Selasa, 11 Desember 2012

Keturunan

Mendung hadir setiap menjelang senja, titik-titk air hujan datang menemani.
Malam semakin pekat tanpa bintang, hanya suara binatang malam yang setia menyapa. 
Masih saja ada gelisah, ada resah yang tak tentu arah. Entah, hati ini sukar sekali diajak tersenyum.

“Sing ikhlas atuh dey .. sing ridho … ”
Ikhlas … duh, kenapa susah melakukan itu. Kadang masih saja ada warna hitam di hati, meski berusaha untuk selalu menggoreskan warna putih. Kenapa masih ada keluh keluar dari bibir ini, sementara dari sudut hati membisikkan suatu keyakinan. Yakin bahwa menikmati proses lebih indah daripada menanti hasil. Yakin bahwa melakukan sesuatu tanpa berburuk sangka lebih indah daripada menggerutu.
Mengeluh, hanya menghasilkan peluh, tanpa perlu mengayuh.
Ya Rabb, beri keikhlasan-Mu itu padaku 

Catatan :
Iseng-iseng buka blog lama di blogdrive, menemukan postingan ini, di tulis tanggal 18 Maret 2004. Lima bulan setelah menikah. Kala berharap banyak agar cepat diberi momongan. Seperti biasa, pasangan yang baru menikah pasti akan dapat pertanyaan, sudah hamil atau belum. Ada ketakutan dalam diri ibu, takut jika tidak bisa mempunyai keturunan. Takut dengan komentar orang-orang di sekeliling.

Sekarang, membaca tulisan itu lagi, sudah seharusnya banyak bersyukur. Allah memberi ibu kesempatan dua kali kehamilan, dua kali mengalami proses persalinan, walau Allah hanya mempercayai satu anak yang harus ibu asuh saat ini.

Setiap pasangan punya waktunya masing-masing. Waktu yang sudah pasti tepat, jika kita mau memaknainya. Kita selalu merasa siap diberi momongan, tapi Allah jauh lebih tahu kesiapan kita.

Duhai Tuhanku, janganlah Engkau membiarkan aku hidup sendiri dan Engkaulah waris yang baik. 
 (QS. Al-Anbiyâ [21] : 89)
 
Duhai Rabbi, anugerahkanlah kepadaku anak yang termasuk golongan orang-orang shalih.  
(QS. Ash-Shâffât [37] : 100)
 
Duhai Rabbi, berilah aku dari sisi-Mu keturunan yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar do'a 
(QS. Ali 'Imrân [3] : 38)
 
Hmmm, kalau bisa nih ya, kalau ke pasangan yang belum punya anak, jangan tanya kapan punya anak atau kok belum hamil sih. Pertanyaan sensitif itu.
 
Seperti halnya, jangan tanya kenapa tidak hamil lagi, kenapa anak satu tidak diberi adik lagi dengan alasan kasihan anak tunggal tidak punya teman. Semua punya alasan masing-masing, yang kadang orang lain tidak bisa memahaminya. *Hihihihi, akhirnya curcol juga ....

43 komentar :

  1. bener banget bu
    pengen pengertian itu ada di orang2
    tapi kayaknya susah
    karena ada yg ngeles dengan bilang : pertanyaan itu kan sama aja DOA
    entahlah, doanya dibagian yang mana :D
    tinggal kami2 yg blom punya momongan ini aja yg kudu banyak2 istigfar agar lebih ikhlas dalam menjawab pertanyaan basa basi itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ujian kesabaran & keikhlasan ya .. hehehe

      Hapus
  2. seperti saya sudah 10 bulan menikah masih menunggu keajaiban dari alloh untuk dipercayai mempunyai momongan , aku yakin alloh selalu mendengar do'a ku dan sedang merencanakan sesuatu yang sangat indah :) amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin .. semog cepat mendapatkan momongan ya ..

      Hapus
  3. iya bu, aku gemes kalo ada orang nanya2 begitu ke orang lain. lahir itukan kuasa Tuhan. kenapa harus ditanyain terus. bikin gemes aja. hehe :)

    BalasHapus
  4. juga jangan nanya ke aku
    kenapa ncit baru setaun dah punya adik..
    sensitif itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, nggalah, udah tau alasan kok .. :D

      Hapus
  5. Salam, apa kabar bun moga sehat ya.
    bener bun, terkadang susah sekali untuk berhadapan dengan iklas itu...tapi emang kita harus benar2 iklas dan ridho dengan apa yang ada, seng penting jangan sampau lupa untuk tetap berusaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sehat mbak ...
      Terus usaha & hasil akhir diserahin ama yang Punya Hidup ya..

      Hapus
  6. Apalagi bagi yang akan menginjak tahun ketiga pernikahan ditambah tubuh tambah subur tapi tanpa isi, harus tebal bentengnya:)


    NB: curhat:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. doakan saya semoga lekas diberi momongan yg soleh dan solehah aminn :D

      Hapus
    2. ny fandi aji : Insya Allah bentengnya udah kuat ya ,, :)

      HM Zwan : amin ...

