Sabtu, 14 Juli 2012

La Oma - Lembang

Kuliner gratisan lagi nih, seperti halnya saat makan di Bakmi Golek. Kali ini ditraktir Pakde-nya Fauzan. Dalam rangka ulang tahun anaknya (Mbak Nita, sepupu Fauzan). 

Karena mau mengajak Mbah Kung, jadi pilihan tempat yang dekat saja. Yaitu di La Oma, Jl. Cijeruk - Lembang. Tempatnya lumayan nyaman jika membawa anak-anak. Selain restoran di tempat tertutup, ada juga saung-saung dari kayu di pinggir taman. Di tengah-tengah taman ada trampolin, juga beberapa mainan lain, seperti ayunan dan perosotan.

 Saung kayu dengan atap sirap dan tirai merahnya.
  
Selain trampolin, ada tumpukan kayu yang biasanya buat api unggun. Bisa untuk pesta kebun.

Soal harga ? Hmmm, lumayan mahal untuk ukuran ibu. Maklumlah, harga satu porsi di La Oma bisa untuk kami bertiga di tempat lain :-). Tapi mungkin untuk sebagian orang, harga disini biasa saja. Ya, tergantung isi dompet.

Pilihan menu disana, selain makanan tradisional, ada juga makanan Eropa & Cina. Ini contohnya :
Ayam goreng pilihan Fauzan. Ini anak mau makan di manapun, pilihannya tetap ayam goreng.

Mun Tahu, buat Mbah Kung yang memang sudah tidak bisa mengunyah. Kata Mbah, rasane ora ngetan ora ngulon (rasanya ngga ke timur, ngga ke barat). Hihihihi ....Wong Mbah biasanya makan sayur lodeh ..
Fettucini Alfredo, pasta yang sausnya penuh keju.
Gaya-gayaan ibu pilih menu ini dan ternyata sukses membuat perut memberontak :-D. Lidah ndeso ...

Telur Dadar ..  hehehe, Scramble egg maksudnya. Tapi lupa nih isinya apa saja.

Steak daging sapi, sausnya juga penuh keju nih ...

Sirloin Steak

Tenderloin Steak

Yang datang dari luar kota, bisa sekalian menginap jika datang kesini. La Oma ada hotelnya juga.

Ada kejadian lucu dengan Mbah Kung. Karena kami datang menjelang maghrib, udara cukup dingin. Mbah mulai menggerutu. "Arep nggolek adem kok adoh-adoh mrene. Ning omah yo podo wae." (mau cari dingin kok jauh-jauh kesini. Di rumah juga sama). Hahaha, ya iyalah, Parongpong kan tetanggaan sama Lembang, udaranya sama dingin.

Mbah juga sudah mulai tidak betah, pesanan makanan belum datang juga. Langsung bilang, "pangananku di gowo mulih ae." Lha, sengaja datang ramai-ramai maksudnya sekalian menikmati suasana. Hihiihi, begitulah Mbah, mulai tidak nyaman jika di ajak bepergian. Mungkin pengaruh umurnya yang sudah mau 83 tahun. Dibilang sehat, ya ngga juga. Dibilang sakit, juga ngga. Tapi Alhamdulillah, masih bisa beraktivitas sehari-hari di rumah, mengurus semua hewan peliharaannya.

36 komentar :

  1. jadi kangen lembang...
    eh kangenan ke ciwidey ding

    BalasHapus
    Balasan
    1. hyoooo, diciwidey ada apa ....

      Hapus
  2. Berarti harganya juga terlalu mahal bagi saya :)
    Sama dengan Mbah Kung; "panggananku digowo muleh wae..."

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihih ....
      siaap mas, tak bawain pulang makanannya ya ..

      Hapus
  3. nyyam nyam nyam....enaak!

    BalasHapus
  4. hmmmmmmm langsung ngiler gitu liat makanan nya yang ada saus keju. uww.

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka keju ya ? duh, saya malah gak terlalu suka yg ber-saus keju ..

