Rabu, 21 November 2012

Sepenggal cerita

Selama ini, rumah memang selalu ramai oleh celotehan anak-anak, teman-temannya Fauzan. Walau Fauzan tidak mempunyai saudara, Alhamdulillah dia punya sifat yang mudah berteman dan akrab dengan siapa saja.  Dan ibu selalu mengijinkan teman-temannya untuk bermain di rumah. Dengan syarat, tidak boleh masuk rumah. Cukup di halaman dan teras rumah saja. Semua mainan dan buku-bukunya boleh di bawa keluar.

Ibu membuat syarat ini, karena halaman rumah kami agak luas. Cukup buat Fauzan dan teman-temannya bermain sepeda, sondlah (engklek), petak umpet, panjat-panjat pohon jambu disamping rumah, bahkan memanjat dinding pagar tembok yang memang tidak tinggi.  Di teras juga ada 3 kursi bambu panjang, cukup untuk mereka duduk membaca buku.

Alasan utama tidak boleh masuk rumah, adalah supaya mereka tidak menonton TV atau main game. Buat ibu, lebih baik  mereka bermain di luar rumah, lebih bebas berekspresi dan mengeksplorasi kemampuan mereka. Untungnya, letak rumah kami yang tidak di pinggir jalan raya, jadi tidak terlalu khawatir kalau mereka berlarian kesana kemari.

Sesekali ibu menemani mereka bermain.  Membacakan mereka buku cerita, mengajari mereka prakarya. Anak-anak itu juga memanggil dengan sebutan ibu. Mereka yang sudah sering bermain ke rumah kami, pasti sudah tidak canggung lagi bercanda dengan ibu. Kalau mereka haus, sudah biasa tuh minta minum, mengeluh tentang suatu hal, mengadu sikap teman-temanya.

Satu hari, tiba-tiba banyak teman-teman Fauzan yang datang dengan tujuan untuk les dengan ibu. Setelah diselidik-selidik, ternyata Fauzan yang woro-woro sama temannya, menawari mereka les dan gurunya adalah ibu. Aduhhhh, iseng banget ya. Kurang tahu juga kenapa dia berbuat itu. Memang sih selama ini dia jarang les di sekolah, dengan alasan mau les sama ibu saja. Lha, kan ibu guru les khusus Fauzan, bukan yang lain. Lagian ibu tidak mempunyai kemampuan untuk mengajar. Pendidikan ibu tidak tinggi, ibu bukan sarjana.

Tapi ibu juga tidak bisa menolak saat anak-anak sekitar rumah itu datang dengan semangatnya.  Ibu cuma bilang, ibu bantu kalau memang ada kesulitan di sekolah. Teman-teman Fauzan di rumah itu berbeda dengan teman-teman sekolahnya.  Mereka sekolah di tempat yang berlainan. Kurikulum pelajarannya sih sama dengan Fauzan, hanya saja materi yang disampaikan agak lebih sedikit dibanding yang di terima Fauzan.

Beberapa hari kemudian, ada salah satu orang tua temannya Fauzan itu yang datang ke rumah. Dia memastikan, apakah benar ibu menerima les. Ibu jelaskan, itu hanya keisengan Fauzan saja yang ujug-ujug menawarkan temannya untuk di les di rumah. Si orang tua ibu lalu bilang, “ngga apa-apa Mbak, saya dan orang tua yang lain malah senang kalau ada les disini. Soalnya kami tidak bisa mengajari mereka.”

Wah, bagaimana ini. Akhirnya ibu bilang, ibu hanya membantu saja jika anak-anak mereka kesulitan mengerjakan PR.  Mulailah sejak pertengahan Ramadhan lalu, setiap siang selalu saja ada anak-anak yang belajar di rumah. Dengan kemampuan pas-pasan mengajari mereka. Untung sekarang ada Google ya, jika ada yang tidak dimengerti, tinggal ketik dan enter. Walau tetap saja harus pintar memilah.

Pernah juga kok ibu salah menerangkan dengan apa yang diterima mereka di sekolah. Tapi pernah juga,, Gurunya malah belajar ke si anak, memakai cara yang ibu ajarkan. Andai saja ada yang mau membantu Ibu mengajari mereka, terutama pelajaran Bahasa Inggris. Hayooo, ada teman blogger yang  mau ? Tapi tidak dibayar lho .... proyek berbagi ilmu ini mah :).

Orang tua mereka mampu membayar kalau ibu pasang tarif. Tapi ibu tolak. Kalau toh ada yang mau memberi uang, ibu suruh masukkan celengan, lalu uangnya ibu belikan buku atau alat-alat prakarya buat mereka lagi.

