Rabu, 26 Desember 2012

Hai !

Tanggal 22 Desember kemarin, hari Ibu yang bertepatan dengan dibaginya raport untuk Fauzan. Tidak seperti teman-teman yang anak-anaknya ingat kapan hari Ibu. Fauzan sih tidak ingat kalau tanggal 22 Desember itu diperingati sebagai hari Ibu di Indonesia. Mungkin karena di sekolahnya tidak diingatkan tentang hari itu.

Pagi hari ketika bangun tidur, ibu yang bilang ke Fauzan kalau Sabtu itu adalah Hari Ibu. Langsung deh memeluk ibu sambil bilang, "Selamat hari Ibu, harusnya hari ini, Aa yang masakin buat ibu." Memangnya mau masak apa buat ibu ? Martabak telur ala Fauzan ? hehehe ...

Rencananya, ibu akan mengantar dan menunggu Fauzan di sekolah sampai pukul 09.00 wib. Tapi sampai sekolah, kok orang tua banyak yang belum datang. Ya sudah, ibu pulang dulu saja. Jarak rumah ke sekolah kan tidak terlalu jauh. Pukul 08.30 wib, baru deh ibu balik lagi ke sekolah, buat ambil raport yang katanya akan dibagikan pukul 09.00 wib.

Untuk semester ganjil seperti ini, tidak ada rangking di raportnya. Tapi ibu tidak peduli, yang penting nilainya bagus dan ada di atas nilai KKM. Alhamdulillah, nilai-nilai Fauzan semester ini meningkat dibanding kelas 1 dulu.  Itu sudah membuat ibu dan bapak bangga. 

Dan nilai pertama yang ibu lihat adalah mata pelajaran Bahasa Sunda. Kenapa ? Karena waktu kelas 1, Fauzan merasa kesulitan dengan pelajaran ini. Bahasa sehari-hari yang kami gunakan lebih dominan Bahasa Indonesia. Bahasa Sunda hanya bapak yang mahir, Mbah Kung malah Bahasa Jawa dan ibu tidak mahir bahasa keduanya itu. Jadi, sejak kelas 2 ini, Bapak mempunyai tugas khusus untuk mengajari Bahasa Sunda dengan lebih serius. Senang sekali rasanya, usaha kami ini tidak sia-sia.

Bahasa Inggris-nya malah turun. Bukan menghibur diri kalau ibu bilang, tidak apa-apa. Selain turunnyapun tidak terlalu banyak, ibu juga punya alasan lain. Yang bisa Bahasa Inggris di dunia ini banyak. Fauzan masih bisa belajar kapan saja dengan siapa saja, kapanpun, lewat media apa saja. Tapi Bahasa Sunda ? Makin sedikit saja yang bisa bahasa ini. Terbukti teman-teman Fauzan lebih sering menggunakan Bahasa Indonesia dalam percakapannya sehari-hari. Sayang kan kalau Bahasa Daerah, termasuk Bahasa Sunda ini jika sampai punah. Seperti yang ibu baca disini , ada ratusan Bahasa Daerah di Indonesia yang terancam punah.

Apalagi, nama panjang Fauzan itu Sunda banget. Malu atuh kalau sama sekali tidak bisa Bahasa Sunda. Ya, walau sampai saat ini memang lebih sering berbahasa Indonesia, tapi setidaknya dia mulai mengerti beberapa kata dalam Bahasa Sunda dan kadang-kadang digunakan juga dalam percakapannya.

Mengenai liburan, seperti biasa, duduk manis saja di rumah sambil menikmati rintik-rintik hujan dan suara petir yang menggelegar. Iya nih, kami tidak punya rencana kemana-mana. Apalagi setelah dibagi raport, sorenya Fauzan batuk-batuk, dan besoknya selama 2 hari suhu tubuhnya sampai 39,5 derajat. Setelah hari ini kondisi Fauzan membaik, gantian bapak yang demam. Belum lagi nih ya, dompet ibu yang isinya KTP + kartu-kartu penting lain, ketinggalan di mobil adik ibu dan kebawa deh ke Cikarang. Hiks ... gimana bisa bepergian tanpa KTP.

Adik ibu baru kesini lagi, nanti hari Sabtu. Ya sudah, sabar menanti dompet dan isinya itu. Mudah-mudahan juga, Fauzan dan Bapak sudah benar-benar sehat. Ibu juga jangan sampai tumbang. Jadi rencana liburan nanti aja deh. Kalau memang tidak jalan-jalan keluar rumah, kalau semua sehat kan senang juga.

