Rabu, 13 Juni 2012

Ayo mulai melangkah !

Jika ada yang bertanya, kelebihan atau kemampuan apa yang di miliki, pasti bingung menjawabnya. Karena ibu merasa, apa yang bisa ibu lakukan, bisa juga di lakukan orang lain, bahkan lebih baik. Itu mungkin yang disebut Pakdhe underestimate, meremehkan/mengecilkan kemampuan diri sendiri. Tidak mempunyai rasa percaya diri, itu salah satu sifat ibu.

Bingung juga, kenapa ibu bisa mempunyai sifat itu ya. Padahal yang ibu tahu, orang tua, kakak dan adik termasuk orang-orang yang mempunyai rasa percaya diri yang kuat.

Ibu pernah membaca sebuah artikel, bahwa ada anak yang bila dibanding-bandingkan itu semakin terpacu untuk maju, tetapi ada juga anak yang bila dibanding-bandingkan dengan orang lain malah semakin tidak mau melangkah. Sepertinya ibu masuk ke dalam golongan yang kedua, sementara kakak dan adik ibu masuk ke golongan pertama.

Walau maksudnya baik, tanpa sadar orang tua terkadang membandingkan apa yang ibu lakukan dengan orang lain. Dulu, kalau dibandingkan seperti itu, ibu pasti merasa, ya sudah, sudah pasti kalah dengan orang lain, untuk apa dilakukan. Sementara kakak dan adik, kalau dibanding-bandingkan dengan orang lain malah semangat untuk membuktikan bahwa mereka juga bisa dan hasilnya malah lebih baik.

Seiring bertambahnya umur, ibu semakin sadar jika sifat underestimate itu tidak baik. Dunia maya mempunyai andil besar untuk membuktikan bahwa ibu bisa.  Ibu sudah suka menulis dari SD. Banyak tulisan yang ibu  buat lalu disimpan untuk di nikmati sendiri saja. Takut di cela kalau di perlihatkan ke orang lain.

Kenal dunia maya tahun 2002, ibu mulai memberanikan diri menulis ulang puisi-puisi lama untuk diberikan kepada teman-teman yang ibu kenal lewat dunia maya juga. Ibu berpikir, jika sampai dicela, ya tidak apa-apa, toh tidak berjumpa secara langsung. Tetapi ternyata komentar mereka cukup baik. Bahkan ada salah seorang yang berbaik hati membuatkan blog khusus untuk puisi-puisi itu.

Sejak itu, mulai deh rajin menulis di blog. Walau belum mahir menulis seperti yang lain, ibu beranikan juga mengikuti kontes yang teman-teman blogger adakan. Alhamdulillah beberapa ada yang menang, meski banyak juga kalahnya, heheheh. Seperti yang Pakdhe bilang, jika sahabat tidak mengikutinya maka sudah jelas anda tak akan pernah memenangkannya. Sebaliknya jika ikut berpartisipasi masih ada kemungkinan anda menjadi juara.

Begitupun dengan berdagang. Merasa tidak sanggup untuk menawarkan barang. Malu ditolak, takut tidak dibeli, takut rugi dan banyak alasan lain. Lagi-lagi dunia maya membantu ibu. Dan ternyata, ibu bisa berjualan. Walau belum sepenuhnya menghasilkan sesuatu yang besar, tapi setidaknya ibu sudah mencoba dan bisa. Tinggal keseriusan menjalaninya saja yang harus di tambah.

Dukungan orang-orang terdekat juga jadi pemicu buat maju. Bapak sebagai suami yang tidak pernah melarang apa yang ibu lakukan selama itu baik. Fauzan sebagai anak, yang ibu harap tidak boleh mempunyai sifat underestimat. Walau ibu akui, sampai sekarang, Fauzan masih merasa belum mampu jika disuruh tampil di panggung dan dilihat banyak orang. Tapi pasti ada sisi lain yang suatu hari nanti bisa membuat dia percaya diri dan mau tampil ke depan.

Dan, kalau sekarang mendapat komentar negatif dari orang tua (Mbah-kung Fauzan), sudah mulai bisa menanggapi itu sebagai hal yang positif. Yakin dan percaya, kalau niat Mbah itu untuk kemajuan ibu juga. Meski tetap sih, kadang ada sebelnya juga :-).

