Jumat, 06 Juli 2012

Boneka Jepang

Membuat aneka kartu dan segala sesuatu yang di buat dari kertas memang mengasikan buat ibu. Waktu begitu cepat berlalu jika sudah memegang kertas, gunting, lem dan segala pernak perniknya.

Seperti halnya saat mengikuti pelatihan Origami yang di adakan oleh Klub Origami Indonesia. Waktu 3 jam itu tidak terasa. Sibuk melipat, menggunting dan menempel. Apalagi bertemu dengan teman-teman yang mempunyai minat yang sama. Obrolan-pun mengalir tanpang canggung, walau kita semua baru bertemu saat itu. Eh, padahal saat itu ibu sedang terkena alergi dingin, Kaligata kalau orang Sunda bilang. Badan bentol-bentol semua, bibirpun sedikit bengkak. Tapi tetap datang, kan sayang sudah bayar ... *emak-emak ogah rugi, hehehe ...

Bertempat di ruangan lantai dua yang luas di Crayon's Craft & co - Jl. Aceh, membuat kita duduk nyaman dengan semilir udara yang mengalir dari kaca yang lebar. Sementara di lantai bawah, ada bazzar aneka kerajinan tangan. Duh, mupeng deh melihat hasil kreasi yang di jual itu. Sayang tidak sempat memotret.

Untuk pelatihan kali ini, Klub Origami Indonesia membuat 3 materi. Biaya mengikuti satu materi sebesar Rp 40.000,-. Biaya sebesar itu sudah mendapat kertas lipat untuk praktek dan juga snack dengan waktu 3 jam. Dapat bingkisan juga dari Sinar Dunia sebagai sponsor, isinya 1 set kertas lipat bercorak, notes dan kipas.

Tiga materi pelatihan tersebut adalah, membuat boneka Jepang (Washi Doll), membuat pernak pernik dari kain dengan teknik Origami Quilt dan membuat box unik dengan teknik Origami.  Untuk membuat boneka Jepang dan teknik Origami Quilt dimulai pukul 09.00 wib, membuat box pukul 12.30 wib. Ibu hanya mengambil pelatihan membuat boneka Jepang saja.

 Lupa waktu kalau sudah seperti ini.

Suasana di ruangan saat pelatihan.

 
 Membuat kupu-kupu sederhana.

Tarrra, ini hasil boneka Jepang 2 dimensi buatan ibu. Rada ribet juga sih melipat kertasnya.

 
Buatan ibu juga.
 Lebih mudah membuat boneka yang ini, walau bentuknya 3 dimensi. Kepalanya itu memakai gabus berbentuk bulat, ditusuk memakai tusuk gigi.

 
Contoh boneka Jepang yang sudah di letakkan di dalam kotak. 
Lucu ya, bisa buat hiasan rumah atau untuk souvenir.

Tentang Origami Quilt, ibu baru tahu saat pelatihan ini. Jadi, kain di gunting berbentuk bujursangkar, lalu di lipat-lipat dengan teknik Origami dan akhirnya di jahit tangan. Ibu sempat di perlihatkan hasilnya, bisa buat bros. Nanti lagi mau ikutan pelatihan yang ini ah ...

Kalau untuk box unik, kurang tahu seperti apa. Tapi ini ada beberapa box yang ibu buat memakai teknik origami. Di contek dari tutorial yang ada kalau kita membeli kertas lipat.




Buat teman-teman yang berminat dengan Origami, bisa buka web-nya Klub Origami Indonesia. Mereka sering melakukan pelatihan ke berbagai daerah. Atau bisa juga cari tutorial Origami melalui Google dan Youtube.

Lumayan juga nih untuk mengisi liburan anak sekolah di rumah.

65 komentar :

  1. wuih lucu-lucu ibu :) enaknya bisa belajar

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, pas ada kesempatan ..

      Hapus
  2. Jika ditekuni bisa jadi bisnis yang menggiurkan lho nduk.
    Apik
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengennya sih begitu, mudah2an bisa.
      Makasih Pakdhe..

      Hapus
  3. aaaiiihh....lucu-lucu banget teh origaminya....
    pengen juga deh bisa belajar seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuh atuh kalo ada pelatihan lagi kita ikutan bareng ..

      Hapus
  4. wuih beneran apik Bu Dey.. kok saya pingin belajar juga ya.. nyari infone deh di Google. Ojo lali Fauzan diajari juga loh bu Dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, belajar bikin bentuk apa ?
      Fauzan maunya di bikinin pesawat aja ..

      Hapus
  5. bonekanya cantik banget yaaa
    seperti gadis jepang sungguhan tuh bajunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa bikin buat Dija nih ..

      Hapus
  6. Aku suka banget boneka yang tiga dimensi itu mbak!

    d(^_^)b

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ? bikin sendiri aja, hehe ..

      Hapus
  7. makin diseriusinya bun hobby ini.aku belum bisa total nih ke hobby2 kaya gini nunggu alvin lebih besar dulu mudah2an bisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru bisa menekuni hobby ini setelah fauzan besar. Waktu Fauzan segede Alvin, sama juga, boro2 bisa megang kertas & gunting.

      Hapus
  8. Eh bagus banget mbak bonekanya...

    BalasHapus
  9. wah keren banget hasilnya ya.. jadi mau kursus juga ah..... menarik tuh.. saya suka lipat lipat kertas juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Ayo, bapak2 juga harus bisa, biar nanti gampang ngajarin anak2nya.

