Jumat, 30 Desember 2011

Kartu kenangan

 

Hanya kartu ulang tahun, sederhana ya ...

Kartu yang sebelah kiri (bergambar mobil), itu dari salah satu kakak laki-laki ibu, umurnya 5 tahun di atas ibu. Didapat saat ibu kelas 2 SMA, di alamatkan ke sekolah. Waktu itu kakak kerja di Bogor. Tanpa pengirim di amplopnya. Kaget dong, siapa ya yang kirim kartu ulang tahun tanpa nama. Pas dibuka dan lihat tanda tangannya, baru deh tahu dari siapa.

Kenapa berkesan, karena itu kartu ulang tahun pertama dari kakak, dan (kayaknya) kartu ulang tahun terakhir dari dia. Hihihi, soalnya sejak itu tidak pernah lagi mengirim kartu ulang tahun, sampai saat ini. Apalagi sekarang kami sama-sama tinggal di Bandung dan masih sering bertemu. 
Lucunya lagi, si kakak salah menulis tanggal ulang tahun ibu ! qeqeqeq ..

Sebenernya kakak ibu yang satu ini bukan orang yang terbuka mengungkapkan rasa sayang terhadap adik-adiknya. Aneh aja bisa kirim kartu ulang tahun. Makanya ibu simpan kartu ulang tahun itu. Kapan lagi dapet kartu ulang tahun dari dia .. :D. Cuma dia aja nih yang pernah kirim kartu ulang tahun buat ibu diantara saudara yang lain. Mungkin karena kami memang tidak punya kebiasaan seperti itu.

Nah, yang satu lagi, kartu warna pink. Ini ibu dapat tahun 1988, kelas 3 SMP. Dari temen sekelas, cewek. Ini pertama kalinya dapet kartu ulang tahun. Seneng, surprise, gado-gado deh rasanya. Norak ya ... Gimana gak norak, tinggal di kampung, gak pernah ada acara kasih kartu, lha kok dapet. Dan cuma dia satu-satunya yang ingat kapan ibu ultah. Duh ...

Salah satu sahabat terbaik yang ibu punya. Meski berpisah sejak lulus SMP (dia pindah ke Semarang), tapi kami masih saling memberi kabar melalui surat. Pun sejak dia menikah, lalu mengikuti suaminya pindah tugas ke berbagai daerah. Seorang sahabat yang selalu rendah hati, padahal sekarang suaminya sudah menjadi  petinggi di salah satu kabupaten di Riau. Masih mau bertemu dengan ibu kalau dia pulang ke Parongpong menengok mertuanya.


Artikel ini di ikutsertakan dalam acara GIVEAWAY "11 tahun Bersamamu" oleh Tarry KittyHolic


Buat mbak Tarry & suami, semoga cinta kalian abadi.

Maaf ya, belum bisa BW dan balas komentar .. liburan ini banyak kerabat yang berkunjung ke rumah.
Ada yang mau nambahin jadi tamu di sini ? :D

44 komentar :

  1. kapan nya saya dapet kartu begituan.

    BalasHapus
  2. giveaway lagi... kayaknya musti meliburkan diri dari yang namanya GA nih, masih sakit :)

    BalasHapus
  3. yahhh..aku ga punya mba.. aku bukan tipe org yg rapih...hihihi...

    BalasHapus
  4. desainnya jadul ya kartunya..
    tapi lucu deh,
    ^^
    sukses kontesnya bu..
    :D

    BalasHapus
  5. Wah, kalo saya dulu suka kebanjiran kartu ulang tahun, kartu valentine, sama kartu Natal, mbak, bukan karena ngetop di sekolahan tapi karena emang tradisi dulu di sekolahan tuh begitu, rajin tuker-tukeran kartu :D

    Good luck di GA-nya ya mbak :)

    BalasHapus
  6. ya udah.. ibu ultahnya kapan.. ntar eike kirimin kartu deh.. :)

    BalasHapus
  7. wahh... meskipun sederhana, kartu bisa menjadi benda kenangan yang tak terlupakan yah...
    :)

    BalasHapus
  8. sama nih Bu Dey... adik2ku mana pernah kasih kartu ultah... kado jg nggak hahaha... baru skrg aja punya ipar, trus dapet kado deh dari ipar... wkwkwkwk... padahal saling memberi dan menerima hadiah dan kartu ucapan itu menyenangkan ya Bu Dey.,.

    itu ultahnya Bu Dey tgl brp sih? kok kecil banget tulisannya nggak keliatan? hehehe..