Dari semua itu, kuncinya adalah melakukan dengan hati, menikmati proses dan hasil akhir biarkan Allah yang menentukan. Melakukan sesuatu dengan ikhlas, tanpa berharap pamrih berlebih, Insya Allah membuat rasa percaya diri kita tumbuh dan tidak lagi meremehkan kemampuan diri sendiri. Apalagi jika di dukung penuh oleh orang-orang tercinta. 

Kalau dipikir-pikir, kenapa ibu tidak aktif menulis atau berjualan sejak dulu ya. Bisa jadi sekarang sudah sukses, hehehe .... Makanya nih, selama masih banyak kesempatan, ayo mulai melangkah ! Buang jauh-jauh rasa underestimate.


Artikel ini untuk menanggapi artikel BlogCamp berjudul Sikap Underestimate Yang Merugikan tanggal 13 Juni 2012

49 komentar :

  1. Sahabat tercinta,
    Saya telah membaca artikel anda dengan cermat.
    Artikel anda segera didaftar.
    Terima kasih atas partisipasi anda.
    Salam hangat dari Surabaya.

    BalasHapus
  2. semangat Ibu...sejak mimi kenal mlh ibu mah jauh dr kesan yg ditulis. malah mimi diam2 kdg menyerap ilmu yg ibu tulis diblog hehe

    moga menang yeeeeee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih Mimi, jadi terharu.
      Tapi beneran kok, saya itu gak pede banget. Sampai sekarang juga masih suka gitu, tapi berusaha untuk bisa menghargai kemampuan diri sendiri.

      Hapus
  3. teh Dey udah nge blog sejak thn 2002 ?
    udah lama banget yaa.....

    selamat ya teh
    mudah2an kontesnya menang
    salam semangat jugaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aktif internetan taun 2002, nge-blog mulai 2003, tapi pindah2 'rumah' aja .. hehe

      Hapus
  4. sikap underestimate memang merugikan ya bu...ayo ah kita buang jauh2 si underestimate ini ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo Mami Zidane, semangat ..

      Hapus
  5. hebat... salut dengan ceritanya... semoga jualannya semakin lancar dan nulisnya diblognya juga makin ok... dan tentunya menang kontes dari pakdhe ya...

    semoga kita tidak pernah mengecilkan kemampuan kita... tapi tentunya juga tidak menyesal kenapa baru melakukannya sekarang... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin ..amin ..
      menyesal itu tiada guna ya mas .. hehe

      Hapus
  6. ibu memang penyakit ngak pd itu merugikan banget. aq jg punya penyakit itu tetep mesti dilawan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sippp, yuk bareng lebih pd ..

      Hapus
  7. alhamdulillah...salut dengan Si Ibu yang sudah mampu menghalau sikap underestimate thd diri sendiri itu.. Semoga sukses selalu ya, dan sukses juga untuk kontes yang ini.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum sepenuhnya bisa menghilangkan sifat ini, sampai sekarang kadang2 masih suka gak pede juga .. :)

      Hapus
  8. Nah kan, ninggalin jejak di blog de aja baru dilakukan stlh sekian lama baca toh? Tapi senang akhirnya bisa kenalan, tulisan di blog ini banyak mengingatkan de akan hal2 simple yg kita suka gak pehatikan. Makasih yaaaa

    Keep updating your blog!

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu bukti kalau saya ngga pede kan De ?
      Tapi akhirnya memberanikan diri untuk menyapa :).
      Makasih juga ya sudah menjadi salah satu inspirasi saya untuk tetap optimis menjalani hidup.

      Hapus
  9. setuju, underestimate memang gak baik. aku percaya setiap orang ada kelebihan an kekurangan masing2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuhan memang maha adil ya ,,, manusia dikasih segala sesuatu yang seimbang.

      Hapus
  10. ih sama bun aku juga takut kalo nawarin dagangan hehehe. tapi jualan online enak ya gak usah takut2

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya, jualan online gak usah pakai mulut. Meski kadang ada kejadian nyebelin, tapi masih asik aja .. :)

      Hapus
  11. kok jadi kepengin jualan online jug nih mampir kesini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk..yuk, mulai jualan .. :)

      Hapus
  12. seringkali yg menghambat kita utk melangkah itu krn ketidak percaya dirian kita ya mbak.. Alhamdulillah akhirnya mbak Dey bisa keluar & mulai melangkah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pelan2 merubah diri, walau kadang2 masih suka gak pede ...

