Jumat, 08 Juni 2012

Anita yang Cemerlang

Lagu dan laut adalah satu kerinduan,
barisan camar menengok matahari,
mengekalkan pelangi di dinding hati,
membawa pulang nyanyian biru kita.

Kata-kata yang hapal di luar kepala sejak puluhan tahun yang lalu. Lupa siapa yang buat, yang pasti dari salah satu cerpen di Majalah Anita Cemerlang (majalah khusus kumpulan cerpen).

Majalah Anita Cemerlang itu, favorit banget deh. Selain majalah remaja lain yang memang top di masa itu, seperti Gadis, Mode, Nona, Hai. Tapi Anita Cemerlang sangat berbeda dengan yang lain. Isinya cerpen semua, dengan ilustrasi lukisan tangan. Cover majalah-nya pun lukisan.

Koleksi majalah Anita Cemerlang ibu cukup banyak. Ibu mulai langganan sejak SMP, sampai umur 25 tahun. Sempet diledekin temen-temen kerja, kayak ABG aja langganan majalah itu.

Tapi akhirnya, 3 tahun yang lalu koleksi majalah itu di jual ke tukang loak. Soalnya Mbah-nya Fauzan ngomel-ngomel. Majalahnya di gerogoti tikus... hiks. Sekarang nyeselllll banget.

Cerpennya bagus-bagus, kerenlah pokoknya mah. Gak akan bosen walau dibaca berulang-ulang.

Ada satu lagi nih yang ibu hapal :

Sketsa cemara...
adalah lambaian tangan kita bersama
memetik dawai senandung damai
lantunkan heningnya
usap dalam kembara
jurai-jurai melepas di hariba bumi
biarlah kuuntai, duhai
jadikan kalung pengikat
bercermin di permukaan telaga
lihat, manis jalinan yang indah
tersenyum, jatuhkan kasihmu ke dalamnya

Gapaian cemara...
adalah tangan-tangan kita
yang merindukan napas cinta

Desau cemara ...
adalah tembang penyeru gempita
dedaunan, jejuraian yang runtuh
taburi dengan titik kesuburan-Mu
kilaukan, wahai kilaukan
matahari puncak perdamaian
nyanyikan tentang sketsa cemara
nyanyikan tentang kesucian jiwa
kaum pendamba ...

Yang ini ibu masih ingat nama penulisnya, Ninuk Retno Raras. Sekitar tahun 2009, ibu iseng aja cari-cari nama penulisnya di FB. Ketemu dan dijadikan teman. Huahhh, senangnya. Dulu cuma bisa mengagumi tulisannya dan gak pernah nyangka kalau beberapa puluh tahun kemudian bisa kenalan walau hanya lewat dunia maya..

Yang ibu ingat, Mbak Ninuk itu kesannya tomboy, rambutnya pendek dan suka dengan alam. Ternyata sampai sekarang model rambutnya tetap sama. Hanya aja, sekarang Mbak Ninuk udah ngga nulis cerpen lagi. Padahal kangen lho ama tulisan-tulisannya. Nulis di blog aja deh Mbak ... :-D
 
Lalu tulisan itu ibu jadikan catatan di FB tanggal 30 Oktober 2009, ibu tag penulisnya. Dan ternyata di komentari.


Ngga lama kemudian, gantian ibu yang di tag foto majalah Anita Cemerlang, dimana Sketsa Cemara itu dimuat.

  

Dua foto ini milik Mbak Ninuk

Duh, cukup mengobati rasa kangen terhadap majalah itu. Karena sudah lama majalah ini ngga terbit lagi.

Dan, ternyata Mbak Ninuk ini adalah seniornya mas Hakim di pecinta alam .. :-)

*NB (nambah)
Eh, yang mau tau apa aja yang trend di tahun 80-an, bisa liat postingan Mama Raja.

57 komentar :

  1. Aku juga sukaa sama cerpen2 di Anita itu dan masa itu yang paling banyak cerpennya majalah Anita itu ya teh, kalo yang lain kan kurang ya cerpennya.

    Dan memang, cerpennya bagus2 banget! Huhuhu..kangeenn baca lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, awalnya Anita memang khusus cerpen/cerber aja, tapi lama2 ada artikel lain yang non fiksi.

      Hapus
  2. ingat cover Anita yg itu..., aku juga dulu langganan..., sekarang temenan blog dgn salah satu pengarangnya, mbak Tuti Nonka, tapi beliau lagi hiatus sementara ini

    hebat amat Dey ini ya, masih hafal aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih ingat ya sama covernya yg itu, saya malah lupa, hehe ..
      Saya pernah ngintip blog-nya Mbak Tuti Nonka, yg punya penginapan di Yogya ya kalau gak salah ?

