Senin, 09 April 2012

Nikmat sakit dilanjutkan menulis

Lama gak posting, malah mati gaya, bingung mau memulai, posting apaan ya ....
eh, ada yang kangen ama tulisan ibu gak sih ? hihihih ... kali aja .. :D

Selama bulan Maret kemarin, kami serumah bergantian mendapat nikmat sakit. Diawali Mbah-nya Fauzan yang demam & batuk-batuk. Dua hari kemudian, ibu yang ketularan. Ke dokter, minum obatnya, dua hari kemudian membaik. Setelah itu, Fauzan mulai panas badannya. Setelah Fauzan sehat, ibu sakit lagi dan Mbah-pun belum sembuh benar. Alhamdulillah, bapak sehat. Bapak sempat bolos kerja karena harus mengurus Fauzan & Ibu. 

Seminggu setelah Fauzan demam, ibu benar-benar sehat. Tapi, hari Selasa tanggal 27 Maret, Fauzan mengeluh pusing sepulang sekolah. Sorenya suhu tubuhnya naik sampai 39 derajat. Dan besoknya, di ajak ke dokter lagi. Oleh dokter di sarankan periksa darah, karena baru seminggu panas, kok udah panas lagi. Hasilnya, positif typus dan harus rawat inap. 

Malam itu, akhirnya Fauzan di rawat di salah satu kilinik di Lembang. Biasanya sih, kalau ada yang sakit dan harus rawat inap, kami memilih ke Rumah Sakit Al Islam yang di Jl. Soekarno Hatta. Tapi melihat kondisi Fauzan, kasian aja di ajak turun ke kota. Toh klinik itu bisa menerima pasien yang kena typus.

Seperti saat opname bulan Desember lalu, Fauzan tetep cerah ceria. Kecuali pas panasnya tinggi, dia banyak diamnya, dan cuma bilang : ibu, mata Aa merah. Iya sih, saking tingginya suhu tubuh, matanya sampai merah. Setelah di kasih obat penurun panas dan di kompres, dia tidur lagi. Besok paginya udah cerewet, nyanyi-nyanyi, sibuk menggambar.

Nafsu makannya juga bagus, ngga pernah menolak dengan makanan yang di kasih dari klinik. Ngemil roti & kue juga susu tetep mau. Mungkin itu yang membuat dia cepat sembuh selain istirahat & obat-obatan.

Setelah menginap 2 malam, Fauzan di izinkan pulang. Alhamdulillah ...
Dan sampai rumah, nikmat sakit itu beralih ke bapak. Hadeuh, bapak ikutan demam juga. Di syukuri aja deh, mudah-mudahan nikmat sakit ini menggugurkan dosa-dosa kita ya pak dan berharap ada sesuatu yang lebih baik menghampiri keluarga kita... amin.

Alasan sakit ini yang bikin ibu lama ngga posting. Beberapa tulisan selama bulan Maret itu juga bener-bener maksain, di tulis sambil demam & kepala pusing. Menulis itu ternyata membutuhkan ketenangan hati ya, kalau sedang banyak pikiran, ibu malah gak bisa nulis.

Mulai hari Selasa minggu lalu, Fauzan sekolah lagi. Langsung ikut UTS agama susulan. Ibu udah pasrah aja dengan nilainya, wong ngga belajar sama sekali. Lha kok ternyata nilai UTS agamanya dapet 98. Gurunya juga heran, karena sejak semester 2, Fauzan itu ngga mau nulis kalau di kelas. Dulu semester 1 masih lancar aja, sejak semester 2 ini mulai rada tersendat soal menulis. Ibu pikir motorik halusnya, tapi kenapa kalau menggambar dia ngga masalah ya ...