      Hapus
  10. Bagus ya bun hasil handmade nya?? memang top banget deh kalo bicara soal origami,, kreatifitas tak henti. ada saja idenya untuk menghasilkan karya lucu seperti ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget, ternyata banyak banget yg bisa dibuat dari origami.

      Hapus
  11. cantik sekali hasil kreasinya bu! :) bener banget, jika diseriusi, bisa menjadi aset dalam menciptakan dan meningkatkan income lho bu. Sukses selalu yaaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, pengennya sih gitu mbak, mudah2an aja bisa.

      Hapus
  12. kreativitas memang indah kalau ditekuni ya bu... bonekanya cantik2... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya, buat mengisi waktu ..

      Hapus
  13. ihhh lucu banget boneka jepangnya bu... enak ya nanti bisa ngajarin anak2 dirumah... ajarin ya bu kapan-kapan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo deket sih udah pasti saya ajarin.
      Mau bikin tutorialnya tapi bingung sendiri, hehe

      Hapus
  14. Waaaah, seru bener sih acaranya. ^^ yang ngikut orang dewasa semua ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya anak2 juga boleh ikut kok, tapi saat itu yg daftar orang dewasa semua.

      Hapus
  15. Kreatif banget Bu Dey. . . :)
    itu Boneka jepang memang tidak ada matanya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. terserah aja kok, mau dikasih mata atau ngga, tergantung selera.

      Hapus
  16. si ibu kreatif nih..keren ya boneka jepangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngisi waktu aja, mumpung fauzan libur

      Hapus
  17. wuih, bagus2 hasil karya origami ya? sip dewh buat ibu yang satu ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak, ikutan bikin yuk ..

      Hapus
  18. Boneke Jepang yang 3 dimensi kelihatan lebih unik, ehhh ternyata ribet yang 2 dimensi ya Bu :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg 2 dimensi lebih banyak melipatnya mbak ..

      Hapus
  19. tangan saya bukan tangan terampil merangkai seperti ini..
    cuma mahir ngetik sama usil aja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, masing2 punya keahlian kok ..

      Hapus
  20. Bikin Origami buat sang pacar kayaknya bagus ya mbak dey :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus banget, ayo makanya belajar origami :D

      Hapus
  21. wah asyik ... kapan-kapan nanti bagi ilmunya ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya kebalok, saya banyak belajar dari mbak hany

      Hapus
  22. seru ya Ada acara seperti ini
    rapi sekali karyanya ibu, suka lho dengan boneka 2 dimensinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum rapi bener mbak, kadang masih suka salah melipat

      Hapus
  23. Pas kuliah pernah belajar jg origami ini Bu, ayeuna mah blassss lupa hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, sama kok. Ini aja sampe rumah juga lupa lagi. Jadi dibukain lagi boneka yg udah jadi

      Hapus
  24. Dey...boneka Jepangnya unik dan cantik banget!
    Nggak nyangka deh kalo Day sangat berbakat di bidang ini...ada keponakan saya yang kalo ke bandung itu biasanya belajar bikin boneka-boneka di jalan apa ya Dey, itu tuh yang di daerah Wastukencana...pake lilin-lilin gitu deh, dan hasilnya memang lucu abis...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin di tempat yg saya ikutin ini Mbak, di Jl. Aceh. Dari Wastukencana masuk lagi kedalam.

      Hapus
  25. Sama teh, kami juga sebutnya alergi dingin gitu kaligata..

    Duh teh itu bonekanya lucu-lucu banget yaaa...teh Dey hebat bisa punya kreatifitas kayak gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kreatifitas emak2 rumahan, hehe .. soalnya saya gak ngerti tentang coding ..:D

      Hapus
  26. hari kamis Nay yg belajar washi doll.. Nanti kita sharing ilmu ya mbal.. Eh tp sy ding yg seringnya ty ke mbak Dey.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sipp, ditunggu postingan tentang Nay ya ..

      Hapus
  27. seru ya .. jadi pengen belajar juga nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar bareng2 yuk mbak ..

      Hapus
  28. keren, meski ribet begitu liat hasilnya, saya langsung berpikir kalo ini memiliki nilai jual kalo dikembangkan, apalagi jika dicobakan pada pakaian tradisional indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya pak, kenapa gak dicoba pakaikan tradisional kita aja

      Hapus
  29. bagus bu. lucu lucu. salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ..
      salam kenal juga mbak Lia.

      Hapus
  30. Balasan
    1. yuk kesini, ntar dibikinin.

      Hapus
  31. Surganya pecinta craft ya teh disana, teh kenapa enggak ada mukanya itu boneka2nya ya???btw, aku kirim email ke teteh lo

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, crayon's emang surha pecinta craft, tapi awis, hehe ..

      selera aja sih, boleh aja kalau mau dikasih mata dll.

      iya, emailnya udah saya bales.

      Hapus
  32. Mba saya berminat blajar bikin boneka washi waktu nyah setiap hari apa dan alamat nyah dmn mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mbak, maaf baru di balas. Coba hubungi klub origami Indonesia, buka saja situsnya di : http://origami-indonesia.com/.
      Saat ikut pelatihan ini, saya dapat info dari sana.
      Semoga membantu.

      Hapus