Selasa, 28 Agustus 2012

Berangkat Mudik

Seperti biasa, lebaran kali ini kami mudik ke Ciawi - Tasikmalaya. Kampung halaman Neneknya Fauzan dari bapak. Kalau dari ibu, tidak pernah mudik ke Jawa Timur, walau sebenarnya Mbah Kung asli dari Bojonegoro dan (alm) Mbah Putrinya asli dari Nganjuk. Waktu ibu kecilpun, mudiknya ke Jakarta. Karena keluarga besarnya Mbah Putri banyak yang tinggal disana.

Sama dengan lebaran tahun-tahun sebelumnya, kami pergi setelah sholat Ied. Untuk sementara, Mbah Kung di rumah di temani oleh anak, mantu dan cucunya yang lain. Gantian yang jagain Mbah, biar Mbah juga ngga bosen ngeliat kami bertiga terus .. hihihihi.
Mbah tuh pengen banget difoto bareng tiga cucu laki-lakinya ini. Tapi lihat dong gaya para cucu, ajaib semua ! Yang satu lidahnya melet keluar, yang tengah ngupil, paling kanan mata dibuat seperti ngantuk. Alhasil tampang Mbah-pun penuh ke-bete-an .. qeqeqeqeqeq.

Lebaran kok ada tukang cilok yang lewat.

Sekitar pukul 10 pagi kami berangkat dari rumah. Itupun karena sudah di 'usir' terus sama Mbah, hehehe. Katanya, berangkat pagi jangan siang, nanti macet, cape dan alasan lain. 

Alhamdulillah, perjalanan lancar, tidak bertemu macet di jalan. Memang sih, arus lalu lintas cukup ramai, volume kendaraan bertambah. Adakalanya kendaraan berhenti, itupun tidak sampai 5 menit, sesudah itu lancar lagi. Biasanya jika didepan ada persimpangan jalan. Berbeda sekali dengan mudik tahun lalu, yang sempat merasakan macet total di jalan selama beberapa jam. Kali ini benar-benar di buat nyaman selama perjalanan.

Sifat aktif Fauzan di dalam kendaraan makin berkurang. Sekarang dia bisa lebih tenang dan duduk manis. Walau masih ada sih acara pindah-pindah duduk, tapi tidak seheboh tahun lalu. Sudah bisa menikmati lagu-lagu yang kami putar untuk menemani perjalanan. Seleranya musiknya jadi sama dengan selera musik orang tuanya. Diantaranya lagu-lagu the Beatles. Ngga percaya ? Coba lihat video ini :-D.

video

Tapi tetap heboh ya tu anak .... memang perlu proses untuk bisa membuat dia benar-benar bisa duduk manis, seperti yang psykolog-nya bilang. Tapi jadi hiburan tersendiri juga buat ibu dan bapak disela-sela perjalanan dengan kelakuan dia itu. Eh, permintaan dia tuh untuk di upload di youtube, biar di lihat orang lain katanya. Deuh, narsis ..
Ini foto-foto suasana di jalan :

 Di persimpangan daerah Nagreg, banyak wartawan yang meliput suasana mudik.


Banyak juga pemudik yang menggunakan kendaraan seperti ini, mobil bak terbuka, lalu dibuat atap dari kain terpal. Kayaknya asik juga ya, banyak angin sepoi-sepoi.
Kalau foto yang kanan bawah, itu kendaraan umum dan di atasnya ada penumpang(kenek) yang duduk dikarenakan muatan didalam sudah penuh. ck..ck..ck .... cuma bisa geleng-geleng kepala melihat ini

Tidak ketinggalan, pemudik yang menggunakan kendaraan beroda dua.

Sempat ada obrolan dengan bapak, kapan-kapan kami mudik menggunakan motor saja. Dengan syarat semua bawaan di titipkan ke kerabat yang bawa mobil. Jadi kami hanya membawa diri & dompet saja...*ogah repot .. hehehe

Selepas pukul 1 siang, mulai kelaparan dan memang sudah diniatkan untuk makan di RM Racik Desa di daerah Limbangan - Garut. Mampirlah disana, sekalian sholat Zuhur dan melemaskan otot-otot yang mulai pegal. Tempatnya asik, pinggir jalan raya tetapi di kelilingi sawah. Interiornya dominan dengan bambu. Dan setiap tahun kami kesini, selalu saja ada yang berubah penataannya.