Namanya juga anak-anak ya, kadang bosan juga di beri materi sekolah. Akhirnya sih ibu ajari prakarya saja. Ibu senang, mereka apalagi. Mayoritas anak perempuan sih, suka sekali kalau ibu bilang, bikin prakarya yuk ... hehehe.

Seru juga ya punya anak-anak sebanyak itu. Membuat senang, tapi kadang membuat senewen juga. Tapi banyak sukanya sih, apalagi kalau sudah mengobrol tentang kejadian-kejadian di sekolah. Berebut ingin didengarkan.

Tempat dimana kami tinggal memang bukan kota, tapi juga bukan desa terbelakang. Banyak yang sudah berpendidikan tinggi hingga keluar negeri, tapi masih ada juga yang lulus SMP atau SMA lalu menikah. Yang berpendidikan tinggi sih tidak usah di bahas. Yang ini nih, mereka yang menikah muda. Terkadang, cepat juga mereka bercerai. Hiks, sedih ya ... Ini kejadian juga sama anak asisten ibu, padahal sudah punya anak dua.

Apakah mereka hidup dibawah garis kemiskinan hingga menikah muda ? Ibu rasa tidak. Meski tidak hidup berlebih, tapi mereka hidup cukup. Menurut ibu, mereka hanya kurang wawasan saja. Karena hidup dan tinggal disini-sini saja. Berbeda dengan mereka yang melanjutkan sekolah ke kota dan bertemu dengan banyak orang dari berbagai lingkungan.

Mungkin dianggap berlebihan kalau ibu bilang, hanya ingin menambah wawasan mereka yang kemungkinan akan menikah muda. Biar anak-anak itu tahu, bahwa dunia itu tidak hanya sekedar Parongpong atau Lembang saja. Bandungpun bukan cuma Pasar Baru. Ya ya, sebagian besar dari anak-anak yang sering datang kerumah, banyak yang belum tahu Gedung Sate, Museum Geologi, bahkan  toko buku-pun mereka belum pernah melihatnya. Jika mereka diajak orang tuanya jalan-jalan ke kota Bandung, ya cuma ke Pasar Baru buat belanja.

Kalau akhirnya nanti anak-anak ini tetap menikah muda, ya ngga apa-apa. Minimal mereka punya cerita berbeda yang akan disampaikan untuk keturunannya nanti. Halah, terlalu muluk ya cita-cita ibu .. hehehe

Banyak sebenarnya yang ibu ingin lakukan buat anak-anak itu. Salah satunya, ingin mengajak mereka jalan-jalan ke toko buku ! Mudah-mudahan suatu saat bisa kesampaian. Sekarang yang ibu bisa lakukan hanya sebatas ini, meminjamkan buku-buku, membantu mereka mengerjakan PR, dan pastinya sih, membuat prakarya .. :)

64 komentar :

  1. waduh kalau di jakarta saya bersedia membantu tuh... saya suka ngajar anak anak kecil... semoga kalau ke bandung bisa mampir deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, temen2nya jauh semua ...

      Hapus
  2. anak2 yang bersemangat ini pasti akan maju....
    semangat ya ibu ..,
    mudahan semua makin berprestasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin .. mudah2an aja anak2 itu gak bosen ...

      Hapus
  3. Balasan
    1. gak pake nangis kan ...

      Hapus
    2. mama kreatif...bisa buat komunitas belajar dan membaca bersama fauzan nih :D,sukses ya mbk dey.....

      Hapus
    3. Makasih, mudah2an aja bisa .. :)

      Hapus
  4. Itu kegiatan yang sangat bagus dan mulia serta bernilai ibadah jika dilakukan dengan ikhlas jeng.
    Semoga semakin menambah kepinteran ibu karena semakin banyak kita membaca dan kemudian menularkan ilmu akan semakin baik.
    Sekali waktu ajari mereka bahasa Inggris ya bu
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ...
      Bahasa Inggris sambil buka google translate .. hehe

      Hapus
  5. Berati kudu banyak belajar lagi ya Bu biar bisa mengajari mereka :). Semoga memberi manfaat buat anak2 dan juga bu Dey. Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, mau gak mau saya harus belajar lagi. Pelajaran SD udah banyak yang lupa ...

      Hapus
  6. Ibu.... indah sekali rasanya bisa berbagi seperti itu....

    kalo saya dari dulu pengen ngajari ngaji anak2 kecil sekitar rumah saya, tapi sampe skg belom terealisasi cita2 saya ini.

    masih terlalu terpesona oleh duniawi.
    Astagfirullah....

    ijin saya follow blog nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 yang ada aja dulu, ini juga karena anak saya yang bawa temen2nya ke rumah ...

      SIlakan kalau mau di follow .. makasih ya.