Hari ini, nilai sementara selama tengah semester ini di bagikan. Kalau melihat nilai UTS sih bagus-bagus, karena dia mau menulis semua soal dan bisa menjawabnya (kalau UTS, biasanya murid disuruh menyalin dan menjawab soal secara essay). Yang kurang malah nilai harian. Karena ya itu, Fauzan itu kalau disuruh menulis/menyalin soal suka ngga mau. Hadeuh, sempet bikin ibu senewen. Gurunya bilang, Fauzan lebih senang dan semangat kalau soal secara lisan. Mau 20 soal pun dia jawab. Tapi kalau disuruh menulis, 5 soal aja susah banget. Meski sebenernya dia tau jawabannya.

Apalagi agama, udah deh, kan ada menulis huruf Arabnya, makin males aja. Makanya nilai harian ada yang dapet nilai 50. Herannya, ada juga yang dapet nilai 100, ini karena dia mau menulis. Untungnya juga terbantu nilai UTS-nya. Jadi hasil nilai pelajaran Agama untuk tengah semester ini dapet 82. 

O iya, yang dimaksud nilai tengah semester adalah rata-rata nilai ulangan harian ditambah nilai UTS.

Pengen lho ibu usul, Fauzan mah ngga usah di kasih soal menulis, tanya jawab aja deh sampai 30 - 40 soal gitu. Atau disuruh mengaji Al Qur'an besar gak usah disuruh nulisnya. Hehehe, emangnya sekolah milik pribadi. Gemes sih, terutama pelajaran agama ya. Fauzan termasuk lumayan karena di rumah dia sudah bisa mengaji sampai surat An-Nissa walau masih terbata-bata. Sementara sebagian besar temannya masih Iqro.

Untuk pelajaran Bahasa Inggris apalagi, keliatan banget dia sangat tertarik. Gurunya cerita, Fauzan terkadang lebih dulu menjawab jika ditanya kosa kata baru. Dan sangat senang kalau disuruh membaca dalam Bahasa Inggris.

Maaf ya, ini cuma ungkapan hati kegalauan seorang ibu. Sempet stress dengar cerita gurunya masalah menulis ini. Apalagi pulang selalu terakhir karena menulisnya belum selesai. Yang ibu tau (dan guru-nya pun mengakui), Fauzan itu bukan tidak bisa, hanya tidak mau menulis. Kalau ditanya secara lisan, dia bisa kok jawabnya.  

Hmmm, bukannya anak dengan kemampuan masing-masing ya dan sebenarnya ibu tau banget tentang ini. Hanya aja, sekolah kan tetap menuntut Fauzan harus menulis untuk mendapatkan nilai bagus. Karena memang aturannya begitu, tidak hanya lisan aja. Mau ngga mau, orang-orang terdekat Fauzan, terutama ibu, yang harus bisa memberi pengertian bahwa dia harus mau menulis.

Tadipun, setelah melihat nilai tengah semester ini, ibu bilang sama Fauzan, bahwa kalau dia mau menulis, pasti nilainya bagus. Bisa dibandingkan antara nilai UTS yang dia mau menulis lengkap semua soal & jawaban, dibandingan nilai harian yang kadang hanya mau menulis setengah dari soal yang diberikan.

Dia tanya, "Ibu ngga marah ? Emang ibu yakin kalau Aa bisa ?"
Ibu pasti jawab, "Ngga marah, tapi diperbaiki ya. Ibu yakin Aa bisa kok, Aa kan pinter. Aa itu bukan ngga bisa, tapi ngga mau. Kalau nilainya jelek, nanti ngga naik ke kelas 2 lho. Emangnya Aa mau temen-temen naik kelas 2, trus Aa tetep di kelas 1 ? Janji ya, mulai sekarang Aa mau nulis sampai beres kalau di kelas"

Mudah-mudahan aja sisa waktu selama 2 bulan ini sebelum UAS, dia bisa memperbaiki semangat menulisnya.
Mudah-mudahan aja, ibu bisa tetap memberi semangat tanpa harus membebani dia. Karena jujur aja, ibu kadang suka kesel sampai marah kalau melihat hasil tulisannya di kelas yang ngga pernah beres. Terkadang ibu suka membandingkan Fauzan dengan teman-temannya yang mau menulis dan mendengar omongan orang-orang. Duh, padahal meski susah menulis, Fauzan itu nilainya masih di atas rata-rata teman sekelasnya. Inipun gurunya yang cerita.