      Hapus
  7. bener banget bun, kita baiknya memnjaga perasaan orang lain ya. pasti mereka juga pingin punya anak bukan, mungkin beum waktunya saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seharusnya sih gitu ya, karena setiap yg sudah menikah pasti ingin punya anak.

      Hapus
  8. 2004 udah ngeblog keren deh bu dey, niar masih jadi anak SD tuh 2004 :D

    niar ndka tanya kok bu dey mau nambah dedek buat fauzan lho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. 2004 Niar masih SD ? Halah, jauh bener umurnya dengan saya ya .. hehe

      Hapus
  9. Iya memang, kalo orang bolak balik ditanyain soal keturunan ini, rasanya kurang nyaman ya teh..tapi yah mo gimana lagi, kita hidup di lingkungan sosial yang masih belum paham betapa gak nyamannya sebenarnya kalo ditanya2 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diterima dengan lapang dada aja semua pertanyaan, meski gemes juga sih .. hehe

      Hapus
  10. Ibuuuu....ah speechless Orin mah.
    Saling mendoakan ya bu^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pasti Orin diberi disaat yang tepat :)

      Kalau saya udah gak mungkin nambah lagi, resikonya gede krn kondisi fisik & umur yang udah mau kepala 4 :)

      Hapus
    2. tenang Rin, banyak temennya :D

      Hapus
    3. bu.. gimana kalo kita ngaku kepala 2? hehe...

      Hapus
  11. biar anak satu tapi berhasil mendidiknya nggak papa bunda....

    Hani malah pengen jadi anak tunggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Insya Allah diberi satu anak yang kelak membanggakan.
      Anak tunggal atau ngga, gimana kita menikmatinta aja :)

      Hapus
  12. udah punya dua cewek aja masih ditanya kok nggak satu lagi cowol ..., orang2 mah banyak bawelnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, itulah mbak. Kalau saya selalu di tanya, kenapa Fauzan gak dikasih ade. Kalau saya jawab bahwa Fauzan sudah pernah punya tapi adenya meninggal, baru deh mereka diem. Tapi kadang ada juga yg terus komen, kenapa gak hamil lagi, bla bla bla. Cape deh .. :D

      Hapus
    2. suka deh kakak bilang orang2 banyak bawelnya hahaha

      berasa dibelain gitu hihihi

      Hapus
    3. mbak Nique : hehehe, kalau bawelnya bukan pertanyaan sensitif kayaknya sih gpp ya mbak ..

      Hapus
  13. ya mb..srg terjadi padaku jg..kenapa gak nambah lg..kasian blm punya adek..bla bla.. kadang mereka gk mikir apa ya bhwa itu pertanyaan yg sensitif.. yaa sudahlaahh.. capek juga daku jawabnya.. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh, akhirnya cuekin aja ya ..

      Hapus
  14. lain ladang lain belalang mbak, di sini aku merasa nyaman , karena ngak ada yg tanya macam macam kayak kapan punya anak dsb ... nggak sopan itu mnrt org sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. mestinya ditulari tuh mbak pemahaman GAK SOPAN menurut orang bule, biar orang2 di sini juga paham betapa pertanyaan itu menyakitkan hati :D

      Hapus
  15. Terharu pas baca paragraph terakhir bu...saya sering mengalaminya juga..orang lain kadang memang tak memahami pilihan kita.

    Terkadang mereka malah lebih suka menghakimi sesuatu yang sebenarnya tak di mengerti oleh mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an kita bukan termasuk orang yang kayak gitu ya Mom, karena kita juga suka nyaman kalau di tanya seperti itu.

      Hapus
  16. sy yg cuma "kosong" 4 bulan aja kadang suka jengah kl di tanya "udah isi blm?". Apalagi yang blm juga di karuniai momongan ya mbak.. Pertanyaan2 spt itu tipe pertanyaan yg gak akan sy tanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mendingan ngobrol yg lain aja ya ...

      Hapus
  17. Alhamdulillah ya bu sekarang ada Fauzan yang menemani..

    BalasHapus
  18. alhamdulillah,, jadi diperingatkan nih :)

    BalasHapus
  19. saya juga suka ditanya kenapa ga nambah lagi.. *nasi kali*
    tp berhubung ga ada masalah ya saya jawabnya santai aja.. cuma kalo ada sesuatu ama kita ya jatuhnya jadi ga enak..
    mending jujur aja kasih alasannya, biar yg nanya langsung diem atau minimal berempati

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya mah suka jujur, ada yang empati lalu gak nanya lagi. Tapi kadang ada yang keukeuh dengan alasan dia.. :D. Ya, manusia dengan karakternya masing2 ...

      Hapus