Sabtu, 12 November 2011

Dear Pahlawanku - Bapakku sayang

Biar ngga bingung, di postingan sebelumnya, yang dimaksud bapak adalah bapaknya Fauzan (suami ibu), Nah, yang sekarang ini, bapak yang ibu maksud adalah Mbah Kung-nya Fauzan (bapaknya ibu). Lieur ? hehehe ....

Parongpong, 10 November 2011

Assalamualaikum Pak,

Pasti masih asik di kandang ya, ngurus ayam & bebek peliharan bapak. Ah, dari dulu bapak memang gak bisa diem, selalu ada aja binatang ternak yang dipelihara. Ayam, bebek, kelinci, ikan, dan semua itu kok ya beranak pinak dengan baik. Belum lagi kesukaan bapak yang lain, berkebun. Meski halaman rumah ini gak begitu luas, tapi ijo royo-royo. Pohon melinjo, pohon singkong, pohon mangga, pohon jambu batu, pohon jambu air, pohon cingcau. Tanaman obat juga banyak tuh, sampai-sampai setiap ada orang yang perlu obat tradisional datengnya kesini.


Inget kan pak, pohon kelor yang kita miliki itu. Tumbuh sempurna, menjulang tinggi. Dan sepertinya hanya kita yang memiliki pohon itu disini. Soalnya sering banget orang yang perlu daun kelor, bahkan dari tempat yang jauh & yang tidak kita kenal, tiba-tiba datang meminta daun itu.  Kita sering ngomongin mereka yang minta daun kelor itu ya pak. Soalnya, mereka bilang, daun kelor itu untuk obat karena penyakit yang tidak diketahui penyebabnya, bahkan beberapa orang gak mau mau makan daun itu karena takut 'ilmunya' hilang. Hehehehe, padahal daun kelor itu sama bapak sering di buat sayur bening, enak kan pak ? Dan sampai sekarang, Alhamdulillah bapak baik-baik saja.

Tentang hobby bapak beternak & bercocok tanam ini, kok ngga menurun ke anak-anak bapak sih. Kalau ditanya seperti ini, pasti jawaban bapak cuma satu, "wong anak-anakku ki males kabeh .." Hehehehe, males beternak & berkebun, bukan berarti males yang lain kan pak ....

Pak,
Banyak orang yang heran dengan kondisi fisik bapak, usia sudah 82 tahun, tapi masih sehat, masih kuat ingatannya. Meski dibilang sehat banget juga ngga ya, mata sudah katarak, pendengaran yang makin berkurang. Tapi mungkin dibandingkan temen-temen bapak yang lain, bapak termasuk yang panjang umur dan jarang banget sakit parah. Sekalinya masuk rumah sakit karena gigi bengkak dan ternyata kena diabetes juga. Itupun bapak merasa sehat setelah minum obat tradisional racikan sendiri. Kenapa sih pak, susah bener buat percaya ama dokter ?

Tau ngga pak, saat di RS itu, saya takut banget kehilangan bapak. Apalagi setelah disuntik insulin, dan ternyata bapak ngga kuat dengan dosisnya. Badan bapak menggigil hebat, kedinginan, muntah-muntah, pusing. Dan saat itu bapak berucap, "ngesakno ibumu, ora duwe konco, dewe'an ning kono." Bapak inget Almarhum ibu ya ? Hiks .. saya cuma bisa nangis, dan saya tau, semua anak-anak bapak yang ada saat itupun punya perasaan yang sama seperti saya. Hanya karena mereka laki-laki, jadi lebih bisa menahan emosi.

Kayaknya ini yang bikin trauma ya, jadi ngga mau ke dokter. Kalau ngerasa gak enak badan, cukup ambil tanaman obat di halaman, di rebus, diminum airnya, ngerasa sehat deh. Ah, bapak memang selalu keras hati untuk sesuatu yang bapak percayai.

