Jumat, 09 September 2011

Yang terindah, setahun yang lalu

Ada haru, sedih, senang, bangga, semua jadi satu kalau melihat foto ini. Foto saat syukuran khitanan lelaki kecil ibu, 25 April 2010. Dikhitannya sih tanggal 21 April 2010.

 
 Menemani memotong tumpeng, semoga keselamatan & kebahagiaan selalu mengisi hari-harimu Nak ....


 
Lega rasanya menjadi ibu bisa melihat anaknya memulai proses menjadi seorang laki-laki dewasa

Fauzan yang memilih sendiri tanggal 21 April sejak beberapa bulan sebelumnya (dia melingkari sendiri tanggal itu di kalender),  tapi kita tidak terlalu menanggapi serius. Kami pikir, anak-anak pasti berubah pikirannya. Apalagi soal khitan, banyak anak-anak yang takut melakukannya.
Tanggal 20 April 2010 pagi, tiba-tiba Fauzan bertanya ke bapaknya yang sedang bersiap-siap berangkat kerja, "Pak, sekarang tanggal berapa ?"
Bapak menjawab, "20 April, kenapa ?"
Fauzan, "berarti besok Aa di sunat ya ?"
Bapak & Ibu dengan wajah tidak yakin, "bener Aa mau di sunat ?"
Fauzan, "Iya, bener ! Kan di sunat itu cuma dibersihin, supaya bersih & ngga gatal-gatal"

Kami tidak berpikir panjang, langsung saja di rencanakan bahwa esok harinya Fauzan harus di khitan.  Mbah juga setuju, beliau bilang, anaknya sudah mau, ya lakukan saja, semua hari baik kok.
Pagi itu ibu cari informasi ke beberapa rumah khitan di Bandung. Bolak balik telpon-telponan dengan bapak yang sedang kerja. Akhirnya di putuskan di salah satu rumah khitan di Jl. Ahmad Yani - Cicadas. Jam istirahat kerja, Bapak bayar uang muka untuk khitan. Sorenya, pulang kerja, ke Jatinangor memberitahu Nenek juga keluarga disana. Mereka kaget, mendadak sekali acaranya. Tapi mereka semua tetap memberi doa buat Fauzan.

Tepat pukul 2 dini hari esok paginya, Fauzan ibu bangunkan dari tidur. Tidak susah, tidak rewel, malah semangat sekali. Mandi, sarapan, minum susu, semua dilakukannya dengan riang. Melihat keyakinan diri Fauzan, kekhawatiran ibu langsung hilang. Iya, malamnya ibu tidak tidur nyenyak karena banyak kekhawatiran.

Sekitar pukul 3, kita berangkat ke kota, cuma bertiga. Karena Fauzan keukeuh tidak mau di temani yang lain, cuma mau dengan ibu & bapak saja. Mbah juga tidak diperbolehkan mengantar.
Setelah 1 jam perjalanan, kita sampai di Rumah Khitan yang di tuju. Karena hari itu hari biasa dan bukan hari dimana banyak orang melakukan khitanan, jadi Fauzan langsung di panggil masuk ke ruangan dokter. Ibu & Bapak tidak boleh masuk, hanya boleh menunggu di luar. Saat itu juga terdengar suara adzan Shubuh. Sungguh, ibu berurai air mata saat berdoa seusai sholat. Mungkin orang lain menganggap biasa anaknya di khitan, tapi tidak untuk ibu. Ini momen berharga, momen yang tidak akan pernah terulang lagi. Dan ibu masih di kasih kesempatan untuk menemaninya. Apalagi ini atas keinginan Fauzan sendiri, tanpa harus di paksa oleh siapapun.

Waktu ibu kembali dari ruang sholat, ternyata Fauzan sudah selesai di khitan. Matanya berair,  menangis. Ibu tanya, kenapa menangis. Fauzan jawab, "nyariin ibu di dalem, tapi ibunya ngga ada." Harus kuat ya sayang ..

Nah, karena memang acaraya mendadak, baru tanggal 25 kita mengadakan syukuran. Hanya keluarga dekat dan tetangga sekitar saja. Fauzan juga sudah berlarian kesana kemari. Jangankan hari ke-4, siang hari setelah di khitan, sudah lompat-lompat di dalam rumah. Besoknya, mengejar layangan meski pakai sarung. Hehehe .... gitu dong ...

Seminggu kemudian, luka khitan Fauzan benar-benar kering. Alhamdulillah, semua lancar meski tanpa persiapan khusus.

Foto & cerita ini, ikut meramaikan acara mojang geulis dari Majalengka, 1st Giveaway : The Sweetest Memories, dalam rangka setahun usia pernikahannya. Semoga selalu seiring sejalan ya, apapun yang terjadi.

Punten nyak neng Orin, ceritanya panjang, sekalian aja sih, karena khitanan Fauzan memang belum di posting khusus di blog ini. 

40 komentar :

  1. hebatan si aa udah disunat ya

    BalasHapus
  2. Teu sawios wios panjang oge Ibu he he.. Pastinya momen ini 'sesuatu banget' ya bu, kebayang gmn terharunya Ibu saat itu. Dan Aa Fauzan pinteeeer, hebat milih sendiri tanggal gituh hohoho

    Suah dicatat Bu, terima kasih udh ikut meramaikan^^

    BalasHapus
  3. wah fauzan pinter ya, gak takut di khitan :)

    BalasHapus
  4. Khitannya kok menjelang shubuh bu? Adek saya dl sore lho

    BalasHapus
  5. Tulisannya bagus dey, kayaknya bakal jadi salah satu pemenang nih ;)

    Deeeey...pas baca komen Dey yang udah lewat depan rumah saya di Garut, saya langsung merinding lo...wah, kapan ya kita bisa ketemu beneran dan kendaraan Dey belok ke rumah saya. tidak hanya lewat.. :D

    Diantosan pisan!

    BalasHapus
  6. wah pastinya sweet memories sekali ya mbak,,,jd kepikiran kpn nemenin umar menjalani sunat..^^

    boleh kok repost mbak,,,^^untuk story pudding..

    BalasHapus
  7. wahh aku sampe nangis loch bacanya......emang klo punya anak laki-laki itu berasa sedihnya kalo anak mau disunat yachh...klo punya anak cewek mah nnti kalo udah ada yang minta hehehe.....

    BalasHapus
  8. Subhanallah Aa Fauzan dewasa banget ya...pinter ngga cengeng dan mau di khitan atas keinginan sendiri, thumbs up deh....
    Semoga karya ini menang di giveaway nya ya Mba Dey...amin...

    BalasHapus
  9. Fauzan pinter bangettt yaaa, habis khitan gitu masih tetap ceria pula :)

    sukses GA nya ya Mbak :)

    BalasHapus
  10. seneng juga inget saat disunat dulu...
    sakitnya dikit, dapet duit banyak...

    BalasHapus
  11. haduuuh..si aa hebat.. udh disunat..
    dede belum tuh *emana nu borangan*

    BalasHapus
  12. seneng liat senyumnya si adek.. :)

    mba, Mohon maaf lahir bathin dari dhila13 yaa :)

    BalasHapus
  13. pinter si fauzan euy, kecil-kecil dah tau manfaat sunat... semoga sukses dengan giveawaynya...

    Minal Aidzin Wal Faidzin, belum terlambatkan???

    BalasHapus
  14. hebat juga abis disunat besoknya bisa lari-larian, saya mah, 3 pekan di tempat tidur terus...:)

    BalasHapus
  15. Fauzan udah dikhitan to ternyata? Hebat deh...
    Dimana2 banyak yg ikutan giveaway ini, aku jadi pengen ikutan juga nih. :)

    BalasHapus
  16. Selamat buat Aa ya! Anak pinter berani disunnat!

    Mbak Dey apa kabar? Baru keluar kandang nih mbak setelah vakum kemarin :)

    BalasHapus
  17. ciu ciu, bau baunya menang ne...

