Selasa, 01 November 2011

Dalam hijau kita bersama

Sebelum baca postingan ini, enaknya baca dulu cerita dari Nchie (persiapan menjelang teawalk), Orin (cerita sepanjang perjalanan menuju kebun teh),  Mas Jier (yang terjadi di kebun teh),  biar nyambung gituh. Soalnya ibu kebagian nyeritain pas di kebun teh juga plus nambah-nambahin dikit yang belum mereka tulis.

Sebelum nyampe kebun teh, melewati padang rumput luas. Nah, disini nih, narsis-nya blogger mulai keluar. Pada sibuk berpose, kecuali Mas Jier yang masih malu-malu buat bergaya. Anak-anak juga seneng, bisa bebas lari-larian tanpa takut ada kendaraan. 


Setelah puas di padang rumput, gak lama jalan, ketemu deh kebun teh-nya. Di tengah-tengah kebun teh, agak kebawah ada ranch-nya lho, pas kebetulan juga sedang ada yang berlatih berkuda. Waktu tadi lewat padang rumput, bisa juga ngeliat dari jauh, ranch milik kavaleri berkuda. Tapi kalau yang di tengah kebun teh, ranch milik pribadi.

Foto-fotoan lagi deh di kebun teh. Fauzan & Adik Anin sempet main ucing sumput (petak umpet) di antara rimbun pohon teh.  Lanjut jalan lagi. Awalnya ibu pengen ngajakin ke hutan pinus lewat jalan kecil diantara pohon teh itu, tapi kata bapak, lebih baik lewat jalan raya-nya aja. Karena malam sebelumnya hujan deras, tanahnya becek & licin, menanjak pula, terlalu bahaya buat kita lewati.

Seperti yang mas Jier tulis, sesampai di tugu bertuliskan Sukawana, ada arah ke kanan menuju hutan pinus. Lumayan sih jaraknya. Akhirnya diputuskan untuk ke arah kiri aja. Anak-anak sudah mulai kecapean. Begitu juga saat bertemu persimpangan yang lain, mau lurus ke arah pabrik teh atau belok kiri ke arah villa istana bunga. Ambil ke arah villa, karena langsung tembus ke jalan raya dan pulang. 

O iya, di jalan ini, Nchie nemu tas keresek yang isinya plastik kecil-kecil yang masih baru. Maksudnya cuma mau ambil satu buat tempat bunga liar yang Olive petik sepanjang jalan. Tapi Olive bilang, dibawa aja. Ternyata berguna lho, kereseknya jadi tempat sampah dan plastik keci-kecil bisa buat tempat makanan yang dibagi-bagi. Duh, Olive pinter deh ... idenya berguna.

Sebelum masuk komplek villa, ketemu lagi ama padang rumput yang jauh lebih hijau. Wuihhh .... terpesona dan lanjut potret sana sini. 

Sungguh, senang rasanya melihat teman-teman bisa tertawa lepas seperti itu. Saling ledek, bercanda, ah .. seru. Coba aja liat di foto-fotonya, semua gak ada yang cemberut. 

Sejenak melupakan semua beban, lepas dari rutinitas yang terkadang membosankan.
Keakraban yang bermula dari dunia maya, berlanjut di dunia nyata. Dan keakraban itu bukan antar kita  aja yang punya blog, tapi antar pasangan kita masing-masing, teman, anak-anak kita, semua bisa langsung berbagi keceriaan.

Masih banyak sebenernya tempat-tempat indah disini. Air terjun, sungai, hutan pinus. 
Boleh deh kalo ada yang berminat ke tempat-tempat itu, Bapaknya Fauzan siap jadi guide. Ibu mah ngga janji, nyiapin konsumsi aja deh, hehehe ....


video
Ini sebagian foto-fotonya, loadingnya cepet kok.
yang lebih lengkap bisa liat di blog ini, dengan kualitas foto lebih baik karena resolusi lebih besar, durasi lebih panjang, tapiiii .... loadingnya lama .... 
(koleksi foto milik pribadi & milik Nchie)

Makasih buat semua ya, yang udah rela bangun shubuh supaya nyampe Parongpong gak kesiangan, yang  bawa makanan banyak banget, yang pulangnya pada kehujanan.
Jangan kapok untuk berkunjung lagi ya ... dan maaf, penerimaan kami cuma segitu adanya. Hanya bisa menjamu nasi liwet + ikan asin + lalap aja ...