Bagaimana liburan teman-teman ? Semoga menyenangkan ya ..

44 komentar :

  1. Saya malah telat belajar bahasa inggrisnya, sampe sekarang nggak bisa, haha.. jempol buat Mas Fauzan!

    Ohya, selamat hari Ibuuuuu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha, sama dengan ibunya Fauzan dong, sampai sekarang cuma bisa bahasa Indonesia .. :D

      Makasih ucapan selamat hari ibu-nya ...

      Hapus
  2. Hani nggak libur, malah ngegantikan teman2 yg nggak bs siaran karena cuti natal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp, ntar lebaran gantian Hani yg liburan ya ...

      Hapus
  3. Kalau pelajaran bahasa sunda lebih susah ketimbang nhomong ya bun. Pascal gak ada pelajaran bahasa sunda mulai adanya nanti kelas 6. Kalau sepupunya pascal sudah dapat bahasa sunda kemarin nilainya ngepas 75 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahasa daerah emang harus dipakai ngomong, kalau ngapalinnya aja rada susah. Temen2 fauzan yg nilai bhs sundanya gede, pasti yg dirumahnya masih dipakai.

      Hapus
  4. Zwan kbr drmh aja bunda dey..maunya sih jahit2 tp blm sempat..:)

    BalasHapus
  5. Semoga cepet balik ya mbak dompetnya hehe....
    Aku liburan di rumah aja, glundang glundung kayak semangka T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya nih, mati gaya gak megang KTP yg ada di dompet itu.

      Waduh, semangka merah kan ? hehe

      Hapus
  6. Demikian pula dengan bahasa Jawa. Saya tinggal di kompleks perumahan. Hampir semua tetangga saya yang orang Jawa, setiap hari komunikasi dengan anak-anaknya pake bahasa Indonesia. Sehingga, anak-anak kalo dapat PR bahasa Jawa dari sekolah, pada ramai ke rumah saya untuk didampingi mengerjakannya.

    Kalo liburan ini saya liburnya cuma hari Minggu dan tanggal 25 Desember saja, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, seharusnya orang tua masih membiasakan anak2nya memakai bahasa daerah dalam percakapan sehari2.

      Gpp pak, yang penting masih bisa libur walau sedikit .. hehe

      Hapus
  7. Wah semoga semoga semua sehat ya Bu.

    BalasHapus
  8. anak-anak liburan di rumah saja, malah sepupu spupu pada ngumpul bawa laptop masing-masing. Mereka ramai-ramai wifi an di rumah, jadi rumah makin seru dan ramai. Nggak masalah daripada mereka mengisi liburan dengan kegiatyan nggak jelas, mending ngumpul di rumah gampang dipantau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama pak, sepupu2nya Fauzan pada liburan kesini, karena ada Mbahnya yg tinggal sama kami. Tapi karena Fauzan sakit, ya ngga bisa ikutan heboh.

      Hapus
  9. di skl anak2 juga gak ada ranking mbak.. dan sy juga gak pernah ty2 sih.. hehehe..

    Fauzan cpt sembuh ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disekolah Fauzan, rangkingnya disebutin pas kenaikan kelas. Itupun sampai 5 besar.

      AMin, makasih ya ...

      Hapus
  10. Fauzan semoga lekas sembuh ya.. dan bisa segera liburan mumpung masih panjang liburnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih ... sekarang udah membaik ..

      Hapus
  11. Selamat ya Fauzan atas kenaikan nilainya...
    Semoga Fauzan dan Bapak cepat sembuh ...

    BalasHapus
  12. semoga Fauzan dan bapaknya segera sehat kembali ya mbak

    aku liburan di rumah saja mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih mbak ...

      di rumah juga bisa menyenangkan ya mbak, asal semua sehat ..

      Hapus
  13. Get well soon dek fauzan...
    klo sy n fams ngisi liburan dengan menempati rumah baru.,,
    cuman sayang nya 2 hari kemudian salah satu anggota family kami meninggal dunia, hikz..jadinya liburan kali ini bercucuran air mata

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya ...

      duh, ikut berduka ya, semoga rasa sedihnya cepat berlalu ..

      Hapus
  14. Kami tidak liburan Bu ...
    Kasihan juga sebetulnya anak-anak ...
    tapi ya mau bagaimana lagi ...