      Hapus
  5. kepingin MUN TAHU nyaaa....
    duuuh, pasti uuuenak tuh

    eh Mbak, coba lihat ini:
    http://howaboutorange.blogspot.com/2012/07/make-woven-paper-balls-and-more.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata kita emang enak mbak, tapi tetep kata Mbah-nya Fauzan sih .. gak ngetan gak ngulon, heheh

      saya udah buka linknya ... bisa gak ya nyoba bikin yg kayak gitu, keren abisss ...

      Hapus
  6. Hehehe...iya Dey, pangananku yo digowo mulih sisan wis...

    Dey, makan diluar itu memang kita beli suasana ya, makanannya pasti jauh lebih nikmat kalo makan di rumah. Sayur lodeh, tahu bacem, ikan asin, sambel, kerupuk, ikan asin...duuuuh, itu mah saya banget...
    :D

    Salam hormat buat mbah Kung, smoga selalu sehat dan tetep bisa 'golek adem' ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe ...
      tetep enak makanan rumah ya mbak ...

      amin .. makasih doanya buat Mbah ..

      Hapus
  7. sptnya Mbahnya hmpr seumuran ortu saya tuh...klo di ajak kmana2 jg cpt2 ngajak pulang..klo beli makan jg blg : panganan gak enak wae regane larang...hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dengan ortu saya juga, kan Mbah itu = bapak saya.

      Hehehehe, sepuh biasanya emang begitu ya mbak ..

      Hapus
  8. mun tahu balum pernah makan nih bun, adayang mau kaish gratisan gak ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesini deh, ntar di traktir Mun Tahu .. :)

      Hapus
  9. Woowww....ngiler mbak liatnyaaaaa! hahaha *gak bisa liat makanan enak*

    Bagus juga ya tempatnya, ada playground sekalian tempat menginap. Boleh juga nih jadi tempat nginap klo jalan2 kesana! ^_^

    Mudah2an Mbak Kung sehat terus ya mbak!

    BalasHapus
  10. hahaha mending di rumah aja ya mbah kung. adem-adem sambil bakar jagung. ora mbayar alias gratis.tis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbah udah gak bisa makan jagung, cuma bisa makan bubur .. hehe

      Hapus
  11. Mbah-nya Fauzan panjang umur ya teh...moga sehat2 terus ya teh :)

    aku ngiler liat tendreloin steak-nya teh, sedep banget keknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak, masih bisa ngerjain kesukaannya sendiri. Sttt, kadang2 Mbah itu masak sendiri lho ... :D

      suka tenderloin steak ya ?

      Hapus
  12. makan di suasana seperti ini makin menambah selera kali yak... *biasamakandidepantipi...xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, sama mbak .. aku juga biasanya depan tipi.
      Ini kan karena gratisan ... :D

      Hapus
  13. aku mau itu telur dadar heheheeh :D
    enak juga deh kayanya steak nya :D xixixiix semuanya aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh .. ambil aja .. hehe

      Hapus
  14. Ibuuu...Orin pernah nginep di hotel La Oma, coba waktu itu udh kenal ibu ya, kita bs ketemuan :D

    BalasHapus
  15. tempatnya enak. makanannya terlihat enak. harus nyoba nih kalo nanti ke lembang :D
    salam kenal ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kalo ternyata gara2 postingan ini banyak yg ke La Oma, harusnya saya dapet gratisan lagi nih dari La Oma .. hehe

      Hapus
  16. Aaaaarrrrghhh...lap ilerrrrr, semuanyaaa tampak enaaaak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. weits, ilernya kemana2 tuh .. :D

      Hapus
  17. itu makanan di makan semua mba... banyak amat.... enak enak lagi.... hiks....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong, masak cuma diliatin doang, hehehe

      itu pesanan 7 porsi untuk 7 orang mas, bukan buat saya sendiri .. :)

      Hapus
  18. syukurlah kalo dengan umur 83 masih bisa beraktifitas ini dan itu.

    Makanannya banyak yang asing ditelinga saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah pak. Mbah-nya Fauzan masih sehat.

      Sama kok mbak, saya juga asing dengan nama makanannya, makanya saya salah pilih .. ehhe

      Hapus