Bapak yang kadang nyebelin,
Hehehe, iya, bapak itu kadang nyebelin kalau udah punya pendapat, ngeyelan. Salah benar, bapak selalu benar, meski saya tau, dalem hati bapak membenarkan ucapan anak-anaknya. Tapi gengsi mengakui. Dan kata suami saya, sifat itu ada dalam diri saya. Hihihi, berarti saya juga nyebelin ...

Pak,
Terima kasih ya, untuk air mata yang tertumpah hanya untuk saya. Saat saya menikah, saat saya berulang kali masuk ruang operasi, saat saya berulang kali masuk Rumah Sakit. Saya tau, bapak tidak pernah menangis untuk anak-anak Bapak yang lain. Mungkin karena saya anak perempuan satu-satunya diantara 5 anak bapak, jadi kekhawatiran itu lebih banyak.

Terima kasih ya, banyak pelajaran hidup yang saya dapat dari bapak. Tentang arti nrimo, yang bukan berarti pasrah bongko'an. Tapi terus berusaha disertai doa. Dan itu sudah terbukti dalam hidup bapak.
Tentang sifat iri dengki yang tidak boleh ada dalam hati. Bapak suka bilang, kalau ada teman atau saudara yang kaya, kita harus ikut seneng, bukannya iri. Misal nih, ada teman punya mobil, kan kita bisa ikut nebeng kalau kebetulan dia lewat. Simpel banget sih mikirnya pak ....

Maaf ya pak, sampai detik ini, saya masih sering beradu pendapat dengan bapak, masih suka membantah ucapan bapak, masih sering berantem. Yang belum bisa ngasih kebanggaan buat bapak. Tapi saya janji pak, Insya Allah kebanggaan itu bisa bapak dapatkan dari Fauzan.

Pasti bapak ketawa dan menganggap remeh andai tau saya menulis surat ini. Sebenernya juga saya gak mau sih nulis surat buat Bapak, gengsi-lah mengakui ini semua sama bapak, hehehe.
Ini karena beberapa teman mengadakan kontes menulis surat buat Pahlawan dan buat saya, sosok Pahlawan itu ada dalam diri Bapak. Ya, selain bapak pernah juga ikut berjuang jaman kemerdekaan lawan tentara Jepang, bapak juga sudah berjuang buat kami, keluarga dan anak-anak Bapak. 

Banyak yang sudah bapak lalui untuk itu, naik turunnya kehidupan sudah bapak rasakan. Bapak pernah terpuruk, bapak pernah berjaya. Dan sekarang, bapak tinggal menikmati hari tua diantara kami semua. Tetap sehat ya pak .... tetap cerewet ... karena kalau bapak masih  cerewet itu tanda Bapak sehat ...

Udah ah, mau jemput Fauzan nih ....


Wasalam,
anak bapak yang paling cantik




“Postingan ini diikutsertakan dalam Kontes Dear Pahlawanku yang diselenggarakan oleh Lozz, Iyha dan Puteri

dear-pahlawanku-kontes-banner

Sponsored by :


37 komentar :

  1. dirumah jua suka bingung bun aku manggil bapak ke akina pascal,Pascalmanggil bapak juga ke suamiku. hihihi lieur juga

    BalasHapus
  2. di foto di tempatnya Orin kupikir Bapak itu paling banter baru 70an,

    sehat benar ya


    saman teh, waktu ada papa juga nggak hobi tanaman
    tapi baru menular setelah ngekos karena nggak suka liat rumah kos gersang
    dulu sih mana mau urus2 tanaman

    BalasHapus
  3. Bun, aku selalu ngiri kalau lihat para orang tua dan mbah kung anak-anak kita masih sehat dan sampai usia memasuki 100 th.

    Karna keluargaku gak sampai 80an sudah meninggalkan kami bun.

