Jumat, 11 November 2011

Dukungan penuh arti

Pernikahan itu untuk saling mendukung pasangan, bukan malah menghambat apa yang bisa dilakukan pasangan, selama itu positif.

Ya, itu yang ibu rasakan setelah menikah. Bapak tidak pernah melarang apapun yang ibu lakukan, selama itu tidak melanggar norma-norma yang ada. Satu contoh, bapak tahu, kalau ibu tidak bisa lepas dari dunia maya. Toh kami-pun awal bertemu lewat dunia ini. Dan bapak juga tahu, ibu suka menulis (walau tidak mahir). 

Meski dalam keluarga ibu semua suka membaca, tapi untuk urusan menulis, sepertinya hanya ibu, terutama menulis kata-kata indah. Dan memang, ibu tidak pernah menunjukkan hasil tulisan ibu pada keluarga. Ibu tidak punya cukup percaya diri. Takut di ledek. 


Nah, sejak menikah, ibu melanjutkan menulis blog yang memang ibu sudah buat sejak lajang (sekitar tahun 2001). Bapak tidak protes, malah mendukung penuh. Bapak rajin baca postingan ibu. Apalagi sejak pertengahan tahun ini, ibu mulai aktif lagi nge-blog lagi (ibu sempat hiatus beberapa lama). 

Bapak juga yang suka cerewet karena ibu jarang membalas komentar postingan, padahal sudah ibu jelaskan, kalau ibu sudah berkunjung balik ke blog teman-teman yang berkomentar. Kadang kami sama-sama mendiskusikan postingan teman-teman (Iya, bapak juga rajin baca blog teman-teman). 

Dulu ibu memang tidak cukup percaya diri dengan tulisan ibu, tapi sekarang, selalu ada bapak yang bilang bahwa tulisan ibu bagus (ya iyalah, kalau bilang jelek, nanti ngga di masakin ... hehehe). Hasilnya, beberapa tulisan ibu memenangkan giveaway yang teman-teman adakan.

Allah memang tidak pernah salah memberi bapak sebagai jodoh ibu. Semoga bisa bersama sampai nanti, amin.

Sttt, bukan berarti bapak itu sosok yang sempurna lho, namanya juga manusia. Tapi kekurangan pasangan itu, bisa untuk saling melengkapi kok. 


Cerita ini diikutsertakan dalam GIVEAWAY 10th Years Wedding Anniversary :  Moment to Remember di blog Ladyonthemirror


*Buru2 nulis ini, ternyata batas akhir pendaftarannya di undur ya ...

26 komentar :

  1. wah mbak kompak banget ya pasti seru kalau sehari2 seperti diskusi dgn suami,, akan terbangun komunikasi 2 arah yg positip,,jd ngarep ketemu kelak yg seperti itu,,,

    BalasHapus
  2. blog hani sering dibaca bapak juga nggak bunda?

    BalasHapus
  3. Wah manisnya... kompakan dlm ngeblog ya mbak? Andai suaminya bisa aktif juga spt Bang Zoel-nya mbak Susan, makin asyik tuh mbak.

    BalasHapus
  4. Dukungan dari keluarga, khususnya suami, memang sangat berarti ya mbak. Suamiku sendiri gak pernah protes kalau aku asyik dg kompie, walau suamiku sama sekali gak hobby ngeblog.

    Semoga sukses kontesnya ya mbak..

    BalasHapus
  5. Allhamdulillah bun kita punya suami yg mengerti keinginan kita ya. lebih baik internetan meureun daripada kelayapan diluar hihihi

    BalasHapus
  6. ohh so sweet Mbak, bisa mendapatkan pasangan yg bisa saling mendukung gitu, sama2 senang membaca dan ternyata Bapak itu silent reader yaa :D

    ayoo kapan Bapak buat blog juga?? *atau udah punya? :D

    BalasHapus
  7. ibu bapak yang kompak neeh...

    BalasHapus
  8. co cwiiiitttt, teh Dey...subhanalloh, bersyukur dan bahagia banget ya, alhamdulillah bisa saling mendukung satu sama lain terutama dalam hal kebaikan. Jadinya, stlh menikah potensi kita makin tergali....

    BalasHapus
  9. waaaaaah semoga suamiku nanti kayak begituu. biar bisa ngeblog teruuus :D

    semoga menang bunda sayang :*

    BalasHapus
  10. Alhamdulilah ya..
    saling melengkapi,dan penuh pengertian..

    *curiga Bapak Fauzan sering ngintip blog aku ya* hehe..

    Teteh..sukses ya Ngontesnya
    Mendukung menang..!!

    BalasHapus
  11. mmmm... aku kalo nulis kontes gak pernah menang. tapi gimana yah, gak bisa maksain sih. kecuali sobatku yang ngadain, itu juga sekedar berpartisipasi aja...