 Ada mushola yang terbuat dari bambu, unik ya bentuknya .

Nah tuh, beratap rangkaian bambu, dibawahnya ada semacam bale-bale yang terbuat dari bambu juga. Itu tempat pengunjung untuk duduk dan menikmati makanan.

Kali ini, ada tempat bermain untuk anak-anak, tahun lalu sepertinya belum ada. Fauzan langsung semangat, padahal baru bangun tidur. Kami memilih saung agak kedalam, tapi masih bisa melihat keramaian di jalan raya.


Menunya tetap nasi liwet, tempe mendoan, tahu goreng, ayam goreng bumbu kuning, ikan asin peda, sambal & lalap. Minumnya air teh tawar hangat (gratisan), air kelapa muda, jus sayuran. Nikmatttttt banget.




Sayangnya, pelayanan di sini kurang memuaskan. Pesanan makanan baru datang setelah hampir 1,5 jam kami menunggu. Keburu kaliren kalau orang Jawa bilang. Sampai-sampai pengunjung di saung sebelah membatalkan pesanannya. Selalu seperti ini setiap kami datang saat Hari Raya. Seharusnya pemilik Rumah Makan sudah mempersiapkan segala kemungkinan. Mudah-mudahan saja ada pihak Racik Desa yang membaca ini. Sayang aja sih, suasananya sudah nyaman, makanannnya juga enak. Harganya juga masih terjangkau.

Setelah makan, lanjut perjalanan tanpa berhenti lagi. Sampailah kami di kampung halaman bapak. Disana sudah ada Nenek, Bibi, Mang, Uwa, sepupu Fauzan juga kerabat yang lain. Malam menjelang, masih ada yang datang.

Kami tidur beramai-ramai di lantai, ngampar istilahnya Sunda-nya sih. Tapi beralaskan kasur lho. Kata Nenek, seperti di pengungsian, hihihih. Soalnya posisi tidur bisa dimana aja, sementara di sisi yang menempel tembok, penuh dengan barang bawaan kita. Kalau kedinginan, apapun bisa jadi selimut. Ada yang pakai sprei, karpet, sarung, pokoknya bisa menghangatkan badan.

Nantikan cerita selanjutnya ...*halah ...

52 komentar :

  1. wattttt? 1.5jam? klo saya udah kabur tuh
    setengah jam aja saya udah rewel, salut ih
    bawa anak bisa tahan nunggu segitu lama:D

    watttttt? (lagi!)
    mau mudik pake motor?
    jangaaaaaaaan!
    ih kasian anak atuh bu Dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, suasana yg nyaman itu yg membuat kami betah nunggu. Soalnya bisa sambil leyeh2 ngelurusin punggung, trus Fauzan juga gak bete karena ada tempat main yang dia suka. Untungnya minuman cepat disajikan, rada lumayanlah nunggunya.

      Soal mudik pakai motor, baru sekedar wacana aja. Itupun dengan syarat (lagi), Fauzan mau dititipin ke uwanya naik mobil.

      Ya, sekali2 kayak Nchie, biar beduaan naik motor .. hehehe

      Hapus
  2. Akhir2nya bikin lapaaaaar....:D

    OMG! Fauzaaan gaya elu nak ama Mbahkung...:D

    --Shabrina ws--

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau tuh Mbak, saya tiga kali motret, kok gak ada yang bener posenya. Semuanya aneh2 ....

      Hapus
  3. keren...jd sepanjang perjalanan mudik terekam dg jelas. ckckck liputan plg lengkap ni hehe

    boleh jg tuh mudik pk motor...pstiii seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama perjalanan, kamera ngga lepas Mi, serasa wartawan beneran, hihihihi ...