    BalasHapus
  9. wah luar biasa, menyimpan kartu selama itu ckckckck
    Salut :)

    BalasHapus
  10. Luar biasa, ibu arsipnya rapi banget ya...

    BalasHapus
  11. benar-benar apik ... :)
    sukses kontesnya, bu

    BalasHapus
  12. kasih kartunya ke yang punya hajat bu, pasti menang, hihi..

    BalasHapus
  13. Kenangan dalam kartu yang sangat dalam dan spesial ya Bu ...

    Gudlak yaa...

    BalasHapus
  14. Paling seneng dapat perhatian dari kakak, jarang-jarang ada lho..

    BalasHapus
  15. Saya garuk-garuk kepala heee....bisa menyimpan begitu lama, adehhh saya jadi malu heee...sukses untk kontesnya mbak

    BalasHapus
  16. Kartu2 ulang tahun yg pernah aku dapatkan dulu aku simpan dimana ya?
    Semoga menang lagi kontesnya mbak.. :)

    BalasHapus
  17. walaupun sederhana tapi ada nilai sejarahnya :)

    BalasHapus
  18. bersejarah banget yaaa
    dan hebatnya, maish disimpan!!!

    BalasHapus
  19. aku malah sama benda yang berharga & penuh arti kadang suka teledor menyimpan & merawatnya,maklum mungkin karena aku laki ya,hehehe

    BalasHapus
  20. aku mau ah..bertamu ke tempat mbak Dey..hehehe becanda lho.. BTW, masih simpan kartu jaman baheula ..hebat nih mbak Dey..koleksi langka lho..:)

    BalasHapus
  21. sekarang kartu2 gitu udah jarang ya Bu. Padahal kalau dapat masih seneng banget.. :)

    Sukses kontesnya ya Bu...

    BalasHapus
  22. Hari gini, kalo dapat kartu ucapan, pastilah menjadi sangat spesial ya, Mbak :)

    BalasHapus
  23. wah GA lagi? hihi.. semoga sukses kontesnya Teteh Dey.. ^_^

    BalasHapus
  24. saya mau jadi tamu juga ah teh..ikut meramaikan, hehe..

    semoga sukses giveaway nya

    BalasHapus
  25. Hebat masih simpan kaeru2 lama bu .. punya saya sudah gak ada.

    Tahun 88 sy juga masih SMP, naik kelas 3. Tamatnya tahun 89 :)

    Moga menang ya ...

    BalasHapus
  26. Hebat masih simpan kaeru2 lama bu .. punya saya sudah gak ada.

    Tahun 88 sy juga masih SMP, naik kelas 3. Tamatnya tahun 89 :)

    Moga menang ya ...

    BalasHapus
  27. Aku malah belom pernah dapat kartu ultah :)

    Aku nambahin tamu dimari Teh Dey...
    Gudlak ngontesnya ya...

    BalasHapus
  28. wah ... mbak Dey rajin banget ya, kartu-kartunya masih ada sampai sekarang :)

    BalasHapus
  29. wahh kartu udah lama tapi masih tersimpan rapih yachh....hebat dehh...btw kalo kapan2 aku main ke parongrong boleh ngga? hehehe...pengen dech ngajak anak2 ke daerah yg hijau, ada sawah, gunung dll....dulu waktu aku blm merid suka main ke rumah tetangga di tasikmalaya...rumahnya persis dibawah gunung galunggung...wahh seger banget lihat pemandangan yg hijau2...

    sukses utk kontesnya

    BalasHapus
  30. pengen banget jd tamu teh Dey, sayang liburan kali ini gak bisa ke Bandung.

    teteh masih nyimpen kartunya?salut pisan

    sukses ya teh

    BalasHapus
  31. Ibuuu...pas Orin sm Iqoh kemarin ke curug cimahi tadinya mau mampir ke rumah ibu, cuma lupa mesti turun dimana, dan hape mati jd ga jadi deh.

    ealah oot pisan komennya hihihihi

    BalasHapus
  32. aku belom pernah deh dapet kartu ucapan met ulang tahun.. :D

    BalasHapus
  33. wah, masih disimpan :D sama, aku juga selalu simpan kartu ucapan ultah. good luck ya untuk kontesnya :))

    BalasHapus
  34. Barang kenangan yang terawat apik ya, pastinya jadi pengingat akan kenangan tsb. Sip lah! Hehe...