Menulis o menulis .. bikin ibu senewen ..

Ayo Aa, tunjukin kalau Aa bisa !

Beu, mati gaya tapi kenapa tulisannya jadi panjang gini ya ....

58 komentar :

  1. wakss...berarti bener2 udah fit inih buat bewe kesana kemari heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bewe sebisanya aja Mi, ngikutin dunia blogger mah gak abis-abis .. hehehe.

      Hapus
  2. ohh pantesan teh, saya suka bulak balik ini blog loh, berkali kali di bulak di balik kok paper quilling terus kunaon ceuk sayah teh :D

    iya jauh bgt atuh teh klo dari lembang harus turun ke R.S Al-Islam Soekarno Hatta mah, yg deket Margahayu itu kan? tebih atuh teh itu mah.

    ya moga teh dey dan sekeluarga selalu diberikan kesehatan ya teh, amin..sehat itu memang rezeki yang mahal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yang deket Margahayu, tapi meski jauh pisan ti Lembang, itu teh Rumah Sakit paling nyaman buat saya sekeluarga, meski jauhpun di tempuh .. hehehe

      Amin..amin, mudah2an semua sehat ya ..

      Hapus
  3. Tetep semangat buat teteh sekeluarga sama aa fauzan, semoga semua bisa sehat seperti sedia kala...

    BalasHapus
  4. hehe... coba saya tau kalo bude sakit, pasti kujenguk.. xixi
    semangat menulis lagi ya,,, si kecil juga semoga sehat.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, payah, punya ponakan tapi jarang nengok .. :P

      Hapus
  5. cemungguutt aa pasti bisa dan rajin nulis deh, ntar gambar nya di sela2 menulis aa :D

    semuga di kasih kesehatan setelah sakit yaa ibu dey :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebaliknya tante, Fauzan menulis di sela2 menggambar .. :D

      amin, makasih ya Niar ..

      Hapus
  6. Duh...bener2 ya Bu, sebulan kemarin rupanya diberi nikmat sakit, mudah2an besok2 mah sehat terus, Aamiin..

    Dulu ps jd guru, pernah jg ngadepin murid kyk Aa Bu, kalo Orin mah gpp sih yg penting dia bisa (kr cuma kursus kan), tp kalo di sekolah gitu mau ga mau harus ya.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ... mudah2an ori juga ya ..

      Iya Rin, namanya sekolah, ya mau gak mau harus ikut aturan. Mudah2an aja si Aa bisa ngikutin tanpa beban.

      Hapus
  7. Alhamdulillah mbak sekeluarga sekarang sehat seperti sedia kala.

    Wah, memang kadang-kadang anak-anak punya minat sendiri ya mbak, tapi susah juga kalau memang gak suka menulis. Harus diakali ^^
    Berarti daya ingatnya kuat banget ya Fauzan? Salut deh!

    Salam kenal ya mbak! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minat yang membuat ibunya senewen, hehe ..
      Iya kali ya, mungkin Fauzan termasuk yang lebih suka menyimpan sesuatu dalam otaknya di banding di tulis.

      Salam kenal kembali ..

      Hapus
  8. bulan maret memang suhu tropis seperti dijangkiti kuman atau virus, kami sekeluarga juga mengalami hal ini mbak. salam kenal dari kami sekeluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga ya .. makasih sudah berkunjung.
      Semoga kita semua selalu diberi kesehatan, amin.

      Hapus
  9. Alhamdulillah Mbak sekeluarga sudah kembali sehat. Dengan tidak menentunya cuaca seperti ini memang kerap menurunkan daya tahan tubuh yang pada akhirnya memudahkan terserang penyakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pak, beberapa tetangga disini juga banyak yang terserang penyakit, termasuk anak2 yang terkena typus.