    BalasHapus
  12. saya enggak komen deh bu Dey sekarang di sini.. cuma numpang siutan aja deh..

    suit..suit.. hehe

    BalasHapus
  13. suit..suit..
    bapak juga tau kalo ibu cantik

    duh, eike nulis apa ya?

    BalasHapus
  14. Ehm...ehm...bapak juga nggak salah memilih Dey jadi ibunya Fauzan, selain pinter masak, Dey juga pinter nulis kan... ;)
    Selamat ikutan lomba ya!
    *punten baru datang lagi, biasalah rariweuh dan hoream...hihihi*

    BalasHapus
  15. wah menarik nih. kenalnya dari dunia maya juga toh.

    BalasHapus
  16. Wahhh enaknya Bapak, mendukung Ibu....suami saya mendukung juga tapi gak suka membaca. Kalau buka internet paling seutar bola doang.

    Sukses utk kontesnya bun..jangan lupa bilang bapak untuk ke blognya dini ya bun

    BalasHapus
  17. @al kahfi amin, Insya Allah akan dapat yang kompak kalau sudah tiba saatnya.

    @honeylizious pernah juga kok mampir di blognya hani.

    @catatan kecilku, @the others... wah, malah ngga asik kalo suami saya ikutan aktif di blog ini, gaya bahasa & minatnya beda jauh Mbak, mending nyuruh dia bikin blog sendiri.
    Sukses juga dengan Mbak Reni ya ..

    @Lidya - Mama Pascal mun kalayapan lebih susah nyarinya bun ..hehe.

    @.:diah:. sebenernya dia udah bikin blog, tapi gak ada isinya. Terakhir bikin, isinya cuman foto doang.

    @monda kompak karena berjodo dari dunia maya .. :D

    @Mrs. Nuki Iya, harus saling mendukung untuk sesuatu yang baik.

    @Pungky Pungky, kemana aja, baru keliatan lagi. Insya Allah, Pungky dapet yang di inginkan. Toh ngebloh bukan sesuatu yang jelek. Tergantung kitanya aja kali ya ..

    @Nchie kalo suka ngintip ntar bintitan atuh Nchie .. hehe.

    @Ami gak semua kontes yg saya ikuti selalu menang, banyak kalahnya, hehe. Ikutan kontes gimana hati aja, sama kok, gak bisa maksain.

    @Lozz Akbar siutan disini bayar lho .. :D

    @hilsya ih atuh, paling cantik serumah .. :D

    @Bintang waduh, kalo masak mah sama sekali ngga, suka gak puguh rasa, hehe ..

    @Sang Cerpenis bercerita iya mbak, jaman masih chating lewat ICQ.

    @Adini yang penting mah mendukung, gak protes kalo kita nge-blog.
    Kayaknya pernah juga kok ke blog Dini.

    BalasHapus
  18. saling pengertian antara suami istri itu yang membuat pernikahan langgeng ya Bu... ^_^

    BalasHapus
  19. Laki2 terbaik yang dipilih-Nya ;)

    Semoga sucses ya Bu...

    *iya sama, buru2 nulis eh taunya diundur ;(

    BalasHapus
  20. Kayaknya "bapak: yang dimaksud di sini bukan mbah kung ya?
    Wah seneng sekali ya bu jika punya pasangan yang mendukung hobi kita (tentunya hobi yang positif).
    Saya sendiri malah tidak tahu bisa ngelanjutin ngeblog atau tidak setelah menikah nanti.hikz

    BalasHapus
  21. jodoh yang cocok yang kompak ya mba dey..
    semoga cocok dan kompak selamanya..

    BalasHapus
  22. subhanallah indah sekali saling dukung satu sama lain ya teh.^^

    BalasHapus
  23. Posting-an ini... menginspirasi calon pasangan yang akan menikah. *tersipu*

    Mana Mas Jier? Hahaha... :D

    BalasHapus
  24. @Lyliana Thia Insya Allah mbak Thia ..

    @Yunda Hamasah sukses juga mbak ..

    @Mas Jier yup, bapak disini maksudnya bapaknya fauzan :).
    Duh, jangan sampe berhenti ngeblog gara2 nikah. Kan makin banyak ide buat di ceritain kalo setelah nikah.

    @entik amin .. sudah dengan jodonya masing2 ya mbak ..

    @puteriamirillis begitu juga dengan Pu & suami kan ?

    @Asop kok nyari Mas Jier ? Jangan2 Asop juga bentar lagi mo nikah ya .. hayooo ..

    BalasHapus
  25. postingan ini resmi jadi peserta giveaway moment to remember di blogku, terima kasih sudah ikutan, salam hangat dari saya, Misfah

    BalasHapus
  26. udah ada pengumuman pemenangnya tuh

    aku kalah lagi
    :(

    hahahahaaa

    BalasHapus