      Hapus
  7. Fauzan heubat ya, promosiin ibunya .....Ibunya juga hebat dan kreatif..moga jadi ladang amal ya Bu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hebat membuat ibunya lieur .. hehehe

      Hapus
  8. Ibu Dey.... sepenggal cerita yang layak dijadikan teladan... Subhanallah mulia sekali apa yang ibu Dey berikan untuk anak-anak itu. Salut saya bu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, ini mah belum seberapa atuh...

      Hapus
  9. ibu dey, kalau nikah muda bukan karena gag tau daerah selain paropong sama lembang ajah bu, tapi nikah muda karena lebih baik dari pada pacaran lama2 gitu, jadi pingin nikah muda deh, xixixixiixxii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, kalau nikahnya lama juga gpp sih, kebanyakan nikahnya sebentar tuh ...

      Hapus
  10. Wah.... sungguh sebuah perbuatan yang sangat mulia teh.... mudah2an anak2 itu makin bersemangat belajarnya, makin rajin dan makin pintar..... salut sama Fauzan. Pasti niatnya ingin membantu teman-temannya agar bisa les juga seperti dirinya. Walau tanpa tanya2 dulu sama ibu boleh apa ndak... [kayaknya Fauzan ga ijin dulu sebelum menganjurkan teman2nya untuk minta les ke teh Dey kan ya? hihi].

    Hebat deh ponakan tante yang satu ini. Hidup Fauzan!! :)

    Teh, kalo dekat, aku mau deh ngajarin bahasa Inggris.... sayangnya jauuuuh...

    sukses terus ya teh... semoga niat mulia ini menular pada teman2 kita yang lain juga... amin,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boro2 Fauzan minta ijin ke saya, wong ujug2 serombongan temannya datang sambil bilang, : Ibu, mau les bahasa inggris.
      Deuh .... bikin emangnya kebingungan aja .
      Iya nih, sayang ya, Mbak Al jauh. Pindah kost deket2 sini aja mbak .. hehehe

      Hapus
  11. ada kegiatan tambahan ya bun mengajarkan anak-anak, hitung-hitung merefresh ilmu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, saya jadi belajar lagi pelajaran SD kelas 1 - kelas 6. Jadi udah siap kalau nanti Fauzan naik kelas ...

      Hapus
  12. Dija juga belom tau gedung sate...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk kesini, nanti dianter Aa Fauzan liat gedung sate ..

      Hapus
  13. iya, banyak kok anak-anak yang masih menikah muda...
    yang lulus SMP langsung menikah.
    kasihan sekali yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menikah muda tapi pernikahannya berumur panjang sih gpp, kadang ya gitu deh ....

      Hapus
  14. Semoga keisengan Mas Fauzan membuahkan hasil dan kemanfaatan untuk Mas Fauzan dan teman-teman. Apalagi jika Mbak Dey melakukannya dengan ikhlas, maka Insya Alloh kebaikan dan pahala terus mengalir

    BalasHapus
  15. saya sering menjumpai banyak anak2 di akhir pekan... biasa semua sodara yang jauh2 kumpul utk kembali berpisah di minggu malam. Salma sama Nadya seneng tuh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 selalu senang kalau banyak temannya ..

      Hapus
  16. alhamdulillah...bisa berbagi ilmu & ketrampilan... insyaAllah pasti ada manfaatnya, baik buat mereka maupun buat kita... semoga sukses bagi2 ilmunya ya... :)

    BalasHapus
  17. kalo rumah kita dekat, aku juga minta tolong deh.

    Rafa dan Fayra pasti rajin ke rumah Fauzan tiap hari.

    Semoga berkah membagi ilmu dengan anak-anak ya. Insya Allah balasannya berkali lipat. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minta tolong jagain Rafa & Fayra ? hehehe, sini deh, aku ajarin prakarya aja ...
      Kalau pelajaran sekolah mereka sih, ortunya lebih jago .. hehe

      Hapus
  18. wah saya senang kalau membaca ada seorang ibu yang suka membaca buku. jaeang-jaeang loh bu? Salam kenal bu...aku udah join and jadi follower blog ibu...join balik ya bu? trims

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak lho ibu2 yg suka membaca buku. Ibu2 blooger dijamin suka baca.

      Salam kenal juga, makasih ya ..

      Hapus
  19. kl sy deket di sana kayaknya sy mau ikutan bantu deh mbak.. Enak pastinya ya belajar di halaman apalagi udara parongpong sejuk ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sedang cerah emang enaknya dihalaman aja, kecuali kalo hujan.

      Hapus
  20. Aamiin, mugi tiasa ngajak ka toko buku nya :D

    Nikah muda menyelamatkan kalo menurut saya,kalau cita-cita ingin melihat dunia luar sepertinya Ibu bisa sharingkan melalui blog atau tulisan yang di print.

    eh eta gedung sate disebut, jadi sono pisan pas perpisahan SMA pernah ka gedung sate :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, nuhun .. :)
      Nikah muda yang gak mudah cerai emang menyelamatkan, ini banyaknya berujung perceraian .. hiks.