      Hapus
  10. Menulis diblog jangan dipaksa Bu, keshatan yang utama toh masih banyak waktu kok untuk menulis :)

    Untuk adik Fauzan ayoo semangat belajar menulis arabnya,

    Semoga Bu Dey sekelurga selalu diberikan kesehtan yang barokah oleh_Nya Amin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, Makasih kang ....
      Kesehatan memang yg utama, karena kalau sehat bisa nge-blog dengan baik ya .. :)

      Hapus
  11. setuju Ibu... ya nulis harus di senangi ya.. semoga nanti adik fauzan juga dapat menemukan kuncinya buat numbuhkan semangat nulisnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menulis juga penting selain membaca & berhitung, meski (mungkin) menulis itu membosankan buat Fauzan .. :)

      Hapus
  12. Alhamdulillah..semuanya sudah terlewati ya teh..
    Smangat..
    Ayo..Aa Ujan pasti bisaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Nchie, tapi belum bisa jalan2 ke kota nih ..

      Makasih tante, mudah2an Fauzan bisa nunjukkin kemampuannya.

      Hapus
  13. Oalah, baru habis sakit toh teh, pantas lama gak ada cerita baru..

    Soal menulis, apa mungkin karena fauzan udah terbiasa pake komputer atau hp gitu teh, jadi agak malas kalo disuruh nulis pake tangan. Mudah2an Fauzan bisa semangat nulisnya ya teh. Memang yang namanya anak2 kebiasaan dan kemauannya beda2 yah, tapi gimanapun tetep aja kita sebagai orang tuanya harapannya anak bisa ngikutin apa yang emang udah diharuskan di sekolah ya teh..

    Btw, Fauzan pinter banget ya teh, baru habis sakit langsung ujian tanpa belajar bisa dapat nilai yang bagus banget. Salut deh buat Fauzan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pakai hp, Fauzan ngga pernah. Memang sih dia sudah biasa pakai komputer, kebanyakan main game aja. Ini juga disuruh menulis di blognya udah males. Apa memang jenuh ya. mudah2an cuma jenuh sesaat.

      Dapet nilai bagus karena cuma sedikit di suruh nulis Arabnya, kalau banyak sih ya gak tau juga ... hehehe ...

      Makasih Mama Raja ..

      Hapus
  14. aa uzan... dah sembuh ya say.... hebat tetep semangat euy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah udah ..

      Bunda i-an juga habis sakit ya ?

      Hapus
  15. pantesan setiap berkunjung kesini belum ada postingan baru
    ternyata pada sakit..
    tapi Alhamdulillah skrg sudah baik2 kan ?

    waktu bulan januari kmrn juga baru seminggu msk sklh Rafi sakit typus dan hrs dirawat di RS selama 4 H
    gak tega ya kalau lihat anak sdg panas2nya ?

    btw bwt AA Faujan semangat terus ya
    pelan2 aja...biasanya anak suka mood mood an sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, kalau liat anak sakit, gimana gitu rasanya, hiks .. sedih pisan.

      Mudah2an mood menulisnya cepet balik lagi ya ..

      Hapus
  16. Sama dengan Hamas, acara 'menulis' suka keteteran, motorik halus yang masih harus didongkrak ya Bu, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, ternyata ada teman ..

      Yuk Hamas kita semangat bareng Fauzan ..

      Hapus
  17. alhamdulillah ya teh udah pd sehat, semoga semuanya selalu diberikan kesehatan ya, amiin
    Ayo aa semangat atuh nulisnya, kalo nay lagi seneng nulis huruf hijaiyah sambung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fauzan mah jangankan hijaiyah sambung, yang satu-satu aja meni hoream ..

      Hapus
  18. kalo ina sekarang ini lg seneng menulis....tp ngga tau dech kedepannya bagimana...mudah2an menulisnya tetep rajin....mgkin bener juga yg dibilang mbak alisa...krna terbiasa ngetik di komputer, fauzan jd males utk menulis di buku...bukan ngga bisa...tp ngga mau....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ina pinter ya, Insya Allah bisa terus rajin ..

