Rabu, 29 Agustus 2012

Rendang pertama

"bisa ngolah daging-nya gak bu ? bikin rendang gitu"
"enaknya makan ketupat + gule ini di tambahin bumbu rendang"

Komentar si bapak saat Idul Adha tahun lalu saat mendapat jatah daging kurban yang lumayan banyak buat ukuran kami. Keliatan banget tuh kalo bapak pengen rendang, tapi tau istrinya gak mahir + gak mau masak makanan yang pakai bumbu aneka rupa. Jadi cuma komentar gitu doang tanpa maksa supaya bikin. Soalnya belum apa-apa ibu udah banyak alasan .. hehehehe.

Tapi kok akhirnya ibu penasaran juga ya, sekali-kali nyoba bikin makanan yang bumbunya ribet. Mulai deh  disekolah Fauzan, tanya-tanya ke ibu-ibu tentang rendang. Semua bilang, kelapanya harus banyak. 1 kg daging bisa sampai 3 butir kelapa yang diambil santan kentalnya aja. Aduhhh, males deh kalau harus memarut kelapa sebanyak itu. Teman yang lain ngasih tau, ada kok tukang kelapa yang sekalian bisa memarut. Diantarlah ibu kesitu, ibu beli 4 butir kelapa yang sekalian minta di parut.
Setelah itu cari cabe merah, wahhh ... susyeh bo ! Mahal katanya, 1 kg = 80 ribu. Weks, padahal ibu cuma cari 1 ons aja. Cuma dapet 1/2 ons. Ya sutralah, seadanya aja.
Sebelumnya, si teman bilang, "Ibu Fauzan, wilujeng nyak ... 3 jam"
Maksudnya, masak rendang itu lama, bisa 3 jam, belum lagi mengaduk-aduknya. Hadeuh ...

Tapi, demi yang tercinta ..*halah ...
Udah dapet kelapa + cabe merah, tapi belum punya resep, qiqiqiq ... tenang, ada google. Mulailah mencari-cari resep. Diantara resep yang banyak itu, ibu ambil resep yang disini, karena bumbunya gak terlalu macem-macem plus ada tips-nya.

Udah deh, seharian ibu di dapur, Fauzan dicuekin aja, yang penting dia udah makan siang.
 Rendang yang masih di wajan

Setelah matang, kok warnanya kayak daging gepuk ya ...

Ternyata benar, memang memakan banyak waktu. Ibu mulai jam 2 siang, selesai jam 5 sore. Hasilnya ? 
Fauzan makan sampe nambah 2 kali, enak katanya ..*satu-satunya yang selalu memuji masakan ibu ... :D
Mbah bilang juga enak, tapi kok rasanya kayak daging gepuk (qeqeqeq, iya sih mengakui, karena kurang cabe merahnya kali ya, trus gak pake rempah-rempah yang lengkap)
Bapak dong .. waktu ibu tanya, kurang apa rasanya. Kurang gula katanya. Lho, kan di resep gak pake gula. Trus dijawab lagi sama bapak, berarti garamnya kebanyakan. Hihihihi, mau bilang keasinan aja kok mbulet. Demi menjaga perasaan istrinya, hehehehe.
Meski dibilang keasinan, rendangnya hampir habis tuh ... *apa karena gak ada pilihan lauk yang lain ya .. :D

Rendang buatan ibu itu memang dibuat kering, atas permintaan bapak juga. Biar bumbunya bisa ditaburi di atas nasi katanya.

Seneng aja sih akhirnya bisa membuat rendang, walau keasinan, walau kurang rempah-rempah, walau kurang cabe merah.

Nah, sebentar lagi Idul Adha, kayaknya bakal mengulang acara membuat rendang nih. Tapi harus jauh-jauh hari beli cabe merah, beli bumbu rempah-rempah yang lain. Dan hasilnya harus lebih enak dari tahun lalu ! *menyemangati diri sendiri untuk masuk dapur ... :)



42 komentar :

  1. kapan ya dapat kiriman rendang? Kemarin baca ulasan rendang di blog bunda yati, sekarang dimarih huaaaa

    goodluck kontesnya ya bu dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. gampang kok Mbak, tinggal di warung padang sebelah, pasti dapat kiriman rendang .. hehehe

      Hapus
  2. lebaran kemarin dipanggil keluarga kerumah...
    eeh taunya disuruh nyicipin rendang buatannya.... hahahah

    #lezat

    BalasHapus
    Balasan
    1. rendang memang tiada duanya .. selalu lezat ...

      Hapus
  3. aku malah blm pernah masak rendang pake bumbu sendiri mb..biasanya malah tinggal cemplung bumbu instan..gk pede duluan kl mau ngracik bumbu rendang..hehehe.. tp ntar mau coba juga ah ngracik bumbunya sendri ^_^

    trimakasih sdh ikutan mb..sdh kucatet :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah sih pake bumbu instan, tp rasanya (kata suami) kurang nendang..

      Hapus
  4. tahun ini lebaran ga makan rendang, cukup baca tulisan dari ibu ajah... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, cukup dengan membaca gak usah dirasakan lidah ya ..

      Hapus
  5. Rendang, bagaimanapun penampakannya selalu mengugah selera Bu, lezaaatttt....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gak salah kalau rendang dipilih sebagai salah satu makanan terlezat didunia ..

      Hapus
  6. Hha ha gak kayak Mbak Ni .. baru saja saya mencicipi rendang kemarin di Caruban .. tapi boleh juga siy dapet kiriman dari Parongpong ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. rendang caruban pasti berbeda dengan rendang parongpong .. :D

      Hapus
  7. Aduuhh..
    Klo rendang saya mau makannya aja deh, bayangin ngaduk 3 jam, tidaak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhahahaa, memang itu yang bikin males, tapi demi suami, setahun sekali gpp-lah ...

