Rabu, 26 September 2012

Dengan karakternya masing-masing

Sudah lama kayaknya ngga cerita tentang Fauzan secara khusus. Postingan ini gara-gara membaca cerita teman-teman tentang anak-anaknya.

Tempat Pensilnya Pascal
Waktu baca cerita ini, ibu cuma bisa gagaro teu ateul (garuk-garuk gak gatel). Pascal apik bener ya, itu tempat pensil lama sampai  yang baru masih awet seperti itu. Ada salah satu tempat pensil Pascal yang persis sama dengan punya Fauzan. Tapi kondisinya jelas beda dong. Punya Fauzan mah udah dikelupas sampul kertas yang bergambar angry bird itu. Padahal baru dibelikan saat tahun ajaran baru kemarin, baru 3 bulan di pakai.
Dan selama kelas 1 kemarin, udah gak kehitung berapa banyak tempat pensil yang rusak. Dari yang berbahan kaleng, plastik sampai kertas.Yang berbahan kaleng, gak tau digimanain, tutup pensil & tempatnya kok bisa terpisah. Ternyata kawat kecil yang jadi pengait dilepas. Udah gitu, dibengkok-bengkokin.
Ada penggaris kalengnya, bentuknya udah gak lurus, tapi bergelombang.
Tempat pensil berbahan plastik, sama nasibnya dengan yang berbahan kertas. Dikelupas sampulnya. 
Tempat pensil yang ada resletinya, dilepas benangnya.
Huahhhh .... harus beli tempat pensil yang kayak gimana atuh biar awet.
Mbah-nya bilang, bikinin dari bambu aja.
Ibu bilang, kasih keresek aja deh ... kalo rusak kan gak senewen banget.

Begitu juga dengan tas, cepat sekali rusaknya. Sobek, lepas jahitannya, koyak. Duh ...
Waktu masuk SD itu, ibu pengen ngebeliin Fauzan tas yang harganya lumayan biar gak cepet rusak. Tapi kata bapak, nanti dulu deh, liat dulu pemakaiannya. Ternyata bener, cepet rusak dan gonta ganti tas melulu.
Selain berat karena buku-buku yang dibawa (heran deh anak kelas 2 SD jaman sekarang bukunya tebel-tebel & lebar-lebar, beda banget dengan jaman ibu dulu), Fauzan itu kadang-kadang bawa tasnya di geret-geret. (bahasa Indonesinya apa ya ..)
Nah, kemarin habis lebaran kan Fauzan banyak dapat angpau, ibu beliin aja tas yang bagus sekalian. Yang kualitasnya lebih oke. Biar rada tahan lama. Bosen atuh kalau setahun bisa beli 2 - 3 tas. Mudah-mudahan aja tas yang baru ini bisa beberapa tahun. Dan ibu udah wanti-wanti harus menjaga dengan baik tas barunya itu.

Bukan masalah pialanya sih, tapi hasil mewarnainya itu lho. Dulu waktu seumur Raja, Fauzan pernah ikut lomba mewarnai. Hampir sama dengan Raja, di ajarin ogah-ogahan gitu. Tapi hasil lombanya tentu berbeda. Raja berhasil mewarnai dengan baik dan akhirnya mendapat piala. Sementara Fauzan, hehehe .. nih hasil mewarnai dia kala itu.

Fauzan baru bisa mewarnai dengan rapih saat berumur 6 tahun, sewaktu dia duduk di bangku TK B. Sampai sekarang dia memang suka menggambar, tapi kalau mewarnai, yaaa ... gitu deh .... :)

Nah, kalau dua perbandingan di atas itu bertolak belakang. Kalau yang ini rada mirip. Fauzan itu pecicilan, petakilan, gak bisa diem, gak bisa duduk manis. Badannya selalu bergerak. Dahi Fauzan itu udah berapa kali bertelur (maksudnya benjol-benjol segede telur). Entah karena jatuh, kejedug. Dia suka sekali manjat-manjat.
Umur dua tahun, berusaha naik pintu pagar.
Pernah saat umur tiga tahun, sedang di rumah Neneknya di Jatinangor. Ujug-ujug dia sudah ada di atas tangga paling ujung yang tingginya 3 meter. Wadaw ... 
Di rumah neneknya juga, umur setahun lebih, berusaha naik tangga sendiri.
Bibirnya sudah pernah jontor sampai giginya berdarah karena naik sepeda kencang seperti pembalap.
Kakinya pernah luka karena kena knalpot motor.