      Fauzan ngetik di komputer juga gak mau banyak2, blognya aja skr ngga di isi. Susah deh kalau udah bilang ngga mau .. :(

      Hapus
  19. moga Mbak dey dan sekeluarga selalu diberikan kesehatan...Fauzan mengagumkan lho..baru recovery dari sakit langsung sambut UTS dengan nilai Agama 98...luar biasa banget, Alhamdulillah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih ..

      Alhamdulillah, ibu + gurunya aja kaget, kok dia bisa dapet nilai segitu. Mungkin krn nulis Arabnya ngga banyak .. hehe

      Hapus
  20. Alhamdulillah semua sudah sehat... :)
    A'a Ujan gimana kalo nulisnya pake laptop aja? hihihi...
    Ayo A'a.. A'a kan pinter, pasti rajin juga dong.. :)

    salam sayang A'a ujan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih, jangan nulis di laptop, ntar rebutan sama ibunya, hehehe ..

      Makasih ya Ami Osar ..

      Hapus
  21. lagi musim sakit ya bun, semoga sekarang sudah sembuh semua. ih ya nanti smsin alamatnya ya kalau bukunya udah sampai aku kirim ke bandung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bun, baca postingan beberapa teman juga tentang sakit ya.

      Gampanglah soal alamat mah ..

      Hapus
  22. Alhamdulillah ya ^_^ dah pada sehat semua...dan smoga kita semua sehat selalu ya...Amin ^_^

    Ayo semangat dong AA Uzan menulisnya!!! ^_^...emang anak tuh suka jenuhan ya...coba di semangatin ama alat-2 tulisnya Bu...misalnya tempat pinsil yg disukai Fauzan, pinsilnya gambarnya yang disukai Fauzan juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ..amin, sehat itu berkah yang luar biasa.

      Sudah Mom, alat tulisnya sesuai yang dia mau. Dia kayaknya cuma ngga mau aja untuk menulis. Tp skr mulai beres sih menulisnya meski masih lama, soalnya di bilangin kalo ngga mau nulis nanti ngga naik kelas.

      Hapus
  23. kunjungan....

    salam kenal ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga, makasih ..

      Hapus
  24. Nah ibunya rajin nulis, ayo terus semangati anak supaya ikutan mau nulis juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, makasih De .. mudah2an Fauzan bisa rajin menulis lagi.

      Udah pulang dari Umroh-nya ya ?

      Hapus
  25. Teteeeeh...
    moga teteh sekeluarga sehat terus yaaaaa...

    Memang sih kadang tiap anak minatnya beda beda...gak perlu dipaksain laaaah...yang penting A Fauzan ngerti kaaaan...*cuman males doang mah cingcay laaaah*...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ..

      Cingcay kumaha, gara2 gak mau nulis itu nilainya jadi berkurang. Ibunya yang gemessss ...

      Eh, itu niat banget pengen ke Korea ya, namanya jadi berubah .. ehhe

      Hapus
  26. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    Saat kamu menemui batu sandungan janganlah kamu ptus asa,
    karena semua itu pasti akan ada solusinya.,.
    si tunggu kunjungan baliknya gan.,

    BalasHapus
  27. Ya Allah Aa, kenapa bisa kena typus gitu? jangan capek2 ah, jaga kesehatan dan pola makannya yah, sekarang emang lg musimnya......cpt sembuh a :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kecapean aja di tambah suka jajan sembarangan.
      Makasih ya ..

      Hapus
  28. ayoo aa cepat sembuh lagi hingga bnr2 fit, tante jg msh flu nih gak sembuh jg :(

    salam kenal ya mba...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya tante .. musim sakit kayaknya ya ..

      Salam kenal juga mbak .. makasih ya ..

      Hapus
  29. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    fikiran yang positif bisa menghasilkan keuntungan yang positif pula.,..
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus