Rabu, 01 Agustus 2012

Cinta tak harus bersama

Januari 2009,, awal cinta itu datang, menelusup dalam diam. 
Cinta yang membuat kami bertiga mempunyai banyak harapan, tentang kebahagiaan yang baru, tentang cita-cita bersama.

Cinta yang membuat ibu rela menelan beberapa buah tablet pahit setiap hari untuk kesehatanmu. Rela menelan makanan tanpa rasa, rela menahan lambung yang perih

Cinta yang membuat bapak menjaga ibu lebih baik lagi, menemani ibu kemanapun pergi, memijat kaki ibu jika mulai kelelahan
Cinta yang membuat Aa Fauzan berseri-seri sepanjang hari, berteriak-teiak heboh jika melihat wujudmu di layar saat USG, dan tertawa senang merasakan gerakanmu di perut ibu.

Kenangan manis kami bersamamu di dunia ini memang tak banyak. Tapi percayalah, kenangan itu tak akan pernah hilang sampai saat nanti kita bertemu kembali. 

Meski tak melihat sesuatu, bukan berarti tak ada.
Meski tak ada nyatamu, bukan berarti tak cinta.
 
Karena cinta juga, kami bertiga ikhlas melepasmu menuju surga-Nya.
Kami biarkan saja semua rasa itu mengalir seperti air sungai, meliuk-liuk.
Kami biarkan saja semua rasa itu tumbuh seperti tanaman, menjulur-julur.
Karena selalu ada rindu berwarna biru untukmu.
Aa Fauzan menggambar ini beberapa bulan yang lalu. Saat itu ia menangis keras, teringat akan dirimu Nak. Lalu ngambek masuk kamar dan ternyata membuat gambar ini. Gambar keluarga dengan 4 orang didalamnya. Ada Bapak, Ibu, Aa, Ade.
Tulisannya :
Keluarga Aa, kecuali ade. Aa selalu sayang sama Ade. I love you Ade.
Salam, Aa

Dan tahukah, sampai saat ini gambar itu tetap menempel manis di tembok kamar Aa.
Ah, kami memang tidak mempunyai kenangan bersama dalam foto saat bersamamu.

Buat Bintang di surga, selalu banyak cinta untukmu Nak.


Tulisan ini untuk meramaikan acara 4 tahun di blogdetik milik kak Julie.

36 komentar :

  1. Harusnya Fauzan punya adek ya Teh? Semogaa bisa jd investasi ortu di surga kelak. Kenangan manis dan indah--apalagi ttg cinta--akan menjadi energi yg bisa mnggerakkan seseorang buat maju dan menciptakan mimpi yg lain. Nuansa pilu dan sayang dalam tulisan pendek ini jd membuatku terpekur dan mensyukuri apa yg kumiliki. Semoga berjaya di kontes ini Teh :D

    BalasHapus
  2. Selalu ada cinta buat Bintang ya Buuu...

    BalasHapus
  3. hiks semoga adek di surga selalu dalam kasih sayangNya
    makasih ya dey udah ikutan kontes2anku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin..
      makasih juga udah terdaftar .. :)

      Hapus
  4. Ikutan sedih, semoga aa fauzan gag sedih lagi yaa, cup cup :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih tante Niar .. fauzan sedih kalo bete ngerasa gak punya temen.

      Hapus
  5. terharu bacanya Mbak..
    semoga Adek jadi penolong Mbak di hari akhir nanti, AA selalu kirim Al Fatihah untuk Adek ya sayang

    BalasHapus
  6. wah sedih sekali bacanya nih.... oh harusnya fauzan itu punya adek.. semoga berbahagia beliau ya IBu...

    BalasHapus
  7. hiks hiks hiks ..
    terharu banget bacanya ..
    Aa yang tabah yaa, ade di surga dijagain tuhan koq ...

    BalasHapus
  8. selalu ada cinta meski raga tak lagi ada..

    selalu ada cinta walau dimensi kehidupan tak lagi sama..

    Dengan cinta semoga kelak bisa dipertemukan di SurgaNYA

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, makasih banyak mbak ...

      Hapus
  9. aaaaaahhhh... bikin aku nangis nih si Teteh... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. cup..cup, ini saputangan buat lap air matanya ...

      Hapus
  10. Balasan
    1. tulis aja, gak usah ngomong, heheh ..

      Hapus
  11. dah lama maen kesini, bgmn kbrnya ? smg nti bisa berkumpul disurgaNya.aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, kemana aja, sibuk di dunia nyata ya ..
      amin, makasih ..

      Hapus
  12. kalo harus bersama terus
    aku ga bisa kerja dong...
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, sekali2 emang gak harus bersama ya ...

      Hapus
  13. semoga adek damai di alam sana...

    BalasHapus
  14. Adek pergi dengan kefitriannya. Seputih kapas. Insya Allah menjadi penolong di akhirat nanti.
    Sabar ya Aa... Sabar ya bapak, ibu...

    BalasHapus
  15. emoh komen saya Bu Dey.. semoga sejahtera aja keluarga di Parongpong sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha, ini bukan komen tho ? hehe ..

      amin, makasih mas ...

      Hapus
  16. semoga diberi kesabaran bunda

    Gak bisa ngomong banyak

    BalasHapus
  17. Sangat mengharukan ... biar tidak bersma lagi tapi cinta yang ada tak kan terhapus oleh waktu, insyaAllah ...

    BalasHapus
  18. Semoga Ade juga bahagia di surga, saya yakin kekuatan cinta jeluarga akan menemaninya di alam sana...
    Aa, Ade-nya didoain terus ya :)

    BalasHapus
  19. Fauzan pasti sayang sekali ya sampai digambar begitu

    BalasHapus
  20. menjadi penolong mbak diakhir nanti

    BalasHapus