Memar-memar sih udah gak keitung ya. Makanya di rumah dan kalau bepergian, ibu selalu siap dengan obat merah dan obat memar.

Jangan ditiru ya ...
Ini waktu Fauzan umur 4 tahun.

Mungkin ada yang bertanya, kok sempet-sempetnya motret Fauzan dengan pose kayak gitu ? Jujur aja, awal-awal ibu suka melarang Fauzan melakukan hal-hal seperti itu. Tapi, makin di larang, anak ini makin terus mencoba. Akhirnya, sama ibu malah diajarin caranya supaya dia tidak terluka, harus berhati-hati dengan tetap dalam pengawasan ibu.

Keseringan dilarang juga gak baik ya, ntar anaknya malah gak berani mencoba. Asal berhati-hati aja deh dan tahu ilmunya.

Sampai sekarang nih ya, kalau pulang bepergian, dia lebih suka memanjat pagar tembok rumah daripada membuka pintu pagar. Ibunya udah teriak-teriak, ya cuek aja.

Sejak kelas dua ini, sekolah sudah memperbolehkan siswa mengikuti ekskul di sekolah. Ibu sih menyarankan Fauzan ikutan Taekwondo, tapi ternyata Fauzan lebih tertarik berkuda. Bagus juga sih, kan berkuda bisa melatih konsentrasi dia supaya lebih baik lagi. Mudah-mudahan aja bisa jadi atlet berkuda yang baik dan benar.

Walau kadang bikin deg-degan jantung ibu (hihihi, ini mah ibunya yang banyak khawatir), tetep dong selalu bangga dengan Fauzan. Anak paling cakep sedunia deh ...*yang lain gak boleh protes ya, namanya juga anak sendiri .. heheheh

Anak-anak itu beda dan unik. Dan sebagai orang tua harus bisa mengarahkan supaya berkembang optimal.

Saat ini, kelihatan kalau Fauzan lebih suka aktivitas fisik daripada melakukan sesuatu yang membutuhkan ketelatenan. Dia lebih dominan teori dibanding praktek. Apa diarahkan jadi pengacara aja ya atau wartawan .. :)

Memang sih, seumur Fauzan sekarang ini, kemampuan dan potensinya belum berkembang sempurna.  Masih bisa berubah. Tanggung jawab ortunya masih panjang. Semoga bisa melewati itu semua dengan baik. Amin.

46 komentar :

  1. fauzaaan...
    ane suka gaya lu...

    asik lho punya anak yang aktip pecicilan

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik sih, tapi emaknya banyak deg2an juga nih ..

      Hapus
  2. Hihi...lucu banget itu gaya Fauzan!

    Nah memang teh, anak2 tuh punya karakter sendiri2. Kalo Raja disuruh bergelantungan kayak Fauzan gitu, alamat dia gak mau, soalnya anaknya bawaannya hati2 banget, jadi kalo kira2 berbahaya mending gak dilakuin sama dia :D

    Aih, kapan yaaa...Raja bisa ketemuan sama Aa Fauzan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda karakter karena memang beda ortunya juga, hihihi ...

      Iya nih, kapan ya ketemu ... nunggu Raja jalan2 ke Bandung aja ya ...

      Hapus
  3. kalo untuk tempat pensil sm tas, sy awet mbak.. Bs sp 2 tahun sekali baru ganti.. Tempat pensilnya dari kain, karena sekolanya anak2 memang melarang tempat pensil dari kaleng. Penggaris juga gak boleh yg besi..

    Utk tas, kl kata sy mending beli yg mahal sekalian deh.. (jadi pengen crt juga ttg tas). Mahal bukan buat gaya2an.. Tp udah terbukti emang awet kok.. Anak2 sy setiap 2 tahun sekali baru ganti tas. Itu pun sebetulnya karena anak2 udah bosen sama modelnya.. Kualitasnya sendiri masih bagus banget, jadinya tas2nya itu di kasihin ke sodara2.. Yah drpd setahun bs ganti bbrp kali tas, mending beli yg rada mahal tp lama.