    Sama bun, ibu saya suka banget berternak sama berkebun tapi tidak menular kepada kami...saya aja gak suka pelihara ayam bun. Tapi kalau nanam bunga boleh lah heheheh

    BalasHapus
  4. Wah² Bu Dey ternyata sangat akrab sekali ya sama Beliau, saya juga sering bersilang pendapat sama Bapak Bu, tapi tetapalh Bapak adalah sosok yang tegar dan mengayomi keluarga

    Sukses ngontesnya Bu

    BalasHapus
  5. .."ngesakno ibumu, ora duwe konco, dewe'an ning kono."....
    kenapa saya tertegun membaca kalimat ini ya, Mbak. Ah, ikhlas dan kerinduan, terkadang dua sisi yang saling bersaingan. ( Semoga 'almarhumah' tenang di alamnya. Amin. )

    Soal daun kelor, saya baru tahu kalau ada sebagian orang yang menghindarinya dengan alasan takut kehilangan ilmu. Oh ya? Dan baru tahu juga kalau daun kelor bisa disayur bening? Oh ya? ( lagi ).Hehehe...

    BalasHapus
  6. Wah success ya mbak kontes nya.banyak banget yang ikutan aku liat.ikut juga ah

    BalasHapus
  7. Bapaknya masih JagJag euy.. alhamd. Sae Atuh..
    ;)

    BalasHapus
  8. salam ta'zim buat mbahkungnya Fauzan, semoga selalu sehat.

    Kebiasaan bercocok tanam dan beternak, itu memang pekerjaan yang sangat mengasyikkan, apalagi di masa-masa senggang, setelah pensiun misalnya.

    Smoga sukses bu... :)

    BalasHapus
  9. @Lidya - Mama Pascal akhirna mah, aku jadi ikutan manggil Mbah kayak Fauzan.

    @monda Alhamdulillah mbak, sehatnya sepuh, ya gitu deh.
    Saya selalu di komentarin soal tanaman, seneng liatnya, tapi gak seneng ngurusnya, hhehehe ..

    @Adini Pola hidup & pola makan kayaknya pengaruh besar ke usia. Soalnya kalo dari klg ibuku juga ngga ada yang usianya sampai 80, sementara dari klg bapak, rata2 80 taun. Yang aku liat sih, klg ibu tinggal di kota dengan pola hidup yg kurang sehat. Beda sekali dgn bapak yg tinggal di kampung.

    @Sofyan akrab tapi sering berantem, hehehe ..

    @Abi Sabila aduh, maaf Abi, saya tidak ada maksud apa2 menuliskan kalimat itu. Merasakan hal yang sama ya ? Teringat umi Sabila ?

    @Bayu Hidayat ayo, udah ikutan ?

    @yAhyA ALhamdulillah, jagjag, jadi masih bisa di mintain tolong jemput Fauzan sekolah, ehhe ..

    @mabrurisirampog Makasih, Insya Allah saya sampaikan salamnya.
    Kebiasaan beternak & berkebun itu udah jiwanya Mbah Kung, tidak bisa diganggu gugat ..:D

    BalasHapus
  10. Ah sosok bapak memang selalu menjadi pahlawan di hati masing2 qta ya mbak...

    tapi baru tau deh bapaknya bu Dey ternyata veteran perang, subhanallah ya Bu...

    ohyaaaa.... Bu Dey,, kapan2 aku main ke Parongpong (insya Allah), aku mau jg pohon lontarnya yaaa.. hehe.. bisa di stek nggak Bu?

    oot, aku blm ketemu Orin lg bu Dey... maaf blm ambil titipannya :-(

    BalasHapus
  11. semoga bapak sehat selalu dan semoga menang kontesnya Bu Dey... hiks... terharu :'(

    BalasHapus
  12. alhamdulillah ya Bu.. Mbahnya panjang umur.. kayaknya cocok kalo temenan ama si ayah.. sama-sama seneng tanaman

    BalasHapus
  13. Sosok Bapak yang luar biasa, semoga selalu sehat ya Bu...dan sucses kontesnya ya :)

