Senin, 09 Januari 2012

Gunung Tangkuban Perahu

Liburan akhir tahun kemarin, kami tidak pergi jauh. Karena bapak tidak bisa cuti, sementara keluarga dari luar kota malah berdatangan ke rumah. Parongpong memang ramai jika tahun baru datang. Mendadak riuh hingga tengah malam dan langit Parongpong penuh dengan kembang api warna warni yang berasal dari villa, hotel & penginapan sekitar sini.

Karena banyak sepupu Fauzan & juga Neneknya yang datang menginap, ibu ajak mereka ke de Ranch. Beberapa keponakan memang belum pernah ke tempat wisata ini, pun dengan Nenek. Di de Ranch tidak lama, karena kita mau melanjutkan ke wisata kawah gunung Tangkuban Perahu. Ini juga karena Nenek & yang lain belum pernah main ke sini.

Yang ke de Ranch ngga usah diceritain ya, masih sama seperti tahun lalu waktu kesana. Sekarang mah tentang Tangkuban Perahu aja.

Ibu lupa berapa tepatnya harga tiket masuk ke kawasan wisata gunung Tangkuban Perahu, waktu itu kita membayar Rp 52.000 untuk 7 dewasa + 4 anak-anak. Namanya juga ke gunung ya, jalan yang kita lalui selepas pintu masuk memang menanjak dan hanya cukup untuk 2 jalur kendaraan aja. Jadi harus hati-hati. Jika bertemu kelokan dan dari arah depan ada bus, harus ada yang mengalah.

Jalan menuju puncak gunung Tangkuban Perahu

melewati hutan pinus

Tempat parkir untuk dan kendaraan pribadi di buat terpisah. Bus parkirnya agak di bawah, dan untuk mencapai bibir kawah, para penumpangnya harus berjalan kaki. Sementara kendaraan pribadi bisa langsung ke sekitaran kawah Ratu.

Kalau hari libur, ramai sekali dengan pengunjung, penuh sesak.
Penuh pedagang juga yang jualan cindera mata.

 
 Kawah Ratu (foto standart kalau berkunjung ke sini)

 Memandang alam dari puncak

 Negeri di atas awan .. Subhanallah ..

Awan serasa dekat ya ...

Sebenarnya sebelum mencapai kawah Ratu, ada kawah Domas. Tapi harus jalan kaki untuk mencapainya. Jadi kami tidak kesana, karena bawa anak-anak dan sepuh.

Dulu, saat ibu kelas 4 SD, pernah lho jalan kaki ke sini. Melewati perkebunan teh Sukawana dan hutan pinusnya. Kata Mbah-nya Fauzan, memang jarak dari Parongpong ke kawah itu tidak jauh, 5 km-an. Tapi kalau sekarang di ajak jalan kesana, huahhh .. nyerah deh. Lebih baik naik kendaraan lewat kota Lembang meski jauh juga.

Setiap hari, ibu selalu lihat pemandangan ini.
Gunung Tangkuban Perahu kalau di lihat dari Parongpong

Kalau ke Lembang, jangan lupa ke kawasan wisata ini, yang terkenal dengan legenda Sangkuriang-nya itu.

*Foto-foto milik pribadi, kalau pinjam harus bilang dulu sama yang punya .. :D

54 komentar :

  1. saya terakhir ke sana saat darmawisata SD... hadeeeh lama banget yak... kapan euy bisa kesana lagi

    BalasHapus
  2. Wah, kalau pemndangan alamnya setiap hari kayak gitu, aku mau dong Mbak tingggal di sana..hehehe
    Keren keren fotonya
    semoga suatu sa'at nanti diberikan rejeki untuk berkunjung kesana..

    BalasHapus
  3. Pas zaman kuliah pernah mendaki ke sana Bu, lewat apa ya lupaaa, pokonya track buat para pendaki, trus camping deh di puncaknya semalem :D

    BalasHapus
  4. dari tangkuban parahu biasnya ke ciater ya bun kan deket tuh :)

    BalasHapus
  5. Bandung oh Bandung, belom puas rasanya lbiuran kemaren yang cuma beberapa hari di bandung. Rame ya Tangkuban Perahu bu?

    BalasHapus
  6. pingin banget kesana
    *kapan ya??

    BalasHapus
  7. keren banget bunda, aku belum pernah ke sana :))

    BalasHapus
  8. @bunda kanaya ntar kalau Kanaya udah gede ajakin main kesini ya ..

    BalasHapus
  9. @apikecil yuk... mudah2an bisa sampai sini, nginep di rumahku aja..*serius..

    BalasHapus
  10. @Orin Jayagiri kayaknya, yang dari kota Lembangnya kan ?

    BalasHapus
  11. @Lidya - Mama Pascal yup, ke ciater emang gak jauh dari sini.

    BalasHapus
  12. @@yankmira rame banget, sampe susah cari parkiran ..

    BalasHapus
  13. @jiah al jafara lihat yang hijau2 memang adem ..

    BalasHapus
  14. @Ummi Nabil kapan2 .. hehe, kabar2i ya kalo ke Bandung ..

    BalasHapus
  15. Asik banget pemandangan alam sehari-harinya, teh, aslii...indah banget pemandangan gunung gitu.