      Hapus
  13. memang berbeda ya bu...mempunyai kemampuan lewat proses belajar...dibanding dengan yang instan.... sukses bu..salam kenal dari Bpp

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, lewat proses itu banyak pengalamannya dibanding yang instant.

      makasij, salam kenal kembali .. :)

      Hapus
  14. Melangkah bersama ANLEN wkwkwk . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. sttt, ini bukan iklan .. :D

      Hapus
  15. Ada part yg senada pernah saya sampaikan pada salah satu guru SMA saya lho...waktu itu saya protes tentang lapangan basket. Saya bilang kenapa gak dari saya masih sekolah di buat lapangan basketnya? Kan saya bisa main basket juga? Dan dengan tertawa, guru saya bilang: Kamu itu, segala sesuatu kan bertahap..berproses..kalau semuanya sdh set up dr dulu..gimana caranya? Apa mau jd legenda Candi sewu?..

    Oh iya, saya manggilnya Ibu juga ya? Hehehe..kebiasaan kalau manggil teman blogger Mbak/mas.

    Semoga sukses kontesnya...mari melangkah selagi ada kesempatan. JK belum ada..ya tetap melangkah utk mencari kesempatan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang seru itu kan prosesnya mbak, kalo instant rasanya gimana gituh .. heheh

      Terserah aja mau panggil apa, saya memakai kata 'ibu' karena niat awal membuat blog ini untuk nanti dibaca anak saya.

      Makasih ya .. :)

      Hapus
  16. segala yang besar seringkali harus dimulai dengan langkah kecil kan..?

    BalasHapus
  17. Tidak ada manusia yang sempurna, kalopun ada kekurangan, pasti tertutupi dengan kelebihan. Hanya saja, sangat beruntung orang yang selalu mawar diri dan memahami kekurangan yang dimiliki dan berupaya keras memperbaiki diri tazkyatun nafs.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih penjelasannya Pak Ies .. :)

      Hapus
  18. Iya Dey, saya juga sama...makin dipaksa atau dibanding-bandingkan, saya malah makin malas buat melakukan hal yang sama...mungkin karena faktor U ya, usia tua membuat saya makin keras kepala...hihihi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe
      kalau saya sih dari kecil udah keras kepala mbak .. :D

      Hapus
  19. Melakukan sesuatu dengan hati justru seringkali berkahnya lebih tak terduga ya Bu :)

    BalasHapus
  20. Baca ini jadi ikutan semangat! Thanks ya teh, dan sukses buat kontesnya yaaa

    BalasHapus
  21. Wah mantap...
    klo aku ikutan lomba itu musti ada mood bu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kok Mell, selain gak pede, kadang juga gak mood kalau mau ikutan kontes.

      Hapus
  22. wah mbak keren...:) mantep...
    bener banget..ayo mulai melangkah..saya bloggingnya angot angotan mbak..dan lagi benernya pingin banget aktif tapi apa daya masih dihadang tugas tugas..bagi waktunya kadang berat jadi nggak jelas jadwal postingnya...tapi asli dengan blogging dan kontes mengontes banyak manfaatnya..
    sukses kontes di tempat pak dhe yah mbak...

    BalasHapus
  23. sering mencoba, lama-lama jadi pede juga ya mbak ... semoga sukses jamborenya ...

    BalasHapus
  24. Sudah dapat dukungan dari bapak dan fauzan, jadi tidak ada alasan lagi untuk underestimate. ayo mbak, nulis dan jualan lagi. jgn lihat lagi kebelakang knp tdk mulai sejak dulu, lihat saja ke depan yang penuh harapan ;) Sukses selalu ya mbak!

    BalasHapus
  25. yang membunuh mimpi kita bukanlah orang lain melainkan diri kita sendiri,

    BalasHapus
  26. Iyaaa...Orin jg suka mikir gitu Bu, kenapa ga dari dulu ya belajar nulis? tapi gpp, memulai boleh kapan aja kan ya hehehe.
    Semangaaats.

    Gudlak ngontesnya Bu ;)

    BalasHapus
  27. Berani mencoba!!! Trust ka abdi, :D

    BalasHapus
  28. ya bu.. kalau bukan kita yang mengoptimalkan rasa PD ya siapa lagi.. :)

    semoga menang ya bu kontesnya.. :)

    BalasHapus