      Hapus
  3. teteh..JAdul pisan..
    Tapi nchie juga dulu langganan beli..hhee

    suka sama cerpen2nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, jadul yg indah dikenang ...

      Hapus
  4. saya juga hobby banget ngoleksi majalah yang satu ini teh... duh jadi kangen deh! Membaca cerpen2nya memberi inspirasi bagi saya untuk ikutan menulis.. walau cerpennya hanya disimpan di laci meja belajar. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang cerpennya di tulis di blog aja mbak, pasti seru ngebacanya ...

      Hapus
  5. Saya dulu juga lumayan sering baca majalah ini. Bedanya saya cuman modal pinjam. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu itu belum banyak teman2 yg langganan majalah, hanya beberapa aja. Dan mereka gak ada yg langganan Anita, mau gak mau saya beli sendiri. Saya pinjam majalah remaja yg lain ama temen, barter ... :D

      Hapus
  6. sama teh aq juga dulu suka banget baca majalah anita cemerlang
    dulu aq selalu menyisihkan sebagian uang jajan hanya untuk beli majalah ini krn klo untuk langganan gak ada uangnya

    dijual ke tukang loak teh ?
    duh sayang bangeeeet....

    BalasHapus
    Balasan
    1. langganan khusus juga ngga sih, tapi tiap terbit baru pasti beli. Sama kok, uang jajan disisihkan buat beli.

      iya uy, nyeselnya sekarang .. hiks ..

      Hapus
  7. emang masih ada ya..?
    inget jaman sekolah, dapat uang jajannya hasil kirim cerpen ke anita
    lumayan sekali dimuat 150 ribu
    padahal nasi rames sepiring masih 250 perak

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow, hebat ... ternyata mas Rawins salah satu yang pernah nulis cerpen di Anita.

      Hapus
  8. sy kangen bgt sm Anita cemerlang.... Cuma sy gak seapik mbak Dyah sih kalo urusan koleksi2 gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi akhirnya koleksi sayapun berakhir di tukang loak gara2 tikus .. huhuhu ...

      Hapus
  9. Balasan
    1. hahaha, beda generasi, beda selera ... :D

      Hapus
  10. Ah...ini majalah kesayanganku dulu... Betul, tak hanya Cerpen / Cerber nya yg apik, ilustrasinya itu lho yg top markotop! *halah...*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, illustrasinya itu yg ngebedain ama majalah lain ..

      Hapus
  11. pingin cari ah yang bekas majalahnya,kangen juga pingin baca anita

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba cari2 yg jual online bun .. dulu pernah liat.

      Hapus
  12. jaman saya SMP saya kadang baca anita cemerlang juga bu, tapi nggak sampe berlangganan, hanya sesekali minjem ke temen sekelas, cerpennya memang bagus2 ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, ternyata banyak ya yang suka baca majalah ini ..

      Hapus
  13. kalau sekarang ada Majalah Story ya mbak, yang khusus cerpen-cerpen..
    saya langganannya Kawanku dan Cita Cinta mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, skr ada story. Cuma mungkin karena beda jaman, sensasinya beda antara Anita Cemerlang & Story ...
      Soalnya pernah baca story punya ponakan, gregetnya beda .. hehhe..

      Cita cinta kalao gak salah juga majalah cerpen ya, tp ukuran majalahnya beda dgn majalah biasanya.

      Hapus
  14. jaman saya SMP saya kadang baca anita cemerlang juga bu, tapi nggak sampe berlangganan, hanya sesekali minjem ke temen sekelas, cerpennya memang bagus2 ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman sekolah dulu paling banter baca majalah MOP ( Media Pelajar ).

      Hapus
    2. @Abi Sabila, nah lho, saya malah gak tau majalah MOP

      Hapus
  15. duh jadi inget majalah anitaku di rmh ortu.. hehe..
    cerpennya memang bagus2 ya mb.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih tersimpan rapi ya mbak ? huhuhu, mau minjemmm ...

      Hapus
  16. anita cemerlang ya... ga pernah baca... saya lupa dulu ada majalah mode dan anita saja yang bener tidak sih ada majalah anita... sedikit lupa ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, maklum .. emang majalah ini udah lama.

      Hapus
  17. Sampai temenan ya Bu :)

    Dulu aku juga baca macalah itu tapi tak sampai langganan ::)

    BalasHapus
    Balasan
    1. satu lagi nih yg pernah baca majalah ini .. :)

      Hapus
  18. Beberapa waktu lalu, Mbak Nien sempat reunian bareng penulis2 cerpen Anita lho Mbak.Hehehehe.. L-Kers, suka motretin situs2 bersejarah, dan beberapa kegiatan lingkungan...
    Tulisan Mbak Nien memang keren2 koq Mbak..
    Saya rasa sampai sekarang Mbak Nien masih tetep nulis koq Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya, Mbak Hana juga juniornya Mbak Ninuk .. hehe

      Iya, penulis Anita skr punya komunitas sendiri ya, sering kumpul2 gitu.
      Suka liat foto2 Mbak Ninuk di FB-nya aktif dimana2 .. hehe

      Hapus
  19. so swiit... bisa temenan sama idolanya *jarang2 ada lho, penulis yg udeh tenar mau nanggepin pengagumnnye* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pernah juga lho ketemu penulis yg gak nanggepin pengagumnya ...

