Kamis, 09 Agustus 2012

Living with Animal ? Duh ...

Kalau ada yang bertanya tentang binatang favorit, ibu tidak punya jawabannya. Hanya suka memotretnya. Yang kata orang geli melihat satu binatang, ibu sih cuek aja kalau sekedar motret. Asal jangan disuruh memegang ya ....

Padahal di rumah ada beberapa binatang peliharaan Mbah lho. Ada ayam, bebek dan ikan di kolam. Sebelumnya Mbah pernah juga memelihara kelinci dan burung. Semua itu memang hewan ternak. Belum lagi kecoa, semut, ulat, tikus, hehehehehe .....

Dan jangan pernah tanyakan kepada ibu, berapa jumlah ayam dan bebek peliharaan Mbah. Ibu jarang sekali menengok halaman belakang, tempat dimana hewan-hewan itu di pelihara. Soalnya, tiap ibu ke halaman belakang, pasti si ayam dan bebek itu heboh sendiri. Teriak-teriak ngga puguh. Arghhhh .. padahal ibu cuma mau lihat doang. Kenapa si ayam dan bebek itu tampak tidak bersahabat dengan ibu. Makanya Mbah juga suka ngomel kalau ibu ke halaman belakang, hewan-hewan peliharaannya jadi galau ngeliat ibu ... qeqeqe.

Berbeda dengan Fauzan yang sepertinya mengikuti jejak Mbahnya. Saking sayangnya dengan hewan peliharaan, jika Mbah menyembelih ayam, Fauzan tidak mau melihat dan malah menangis. Kasihan katanya. Tapi makan ayam gorengnya sih mau .... :-D.

Pernah juga, ada ulat hitam kecil melintas di teras. Sama Mbah langsung di injak. Reaksi Fauzan juga sama, marah-marah ke Mbahnya. Masuk rumah memanggil ibu, sambil sesenggukann dia bilang, "Ibu, Mbah jahat. Ada ulat di matiin. Kan kasian ya bu, nanti ulatnya ngga bisa jadi kupu-kupu."

Mbah juga  pernah lho sengaja mengambil seekor ulat keket dari pohon di tempat lain, lalu di tempatkan di pohon jambu batu samping rumah. Itupun atas keinginan Fauzan. Biar jadi kupu-kupu katanya. Dan memang benar, tidak lama berselang, ulat keket itu berubah menjadi si Rama-rama yang indah sekali.


Tentang  kupu-kupu ini, mungkin karena Fauzan pernah di ajak ke Taman Kupu-Kupu di Cihanjuang. Dia melihat langsung proses metamorfosa dari kepompong menjadi kupu-kupu.

Beberapa hari yang lalu, dia juga meminta ibu untuk membelikan ikan kecil karena melihat ada yang menjual di halaman sekolah. Dia mau belajar memelihara binatang katanya. Ibu belikan dua ekor, lalu di beri nama Didi dan Dodo. Disimpan di toples. Eh, malah mati satu. Akhirnya sama Mbah, yang satu ekor lagi dimasukkan ke dalam kolam di belakang rumah.

Sebenarnya ibu tidak mau membelikan ikan itu, karena takut mati. Akhirnya ibu belikan karena sebelumnya dia merengek minta di belikan hamster. Duh, hamster mah jangan deh. Ibu geli melihatnya, Mbah apalagi. Soalnya Mbah hanya suka memelihara hewan ternak. Nanti malah ngedumel.

Ada yang tidak suka hewan seperti ibu, tapi ada juga yang seperti Mbak Sary. Coba deh intip Maru Bunny Town-nya. Banyak hewan peliharaan Mbak Sary dan keluarganya disana. Judulnya saja sudah living with animal.

Dan sudah dua tahun usia Mary Bunny Town. Ibu mendoakan dengan tulus, semoga Mbak Sary dan keluarga suatu saat mempunyai tempat yang luas untuk memelihara lebih banyak lagi hewan, terutama yang terlantar. Memang sih ibu bukan penyayang binatang, tapi suka miris dan kasihan melihat hewan yang sakit dan terlantar itu. Mudah-mudahan lebih banyak lagi keluarga seperti keluarga-nya Mbak Sary. Dan tetap konsisten di blognya itu menulis segala sesuatu tentang hewan peliharaan ya ....

Buat Maru Bunny Town, ada yang mau mengucapkan selamat nih ...


Karena ibu suka dengan prakarya kertas, jadi spesial dibuatkan ini saja. Prakarya ini disebut Ichinogami. Lucu kan ... ;-). Maunya sih diberikan langsung buat Mbak Sary, tapi jauhhhh .... ntar aja kalau ketemu ya ...

56 komentar :

  1. wah ikannya kembar yah mbak??? heheh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembar tak seibu sebapak .. :D

      Hapus
  2. wah saya juga baru aja kepikiran beliin ikan buat anak saya.... heheheheh tapi kayaknya takut mati ya.... gimana dengan ikan fauzan sudah mati belu,?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang satu udah mati, yg satu lagi dimasukin kolam.
      Kayaknya sih yg di kolam belum mati.

      Hapus
  3. keren prakaryanya bu....hayo dikirim atuh, biar mak sarynya seneng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dikirim mah bisa rusak atuh, kan bahannya kertas.

      Hapus
  4. beli lagi ikannya Fauzan, trus kasih nama Dewa dan Dewi hahaha

    sukses GA-nya bu Dey..