Makasih buat Mas Jier, yang udah nemenin Fauzan & Adik Anin lari-larian sepanjang jalan... *untuk yang satu ini, karena ibu mah nyerah deh ngikutin Fauzan yang pengennya lari kesana-sini.

Buat temen-temen yang kemarin yang ngga bisa ikut, yuk atuh direncanain lagi. Siap-siap kaki pegel aja ya ...

Cerita selanjutnya ibu serahin ke Bang Aswi deh .. Monggo ...

38 komentar :

  1. Iya bu sama-sama, saya juga berterima kasih sekali atas semuanya. Bu Monda malah minta diadain teawalk jilid 2. Beliau penasaran sama hutan pinusnya katanya.

    Mangga atuh sama ibu kapan-kapan tampilin foto-foto hutan pinusnya biar bu monda nggak penasaran.

    BalasHapus
  2. saya sudah cek blog yang di wordpress bu, Videonya keren bu ditemani alunan musik yang menenangkan hati.

    Cuma rada berat aja loadingnya. Kalo yang lebih enteng sih pake slide show dari picasa aja, cuma sayang nggak ada lagunya kalo make dari picasa.

    BalasHapus
  3. Widiiiih, makin serua aja cerita estafetnya hikz

    BalasHapus
  4. jadi pengen ikutan kalo ada lg

    BalasHapus
  5. Kapan aku diajak mbak..? Tempatnya menarik sekali.. jadi pengen juga nih. :)

    BalasHapus
  6. wah mbak foto2nya keren2,, plus ad bacground lagunya frank sinarta jd ademm dengernya,,

    BalasHapus
  7. aduh enak banget ke kebun teh, besok-besok ajakin sheno dong. hehe.

    BalasHapus
  8. huaaa, di ibu tambah keren ada slide berlagu, tambah mupeeeng, senang melihat semuanya ^^

    BalasHapus
  9. Kereeeeen ;)

    Asli makin mupeng aja...

    *judulnya itu lho nggak kuku, dalam hijau kita bersama, wich berasa....

    BalasHapus
  10. wah benar-benar terealisasi dengan manteb nih kopdarnya di tempat yang adem dan nyaman

    BalasHapus
  11. Ibuuuu...keren ih slidenya...jd pgn kesana lg hohohoho

    BalasHapus
  12. sambungan cerita dari Masjier nih ya Bu,,jadi ngiri nih, kok tiap bulan ada acara KOPDAR ya hehehe

    BalasHapus
  13. aku pengen banget bun, ini lah yang terus aku katakan...hanya saja lokasi dan waktu yang tidak menungkinkan.

    menyenangkan ya bun, rame2 jalan2 di kebun tea yang mungkin sejuk banyak anginnya.

    BalasHapus
  14. yaaah, punya mas jier kelewatan.. nanti deh..
    seru juga ya bu, macam cerita bersambung, masing2 cerita dengan gayanya sendiri..
    kapan2 bikin kayak ginian juga deh :D

    BalasHapus
  15. dari rumah ini, rumah itu, yg bercerita ttg tea walk, ahirnya bisa sampai ke sini.. :D :D
    wah, kebun teh memang tempat yang sangat menentramkan hati,,,
    adeem,,
    di tempat saya jg ada perkebunan tehnya..

    BalasHapus
  16. hehehee ceritanya bisa estafet gini yaa...

    seandainya aku bisa ikutaaaaan...
    pengen teawalk juga

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah ... terima kasih juga untuk Teh Dey yang sudah bersedia menampung kenakalan kami lalu menyuguhkan kami dengan kebahagiaan tanpa batas ^_^

    Kapan ya nginep di sana?