    BalasHapus
  14. Subhanalloh teh, Bapak 82 tahun??? Masih sehat dan ingatannya kuat??? Subhanalloh banget...gaya hidupnya pasti sehat ya...
    Semoga Bapak selalu sehat ya teh, dan surat yang sarat makna ini menang di kontesnya. Aku yakin Bapak pasti terharu kalo baca surat ini, surat dari anaknya yang paling cantik....;)

    BalasHapus
  15. usia sudah 82 tahun untuk saat jaman sekarang ini masih masih bisa beraktipitas nih mbak,,wah2 mungkin karena hobby bapak beternak & bercocok tanam itu y mbak,, jadi perasaan selalu senang

    BalasHapus
  16. Iya bu, mbah kung emang luar biasa, masih ingat cerita perjuangan masa lalu. Saya kemarin kebagian cerita tentang DI pas main ke sana.

    Ingin rasanya main ke sana lagi pengen dengar cerita mbah yang lain.

    Yang saya salut adalah hobinya. Di masa tua masih produktif menghasilkan sesuatu

    BalasHapus
  17. duh, mbah kungya fauzan udah 82 tahun to? dan tetep sehat..., salut banget
    seneng dengarnya, semoga sehat terus ya mbah kung..

    BalasHapus
  18. Bapak sudah berusia 82 tahun, Dey?
    Ah, betapa beruntungnya bapak...kala orang muda bergelut dengan banyak penyakit, bapak masih bisa menikmati hidup dengan banyak kegiatan positif yang menyenangkan.

    Salam hormat buat bapak, smoga tulisan dari anak tersayang ini akan menambah kesehatan bapak. Amin.

    BalasHapus
  19. *ngelapaermata* jadi kangen papa yang udah ga ada....

    BalasHapus
  20. alhamdulillah 82 th, masih sehat...
    semoga tetep sehat & selalu nemeni fauzan trs...:)

    BalasHapus
  21. wahh hebat yach umur 82 thn masih gesit...itu krna bapak orangnya rajin dan ngga pernah mau diem yachh...jadi badannya sehat...ditambah lingkungannya juga msh asri.....sukses utk kontesnya.....

    BalasHapus
  22. Terharu bacanya, mbak... Seneng ya, bapaknya masih sehat padahal sudah 82th, semoga sehat2 terus bapaknya ya mbak...

    Memang sebenarnya untuk mencari sosok pahlawan, gak perlu jauh2 ya mbak, sosok itu ada di diri orang tua kita yang selalu berjuang buat kita..

    BalasHapus
  23. huhuhuhu.... jd terharu... bikin kangen sm bapakku...:(

    BalasHapus
  24. Mbah hebaaaattt...salut ya Bu. Jadi ingat bapakku, walupun bapak mah baru 64 tahun sih usianya, tapi tiap pagi olahraganya skipping!!! Orin aja itungan ke-10 udh hahehoh, si bapak santai aja tuh 15 menitan hihihihi

    BalasHapus
  25. bapak ibuku pahlawanku..

    moga sukses acaranya cak lozz

    BalasHapus
  26. Jangan sampai kita iri melihat orang lain senang, mungkin itu salah satu resep awet muda.

    bangga nih Fauzan punya kakek yang hebat

    Haturnuhun Bu Dey udah berpartisipasi di acara kami

    salam hormat kami buat bapak ya

    BalasHapus
  27. wah kereeen...akku jagoin yg ini nih...mestinya masuk nominasi..btw, enak juga ya punya tanaman buat obat. btw, pengen makan daun kelor juga nih. kayak apa rasanya?

    BalasHapus
  28. semoga kakek diberi kesehatan terus ya bu,, saya jadi inget alm,mbah kakung

    BalasHapus
  29. jadi rindu bapakku yg telah meninggalkan kami di usia cukup muda 48thn :(
    semoga bapaknya sehat terus ya mbak

    BalasHapus
  30. ho oh, jadi mingung... :D

    Wah, usia segitu Bapak masih sehat ya, Mbak. Hebat ya.... Bapakku udah sakit-sakitan diusia menjelang 60thn, dan beliau wafat saat usianya 60thn 3 bulan...hiks...