    BalasHapus
  35. jaman dulu masih jamannya kirim kartu ultah ya? kalau jaman sekarang kayaknya hampir ga ada yang kirim kartu ultah...

    gudlak untuk kontesnya

    BalasHapus
  36. Saleum,
    Mungkin dikarenakan suasana dikampung saya semasa kecil hingga remaja tidak pernah menerima kartu Ulang Tahun dan sebangsanya terkecuali kartu undangan merrid dari warga kampung. hahaa...
    saleum dmilano

    BalasHapus
  37. @Asep, kapan ultahnya, nanti saya kirim deh .. :)

    @Honey, semoga cepat sehat ya ...

    @Anggorowati, aku sebenernya bukan orang yang rapih juga kok, tapi karena suka menyimpan kenangan aja.

    @Lidya, hihihi .. khusus untuk sesuatu yang ada kenangannya.

    @sri, jadul banget .. 25 tahun yg lalu :D

    @Allisa, mama Raja kan tinggal di kota, udah gak aneh ya dapet kartu. Kalau di kampung mah, termasuk barang mewah, ehhehe ..

    @hilsya, hayoo..beneran ya, di tagih lho ..

    @muam, karena ini benda pertama dari orang yang tidak disangka2 ..*halah ..

    @Thia, tanggal berapa ya .. hihi, ntar dibisikan ya ..

    @yayat, hihihi .. kebiasaan saya kang.

    @Yunda, arsip tertentu aja sih mbak ..

    @[L]ain, minta sama saya ? boleh ..

    @marich@, makasih ..

    @Untje, hahaha .. Una lahir taun berapa sih ..

    @Sang Cerpenis, iya mbak ..

    @tunsa, ke yg punya hajat sih kartu yg lain dong ..

    @Yunda, makasih mbak ..

    @kira, met taun baru juga ..*telat ya .. :D

    @yuniari, kakak saya termasuk cuek sih ..

    @Budi, kok garuk2 Bli, ada ketombenya ya .. hehehe

    @the others, hayo cari2 mbak ..

    @sarah, yup .. bener ..

    @Elsa, masih ada yang lain lho ..

    @Andy, hehe, iya, laki2 sepertinya seperti itu, meski tidak semua.

    @ketty, yuk kesini .. kapan ke bandung lagi ?

    @yustha, lebih berkesan dapet kartu ya ..

    @kakaakin, yuk biasain lagi kirim2an kartu.

    @Dee Ayu, ikutan GA-nya yyuk ..

    @maminx, mangga .. diantos di Parongpong.

    @mugniar, saya lulus SMP th. 88 mbak, tua saya setahun ya ..

    @Dewi Fatma, mau dapet kartu ultah ? Ah iya, ultahnya pas taun baru ya .. selamat

    @Hany, hehehe .. buat kenangan aja mbak.

    @Nia, ditunggu kalo mau kesini, nginap disini juga gpp kok, serius ..

    @umahnya fityakifah, mangga diantos ..

    @Orin, dimaapkan deh ,, kapan atuh menyengajakan kesini lagi.

    @fitrimelinda, masak sih ?

    @indi, kartu buat indi pasti lebih banyak lagi ya ..

    @kips, iyah nih, jadi kenangan indah.

    @entik, dulu belum ada internet/sms ya, jadi kartu aja yg dikirim.

    @dmilano, hehehe .. saya juga tinggal di kampung lho, makanya suprise dapet kartu2 ini.

    BalasHapus
  38. aku maklum banget jika kartu itu jadi sangat berkesan mba... jarang2 memang seorang kakak laki2 memberikan kartu ultah untuk adiknya, apalagi jika si kakak orangnya tidak terbuka. Aku punya satu saudara laki2 yang seperti ini mba, tapi aku yakin banget bahwa dia care thd kami semua, walau cuek dan tertutup sikapnya...

    semoga menang kontesnya ya mba.....

    BalasHapus
  39. Benda kenangan yang berkesan ya, saya juga suka menyimpan kartu yang dikirimkan oleh orang-orang tercinta dan istimewa, Dey...
    :)

    BalasHapus