      Nah ... seru kan Mi kalau 4 jam naik motor .. :D

      Hapus
  4. kayaknya dimana2 kl lagi rame, service makanan suka lama ya mbak.. sy juga kadang suka bingung, kok ya gak ada antisipasi.. Kl sy biasanya makannya di asep strawberry.. pasti mampir di sana.. blm pernah nyobain yg di racik desa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal kalau Hari Raya, pengunjungnya makin banyak. Apalagi lokasi yg di pinggir jalan raya seperti itu.
      Dulu pernah juga sih mampir di Asep Strawberry, tapi terlanjur sreg ama rasa makanan di Racik Desa.
      Kalau pemandangan & suasananya memang lebih bagus di Asep Strawberry.

      Hapus
  5. Mudik memank asyik karena ganti suasana sambil silaturahmi
    makanannya enak banget tuh jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Pakdhe, walau cape, macet, tapi seneng ngejalaninnya.

      Boleh tuh Dhe sekali2 kopdar disana .. hehe

      Hapus
  6. Hahaha Fauzan joget Cant Buy Me Love ya...
    Lucu banget itu mushollanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Una, joget tahun 70-an ... jadul banget ya .. heheh

      Tempat sholatnya di bagian atas tuh, ada tangga sebelah kanan. Bawahnya ada tempat buat duduk2.

      Hapus
  7. maaf lahir batin, ciloknya masih ada?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf lahir batin juga ..
      masih ada kok tukang ciloknya, masih suka lewat. Pengen ya ...

      Hapus
  8. cerita lalu ya..?
    kirain baru berangkat mudik

    BalasHapus
    Balasan
    1. cerita seminggu yang lalu, sekarang mah udah pada kerja & sekolah lagi mas ...
      Judul postingannya menipu ya .. hehe

      Hapus
    2. penipuan yang halal ini mah..
      heheh

      Hapus
  9. Suka kangen dengan tidur rame-rame seperti itu, sayang sekarag rumahnya mbah sdh ada kamar-kamarnya sendiri.. tapi tetep seru, kumpul sama keluarga.
    Saya kmrn mudik dari Surabaya-Jombang-Kediri-Blitar naik motor aja mbak berdua, yang lain naik mobil..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau tidur beramai2 gitu, yang ada malah ngobrol terus ya Mbak, lupa ama tidurnya .. :)

      Pengen juga tuh mbak, bisa naik motor begitu. Tapi mikir 2 kali karena ada Fauzan.

      Hapus
  10. hiks makanannya kliatannya enak ya bu, tapi nunggunya sampai 1.5 jam..duh dah keburu pusing karena lapar dunk ya....tapi overall mudiknya menyenangkan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Standar nasi liwet & lauknya, berasa nikmat karena menu lebaran semua sama, banyak yang bersantan. Ketemu sambal lalap bener2 nikmat .. :)

      Iya tuh, untung bawa camilan, jadi rasa laparnya gak bikin pingsan .. hehe

      Hapus
  11. Fauzan suka Beatles? Koq bisa ya? :)
    Ayah ibunya memang suka banget sama Beatles?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka banget juga ngga kok Mbak, karena ortunya angkatan jadul dan tiap dengerin lagu selalu lagu2 lama, Fauzan jadi ikutan... hehehe

      Hapus
  12. Cilok juga salah satu makanan faforit idah lho, Budey. #gak tanya. :D

    Cara mudik masing2 orang memang unik ya, budey.
    Naik mobil box berasa naik honda jaz tuh, budey. sriwing2. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ups, lupa.

      Mohon maaf lahir dan batin ya, budey? :)

      Hapus
    2. toss ah ... mengidolakan cilok, hehehehe
      Apapun selama dinikmati, asik2 aja ya ...

      Sama2 ya, maaf lahir batin juga ... :)

      Hapus
  13. musholanya unik banget, gimana bikinnya tuh ya... eeeala malah ngurusin bikin mushola... maaf lahir bathin ya bu.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh, saya lupa nanyain bikinnya .. hihihihi

      Sama2 ya bun, maaf lahir batin ...

      Hapus
  14. asyik y lebaranx.. seru bgt smpe ktempat2 yg unik g2.. :D

    BalasHapus
  15. mudik itu lebih komplit teh kalau pake kendaraan pribadi. hehehe, komplit macetnya, capeknya, antri rest areanya juga. Mohon maaf lahir batin ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iiya ...
      maaf lahir batin juga ya .. udah balik ke bandung lagi kan ?

