      Nanemnya aja mbak ..

      Hapus
  8. kembangnya cakep ya, aku agak kurang suka markisa soale ribet sama bijinya, tapi klo dah jadi sirop.. wiiiih rebutan deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, biji tinggal di telen aja ..

      Hapus
  9. sulurnya lucuuuuu...
    aku suka kalo udh jadi sirup aja Bu, dimakan lgsg rada sieun gituh, nelan biji buah hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, bijinya moal ngegel atuh, kunaon sieun ..

      Hapus
  10. Teh Dey, foto keduanya mantap, pake mode makro ya..... kalo untuk buahnya nyobain deh teori depth of field.... pasti lebih cakep lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, teori apa itu. Saya asal jepret aja pakai mode makro.
      Ntar kalo ketemu, ajarin ya ...

      Hapus
  11. eike dataaaaang, hahaha....
    btw, bu kok kadang blognya ga kebuka sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan masuk ... ;D

      duh, masa sih .. kunaon atuh .. hiks, saya ngga ngerti.

      Hapus
  12. kalau saya seneng yang sudah diolah jadi sirup, Bu. Kalau makan buahnya langsung, geli-geli gimana gitu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, ternyata banyak yg rada geli2 kalau dimakan langsung ya ..

      Hapus
  13. br tahu bunga markisa ternyata cantik & unik yaa, mb.. ^_^

    BalasHapus
  14. Waah jadi penasaran sama si siuh ini. Coba deket mau deh ke Parongpong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak, kapan2 kesini yuk .. dikasih bibitnya juga deh .. hehe

      Hapus
  15. Taunya Markisa, ternyata ada jenisnya yang bernama Siuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, ternyata markisa banyak jenisnya. Siuh salah satunya.

      Hapus
  16. uww asik banget tuh. kalo di jus asik banget pasti mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pada nyarani buat di jus. Tapi saya pemalesan, langsung di makan gitu aja deh .. hehehe

      Hapus
  17. di Makassar buah markisa diolah jadi jus markisa. Jadi oleh2 khas makassar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. seperti oleh2 dari medan ya, ada sirup markisa juga.

      Hapus
  18. wow buah markisa???
    aku suka banget tuh
    dibikin jus juga enak
    asemnya itu loh

    BalasHapus
  19. Mauuuu... enak tuh dibikin es, dicampur sama sunkist. Nyam! :D

    BalasHapus
  20. Balasan
    1. iya jiah, itu salah satu jenis markisa .. :)

      Hapus
  21. waah di parongpong... asoy dingiiiinnn :) salam kenal ya mb dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. dingin2 empuk, hehehe ...
      salam kenal juga mbak deva ..

      Hapus
  22. Teh...mau dong....sisain ya kapan2 kami kesana, hehehe...
    Kebayang segernya buah markisanya:) Oya, itu sulur yang difoto subhanalloh indahnya ciptaan Allah ya teh:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk, ditunggu .. disisain deh buat Hanuun ... ;-)

      Hapus
  23. jadi pengen....dijamin enak itu..aduh...........

    BalasHapus
  24. sampai kapan nih adanya?? kalau sekarang pasti macet sih ke daerah bandung dan sekitarnya....hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya bang, jangan ke Bandung dulu deh ... ntar siuhnya disisain ..

      Hapus
  25. ini salah satu buah favorite ku waktu masih kecil dulu...

    thanks for share..jd inget waktu zaman ingusan dulu, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho, emang sekarang udah gak ingusan ? heheheh ..

      Hapus
  26. Sama konyal beda ya, Dey?
    Sering lihat pohon dan buah ini, tapi baru tau juga kalo Dey menyebutnya siuh...istilah baru nih buat saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda mbak, kalo konyal warna kulit buahnya kuning, isinya putih dan rasanya lebih manis dibanding siuh ini. Bentuk daunnya juga beda. Daun konyal bentuknya seperti hati, kalo siuh bentuk daunnya menjari tiga.

      Hapus