    Kalo mewarnai Keke juga gitu kok mbak moody.. Jadi Fauzan ada temennya.. Tapi Keke gak sepecicilan Fauzan, walopun tetep gak mau diem.. Itu aja sy udah suka senewen kalo Keke lagi gak mau diem.. Hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. soal tempat pensil, apapun bahannya, gak ada yg awet kalau buat Fauzan. Tangannya itu lho, iseng banget, selalu ada celah yang bisa dijadiin bahan percobaannya :)

      Soal tas, emang iya, mending beli yg agak mahal dengan kualitas bagus. Karena pernah beli tas yg bagus waktu Fauzan umur 4 tahun, sampe sekarang masih awet jahitannya, gak sobek.

      Hihihi, Fauzan mah tau sendiri gimana pecicilannya, kan pernah ketemu waktu di Festival Citylink :D

      Hapus
  4. Iya Bu, dulu aku juga suka larang2 kalau lihat Yunda dan Hamas manjat tapi sekarang mah biarin aja, paling ya wanti2 agar hati2 dan pegangan yang kuat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak dilarang tapi tetap dalam pengawasan dan tahu ilmunya ya mbak ..

      Hapus
  5. ada nih foto pascal manjat tiang bun. eh ya masih nget fauzan kan menang GA fotnya lagi manjat juga ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pascal manjat2 cuma sesekali kan bun, Fauzan mah unggal dinten .. :D

      Iyah, dulu waktu ikut GA itu fotonya fauzan sedang bergelantungan di kayu yang di pasang di foto itu.

      Hapus
  6. masing2anak punya bakat dan kemampuannya masing2, tidak harus sama dgn teman2nya. Jadi pengen punya anak. (lho?!)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, kapan nikahnya ? lho .. (juga) .. hehehe

      Hapus
  7. udah lama ga mampir ke sini bu, ganti suasana yaa... biruuu suka banget warnanya... klo anak2 laki2 biasanya memang gitu ya bu, aktif dan pengen coba hal2 yg ekstrim....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, pengen ganti cat rumah jadi biru, biar gak bosen :)

      Hapus
  8. fotonya juara banged ibuuuuu, ngeiatinnya aja cape lho kalo sm Aa ujan hihihi...
    diarahin jd atlet profesional aj Bu, berkuda keren lho, aku mah kapok naik kuda:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, Orin udah pernah liat sendiri kan gimana pecicilannya Fauzan.

      Berkuda emang keren sih, tapi kalau mau jadi atlet, artosna kedah seueur .. :D

      Hapus
  9. fauzan...toss dulu ah sama zidane....sama2 pethakilan ya...hihi...

    tapi semakin bertambahnya usia mudah2an makin pinter jaga diri ya bu..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, mudah2an ya Mam ... sesama emak yg punya anak petakilan, pasti punya harapan yg sama :)

      Hapus
  10. Lama g ngeblog n bw... Koment pertama nih bu dey....
    masing2 anak memang hebat dg caranya masing2 Sesuai karakter yang mereka miliki ya bu dey

    BalasHapus
  11. setuju ... tiap anak itu unik. Cara kita mendidik mereka juga gak bisa disamaratakan.

    Fauzan sama kok kaya Fayra, petakilan juga hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah Fayra yg petakilan ya dibanding Mas Rafa-nya.

      Hapus
  12. seru ya bu Dey... masing2 anak punya karakter sendiri, bikin hidup berasa warna-warni... rasanya seperti berada pada the most challenging place in the world.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya mbak, jadi makin seru hidup kita ini.

      Hapus
  13. Setiap anak memang mempunyai karakternya sendiri-sendiri. Sebagai orang dewasa lebih bijak jika kemudian kita mencoba mengenali dan mengarahkan bakat dan potensi yang dimilikinya ketimbang memaksanakan mereka menjadi 'pribadi lain'.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, orang tua harus pintar melihat bakat & potensi anak. Jangan memaksa keinginan yang membuat mereka tidak nyaman. Sulit juga sih, karena kadang ada ego ortunya juga.
      Mudah2an aja kita semua termasuk ortu ya bijak. Amin

      Hapus
  14. keren ya di sekolah olahraganya ada berkuda ....