      Abdi mah ka gedung sate ngalangkung wungkul .. :D

      Hapus
  21. duh, jadi berkaca-kaca...terharu

    kayaknnya saya kudu banyak nyontek tuh bu ngajarin anak2 sekarang
    kemaren aja vidcall ama si kaka, bolak-balik buka google..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, ngajarin anak2 sekarang emang harus kerja keras uy, hese pisan ... bingung nerangin yang masuk logika mereka.

      Hapus
  22. Wahhhh...itu mah kegiatan yang luar biasa..penuh dengan berkah mbak...di jaman sekarang dan spt sekarang ini...saya salut mbak...meskipun ngak jalan-jalan beli buku...saya berdoa biar terbangun perpustakaan di rumah mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ..amin, makasil Bli Budi dan mbak Ely.

      Hapus
  23. terharu mba... hr gini masih ada org setulus mba dey... semangat mba..! insyaAllah ilmunya bs jd tabungan akhirat nantinya.. duhhh kl kita deketan nampak seneng, bs nitipin raihan sm khansa belajar di tempat mb dey trs hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayah, banyak lagi orang yang berbuat lebih dari saya. Cuma gak ketauan aja. Ngisi waktu aja sih, daripada gak ada kerjaan kalo siang.
      Hadeuh, ini temen2 kok pada komen mau nitipin anak2ya juga, apa saya sekalian buka Tempat Penitipan Anak ya .. hihihihi

      Hapus
  24. Wow....bukan main bangganya Fauzan punya ibu seperti teh Dey...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh,jadi terbang nih .. :D
      Terbalik Mbak, saya yang bangga punya Fauzan. Kok ya kepikiran ngajakin temen2nya buat belajar bareng2 disini.

      Hapus
  25. so sweet..teteh memang cocok jadi bu guru :) kenapa murid2nya sama kaya aku teh, sukanya ke pasar baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocok darimana nya .. saya sebenernya gak sabaran lho ...
      Nah, kalo ada acara ke pasar baru, sama Nia aja ya ... :D

      Hapus
  26. Sewaktu di Bandung saya malah jarang ke Pasar Baru, lebih sering ka lembang. Senengnya tuh lihat alam... Jadi kangen Bandung Lagi nieh..

    Salam hangat dari Balikpapan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udara lembang udah sehari2 kita nikmati, ke Pasar Baru malah sesuatu yang jarang2 kita kunjungi .. :)

      Hapus
  27. Hebat Dey!
    Membantu memberi tambahan pengetahuan pada anak-anak itu bukan pekerjaan sederhana lo, perlu niat tulus, kemauan untuk terus belajar dan mau meluangkan waktu istirahat siang buat mengajari mereka.
    Ah, ah...satu lagi sisi lain dari Dey yang saya baru tahu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih mbak, ini juga kadang saya gak bisa ngajarin mereka kalau saya ada perlu. Kemarin saya pergi, orang rumah bilang ada anak2 yang datang. Ya, dibawa asik aja sih, saya gak terlalu maksain juga.
      Makasih mbak ..

      Hapus
  28. Aaaahhh...ibu coba kalo Bekasi-Parongpong itu cuma 10 menit naik si kupi ya, pastiOrin sering2 ke sana, mau ta' ajari lagu doraemon versi bahasa jepangnya sm anak2 itu hhihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya tuh, anak2 pasti seneng ... :D

      Inget kan waktu saya inbox Orin ? Panik itu teh, anak2 ujug2 dateng bawa PR Bahasa Inggris .. hadeuh, Fauzan sukses membuat ibunya tepok jidat .. :D

      Hapus
  29. Sepertinya 'membuka wawasan' itu memang bermanfaat banget ya, Bu. Meski gak tinggal di kota besar, tapi tetap punya banyak pengetahuan :)
    Etapi, saya belum pernah ke pasar baru. Semoga nanti sempat mampir... :)

    BalasHapus
  30. wah parompong yang sejengkal dengan bandung dan Jakarta ternyata masih banyak seperti itu ya bu. Ya, bayangin aja ibu bagaimana di Kalimantan, sama deh seperti itu dan bahkan ada beberapa yang lebih parah. Mudah2an pendidikan dan pengetahuan di Indonesia semakin merata deh >.<

    btw ibu sekarang ngajar dong? aahh, aku pengen banget kembali ngajar. Memberikan ilmu kepada anak-anak itu sangat menyenangkan buat aku. Tapi sekarang gak ada waktunya :(

    BalasHapus