Selasa, 21 Februari 2012

Solitaire dan Sendiri

Solitaire itu yang ibu tahu, permainan di komputer yang bisa dimainkan sendiri dan tidak harus online. Dulu banget, jaman ibu masih kerja, kalau lagi suntuk dan si bos ngga ada, main game-nya yang cuma ini. Wong cuma ada game itu di komputer yang ibu pakai di kantor. Soalnya kalo dimasukin game lain, si bos takut kali ye, kalau ibu main game melulu dan ngga ngerjain pekerjaan. Ih, padahal mah, sampai sekarang juga, ibu teh ngga terlalu suka main game. Meski di rumah ada komputer, jarangggg banget main game. Eh, katanya, solitaire itu berhubungan dengan sendiri. Soalnya game ini ngga harus dimainkan beramai-ramai, kalah menang di nikmati sendiri aja. Dan ibu seringnya kalah .. :D

Selain main game ini, masih banyak sih yang bisa ibu lakukan sendiri. Walau terlahir jadi anak perempuan satu-satunya dan punya beberapa saudara laki-laki, tapi Mbah-nya Fauzan itu mendidik ibu untuk tidak manja. Apa-apa di suruh melakukan sendiri. Inget banget, jaman kelas 3 SD, ibu baru pindah sekolah ke Parongpong dari Jakarta. Mbah cuma daftarin doang, pas hari pertama masuk ke sekolah baru, di suruh sendiri dan sama sekali ngga diantar. Untungnya tinggal di kampung yang sesama warganya saling kenal, begitu juga dengan guru-guru di sekolah yang tahu siapa ibu. 

Masuk SMP, SMA juga begitu. Disuruh sendiri, mulai melakukan pendaftaran sampai masuk sekolah.

Punya banyak saudara laki-laki juga sama aja, susah banget dimintain tolong. Pertama kali mengenal internet, di rumah salah satu kakaknya ibu. Waktu ibu minta ajarin, dia cuma bilang : ya buka aja sendiri, klak klik sendiri, ada perintahnya disitu. Hadeuh .. pikaseubeuleun nyak ... Mau ngga mau, belajar sendiri.

Begitu juga kalau ibu mau merubah tata letak di dalam kamar, kelamaan kalau mau minta tolong Mbah atau saudara laki-laki yang lain. Ada aja alasan mereka. Akhirnya, ibu angkat kasur sendiri, dorong tempat tidur atau lemari juga sendiri, ngeberesin sendiri tanpa bantuan mereka.

Dan, pergi jauh sendiri yang pernah ibu lakukan adalah, dari Bandung ke Cepu (kota di Jawa tengah) naik bus malam Kramatdjati. Lucunya, saat keberangkatan, semua pada nganter ke terminal bus. Mbah, kakak ibu & istrinya, juga para keponakan. Trus Mbah Kung-nya Fauzan juga sibuk nelpon kakak di Cepu, wanti-wanti supaya jangan terlambat jemput ibu kalau udah sampai sana. Hihihihi, tetep ya ... ada kekhawatiran melepas anak perempuannya ini. Kejadian ini saat ibu masih lajang.

Ngga tau kenapa ya, dilahirkan dengan banyak saudara laki-laki, ehhh ... pas pertama kerja di Bimbingan Belajar, semua temannya juga laki-laki semua (baru beberapa tahun kemudian, ada temen perempuan kerja situ). Untungnya udah terbiasa di rumah, jadi ngeliat mereka yang kadang mencuekin ibu dan harus melakukan sesuatu sendiri, jadi udah ngga masalah lagi. 

Bersyukur juga sih dibiasain sendiri seperti itu, jadi ngga gampang kaget kalo menghadapi sesuatu tanpa bantuan orang lain.

Tapi .. hidup ini ngga bisa sendiri. Itu dia makanya ibu menikah, hehehe .... Dan kebiasaan sendiri itu jadi berubah sejak menikah. Contohnya aja, kalau bepergian, merasa ada yang kurang kalau tanpa Fauzan atau Bapak. Merasa ngga nyaman aja kalau pergi sendirian. 

Meski terkadang, sikap pengen melakukan sendiri itu masih ada. Seperti sekarang, online itu enaknya sendirian, hehehe ...

Tulisan ini diikutkan pada perhelatan GIVEAWAY :  PRIBADI MANDIRI yang diselenggarakan oleh Imelda Coutrier dan Nicamperenique.

55 komentar :

  1. akurrrr....klo onlen rame2 ga seruuuuu, terlalu byk komentar hahahahah

    BalasHapus
  2. bener...kalo online rame2 banyak yang ngrecokin hihihih.......wahh salut yach mom dari kecil udah terbiasa mandiri....jd begitu menikah ngga terlalu bergantung yach sm suami....

    sukses utk kontesnya....smoga beruntung

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, nambah lagi yg setuju kalo online enaknya sendirian .. :D

      Kebalik mom, sejak ada suami, mandirinya malah berkurang, hehehe ...

      Hapus
  3. klo skrg jalan2 udah sama fauzan ya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, ada sesuatu yg hilang kalo jalan gak sama dia.

      Hapus
  4. hihihi ... mosok gara2 mandiri terus gak nikah? Ntar ga ada Fauzan dong :P ada juga sih kecenderungan bepergian itu ga enak klo ga ditemenin suami *terutama pas belanja*, dan sejak menikah frekuensi pergi sendiri dan yg bersama suami pastilah banyakan sama suami :D

    well, terima kasi ya Bu Dey sudah berpartisipasi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, itu dia mbak ... adanya Fauzan kan karena berdua.
      Iya, kagok aja kalo pergi sendirian, apalagi pas belanja, perlu bala bantuan bawa belanjaan ... hehe
      Sama2, makasih juga ya ...

