Sabtu, 08 Desember 2012

Garutku sayang

Semua orang sekarang jadi tahu kota Garut ya, mendadak nge-top gara-gara kasus sang Bupati. Sesuatu yang buruk cepet sekali menyebar, berbeda sekali dengan hal-hal yang baik. Padahal, banyak sekali yang bisa dibanggakan dari kota yang bernama Garut. Pejabat Garut-pun masih banyak yang baik. Salah satunya, ada seorang blogger yang suaminya pernah mempunyai jabatan penting disana. Ah, pada tahu deh siapa yang dimaksud. Dari cerita-cerita yang di posting, bisa ditebak bahwa beliau seorang petinggi yang membumi.

Walau ibu bukan asli orang Sunda, apalagi orang Garut. Tapi sejak menikah, ibu punya hubungan erat dengan kota itu. Ada sedikit darah Garut mengalir dalam tubuh Fauzan. Kerabat Bapak-pun masih banyak yang menetap disana. Jadi ikut sedih juga sih, kok ya Garut jadi terkenal karena sesuatu yang tidak patut dibanggakan.

Garut itu mempunyai alam yang indah. Salah satu tempat wisata yang dibanggakan, pemandian air panas di Cipanas. Letaknya di kaki Gunung Guntur. Sawah, kolam ikan, menjadi pemandangan utama sepanjang jalan menuju lokasi ini. Masa kecil Bapak dihabiskan disini. Menurut cerita bapak, dulu anak-anak mainnya disawah mencari belut atau ikan kecil-kecil sepanjang selokan yang airnya juga masih bening.



Di Cipanas banyak penginapan buat pengunjung yang mau bermalam. Dari hotel berbintang sampai kelas melati, bisa disesuaikan dengan dana yang kita punya. Mau berendam air panas di kamar tertutup atau di kolam terbuka juga bisa.

Selain Cipanas, ada juga yang namanya Kampung Sampireun. Ini sebenarnya hotel yang kamar-kamarnya berbentuk bungalow. Uniknya, bungalow-bungalow berbentuk rumah panggung ini didirikan mengelilingi sebuah danau. Dan disetiap bungalow disediakan perahu. Jadi pengunjung bisa berkeliling danau menggunakan perahu itu. 

Foto diambil dari sini. Tapi foto ini juga ibu lihat ada di situs resminya Kampung Sampireun.

Sekitar 9 tahun yang lalu ibu pernah berkunjung kesini (tanpa menginap, tarif menginap permalamnya lumayan mahal buat ukuran ibu mah, hehehe). Pemandangannya memang asik, sejuk dan jauh dari kebisingan. Cocok sekali buat yang berbulan madu. Asli, romantis suasananya.

Garut juga banyak ragam kulinernya. Diantaranya dodol dan kerupuk kulit (dorokdog). Warganya yang kreatif, mengolah dodol menjadi makanan yang lain. Yang sudah ibu coba, coklat isi dodol juga brownies dodol.

Belum lagi aneka kerajinan kulit, terutama jaket. Kualitasnya tidak kalah dengan buatan luar lho. Ibu pernah dapat bisik-bisik, jaket dari Garut pernah dibawa ke luar negeri tanpa merk. Setelah sampai sana, diberi merk oleh mereka yang memesannya.

Nah, satu yang membuat jatuh cinta dengan kota Garut adalah, Batik Garutan ! Sukaaaa banget dengan kain batik dari kota ini. Warna-warnya itu lho, menggoda iman. Ibu pernah menulis tentang Batik Garutan yang Ceria

Sebenarnya ada satu yang masih membuat ibu penasaran dari kerajinan Garut, yaitu kerajinan akar wangi. Belum kesampaian untuk memiliki salah satu kreasinya. Di rumah Nenek Fauzan sih ada, tudung sajinya. Wangi deh ... 

Yuk atuh jalan-jalan ke Garut, dari Bandung cuma 2 jam kok.

63 komentar :

  1. mau ke Garut, mau ke Parongpong, mau ke mana2 :D tapi baru sebatas angan2 belaka huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga apa2 mbak, semua kan emang berawal dari angan2 .. hehehe

      Hapus
  2. Baru sekali ke Garut itu juga jaman dahulu kala saat masih SMA, suatu hari nanti ingin ke sana sama anak-anak :)
    Infonya menarik, Bu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, anak2 pasti suka deh kalau diajak ke sana.

      Hapus
  3. dengar garut, saya jadi ingat guru fisika saya yang pindah ke garut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Guru Fisikanya orang asli Garut ya ?

      Hapus
  4. Saya sudah beberapa kali ke Garut termasuk mandi air panas lho
    Suka makan dodol juga
    Terima kasih infonya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  5. belum pernahhhhhhhhhhhhhhh ke Garus *acak2 rambut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rambutnya jadi jelek dong kalo diacak2 .. :D

      Hapus
  6. Aku masih penasaran sama kampung sampireun, bu. Semoga aja bisa segera ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ..amin, mudah2an kesampaian ya ..

      Hapus
  7. Untuk hal ini saya malu jadi orang Garut. Skandal yang menghebohkan walau Garut semakin naik daun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malu sama bupatinya, tapi bukan sama kotanya dong .. :)

      Hapus
  8. Aku pengen banget mbak ke Sampireun, sering liat foto fotonya, kayak cakep banget gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Una, asik buat hunting foto tuh ..

      Hapus
  9. foto yang terakhir keren :) ah pengen kesanaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto terakhir ambil dari blog lain, bukan milik saya .. hehe

      Hapus
  10. Garut itu memang indah. Temen saya dari Bali bilang ketika mengunjungi salah satu perkampungan di Garut konon lebih indah dari Bali. Dia malah betah di Garut he he.
    Jadi kangen ke Garut ... :)
    Nuhun Bunda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan ke Garut lagi kang ? Kata orang, Garut itu Swiss-nya Jawa Barat.

      Hapus
  11. hemm...jadi pengin kesana nih Bunda :)

    BalasHapus
  12. setelah bbrp hari mendengar berita kurang baik dr Garus, membaca ini rasanya adem.... Sip Bu Dey..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak, soalnya saya juga bosen mbak. Beritanya itu2 terus, tapi jadi ke-idean buat posting hal lain tentang Garut :).

      Hapus
  13. saya kenal garut dari dodolnya.. dan sepertinya kotanya memang semanis rasa dodolnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya .. orang2nya juga manis kok .. ;)

      Hapus
  14. Ternyata Garut bagus ya. Biasanya cuma lewat saja, gak pernah mampir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan2 kalau lewat, sengaja mampir deh .. banyak yang bisa dikunjungi dan dijadiin oleh2 dari sana :)

      Hapus
  15. garut jadi heboh karena yaa bu akhir2 ini pemberitaan yang miring, ikut sedih.

    Akar wangi yang denger2 hanya ada di satu desa saja yaa bu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Niar, yang heboh kok berita jeleknya ya.

      Denger2 sih, akar wangi hanya tumbuh di 3 negara, salah satunya Indonesia. Dan di Indonesia hanya tumbuh di 3 daerah, salah satunya di Garut ini.

      Hapus
  16. Aku belum pernah ke Garut.. dan makin ingin kesana lihat foto2 di atas mbak. Tapi sayang garut sekarang "heboh" gara2 berita yang tdk sedap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Reni, apa kabar ?

      Kapan2 main ke Garut mbak ...

      Hapus
  17. ada lagi yg enak dari Garut, chocodot itu lho...
    target berikutnya jalan2 pengen ke Garut deh, sampai beliau pindah nggak terlaksana juga, pengen ke Csngkuang
    udah pernah ke sana bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Chocodot itu yang saya maksud coklat isi dodol. Tapi produknya gak cuma isi dodol aja dink, banyak macamnya. Isi cabe juga ada ,, :)

      Ke Cangkuang udah pernah, tapi dulu banget, sekitar tahun 93-an.

      Hapus
  18. garut terkenal dodolnya ya..?
    sampe bupatinya ikutan tenar karena dodolnya juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, dodolnya bupati mah ngga manis ya ..

      Hapus
  19. Bicara tentang Garut ... ada tiga hal yang menancap di benak saya ...

    1. Kampung Sampireun ...
    saya ingin sekali kesana. Beberapa tahun yang lalu tim kami gathering kesana ... menginap disana ... namun sayang waktu itu saya berhalangan ikut. Menurut penuturan teman-teman ... Kampung Simpireun ... itu worth untuk diampiri ... sangat bagus ...

