Sabtu, 09 Juli 2011

Peri itu bernama : Anak-anak

Ngga tau kenapa, sejak masih lajang selalu bermimpi, kelak jika punya anak, harus suka membaca, wajib itu hukumnya. Alhamdulillah, sampai saat ini (mudah-mudahan sampai nanti), Fauzan suka sekali membaca. Dia bakal kalap kalo diajak ke toko buku. Hadeuh .. semua buku di tunjuk, semua buku ingin dibeli. Di ajak berlama-lama di toko buku-pun ngga akan menolak.

Kebiasaan mendongengpun sudah kami lakukan sejak dia masih bayi. Ngga harus dongeng yang dari buku, bisa mengarang bebas, suka-suka aja. Yang dilakukan sehari-hari bisa dijadiin bahan dongeng juga kok. Waktu mendongengpun bisa kapan aja, tapi seringnya sih sebelum tidur.

Sayang ya, kayaknya anak sekarang udah jauh dengan dongeng. Selain harga buku yang relatif mahal dan tidak semua orang mampu membelinya, anak-anak sekarang lebih suka main game di komputer, PS,  nonton TV, yang kadang, temanya ngga cocok buat mereka. Ih, serem ...

Pun orang tua banyak yang malas melakukan itu dengan berbagai alasan. Sebenernya ngga harus orang tua (ibu & bapak) yang memberi dongeng pada anak-anak, tapi bisa orang dewasa di sekitar mereka. Para kakak, tante, om, kakek, nenek, bisa siapa aja deh ..

Ini pengalaman ibu sih, waktu kecil, yang rajin mendongeng itu kakaknya ibu (Pakde-nya Fauzan). Ibu lupa judulnya apa, tapi ibu masih ingat satu kalimat yang sering diucapkan kakak ibu saat mendongeng, yaitu : "blukutuk ..blukutuk, mbe jenggotan .. " (mbe = kambing)

qeqeqeqe, sumpah .. ngakak deh kalo inget itu.

Satu tips nih supaya anak-anak suka di dongengi, kita jangan pernah takut berwajah jelek ! Maksudnya, mendongeng itu kan lebih seru kalo pake ekspresi muka & intonasi suara yang berbeda. Nah, cuek aja deh muka kita jadi aneh saat mengekspresikan marah, lucu dan lain-lain. Meski kita diketawain mereka. Yakin, mereka ketawa itu karena senang.

Dunia anak, dunia penuh imajinasi. Biarkan mereka terbang bebas, dan kita sebagai orang yang lebih dewasa, hanya memberinya ruang, memberi jalan yang baik.

Buat ibu, anak-anak adalah Peri-peri bersayap pelangi ! Penuh warna dan selalu indah.

Satu yang pasti, semua anak-anak pasti suka di kasih dongeng. Cobain kalo gak percaya !

Ibu salut sama Pungky dan teman-temannya, yang sudah menerbitkan kumpulan cerpennya yang bertema anak-anak.  Nih ibu kutip tulisan di blog bukunya :

Tujuan diterbitkannya buku ini yang utama adalah untuk mendekatkan kembali anak-anak dengan dunia dongeng. Mendekatkan anak-anak kepada istana sebelum tidur mereka. Kepada cerita-cerita peri dan dunia dunia bahagia tanpa balutan kisah cinta ala sinetron anak muda atau lirik-lirik lagu yang bukan untuk usia mereka.
Tujuan lainnya, adalah untuk berbagi kepada anak-anak yang kurang mampu. Karena setiap rupiah yang didapat dari keuntungan penjualanan buku ini adalah hadiah buku yang sama untuk anak-anak di beberapa rumah singgah, sekolah pasca bencana, rumah sakit anak dan taman baca anak di beberapa daerah terpencil.

Kayaknya oke buku ini buat dikasihin ke siapapun. Mau beli sekalian nyumbang ? Boleh banget, masuk rumah mereka aja. Pasti bakal disambut dengan banyak peri baik hati disana.

Tulisan ini, khusus buat ngeramein acara di galasinya Pungky. Yuk ikut juga ...