      Hapus
  5. Dey, bagi bunda jalan sendiri itu ada seninya lho, apalagi kalo kita lagi mau cari kado, hehehehe....enaknya sendiri, jadi gak ada yang ngegrecongin kasih pendapat yang bikin pendapat utama kita jadi kabur. Semoga sukses kontesnya ya Dey.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, tapi sejak punya fauzan, sy kepikiran terus kalo dia ngga diajak jalan, karena dirumah cuma sama Mbahnya yg sepuh. Padahal kalo diajak, ngerecokin, hehe .. mau niat beli apa, jadi ngga jadi, malah beliin yg dia mau .. :D. Solusinya, kalo pergi harus bertiga sama bapaknya, jadi ada yg nemenin fauzan, sementara ibunya pilih2 .. hehe

      Makasih ya bun ...

      Hapus
  6. ada waktunya sendiri, ada kalanya bersama ya bunda

    semoga keluarga senantiasa sehat dalam kebersamaan dan lindungan-Nya

    BalasHapus
  7. sbg manusia, kita emang butuh waktu buat sendiri. Tapi ada kalanya kita pasti butuh bantuan org lain untuk membuat sesuatu itu sempurna :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, bener .. kesempurnaan harus di lakukan bersama.

      Hapus
  8. Aku ingin ikutan kontes ini, belum sempat meneruskan tulisannya padahal sudah ada di draft :)
    Sukses untuk giveawaynya ya, semoga menang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mbak ikutan .. mumpung masih ada waktu.

      Hapus
  9. Kalo sekarang beda ya kyk dulu, perasaan tambah manja, halah lebay pisan, qiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya bener .. skr pengennya di bantuin.

      Hapus
  10. sama mbak, aku juga ga terlalu suka main games mendingan ngeblog hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. main game itu harus konsen penuh, gak bisa disambi bolak balik ke dapur, hehe ..

      Hapus
  11. hihihi, pikasebeleun yang membuatmu akhirnya mandiri ya teh:)

    Walah, alasan utama menikahnya meuni singkat, padat, dan jelas teh;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya ya .. alasan yg simpel.

      Hapus
  12. kadang situasi kita yang "sendiri" itu bisa di ambil pelajarannnya ...

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mbak, sendiri bisa menjadi waktu buat kita koreksi diri.

      Hapus
  13. bener bun kalau online enaknya sendirian jadi gak terganggu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, ada lagi yang mendukung ..

      Hapus
  14. apalagi saya ya bu yg jadi anak tunggal, harus bisa lebi mandiri, heheh
    online juga mmang paling suka sendirian.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya begitu ya, anak tunggal lebih mandiri.

      Hapus
  15. semacam me time ya bu..sendiri atau bersama yg penting bahagia ya bu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dua2nya memang diperlukan ya mbak .. sendiri kadang bersama.

      Hapus
  16. Hehe...kalo online mah memang enaknya sendirian ya teh, kalo rame-rame mah aneh rasanya :D

    Teh Dey kebalikan sama aku yang cenderung manja, teh. Wong untuk merantau pas udah kerja aja aku dianter sama mama trus malah papa juga nyusul ke sini, hehe... Tapi syukurlah seiring waktu, sifat manja itu akhirnya berubah dan bisa juga mandiri di tano ranto :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau merantau, mau ngga mau jadi mandiri ya mbak ..
      Saya malah belum pernah merantau, betah di Parongpong. hehe

      Hapus
  17. Bener,,, setuju Onlen enaknya sendiri, tapi rame orang di DuMay ya bu, hehhee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp rame di Dumay, gak terlalu berisik .. hihihi

      Hapus
  18. baru abis blog mimi trus kesini... jadi pengen ikutan kontes solitaire... eehehehe..toss dulu ah... 'kesendirian' kita ternyata nyaris sama :D

    BalasHapus
  19. kl udah berkeluarga kyknya mag enak bareng keluarga ya mbak.. tp setuu kl lg ol kadang enak juga sendirian.. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, kepikiran terus kalo ninggalin anak di rumah.

      Hapus
  20. wakakakk
    sama teh, aku juga sering kalah kalo main solitaire. makanya senengnya main freecell

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih mending freecell bisa menang, wong saya sama aja, jarang banget menang kalo main game .. :D

      Hapus
  21. Awalnya kalau tidur sendiri enak mbak yach...tapi kalau udah suami/istri/anak, saat kita sendiri akan kangen luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, betul banget .. pasti kangen ama klg ..

      Hapus
  22. saya sampai hari juga trkadang masih suka melakukan hal2 sendiri bahkan nyuci baju dan setrika baju, ga enak juga mrepotkan istri apalagi skrg lagi sring2nya merasa lelah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. weiss, hebat .. harus dong, apalagi istri sedang hamil, harus rajin ngebantuin tuh ..

      Hapus
  23. hehe tetep semoga terus langgeng dan bahagia ya bunda,hehe...

    BalasHapus
  24. Ah ibu, tau aj kalo Orin suka sendirian 'menguasi' laptop di rumah hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nikmati Rin, mumpung belum ada yang ngerecokin kayak Fauzan .. :D

      Hapus
  25. waaahh ibu dey kereeenn, bisa angkat kasur dan angkat lemari sendirian.. hahahahhaa :p

    tapi dipannya gk sampe ngangkat sendiri juga kan bu??

    BalasHapus
    Balasan
    1. dipannya juga ngangkat sendiri ... untungnya dipan kecil, kadang digeser aja ngga diangkat ...

      Hapus
  26. ada yang bilang kalo udah sama laptop jadi punya dunia sendiri :D

    BalasHapus
  27. ibu sangat sangat kuat untuk bagi seorang ibu,,,

    BalasHapus