Jumat, 14 Desember 2012

Martabak Telur ala Fauzan

Musim hujan seperti sekarang ini, bawaan Fauzan lapar terus. Sebentar-sebentar tanya, "Ibu, ada kue ngga ?". Sambil melihat ke arah meja makan. Senang sih, karena Fauzan itu agak susah makan. Biasanya ibu sediakan biskuit untuk camilan dia. 

Kemarin sore, ibu berniat membuat martabak telur. Yang gampang-gampang saja. Kulitnya memakai kulit lumpia yang sudah jadi. Isinya hanya telur, kornet, bawang daun dan garam. Sangat mudah :).  Ibu memang pemalesan kalau untuk urusan masak, hehehe. Lebih baik disuruh bikin prakarya deh :D.

Tahu ibunya sedang mengocok telur, Fauzan ikutan nimbrung. Dia semangat sekali waktu diberi tahu akan membuat martabak. Akhirnya malah dia yang membuat adonan, mengisi ke kulit lumpia, sampai menggulungnya hingga selesai. Ibu kebagian menggoreng saja.

 
Tampak serius dengan pekerjaannya.
  
Penasaran dengan hasil olahannya, baru satu yang matang, langsung diembat dan dinikmati di halaman. Lihat aja mulutnya sampai manyun dam matanya merem melek. Mongah-mongah karena masih panas. Enak katanya.
 
Harus bangga dong dengan buatan sendiri. Dia yang minta dipotret dengan pose ini, sambil bilang, "Nanti di upload di blog ya bu ...". Hehehe, sudah ibu pajang nih Nak ...

Kakek, Nenek, Pakdhe, Budhe, Om, Tante, ada yang mau dibuatkan martabak telur sama Fauzan ?

27 komentar :

  1. musim hujan + dinginnya Parompong bikin perut gampang laper. Maka pas sekali jika dengan kondisi ini menikmati yang hangat-hangat. Apalagi hasil karya sendiri. Wuih pinter tenan Kang Mas Fauzan bikin kue, apalagi makannya seperti dengan penghayatan kek gitu. Jempol dua belas deh !

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih Pak, lapar terus yang jadinya enak ngemil. Fauzan mau ikutan masak karena sama sekali gak ada camilan, sementara dia kelaperan, hehehe .. Makasih Pak ..

      Hapus
  2. lebih praktis ya bun kalau pakai kulit lumpia. aku sering bikin isinya tahu telur pakai daun bawang kalau ada cincang daging

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bikin kulit sendiri agak ribet buat saya, jadi cari yg praktis aja :D. Biasanya juga pakai tahu kok, pas kebetulan aja ini ada kornet.

      Hapus
  3. mau dunk Fauzan, anget-anget dimakannya wah enak ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh..boleh, yuk kesini, nanti tante dikasih ... :)

      Hapus
  4. Hahahaha
    Kok tau istilah mongah-mongah...
    Mongah2 itu biasanya untuk mengekspresikan arang yang membara atau warna luka yg sudah hampir sembuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, tau dong pak. Wong orang tua saya asli Jawa Timur dan meski sudah tinggal di Bandung sejak tahun 1957, tetap aja bahasa sehari2nya Jawa. Kalau ngomong juga masih medok Jawa-nya ... :D

      Hapus
  5. mbak kok sama sih, aku seringnya bikin martabak telur jg dgn kulit lumpia, sering bgt praktis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar cepet jadi Mbak, kalo bikin kulitnya sendiri, lumayan lama .. :)

      Hapus
  6. sambil dicocol sama saus sambal,,aduh jadi pengen juga liat si aa fauzan makan martabak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha, Tante Nia kabitaeun .. hehehe

      Hapus
  7. mau dong fauzan.....tante zwan ngiler nih

    BalasHapus
  8. hhm... enaknyaaa... jadi pingin martabak jugaaaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tante bikin bareng Dija aja , pasti Dija juga suka ..

      Hapus
  9. kerenn..mimi aja ga bisa bang hihihi
    #emg ada yg mimi bisa ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih, Mimi merendah. Ada kok yang Mimi bisa, memanjat tower .. hehehe. Ibu gak berani tuh kayak Mimi ...

      Hapus
  10. kalo masih ada sisa, boleh juga tuh bunda dey untuk dilempar ke jember, hehe

    nanti malem beli martabak ah, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dilempar, ntar kepalanya benjol lho .. :D
      Yeee, jadi pengen martabak juga ya ...

      Hapus
  11. Aaaahh...jadi pengen martabak jugaaa.... Aa ujan bagi ateeuh ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalau tante Orin kesini lagi, sama Fauzan dibikinin deh .. :D

      Hapus
  12. Aa... bisa pose juga ya...
    nikmat betul martabaknya...., lipatannya rapi..., nggak ada yang buyar ya...,, jempil buat aa Fauzan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk berpose sih, Fauzan mah narsis .. hehe
      Makasih bunda untuk jempolnya .. :)

      Hapus
  13. yaampun.. makannya sampe manyun manyun gitu.. hihihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manyun karena kepanasan, martabaknya baru diangkat dari wajan tuh ..

      Hapus
  14. Hahaha rikues gitu ya si Fauzan...
    Hebat euy si Fauzan bisa masak :D

    BalasHapus