    BalasHapus
  31. ah puisi indah untuk seorang yg dengan raganya telah membuat kita seperti sekarang ya teh, jadi ingat papaku. makasih ya teh dah ikutan dera pahlawanku.

    BalasHapus
  32. Bapak is pria terhebat dalam hidup seorang wanita, kedua is suaminya. Bukan begitu?

    BalasHapus
  33. yang namanya orang tua,memang terkadang suka ngeyel ya teh,terkadang bertolak belakang sama pendapat kita,seperti aku dan Mamaku..

    Tapi ya sudahlah,sebagai anak,hanya bisa mendoakannya saja,..

    Mbah,semoga Mbah sehat selalu,nanti aku main2 sana lagi ya mbah..

    BalasHapus
  34. @Lyliana Thiaapa kita bisa jadi pahlawan buat anak2 kita ya Mbak ..
    Bapak memang veteran perang, tapi pensiunnya dari tentara.
    Hayu atuh, kapan ke sini, ntar di kasih pohon kelor (bukan lontar), bisa kok di stek.
    Gpp belum ketemu Orin, toh titipannya gak akan basi, masih lama kadaluarsanya :) (kayaknya sih ..*gak yakin, hehe..)
    Mkasih doanya buat bapak ..

    @hilsyaSok atuh iraha kadieu sama si Ayah, gak akan selesai2 deh ngadongengnya.

    @Yunda Hamasahseperti kata mbak Thia, semua bapak adalah sosok pahlawan bagi anak2nya.

    @Mrs. Nukiiyah, gaya hidup yang jadul .. :)

    @al kahfiselalu menikmati hidup dengan caranya ..

    @Mas Jierhihihi, siap2 betah duduk lama aja Mas kalo mau ngedenger si Mbah ngadongeng.

    @entikamin, makasih ..

    @Bintangorang muda itu termasuk kami anak2nya Mbak. Anak2 bapak sudah punya penyakit, termasuk saya yang hipertensi.
    Amin, makasih doanya ..

    BalasHapus
  35. @bunda kanayahiks, doa buat papa ya Mbak ..

    @irma rahadianamin,makasih ..

    @Niasaking gak mau diemnya, sampe saya suka senewen .. hehe

    @Allisa Yustica Kronesmereka melakukan apapun buat anak2nya ..

    @Anggorowatipasti banyak yg bikin kangen dengan bapak ya ..

    @Orinhihihi, eleh ku kolot ..

    @kiramakasih .. orang tua selalu jadi pahlawan buat anak2nya.

    @Lozz Akbarmakasih uncle, salamnya nanti disampaikan.

    @Sang Cerpenis berceritarasa daun kelor hampir sama dengan daun katuk Mbak ..

    @amelamin, Insya Allah Mbah Kakungnya Amel bangga punya cucu seperti Amel.

    @JaDetak ada yang bisa menghalangi takdir kan ..

    @DewiFatmaibuku juga meninggal di usia 61 tahun Mbak ..

    @puteriamirillismakasih juga Pu, sudah terdaftar jadi peserta.

    @[L]ainbuat saya di tambah satu lagi nih, ada yang ketiga, yaitu anak saya .. hehe

    @Nchientar kita juga kayaknya begitu ya Nchie, sekarang aja udah mulai berbeda pendapat ama anak.

    BalasHapus
  36. Senang membaca surat untuk bapak, mengingatkanku sama bapak yang penyabar, yang setiti dan selalu mengajari ilmu lumayan... hehe..

    pengungkapan rasa sayang yang manis dan tentu tidak meninggalkan pengharggaan pada orang tua kita.. great letter

    -artikel sedang dinilai-

    BalasHapus
  37. hebat bener Bapaknya
    umur segitu masih sehat betul

    duh, bisa gak ya umur segitu

    BalasHapus