      Hapus
  8. wah rendang ya bu, enak deh pastinya..good luck buat kontesnya ya bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kata fauzan sih, enak banget .. hihihihi

      Hapus
  9. Rendang kalau pakai gula ya rendangnya org jawa...
    Semoga sukses GAnya ya Bu Dey....

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang jawa selalu suka yang manis2 .. orangnya juga emang manis kok ...*halah ..

      Hapus
  10. aku doyan bgt Bu ama rendang, ngiler euy pengen nyobain, hihihii

    BalasHapus
  11. saya malah baru tahu kalau ada rendang kering tuh IBu.... gimana cara membuatnya sampai kering supaya tidak gosong ya... di tulis ya teknik memasaknya...

    kalau rendang basah ada baiknya menggunakan gula ya... biar ada manisnya sedikit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus diaduk aja mas, emang rada repot sih, tp hasilnya gak gosong.

      Soal gula, tergantung selera kayaknya sih ..

      Hapus
  12. kalo aku bikin rendang udah jago teh (haiyaaah, sok nya tuh!)...
    soalnya ga ribet nyari resepnya, tinggal bilang ke tukang bumbu giling (yang memang menjual aneka bumbu yang sudah digiling), mau masak daging rendang dua kg misalnya, maka dengan cekatan si ibu akan nyiapin campuran bumbu yang diperlukan untuk bikin rendang (udh digiling semua). Terus sampai rumah, tinggal siapkan dagingnya, dan mulai deh memasak. Dijamin rasanya akan enak. Ya iyalah, wong bumbunya disiapin sama tukang bumbu. Hihi...

    Coba suruh masak sendiri, ampun dweh... bakalan lama dan ribet deh teh... hihi..

    Ntar Idul Adha, rendangnya jangan lupa kirim ke Aceh ya teh.... hehe

    sukses untuk kontesnya ya teh....

    postinganku untuk GA ini juga tentang rendang, namanya rendang terbang, :D http://www.alaikaabdullah.com/2012/08/rendang-terbang.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengennya juga gitu mbak, tinggal bilang ke bumbu giling. Masalahnya, rumahku jauh ke pasar .. hiks.

      Hapus
  13. ya...aku sama juga dengan mbak alaika...
    andalannamya si uni di pasar.., racikan bumbunya enak kok, dan bisa diminta advisnya perlu kelapa berapa, tambah bumbu apalagi...paling nambahnya daun kunyit aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya jauh dari pasar mbak, mau gak mau ngeracik sendiri deh ..

      Hapus
  14. Hihihi banyak yang nulis tentang rendang ya...
    Aku belum pernah masak rendang, mau coba ah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. rendang emang makanan favorit .. ayo Una bikin ..

      Hapus
  15. Teteh, aku kalo bikin rendang juga penampakannya emang begini, sesuai selera mau pedas ato gak sih. Tapi pas setelah nikah dan lihat mertua masak rendang ternyata rendang bandung dan yang biasa aku bikin tuh beda, kalo di bandung gak pakai bumbu lengkap macam paka, cengkeh, dll plus cabainya lebih banyak. Sedangkan versi asli sumbar ya yang begini...
    It looks so much deliceious...mau dong;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, orang sunda biasanya rendangnya merah banget ya...

      Hapus
  16. Errrr...Orin sigana mah nyerah duluan aja Bu hihihi. Pernah sih masak rendang, tapi pake bumbu instan ajah, dan karena kita berdua ga terlalu suka daging jd jaraaaaaaang bgt masaknya :P

    Gudlak ngontesnya bu. Oh iya, nuhunkeun dihapunten sadaya kalepatannya nyaa ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, lha .. saya masak ini baru sekali, padahal udah nikah 9 tahun.
      Hoream ngaduk2nya .. :D

      Hapus
  17. rendang juga salah satu makanan favorit saya dari daing setelah empal daging

    kalo makan rendang, pasti rasanya nendang, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo makan rendang, pasti nambah terus .. hehehe

      Hapus
  18. Dey, selamat lebaran ya, mohon maaf lahir dan batin bila selama ini ada hal-hal yang kurang berkenan di hati :)
    Punten juga baru lihat rendang-nya Dey sekarang...hehe, iya Dey, itu kayaknya kurang cabe dan bumbu, tapi nggak apa-apa...dari penampakannya aja, saya udah bisa ngebayangin betapa enaknya kalo dimakan pake nasi panas...
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 Mbak ...

      Nanti lagi mau saya banyakin cabenya mbak, biar warnanya lebih menarik. mudah2an aja gak males .. hehehe

      Hapus
  19. yg penting suami & fauzan suka ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang utama .. rendangnya habis & disukai sama orang rumah .. :D

      Hapus
  20. aku bikin rendang tapi bumbunya beli sama tukang bumbu padang hehehe. jago juga si ibuini bikin rendang ya,nanti kalau kebadnung aku nyicipi ya sama ciloknya juga hehehe tetep cilok

    BalasHapus
    Balasan
    1. jago apaan, wong ini baru pertama kali .. masih banyak yg harus di tambah & dikurang..*kayak matematika aja ya .. hehe

      Hapus
  21. rendang selalu mengundang selera , apalagi ketika lebaran sudah terlalui ....
    jadi kangen pingin bikin rendang nih ....

    semoga beruntung diavcara GA ini ya Dey .
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin bun .. ntar kirim kesini .. :)

      Hapus