    BalasHapus
  18. Siap banget dengan kaki pegal Dey, daripada ngurilingan lapangan kerkhoff terus...hehe :D

    Bisa ngebayangin gimana senengnya, lagi-lagi nyesel karena di hari yang sama saya justru harus ke sumedang sama suami, padahal mah pengeeeeen banget ikutan!

    BalasHapus
  19. Olive ngumpulin sampah di kantong kresek dan nggak ditinggalin di pinggir jalan?
    Aduuuuuh, keren pisan euy...cinta lingkungan itu harus dong ;)

    BalasHapus
  20. Seruuuu...kereeenn!! Ini kayaknya kopdar paling seru yang pernah saya baca deh :D

    BalasHapus
  21. teteh..hiks..terharuu biruu lihat fotonya plus lagunya meni merinding..

    Ah..semoga tetep selalu terjalin silaturahmi kaya begini..
    Rasanya seneng banget..menemukan keluarga yang baru,bersama kalian Bang ASwi,Teh dey,Masjier,Orin,Asop,Iqoh..

    Love u all..

    BalasHapus
  22. Hmm..Tea walk session 2,ke hutan pinus dan ke Pabrik teh ya ..

    Kerenn..nanti kita rencanakan lagi,..

    BalasHapus
  23. kapan teawalk di Jakarta Bu Dey...? hehehe.. *emang nya ada apa kebun teh, yg ada mall-walk...* halah halah...

    bener2 deh kopdar yg satu ini bikin iri saja... hiks hiks...

    mengambil plastik di jalan selain berguna juga sekalian membantu membersihkan sampah plastik dari alam ya,,, pinter Olive..

    BalasHapus
  24. @Puji

    he..he.... iya pengen liat hutan pinusnya juga
    asyik banget di sini ya ... viewnya bisa bermacam2 gitu, kalah deh teawalk di Puncak

    BalasHapus
  25. Seru ya teh...indahnya silaturahmi:) koneksiku lemod jd ga bisa lihat foto2nya deh:(

    BalasHapus
  26. menjamu nasi liwet + ikan asin + lalap . wihh kalo ada gitu ya aku harus kesana. uww pengen banget. hmmm

    BalasHapus
  27. ibu.. nantikan aku di minggu ketiga bulan ini...hihihii

    BalasHapus
  28. astaga!!!! mbak kreatif.... foto2nya malah dijadikan video... :)

    BalasHapus
  29. ma suami ma anak. hadeeeeeehhh. senangnya..

    BalasHapus
  30. siip....silaturahmi di dunia maya jg di dunia nyata

    BalasHapus
  31. wuahhh tambah mupeng aja baca postingan dsini...ah seandainya bndung-jkt cuma sejam aku ikutan dech hehehe.....

    BalasHapus
  32. deuuhh..asiknya kopdar dikebun teh..

    BalasHapus
  33. wah mbak kopdaran lagi yah..wah mana di kebun teh..pingin...asli...kapan yah kopdaran ma mbak dey dan keluarga,dan juga kawan kawan.. semoga suatu saat ada jodoh bertemu dengan kawan kawan blogger dilain daerah..semoga ada rizki kelak bisa main ke bandung dan sekitarnya sama keluarga :)

    BalasHapus
  34. Wah.... fotonya bagus2, mbak. Hmm... benar2 edisi keluarga, ya... Kecuali Puji Masjier yang belum Ayoo.. kapan nih??.. hihi.. ngomporin. Atau sudah ya? kalo baca2 sih kelihatannya belom.
    Kapan2 diadain edisi kedua, ya... siapa tahu ada jodoh ketemu.

    BalasHapus
  35. jarang-jarang lho bu nemu nasi liwet...

    Masih ingatkah pada diriku ? :)

    BalasHapus