    BalasHapus
    Balasan
    1. qeqeqeq, gimana ngebedain cowok ceweknya ..

      Hapus
  5. hadehhhhhh, kupu2nya teeh< lucu imut...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. imut ya, heheh . panjang rentang sayap terpanjangnya itu sekitar 15 cm. Lumayan gede ...

      Hapus
  6. ikannya lucu2 jeng
    semoga berjaya dalam GA
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Dhe, tapi udah mati satu ekor .. :(

      Hapus
  7. kreatif bun, pandanya bagus. semoga menang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nuhun, habis bingung aja mau bikin apa yang beda.
      Pola pandanya tinggal nge-print kok, ada di internet.
      Tinggal gunting, lem, tempel.

      Hapus
  8. nitip salam buat pandanya ya bun

    pandanya unyu unyu, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam balik kata pandanya .. :D

      Hapus
  9. Agak geli sama ulatnya....
    Suka merinding kalau liat ulat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sering lho motret ulat .. hehe, tapi kalau sampai kepegang, ya geli juga ..

      Hapus
  10. wah... ngintip disini dulu cari inspirasi...
    eits... pesaingnya tangguh2 nih di GA mbak Sary..

    pengen ikutan ah...

    moga koment ini gak ilang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ati2 lho kalo ngintip ...

      udah pakai jampi2, jadi gak ilang mas ..

      Hapus
  11. pandanya lucu deh..mb dey selalu bisa bikin apa aja ^_^
    sukses ngontesnya ya mb :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin panda itu gampang kok, pasti bisa juga.
      Tinggal print pola yg udah jadi, ada di internet. Trus gunting dan lem sesuatu petunjuk.

      Hapus
  12. Didi dodo kok lucu nama ikan nya bu dey :D

    Geli yaa sma hewan, kalau sama kucing geli juga bu :D
    Itu pandanya keren, prakarya nya bagus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, gak tau tuh, fauzan yg ngasih nama.

      sama kucing juga geli, padahal disini banyak kucing liar.

      Hapus
  13. masih mending lah kalo cuman ikan atau kupu
    jangan kaya si ncit
    masa anak cewe sukanya mbek... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, ya gpp Mas, kan banyak juga anak cewek yang jadi peternak mbe ..
      Fauzan juga suka Mbe kok, malah pernah dinaikin segala .. :D

      Hapus
  14. ank cewek tuh suka yng lain dong jngan mbek

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, anak mas Rawins kan beda dari yang lain ...

      Hapus
  15. wuuiihh pandanya kereenn...
    mauuu..

    samaa aku juga ga suka memelihara binatang tehh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin sendiri aja Panda-nya, gampang kok.

      hehehe, berarti kita gak bisa kopdaran di bonbin dong .. :))

      Hapus
  16. Kalau di keluarga saya, yg penyuka binatang adalah istri dan anak bungsu saya.
    Saya dan anak sulung saya tak begitu suka.
    Istri sukanya sejenis burung, dan anak bungsu saya suka reptil.
    -------------------
    Semoga menjadi salah satu pemenang GA ini Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. adil dong Pak, 2 lawan 2, heeheh ...
      yang bungsu suka reptil ? aduh ....

      Hapus
  17. Ikut GA ini ya Bu, gudlak ya...

    Hamas ku lagi keranjingan ingin pelihara ayam, sampai minta hadiah anak ayam nanti usai lebaran, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau memang telaten merawat sih gpp dibeliin Mbak, kali aja ntar Hamas jadi peternak ayam yang sukses.

      Ayo mbak ikutan kontes ini ..

      Hapus
  18. hihi.. nama ikannya itu lho... kayak nama tetangga sayah :D
    sukses ya buDey :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan2 Fauzan terinspirasi tetangganya Ari .. hehehe

      Hapus
  19. Tapi akhirnya ikan nya mati juga gak teh?
    *nyari temen*...hihihi...

    semoga sukses ngontes nya ya teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya .. barusan info dari si Mbah, yang dimasukin kolam juga mati, hehehe. Dan Fauzan-pun bersedih .. :(

      Hapus
  20. Kami juga tiap kali pelihara ikan di kolam selalu mati...hikkss...ntah kenapa, apa emang gak bakat melihara hewan ya...

    BalasHapus
  21. wah .. kreatif banget
    semoga menang ya

    BalasHapus
  22. antara didi & dodo kayaknya susah ngebedainnya.. hehe..

    BalasHapus
  23. Pandanya imut. . :D
    Sukses GAnya Budey. :)

    BalasHapus
  24. dirumah saya juga pelihara ikan, tapi di akuarium. anak saya kebetulan suka banget dengan ikan hias...sama kayak fauzan, ikan dirumah saya pun di beri nama oleh zidane. ada si ndut, si komet, si hitam, si putih...

    sukses GA nya ya bu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, anak2 emang suka ngasih nama ke binatang peliharaannya ya ...

      makasih mbak ..

      Hapus
  25. Mau dong dibuatin.....lucu heee...mbak kalau kera saya trauma mbak...ada kisah tidak menyenangkan di sana heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh Bli, dibuatin kera ya .. hehehe

      Hapus
  26. itu pandanya lutuuuu.. aku mau.. ^_^

    kalo yang uget-ugetan mah ogah ah.. hahaha..

    BalasHapus
  27. Eeeeh lucuuu banget Pandanya, Mbak Deyyy :D

    BalasHapus