Senin, 02 Juli 2012

Gunungan

Mereka yang suka atau pernah menonton wayang, terutama wayang golek atau wayang kulit, pasti tahu apa itu Gunungan. Gunungan adalah pembuka dan penutup pada pertunjukan wayang. Bentuknya seperti daun keladi yang besar. Gunungan ini pula yang dijadikan ikon pada acara International Mask and Puppet Festival.

Acara ini diadakan hanya dua hari, tanggal 30 Juni dan 1 Juli kemarin. Kami menyempatkan diri mengunjungi festival ini hari Minggu. Sayang saja jika ada acara budaya yang dilewatkan. Sekalian mengajak Fauzan jalan-jalan, karena sudah hampir 2 minggu libur, tapi belum di ajak ke mana-mana.

Sekitar jam 10 kami berangkat dari rumah ke Bale Pare - Kota Baru Parahyangan di Padalarang. Sekitar 1 jam perjalanan akhirnya kami sampai di tempat acara. Memasuki ruangan, banyak meja yang tertata untuk memamerkan aneka jenis wayang dan lainnya.

Membaca press release yang dibagikan, acara ini bukan saja bertujuan untuk mengeksplorasi jenis topeng dan wayang, tapi juga menggelar solidaritas sosial dengan menggalang dana untuk Pak Raden yang saat ini sedang bermasalah dengan hak cipta.

Panitia menyediakan 3 panggung untuk acara ini, di halaman belakang, disamping dan didalam ruangan.

Memasuki halaman belakang, ada panggung di tengah taman. Saat itu ada pertunjukkan tari topeng Cirebon.  


Tari Topeng Cirebon yang dibawakan oleh Aerli Rasinah. Ibu Aerli Rasinah adalah cucu dari Mimi Rasinah, seorang maestro Tari Topeng dari Cirebon. Karena Mimi Rasinah sudah meninggal, maka Ibu Aerli ini yang meneruskan berkesenian demi pelestarian sebuah budaya, terutama Tari Topeng.

Hiasan panggung memakai kain batik yang dibentangkan, dan di tengah digantungkan beberapa jenis minuman botol, makanan ringan juga hasil bumi.

Ada dupa yang dibakar saat pertunjukan Tari Topeng.

 Penonton bisa duduk santai di atas tikar yang dihamparkan di rumput, atau sambil berdiri.

 Pak Raden sedang mendongeng memakai boneka di panggung samping.
Semua pasti tahu siapa Pak Raden, idola anak-anak dengan tokoh boneka si Unyil-nya.
Pak Suyadi atau yang lebih dikenal dengan Pak Raden adalah seorang pendongeng, karena dia hidup untuk mendongeng dan dia hidup dari mendongeng.

 Pak Raden mendongeng melalui gambar. 
Fauzan yang pakai kaos kuning tuh .. serius menyimak.

 
 Staffan Bjorklund dari Swedia, sedang mendongeng menggunakan sayuran. Bisa di lihat di dalam keranjang, ada bawang daun yang besar-besar.
Sebenarnya cerita yang disampaikan lucu, hanya saja disampaikan dalam bahasa Inggris, jadi yang kurang paham ya tidak bakal ketawa. Termasuk ibu .. :-D

 Ini boneka kayu yang dipakai Staffan Bjorklund.
 
 Jajaran wayang golek, satupun tidak ada yang kenal dengan karakternya, kecuali si Cepot atau Hanoman.. ehhehe

Wayang Koran

 Wayang Bambu

Pahatan kayu

Aneka Topeng Kayu

Tahu komik-komik wayang ini ? Karya RA. Kosasih. Dulu terkenal sekali.

Fauzan asik membaca komik wayang. Sengaja kami belikan, supaya dia tahu, bahwa Indonesia juga punya komik keren.

Fauzan dengan lukisan Pak Raden karya Denny Nugraha.
Lukisan ini di lelang dan hasilnya diberikan untuk Pak Raden

Bisa foto dengan latar belakang ikon Festival, hasilnya langsung di cetak. Gratis !

Dibandingkan Bandung Wayang Festival tahun lalu, sepertinya acara ini kurang meriah. Tapi tetap asik di kunjungi. Mengenalkan Fauzan dengan budanyanya sendiri.

46 komentar :

  1. asyik bener yadisana banyak acara kaya gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak tapi kadang gak tau kapan acaranya. Jadinya suka kelewat.

      Hapus
  2. bagus bgt, mengajak anak mengenal budaya sendiri
    salam kenal bunda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya ibu bapaknya gak suka maen ke mall, hehehe. Jadinya si anak diajak ke acara2 seperti ini aja.

      Salam kenal juga ya .. makasih udah berkunjung.

      Hapus
  3. Whoaaa...
    Acara nya keren pisan Teeeeh...

    dan Bale Pare ituh panggung nya rada unik gemana geto yah...

    Sayang komik wayang sekarang rada kalah ama komik jepang ya teh...ckckck...*umpetin dulu detektif Conan di bawah bantal...hihihi...*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bale Pare itu panggungnya unik tapi asik.

      hahaha, udah yakin kok, erry mah komiknya Conan ..

      Hapus
  4. Teeeeh,
    daku pindah blog dulu yeeeh...
    yang detik lagi susah log in dan gak bisa aplod poto euy...kacau lah...*curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaaaaa, udah baca2 postingan yg di blog baru kok. Tapi belum pernah komen aja.