    BalasHapus
  18. waaa pinternya fauzan ^^
    mana hari ke 4 udah ngejar layangan. heee bayangin aja udah ngilu sendiri :D

    BalasHapus
  19. wah 4 hari sudah bisa kejar layangan,,ponakan saya sampai setengah bulan hehehehe

    Semoga menang ya Bu

    BalasHapus
  20. sama tuh sama saudara laki laki saya.. baru beberapa hari udah langsung bisa lari lari main kuda kudaan :p

    sukses buat giveaway nya ya :)

    BalasHapus
  21. pinter ya jagoan kecilnya, nggak takut~

    BalasHapus
  22. Fauzan top banget deh, bangga sama Fauzan

    BalasHapus
  23. waduhhh ,,, jadi terharu membaca postingan ini - menyimak sikap Fauzan yg 'mandiri banget. :D

    BalasHapus
  24. Hiks... begini kalo punya anak, jadi kebayang kenangan-kenangan masa pertumbuhan sang buah hati... TT__TT *haru*

    BalasHapus
  25. Anak sekarang memang gampang dan cepat paham kalo diberikan penjelasan. APalagi Aa diberitahu kalo khitan itu sehat, malah bersemangat. dan Alhamdulillah dengan proses khitan yang makin canggih dan gampang, Aa sudah sempurna menjadi muslim

    Coba jaman dulu, mesti paling tidak hampir 1 bulan baru sembuh

    BalasHapus
  26. wah singkat nih prosesinya.. engga sperti saya dulu saat dikhitan.. bikin bingung orang rumah sebab disangka minggat karena takut dikhitan. padahal saya sedang berendam di kali hehe

    salam buat Fauzan nih bu dey

    BalasHapus
  27. wah, ada tumpengnya ya?? waktu nabil khitan mah, ngga ada apa2. :)

    BalasHapus
  28. kalo dah ada anak. asik ya ikutin perjalanan hidup nya

    gimana fauzan udah di khitan???? udah dewasa dong sekarang. hehe

    BalasHapus
  29. Jadi ikut terharu juga, mbak, pinter banget si Fauzan, ini sih bener-bener sweet memory :)

    BalasHapus
  30. wah hebat deh fauzan..
    saya sendiri rasanya masih belum tega ngebayangin besok2 kalo ikhsan di khitan

    BalasHapus
  31. Jadi ingat keponakan yg juga pengen di khitan mbak..

    Semoga sukses dg giveawaynya ya mbak..

    BalasHapus
  32. Aa Fauzan sudah sunat? Hebaaaaattt...... padahal masih kecil sekali ya, mbak? Mbak Dey & suami pastinya kaget dan menganggap hanya keinginan anak kecil yg mudah berubah-ubah.
    Aa memang hebat, pinter, dan tabah. Selama minggu pertama ga rewel ya, mbak? Membayangkan nyunat 2 anak laki-lakiku kadang membuat kami takut dan cemas. banyak cerita2 tentang kerewelan anak2 habis disunat. Baca ini jadi agak tenang dikit. *Semoga Destin dan Binbin setabah Aa, ya... dan Aa... makin pinter serta tetap menjadi kebanggaan bapak ibu.

    BalasHapus
  33. senengnya ya,, ahhhh, aku kapan ya nikah terus punya anak, (melamun) wkwkwkwkwkwkwk
    moga jadi anak yang sholeh berbakti pada orang tua.

    BalasHapus
  34. Fauzan pinter ya... ^_^

    tapi Bu, kok subuh2 sih khitannya...?
    pagi2 sekali ya...

    Fauzan semoga tambah dewasa dan pinter ya dek... ^_^

    BalasHapus
  35. OOT Bu Dey...
    sarung loreng itu, dari opanya Vania... waktu dinas di seskoal ada anak buah yg jual...

    kalo utk umum, aku blm tau dimana ada yg jual... :-D

    BalasHapus
  36. Saya malah jadi mikir, apa yang terjadi saat saya dikhitan belasan tahun lalu ya? :-D

    BalasHapus
  37. waah.. hebat Aa Fauzan. Semoga jadi anak sholeh ya..

    BalasHapus
  38. aku campur campur rasanya baca postingan ini Mbak...
    ikut bangga karena Fauzan hebat sekali, begitu yakin dan siap di khitan

    tapi jadi sedih, ingat kakakku... yang dulu benar-benar menunggu moment untuk mengkhitankan 3 anak lelakinya (kakak-kakaknya dija)....

    betapa dia ingin ada di samping anak anaknya....

    BalasHapus
  39. Aa pinter bgt yah.. alasannya pgn disunat itu loh... bener2 cerdas... smoga Aa makin pinter & shalih yah..aamiin

    BalasHapus