20 komentar :

  1. wah ikutan giveaway juga nih,,tapi pasti lebih asyik dengan cerita tentang "blukutuk ..blukutuk, mbe jenggotan " (mbe = kambing) hehehe

    Semoga menang ya Mbak

    BalasHapus
  2. wah bukunya ok banget,..peri-peri indonesia pasti akan beterbangan menuju singgasana kehidupan yg lebih baik kelak,..:)

    BalasHapus
  3. Wah mampir kesini juga sama dengan postingannya mbak Thia,,,,,hihihihi dongeng memang kudu di semangatin sekarang mengingat sudah begitu sedikit sekali tontonan & hiburan yang layak untuk anak, semoga sukses mbak

    BalasHapus
  4. aku jg punya impian mba, anakku kelak suka membaca ^^
    kelak kalau punya anak aku mau deh rajin2 bacain dongen untuk dia, biar dia suka baca ^^

    BalasHapus
  5. Bisa buat masukan saya ini bu. Ntar kalo punya anak di praktekan. Hehe

    Oh iya, bukunya blm dtng bu dey. Mungkin karna rmh di kampung jd agak telat. Sering trjd kalo saya krm2 hehe.
    Ntar saya kbri, makasih bu. . . .
    . Hehe

    Oh iya, bukunya blm dtng bu dey. Mungkin karna rmh di kampung jd agak telat. Sering trjd kalo saya krm2 hehe.
    Ntar saya kbri, makasih bu. . . .

    BalasHapus
  6. waaah. makasih ya bunda udah ikutan. seneng banget aku sama judulnya. dan sama analogi tentang anak2 itu peri. hihi

    makasih ya bunda. makasih makasih makasih :)

    BalasHapus
  7. @Sofyan, hihihihi, kakak-ku aja udah lupa cerita si blukutuk itu tentang apa, tapi yg pasti memang meninggalkan kesan buat adik2nya.

    @Kenia, amin ..amin, ayo ikutan giveawaynya juga ..

    @Arief, bener banget mas, kalo bukan kita yang tua yang memberi contoh, siapa lagi.

    @Tarry, mudah2an cepet diberi anak ..
    Ya udah gpp, kalo belum sampe juga nanti aku tanyain ke JNE-nya.

    @Pungky, sama2 ... analogi yang mungkin ngga sama dengan yg Pungky maksud ya .. maafkan ..

    BalasHapus
  8. Bu Dey... Hihihi...
    Iya.. Judulnya bagus...
    Aku lg ngebayangin itu..
    Blukutuk blukutuk Mbeee.. Heheee..
    The beauty of story telling..
    Hrs berani berwajah jelek...
    Vania seneg bgt klo aku berwajah jelek..
    Wes elek tambah elek.. Nemen.. Hahahaaa

    BalasHapus
  9. Buku2 kek gini yang bagus banget buat menumbuhkan minat baca anak sedari dini.

    BalasHapus
  10. @Honey, beli aja ..

    @Thia, blukutuk itu abadi dalam ingatan... :D.
    Sama mbak, fauzan itu suka protes kalo mendongeng tanpa ada ekspesi.

    @Alamendah, iya pak, karena dongeng itu pasti disukai anak2,

    BalasHapus
  11. saya tidak takut berwajah jelek kok , itu mahudah darisananya hehehe

    BalasHapus
  12. aku gak pernah denger dongeng dari orangtua. :D
    bulek aja sekarang mendongenglah untuk ku ya? hihi
    salam

    BalasHapus
  13. engharap anak-anak mau mencintai kegiatan membaca tanpa disertai contoh itu susah juga nya, ini sku buktikan sendiri. Aku lebih suka membaca ebook namun menghaapkan anak-anak menyukai membaca buku jadinya gak nyambung :D

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  14. udah jarang berwajah jelek lagi nih Bu.. soale dah pada bisa baca sendiri..hihi

    BalasHapus
  15. @Lidya, berarti berubahnya jadi berwajah cantik dong, hehehe ..

    @Tunsa, weks ,, didongengin Fauzan aja ya ..

    @Sugeng, anak2 kan mencontoh apa yg dilihat pak .. :)

    @Hilsya, sekarang mah selalu berwajah cantik terus ya ...

    BalasHapus
  16. jadi pengen punya anak juga, terus tiap malam sebelum tidur di dongengi dulu...hehehe..

    BalasHapus
  17. @Mizz blue, mudah2an cepet punya anak biar bisa jadi tukang dongeng .. :)

    BalasHapus
  18. wah kalo aku ngga bisa mendongeng mom, biasanya aku lebih sering nyanyi2 kalo lagi nidurin anak...makanya ina jadi jago nyanyi nech ehhe....

    BalasHapus
  19. @Nia, gpp .. sama aja, kan lagunya lagu anak2 .. biar ina nanti jadi artis .. hehe

    BalasHapus