      Hapus
  5. Waah seruu ya acarana..
    Olive belom pernah ke Festival Wayang..
    Ah ga ngajak2 Fauzan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan Olive hari Minggu ke Garut ...

      Hapus
  6. wah keren postingannya mbak..
    mengenalkan budaya pada anak2 kita adalah cara efektif utk melestarikan budaya bangsa...

    oh iya sepertinya kunjungan perdana ini..
    kalau tdk keberatan boleh dong ikutan Open House di blog saya
    di http://www.mediarobbani.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, mumpung acaranya di Bandung.

      Makasih kunjungannya ya, maaf saya belum sempat bewe kesana.

      Hapus
  7. wah kangen sama pak raden nih..... kalau lihat tari topeng itu inget didiek ninik towok ya.. pinter kalau nari pake topeng seperti itu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tari topeng cirebon ini gak sama dengan tari topengnya Didik ninik towok, meski sama2 memakai topeng.
      Sebenarnya kemarin itu Didik Ninik Thowok juga manggung, tapi saya keburu pulang.

      Hapus
  8. Keren banget deh ada pak raden, terus foto depan lukisannya pak raden keren, capek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak Raden emang keren dengan karya2nya itu.

      Hapus
  9. Yang lukisan pak Raden itu bagus banget ya teh...

    Kalo sama wayang, aku kurang suka teh, gak tau kenapa, tapi sejak kecil suka ngerasa serem aja ngeliat muka wayang topeng gitu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, karena orang manado, jadi gak begitu familiar dgn wayang ya, jadi kurang suka.

      Ekspresi topeng2nya emang kadang nyeremin :D

      Hapus
  10. wahhh pengen dech sekali2 ngajak anak2 ke acara seperti ini...tapi sayang klo di jakarta suka ngga tau jadwalnya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya suka rajin baca baliho kalo pas jalan2, tapi acara ini say atau dari internet.
      Coba aja cari2 acara budaya di jkt, kayaknya ada.

      Hapus
  11. Semoga acara kaya begini bisa semakin sering diadakan supaya budaya kita bisa terus lestari sampai generasi selanjutnya

    BalasHapus
  12. Aa fauzan pastinya seneng banget y bu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Alhamdulillah Fauzan gak nolak di ajak dateng ke acara2 kayak gini dan menikmatinya.

      Hapus
  13. wah keren,
    anak-anaknya di ajak mngenal budaya, apa lagidi hari liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanggung jawab ortu juga ya, mengenalkan anak2 dengan budayanya sendiri.

      Hapus
  14. Luar biasa ini bunda, bisa memboyong anaknya untuk mengajak mengenal budaya Indonesia. Biasanya saya lihat di sekitar, banyak dari bunda2 yang lainnya di luar sana, mereka lebih mengajak ke tempat2 seperti pusat2 belanja untuk main2.

    2 jempol biat bunda deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, makasih pujiannya. Banyak juga kok ibu2 yg ngajak anak2nya ke acara ini.

      Hapus
  15. Pun bapa jisim abdi apanan dalang wayang golek, Asep Truna. Eta Fauzan kapayuna pami dikersakeun janten dalang atanapi seniman sunda - nu janten ibu kumaha tah, ngarojong moal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tangtos wae dirojong mah, nya salah sahiji cara diwanohkeun kana acara budaya sapertos kieu.

      Punten sateuacana, bahasa sunda-na pabeuleit, hehe ..

      Sok hilap wae bade naroskeun hubungan kang Ade sareng Bpk Asep Truna, singhoreng teh ... :D

      Hapus
  16. lihat pak raden jadi inget masa kecil waktu sering nonton film si unyil..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, saya nge-fans juga. Pengen foto bareng tapi malah gak tega, ngeliat Pak Raden yg jalannya juga udah susah, harus pakai kursi roda.

      Hapus
  17. Bagus banget acara budaya gitu ya bu, belum pernah nih ngajakin anak2 ke acara budaya, jadi kepengen juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba deh cari2 jadwal acara budaya di internet, kayaknya banyak deh.

      Hapus
  18. Aaaaaaah RA Kosasih, suka dengan komik2 Indonesia. Dulu ada banyak dan senang bisa menikmati itu semua. Sekarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang ? Pilihannya komik seperti itu cuma sedikit ya Bang ..

      Hapus
  19. coba festivalnya pas KE2Nai lg ada di Bdg ya.. pasti di samperin kesana deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pas di bandung, rajin2 baca spanduk, suka ada pengumannya.. :D

      Hapus
  20. asyik sekali acaranya yaa...
    bisa jadi sarana pengenalan wayang kepada anak anak kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, Fauzan jad kenal cerita tentang wayang.

      Hapus
  21. Masak kurang mriah mbak? Saya yang baca dan cuman lihat fotonya saja suka sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengunjungnya gak banyak Mbak, mungkin karena tempatnya yg jauh dari kota.

      Yang saya foto itu pas depan panggung, jadi keliatan ramai.

      Hapus
  22. Saya termasuk penggemar cerita komik R.A Kosasih lo, Dey ;)

    BalasHapus
  23. luar biasa acaranya ini... ada pak raden dan pendongeng pendongeng luar negeri... jadi mau nonton juga nih.... apakah ada rencana ke jakarta ya

    BalasHapus