      Hapus
  16. Kalu lagi kumpul lebaran, kami juga ada yang tidur diluar gitu Bu, bahasa Lampungnya NGAPAR, mirip ya :)

    Pemudik dengan motor makin banyak saja ya Bu, tapi kalau bawa anak kecil sebaiknya jangan dech ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma beda di huruf M-nya ya ..

      Mudik pakai motor itu cuma angan2 aja bun, belum tau kelaksana apa ngga. Pasti banyak yg komentar kalo sy mudik naik motor, apalagi bawa fauzan .. hehe

      Hapus
  17. kata kata motivasi gan
    Jangan hiraukan mereka yg berusaha menjatuhkanmu, mereka melakukan itu karena mereka telah berada di bawahmu.
    salam kenal, sukses selalu, ku tunggu kunjungan baliknya ya :D

    BalasHapus
  18. wah sama seperti anak saya nih... ga bisa diem kalau di mobil.... memang mungkin butuh waktu kali ya untuk bisa diam....

    loh mudik pake motor mah serem kali ya.... pikirkan alternatif lain ya... kasihann

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, makin besar anak, makin bisa anteng di mobil. Memang kitanya yang harus sabar.

      Hihihi, mudik pakai motor itu baru sekedar obrolan & angan2 kok ..

      Hapus
  19. maaf lahir batin ya bu dey...

    itu yang lagi ngupil fauzan ya bu...hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 Mami Zidane ..

      iya, yg ngupil itu Fauzan .. :D

      Hapus
  20. wow .. ceritanya lengkap mbak, jadi serasa ikut mudik deh :)

    foto makanannya bikin ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. disana mah gak ada acara mudik ya mbak .. hehehe

      Hapus
  21. wah 1,5 jam br dtg pesenanannya..lama amir ya mb.. mgkn orgnya yg masak msh mandi dl yaa..hehe.. tp penampakan makanannya bener2 menggugah selera..hhmmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masak mandinya sampai 1,5 jam sih .. hehehehe

      Hapus
  22. Bu Dey... saya juga makan di Racik Desa yang lepas ciawi itu lho... Yang dekat pom bensin. Saya pulang mudik nginap dirumah tante di Rajapolah... dan macetnya parah. Bayangkan aja... rajapolah - ciawi bisa 3 jam lebih...hadeuuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya di Racik Desa yg di daerah Limbangan, kalau yg dekat pom bensin itu malah belum prnah.

      Hehehe, ya begitulah suasana mudik .. tapi asik aja kalo dinikmati.

      Hapus
  23. lama ga mampir krn ksibukan yg keren trnyata ada yg berubah dengan blog ini mnjadi punya domain sendiri, mantap. Tak ada cerita mudik yang bisa saya tulis krn ga mudik kemana2 :(. ngomong2 1,5 jam utk nunggui makanan, mungkin mereka beli di warung sebelah jadi mesti nunggui juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen seperti dirimu yg punya domain sendiri .. :D

      Gak usah mudiklah, wong anaknya baru berumur beberapa hari.

      Haha, bisa jadi tuh, mereka lagi nungguin makanan juga di warung sebelah.

      Hapus
  24. Musholanya unik banget ya teh..

    Aduh, itu nunggu makanannya lama buanget ya...walo tempatnya bagus dan nyaman, tapi kalo nunggunya selama itu..ampun deh, bisa gak sabaran jadinya..

    Itu foto cucu bareng mbah lucu banget teh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, musholanya dibuat dari bambu, jadi beda ngeliatnya.

      Ngga tau nih, lamaaaaaaaa banget ...

      hihihi, cucu2 yang susah di ajak serius.

      Hapus
  25. Idiiih, mangkanya dulu Dey tanya alamat warun baso yang di Ciawi itu...hehe, ternyata mudiknya kesana ya!
    Ketemu kan?
    ;)

    Iya Dey, di Surabaya kemarin saya juga heboh jajan cilok pas habis lebaran, nikmaaaaat banget, apalagi kalo dicampur saus kacang, kecap, sambel dan saus tomat...uh, nggak ada duanya deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya mbak .. ketemu sih warung baso-nya itu, tapi gak sempet mampir.

      Hapus