    Mengenai Fauzan ...
    saya setuju dengan prinsip Ibu ... bahwa ... "Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin ..." dan "hari esok harus lebih baik dari hari ini"

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp Om, bikin acara liburan di rumah aja ..

      Buat saya, pokoknya Fauzan sudah mau belajar & memperbaiki yg kurang, hasil akhir pasti ngikutin. Rangking hanya bonus aja.

      Makasih om.

      Hapus
  15. biasa ngeliat traffic feed judulnya.. a visitor from KrungThep.. blablabla.. sekarang beda, hehe...

    selamat hari ibu juga..
    enggal damang kangge sadayana..

    kumaha atuh nya.. barudak oge teu tiasa nyarios sunda lemes
    tangerang pan beda pisan ti sukabumi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, deuh yg sedang kumpul keluarga ...

      komo tagerang nyak, Parongpong oge seuerna nyarios bahasa indonesia ayeuna mah ...

      Hapus
  16. Ranking di rapor memang sudah lama dihapus. Kalaupun ada sebatas hanya untuk jaga2 kalau ada orang tua yg tanya.
    Sistem rangking bisa mematahkan semangat anak, karena meskipun nilainya sudah bagus, akan merasa kurang manakala ada ranking di atasnya.
    Intinya, nilai anak diperbandingkan dengan KKM

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini masih ada rangking pak, kalau pas kenaikan kelas. Biasanya sampai 3 - 5 besar. Dipanggil ke atas panggung untuk dapat piala.
      Benar pak, itu yg saya alami waktu Fauzan naik ke kelas 2 kemarin. Waktu diumumkan rangking di kelasnya, wajahnya berubah sedih karena dia tidak termasuk. Padahal nilainya masih jauh di atas KKM.
      Padahal saya cuek aja dia gak dapat rangking.

      Hapus
  17. Musim liburan kayak gini emang enak ya di rumah aja, kemana2 jg males ama macetnya Hihihihi...

    Di Sekolah Azka pelajaran bhs sunda kls 4 nanti. Mayan deg2an jg soalnya di rumah ga ada yg bisa. Aku bisa dikit tp bhs sunda kasar, dulu waktu sekolah, nilai bahasa sundaku yg jelek di raport

    BalasHapus
    Balasan
    1. Macetnya yang gak nahan ya .. :-D

      Kalau baru mulai kelas 4, apa materinya sama dengan kelas 1 disini ya ? Memang banyak bahasa lemesnya, bikin bingung .. hehe

      Hapus
  18. soal bahasa walaupun aku 'medok' melayu banget tapi kalau disuruh ngomong pake bahasa melayu aku kurang ngerti juga loh bu. Jadi malu sendiri >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah Niee, udah jarang banget yang bener2 bisa bahasa daerah dengan baik dan benar.

      Hapus
  19. Ternyata sama ya mbak... Shasa juga suka repot belajar Bahasa Jawa, apalagi Jawa halus. Soalnya aku juga gak mahir urusan Jawa halus ini hehehe.

    Kalau liburan (cuti bersama natal) kemarin aku juga gak kemana-mana... hanya jalan2 dengan Shasa dan ayahnya belanja buku. Tapi akhir tahun ini aku akan ke Pacitan mbak.

    OK.. selamat menikmati hari libur.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ternyata banyak temennya ya kalau urusan bahasa daerah yang benar pemakaiannya.

      Selamat berlibur ke Pacitan ya mbak ...

      Hapus
  20. Nice post..
    ku berkunjung sambil silaturahmi:)
    berkunjung juga ya ke blog ku sekali"

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kunjungannya .. :)

      Hapus
  21. di rumah aja bun, menikmati suara petasan dibalik kamar, qiqiqi
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, Ari sih pasti betah di kamar ..;-)

      Hapus
  22. Dey, smoga sekarang Fauzan dan bapak sudah pulih ya...dan dompet yang ketinggalan di mobil itu udah selamat sampai di tangan Dey lagi.
    Liburan saya di rumah aja Dey, paling juga bolak-balik ke Bandung karena Risa kan masih nunggu jadwal sidang skripsi. Tapi liburan di rumah juga asyik kan Dey...bisa nggak mandi sampe siang hari...hihihi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. ALhamdulillah semua sudah kembali sehat. Termasuk dompet yang sudah saya pegang lagi .. :)

      Wah, mudah2an Risa cepat sidang skrisinya ya Mbak ...

      Hehehe, bener mbak, liburan bisa jadi alasan untuk gak buru2 mandi ..

      Hapus