    dan jadi pengen lihat foto aa ujan manjat pagar..he..he..
    iya waktu kopdar tahun lalu itu ibu cerita ya ulah si aa ini, ternyata dari kecil udah berani ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena sekolah Fauzan milik yayasan Kavaleri mbak dan mereka punya ranch. Ya sekedar naik kuda berkeliling lapangan, yang ngajarinnya Om tentara disitu.

      hihihi, boro2 pengen motret Fauzan yang manjat pagar. Emaknya udah teriak2 duluan .. :D

      Hapus
  15. setiap anak punya kesenangannya masing2... salut bu,
    terutama pas keputusan ibu untuk 'tetep membiarkan fauzan' manjat manjat tp ttep diawasi, bener banget! orang tua yang selalu melarang ini itu k anak, nanti anaknya bakal takut melakukan dan mencoba sesuatu.
    jangka panjang...jangka panjang...insyaAllah jadi anak yg pemberani dan percaya diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetep membiarkan karena jika dilarang, dia akan terus mencoba sendiri. Jadi ya akhirnya di biarkan dengan tetap di awasi.

      Hapus
  16. hi hi fauzan lucu difoto kayak gitu ya..memang tiap anak itu unik ya bu

    BalasHapus
  17. Alah Teteeeeeh...
    awas ituh Fauzan tibeubeut...hihihi...
    sok atuh sinih taekwondo di ajarin ama Abah Kayla yah...
    tapi tiap minggu dateng ke GBI yah...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan apa saya bilang dulu Bu dey.. minta ajarin tuh sama Abah

      Hapus
    2. anaknya mah boro2 kepikir tibeubeut :D
      mahal di ongkos kalo ke GBI mah .. hehe

      Hapus
    3. Mas Lozz, Hehehehe, asal Abah mau ke Parongpong sih gpp

      Hapus
  18. Tiga anak saya, beda banget tingkah dan kebiasaannya. Yang pertama pendiam, kedua suka pecicilan dan terakhir suka teriak-teriak dan banyak ngomong. Jadi kita mendampingi anak ya disesuaikan dengan pribadi masing-masing.
    Itu yang bikin tangga dan ikatan kayu antar pohon sapa tuh Mbak ?, kan memberikan peluang Mas Fauzan bergelantungan ?
    Tapi begitlah anak lak-laki, karena semua anak saya laki

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bikin tangga & ikatan kayu itu Mbahnya, memang sengaja pak. Awalnya supaya dia lebih aman kalau naik pohon, karena jika sudah di atas pohon jambu, kakinya suka mencoba melangkah ke pohon sebelahnya.
      Ikatan kayu itu dibuat pas setinggi Fauzan, supaya kalau dia bergelantungan dengan posisi vertikal tidak terlalu jauh jarak kaki ke tanah.
      Tapi kok dia malah bergelantungan horisontal kayak gitu .... gak kepikiran sama yang tua .. :)

      Hapus
  19. hihi.. wartawan cilik si fauzan dong jadinya..
    oiya, adikku yg kecil juga masih nyimpen pensilnya hingga seujung kuku.. dulu aku sering gonta-ganti pensil, baru sebentar dipake lgsg ilang :D
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadeuh, berarti Om Ari sama dengan Fauzan, pensilnya hampir tiap hari hilang ...

      Hapus
  20. Duh...Fauzan posenya nyeremin hihihi...Asal bisa dikembangin ke arah yang lebih baik gapapa sih mbak. Fauzan kayaknya suka adventure yah! Bisa-bisa besok minta ikut panjat tebing nih ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang fauzan lebih suka alam terbuka, karena bisa bebas petakilannya.
      Panjat tebing ? duh ... emaknya yg mules .. :D

      Hapus
  21. Balasan
    1. haduh tante, keren karena berani bergelantungan gitu ya ...

      Hapus
  22. kalau misal pensilnya dari besi piye Bu Dey.. kan awet tuh gak bakal dikelupas lagi hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya mah yakin, mau dari besi-pun, pasti ada yg otak atik sama Fauzan :D

      Hapus
  23. Yang no 2 itu (mewarnai) mirip ponakanku dulu waktu masih tk mbak, gak telaten. Bukannya selesai tugasnya, dia malah nungguin dan ngajakin temannya yang asyik mewarnai :)

    BalasHapus