    2. Dodol ...
    Kalau ini kesukaan istri saya ... selain Jenang Kudus ... dodol garut adalah panganan yang sangat disukai oleh Bunda.

    3. Cukur
    Satu lagi yang terkenal dari Garut adalah ... tukang cukur ... saya banyak mempunyai rekanan tukang cukur yang berasal dari Garut ... potongan rambut mereka rapi dan keren ...

    Salam saya Ibu Dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an bisa kesampian ke kampung Sampireun ya Om ..
      Sekalian cari oleh2 dodol buat Bunda plus cari tukang cukur yang bener2 asli disana, hehe ..

      Nuhun Om ..

      Hapus
  20. salam kenal ibu, saya dari malangbong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Teh, Malangbong mah kelewatan kalau mau ke tempat suami saya :)

      Hapus
  21. Catet: Kampung Sampireun jadi salah satu alternatif bulan madu.
    Bali? Coret gak yah heuheuheu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya, Bali dicoret aja...*kompor .. :D

      Hapus
  22. Dey...
    Ini bener-bener posting yang bisa 'merehabilitasi' nama Garut yang sedang agak terpuruk ;)
    Garut memang indah Dey, masyarakatnya ramah dan makanannya enak plus murah-murah, wuiihh, bikin kangen deh pokoknya!
    Dan tentang kerajinan akar wangi, ih, Dey kemarin-kemarin nggak kesana sih waktu saya masih tinggal di Garut. Saya kenal baik dengan yang punya, apalagi kami juga bertetangga. Terus terang, akar wangi yang ada di kota Garut memang nggak ada duanya :D

    Eh, yang dimaksud Dey di alenia pertama itu siapa ya?
    Penasaraaaan :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gemes aja sih mbak, soalnya bosen dengan berita tentang Garut yang itu2 aja .. :)
      Soal makanan, di Garut itu setiap pengkolan pasti ada tukang baso, hehehe ...
      Aduh, sayang ya mbak. Saya penasaran dengan sajadah yang terbuat dari kombinasi batik garutan & akar wangi. Unik kayaknya ya ..

      Sssttt, harusnya saya mau tulis link-nya juga lho. Tapi beliau yang kurang suka disebut beliau itu takut gak berkenan .. :D

      Hapus
  23. Nunggu kiriman batik garutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nunggu saya bikin GA aja ya Bli, nanti hadiahnya batik Garutan .. :D

      Hapus
  24. jadi pengin ke Garut, liat kampung sampireun nya, meni romantis suasananya ya

    BalasHapus
  25. Aku ingatnya dodol dan batik garutan kok Bu... ^_^
    untungnya gak ntn tv Indonesia, meski denger jg ttg bapak itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehmm, kalau Garutan karena punya barangnya ya .. hehehe

      Baguslah mbak, mendingan gak usah nonton deh ..

      Hapus
  26. aku juga terakhir ke garut ke cipanasnya bun

    BalasHapus
  27. Meski hanya lewat, tapi sudah lumayan sering...
    Kapan2 pengin mengenal Garut lebih dalam dan nggak cuma numpang lewat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, banyak yang bisa di kunjungi lho ..

      Hapus
  28. Garut yang indah, sayang bupatinya seperti tidak mengindahkan Garut...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan warganya yg tidak mengindahkan Garut .. :)

      Hapus
  29. bbrp tahun lalu sy pernah ke kampung sampireun tp gak boleh masuk sm satpamnya kl gak nginep.. hiks galak bener itu satpam ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti saya pas beruntung ya, ngga nginap tapi boleh keliling2, malah dikasih liat salah satu bungalownya.

      Hapus
  30. mau ke situ mau ke sana ,,semua mau, tp kenapa hanya mimpi aja aku tak berani hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau takut mimpi, gak usah tidur .. hehehe

      Hapus
  31. iya Bu.. Garut lagi booming ampe Krungthep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, sampai juga kesana ya ..

      Hapus
  32. kunjungan perdana saya kurang memuaskan. mudahan kedepannya bisa mampir di garut lg. sy tunggu komen backnya

    BalasHapus