    Aku juga belom pernah ke tangkuban perahu, hehe

    BalasHapus
  16. wow...indah banget teh.... ingin suatu hari sampai kesini....

    BalasHapus
  17. cuti kali ini gagal ke bandung
    padahal udah kangen banget pengen ke lembang
    sepuluh taun lebih ga kesana

    BalasHapus
  18. pernah sekali kesana
    waktu masih SMA dulu
    udah berpuluh puluh tahun yang lalu
    eheheheheee

    BalasHapus
  19. Jadi pengin kesana lagi euy...

    BalasHapus
  20. sekitar 5 tahun lalu terakhir kali saya kesana. kapan lagi ya bisa?

    BalasHapus
  21. kangeeen.. terakkhir kesini pas kuliah, dan waktu itu hujan lagi. duuh.. emang fotoo standar tuh pas diatas gardu pandang, jepret bawah. hahaha.. saya punya foto jaman dulu disini..

    kangeen kesini lagiii >.<

    BalasHapus
  22. Asiknya liburan ^^
    Harga masuknya jauh lebih murah dari Kawah Putih @_@

    BalasHapus
  23. Saya pernah kesana kira2 4 tahun lalu, jalannya memang agak lumayan bikin pusing ya mbak, geronjalan :) Tapi setelah sampai di tujuan senang.

    BalasHapus
  24. Dulu waktu SMA pernah kemari. Semoga kapan2 bisa kemari ajakin anak2 ;)

    BalasHapus
  25. wuiiihhhh indah beneerrr bu. Jadi pengen kesana, aku blum pernah nih :(

    BalasHapus
  26. bagus banget pemandangannya buuu.. aku paling suka foto yg deket awan.. :)

    BalasHapus
  27. wah..saya jadi kangen kesana mba..
    terakhir kapan yah?..eh lupa deh udah pernah atau belum...
    yang ingetnya mah ke ciaternya..hehehehe

    BalasHapus
  28. Gambar kawah ratunya bagus...
    tentu mendapat udara segar disana..

    BalasHapus
  29. seingat saya ya teh. tepat di depan kawah nya itu kan ada papan ya yang nyeritain sejarah dan keterangan lainnya..

    dan saya baca ternyata gunung "tangkuban parahu", bukan perahu. hehe
    tapi apakah ingatan saya itu bener gak ya, hehehe cmiiw :P

    BalasHapus
  30. hiikss..belum pernah ke Tangkuban perahu,,
    kalau saya liatnya setiap hari Gunung Slamet.. :D

    BalasHapus
  31. bu...ajari mimi bikin kolom komentar kyk gn dong. yg bs lgsg reply dibwh komen.

    sambil ngayal, kapan mimi bisa ke sanah ...

    BalasHapus
  32. @Allisa Yustica Krones skr udah berkurang ke-asriannya mbak .. udah jadi tempat wisata disini.
    Yuk atuh kapan kesini..

    BalasHapus
  33. @alaika abdullah mudah2an suatu hari bisa kesini ya mbak ..

    BalasHapus
  34. @Rawins kangen apanya nih dengan lembang .. jagung bakar atau ketan bakarnya ? :D

    BalasHapus
  35. @Elsa kayaknya banyak yang kesini pas liburan bareng sekolah ya ..

    BalasHapus
  36. @risa nanti pasti bisa kesini lagi kok ..

    BalasHapus
  37. @dey Ya Allah pemandangannya indah banget teh Dey.... bolehlah kami mampir kalo kesana ya, hehehe menawarkan diri....

    BalasHapus
  38. @maminx hehe, iya Minx, emang 'parahu', kan punya orang sunda ..

    BalasHapus
  39. @mimi Arie cari tutorialnya lewat google, banyak kok ..

    BalasHapus
  40. @mabrurisirampog tapi sama2 suasana pegunungan kan ...

    BalasHapus
  41. @choirunnangim sekitar kawah Ratu-nya sih malah bau belerang ..

    BalasHapus
  42. @muamdisini hayo di inget2, udah pernah kesini apa belum ..

    BalasHapus
  43. @Dee Ayu awannya kayak tinggal ambil ya ..

    BalasHapus
  44. @Sarah ayo, saya mau deh jadi guide ..

    BalasHapus
  45. @Yunda Hamasah ditunggu mbak, anak2 pasti suka ..

    BalasHapus
  46. @Hany Von Gillern kalo nanti mudik, sempatkan kesini mbak ..

    BalasHapus
  47. @Una emang kawah putih berapa ya .. belum pernah kesana.

    BalasHapus
  48. @Gaphe dingin banget dong kalo pas hujan ..
    Iya tuh, foto kawahnya rata2 begitu semua ..

    BalasHapus
  49. Kemaren sempet baca,cuma belom komen..hehhe..

    Huhu..selalu senang kalo piknik ke tAngkuban perahu,padahal cuma lihat kawah aja,tapi daya tarik pengunjungnya keren,apalagi pas liburan ampe penuh gitu lihat di PR..

    Pesona alam yang sangat indah..

    BalasHapus
  50. Kabita Dey, kabitaaaaa....apalagi yang jalan kaki 5 km itu...duh, pengen!

    BalasHapus