Sabtu, 15 Desember 2012

Mencoba kain felt

Sebenarnya, ibu agak anti memegang jarum dan benang untuk menjahit. Karena ibu bukan orang yang telaten, kalau menjahit itu selalu tidak rapih. Makanya lebih suka berkreasi dengan kertas yang hanya menggunting dan menempel memakai lem.

Karena ingin mencoba yang lain, ibu memilih kain flanel (felt) untuk berkreasi. Alasan utama memilih kain ini, ya itu deh, tidak harus di jahit :-D. Waktu ibu mengantar Mbak Nita ke Balubur di Jl. Tamansari, ketemu toko yang menjual perlengkapan prakarya. Termasuk kain felt. Dijual dalam ukuran 25 cm x 25 cm, seharga Rp 1.500/lembar. Beli deh 2 lembar, warna kuning & coklat. Yang kebayang, mau membuat bunga matahari.

Malam harinya, langsung cari tutorial di internet. Setelah kain digunting, mau disusun memakai lem putih yang biasa untuk kertas. Eh, tidak menempel dengan baik. Aduh, kumaha atuh ya. Menunggu besok untuk membeli lem bening kok udah penasaran. Mau tidak mau, akhirnya jarum & benangpun dipakai. Dengan perjuangan tertusuk beberapa kali *lebay ...., akhirnya ,, jadi deh seperti ini.

 

 Lumayan buat pemula seperti ibu .. :-D

Tapi ternyata ya, melihat kreasi teman-teman juga hasil mengintip di internet, kok lebih lucu diberi jahitan sebagai hiasan di atas kain felt-nya ya. Ngeborong lagi deh kain felt warna warni. Mulai lagi bereksperimen.




Nih jadinya, si daun dikasih jahitan biar keliatan lebih indah.

Mau coba membuat bunga dari kain felt ? Ada tutorialnya di postingan Mbah Hany.
Ibu sendiri belum memcoba membuat bunga yang seperti Mbak Hany buat, menunggu mood-nya dulu.
Jeleknya ibu nih, kalau mengerjakan sesuatu itu tergantung mood.

26 komentar :

  1. bagus, mbak. kan felt memang bisa dibentuk apa saja dan pasti unyu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, seru juga ya mainan kain ini.
      Ajarin saya dong mbak, buatan mbak Susi kan cakep2 tuh ...

      Hapus
  2. kreatif...
    :)
    bisa dikomersilkan...
    sumber ekonomi lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow keren mbk,saya juga dulu coba2 buat dan akhirnya jadi bisnis deh :D

      Hapus
    2. Makasih Dihas & Zwan, mudah2an aja bisa jadi binis. Mau pesan ? hehehe

      Hapus
  3. Bagus kok, Bu. Boleh nih di kirim ke Tangerang. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gak pakai ongkir sih, saya kasihin deh buat Sabila :)

      Hapus
  4. Cakep lho mbak... kembang mataharinya bagus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Una, lebih bagus kalau bisa bikin si Sherly ya .. hehe

      Hapus
  5. beda yaa sama kain flanela itu bun....

    saya suka mawar putihnya itu...huhu keren
    bikin robot bisa juga ya bun.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. flanela atau flanel ? Kalau flanel sih sama dengan felt ini.

      Robot ya ? hmmm, ini permintaan anak saya juga tuh, tapi saya belum bisa :D

      Hapus
  6. wow .... cantik banget mbak kembang kembangnya

    BalasHapus
  7. Kreatif..tapi malam2 jangan main jarum mbak..kasian tertusuk beberapa kali kan? :lol:

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, saya kalau sudah penasaran sesuatu, harus saat itu juga dikerjakan, walau jari tertusuk jarum :))

      Hapus
  8. bukan lumayan lagi bun itu ,mah udha bagus banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nuhun ah, dipuji mama Cal-Vin .. :)

      Hapus
  9. wah...sudah merambah ke kain flanel...
    bener-bener kreatif ya si Ibu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengisi waktu luang aja mbak, cari yang baru .. :)

      Hapus
  10. bisa jadi bross, bisa jadi jepit rambut juga ya Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi ini belum dijadiin apa2, masih utuh bunga gitu aja.

      Hapus
  11. Dija suka bunga mataharinyaa....
    lucu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andai deket sama Dija, pasti udah dikasihin deh ...

      Hapus
  12. Selalu merasa envy sama kreatifitas teteh...ih aku kapan sih bisa lebih kreatif ya...

    BalasHapus