      Hapus
  20. wah dulu juga suka baca cerpen2 anita cemerlang...jadi ingat masa2 remaja dulu nih

    BalasHapus
  21. majalah cerpen satu2 nya di masanya y bu...
    mulai kenal majalh itu kalo ga salah di SMA, bacanya pun di perpustakann..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pertama kenal majalah ini saat SMP atau SD ya ..

      Hapus
  22. huahaha....si ibu
    mau pura2 ga kenal ama anita cemerlang aahh!!

    *tapi rasanya emang eike mah jarang baca ginian kok, seringan Hai.. kan anak musik teaa...:) *

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya deh .. percaya, anak musik .. :D

      Hapus
  23. Mbak Ninuk? kayaknya pernah tahu deh. coba saya cari di daftar teman FB ah..

    Faujaan.. tuh Ibu duite banyak sekarang habis jual majalah bekas, jangan lupa minta jatah makan besar di KFC ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti tau dong, wong kemaren mbak Hana baru upload fotonya di FB dan dikomentari sama sampeyan ...

      Hapus
  24. Ikutan bernostalgia Mbak, saya dulu kenal AC dari sepupu saya. Saat tahu dia punya koleksi majalah tsb, saya pun minjam dari dia dan membacanya secara sembunyi-sembunyi deh. Saat itu saya masih SMP..dan saat kuliah, ternyata salah satu teman saya suka juga tuh koleksi majalah tersebut, sampai di bela-belain hunting di pasar buku bekas di Surabaya: Blauran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, silakan bernostalgia ..
      seru juga ya huntingnya sampai ke pasar buku bekas.

      Hapus
  25. aku taunya Aneka Yess, gadis, kawanku teh, anita cemerlang baru tau sekarang malah. Majalah Anita Bukan sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, anita cemerlang = anita .. :)

      Aneka Yess terbit setelah Anita, sempet baca sebentar krn aneka terbit pas aku udah gede .. :D

      Hapus
  26. mbak deyyyyyyyyy tos duluuuuuuu...pecinta anita, aku juga smp langganan..dari dulu suka fiksi..bundit katanya malah pernah nulis dan dimuat di anita..
    aku lebih suka anita daripada aneka jaman dulu..*maklum pendiam dan nggak suka gaul jiahhhhhhhhh...gak ada modal untuk gaul kayak aneka hehehe...jadi lebih nyaman bacaannya di anita cemerlang...aku jadi inget sama majalah majalah itu..dulu disimpan digudang...sebelum aku menikah kayaknya masih ada entah sekaran setelah lemari gudang itu dibongkar karena rusak...*pas aku gak ada dirumah..jadi kangen pulang kampung..ngechek apa masih ada anita cemerlangku yang bertumpuk itu...heueheu...dulu ada juga pengarang namanya lucu Sri Gala BTina.....tapi dibikin lucu gitu tulisannya awalnya nggak ngeh tapi setelah dieja kok itu namanya hehehe..yang cerpen unggulan dihalaman depan...keren keren...
    *btw maaf yah mbak dey jarang BW..rempong ditempat kerja, pas gini tengah malam gini, kinan dah bobo baru bisa bw bw an kalo dirumah....:) salam saya mbak..

    BalasHapus
  27. Dey...ailapyuuuuu...hihihi.
    terimakasih sudah mengingatku.

    BalasHapus
  28. Ninuk Retno RarasSelasa, 05 Februari, 2013

    peluuukkkka*

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha mbak .. kok nyasar ke tulisan lamaku ..
      hehehe, kangen sama cerpen2 mbak Ninuk ....

      Hapus
  29. Aq.. suka sekali cerpen2 nya Anita Cemerlang (penggemar setia lho) dimasa nya duluuu... hehe, kayaknya setiap terbit pasti ga pernah terlewatkan, tapi yang bikin aq penasaran ampe sekarang ... aq kelewatan 1 edisi yang ada cerbung nya Zarra Zettira ZR episode terakhir "Kejora Dalam kelam", ada yg ingat ga.. adakah yang masih menyimpan edisi tsb...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai ...

      wah, lupa lagi sama cerbung itu. Udah lama banget ya ..

      Hapus