Selasa, 19 Juli 2011

Sekarang beneran pakai seragam SD-nya

Empat hari gak posting, sedikit baca-baca tulisan temen-temen, sempet mengomentari, itupun gak semua.  Belum balas komentar di postingan sebelumnya, maap .. maap ..
Beginilah emak-emak yang punya anak baru masuk SD, riweuh dengan rutinitas baru. Mungkin seminggu ini  Fauzan ke sekolahnya masih di antar jemput ibu bahkan ditungguin. Sebelum nantinya diantar bapak dan ibu hanya menjemput, seperti waktu TK kemarin.

Siap-siap berangkat sekolah


Alhamdulillah, Fauzan masuk kelas unggulan berdasarkan tes akademik Dengan konsekuensi, biaya bulanan lebih mahal di banding kelas biasa dan materi pelajaran yang lebih banyak juga lebih panjang waktu belajarnya. Mudah-mudahan anak ibu bisa menjalaninya.

Semua yang daftar di SD ini pasti di terima kok, kalau toh ada tes, hanya untuk melihat kemampuan & kesiapan anak aja. Karena sekolah ini punya program RSSN (Rintisan Sekolah Standar Nasional) atau kelas unggulan itu.

Jangan bayangkan mahal disini sama dengan SD favorit yang di kota itu ya ... mungkin buat sebagian teman, biaya sekolah di SD Fauzan masih lebih murah. Tapi buat ukuran di Parongpong, lumayan awis. Dibandingkan SD Negeri  disini yang memang gratis, ngga bayar uang masuk sekolah, juga gak bayar SPP.

Banyak pertimbangan kalo akhirnya Fauzan di masukin ke SD yang sekarang ini dan menyanggupi dia masuk kelas unggulan dengan resikonya itu. Ibu & bapak hanya ingin memberi yang terbaik buat Fauzan sesuai potensi anak. Tanpa harus memaksakan diri dan bukan karena gengsi.

Dari awal, kita gak terlalu ngotot untuk masukin Fauzan ke kelas unggulan. Lihat hasil tesnya aja. Apapun hasilnya, ucap syukur. Tapi ternyata lolos. Orang tua mah ikut aja, mendukung secara penuh dan maksimal pastinya.

Trus, gimana Fauzan di hari pertamanya di SD ? hihihi, hari pertama, masuk gerbang sekolah, dia udah gak mau di gandeng tangannya. Ikut baris waktu upacara tanpa ibu di dekatnya, ibu liat dari jauh aja. Mau ikutan senam (waktu TK sama sekali gak mau senam, cuma diem aja). Masuk kelas juga sendiri, meski ngga ada temen laki-laki yang dulu sekelas di TK. Ada sih beberapa temen TK yang dulu sekelas, tapi perempuan. Ada yang laki-laki, tapi dulu ngga sekelas. Dia sebenernya anak yang mudah berteman, apalagi kalo temennya itu sama gak bisa diemnya, pasti langsung klop deh. Ngga bisa diemnya bukan ngisengin orang lain lho, tapi lebih ke lari-larian, panjat-panjatan, de es be. 

Ngeliat itu semua, malah mata ibu yang berkaca-kaca. Terharu ... 
Setelah kejadian dia menangis di pentas itu, ada sedikit kekhawatiran dalam hati. Gimana nanti masuk SD ya ... ternyata ..., ibu bangga ama Fauzan ... *gak boleh ada yang protes, yang muji kan ibunya sendiri, hehehe ...

Hari ini, di jalan waktu pulang sekolah, dia berucap "Ibu, Aa seneng sekolah. Banyak temen baru, guru baru."
Wajahnya pun keliatan gembira. Alhamdulillah, seterusnya ya Nak ...

O iya, soal ngisengin, malah Fauzan tadi yang ngadu ke ibu, punggungnya di cubit salah seorang temen baru waktu maen perosotan. Waktu ibu suruh bales, dia malah jawab, "Ngga ah, dia kan temen Aa." Selalu begitu setiap ada temennya yang iseng.
Aduh nak,  yang namanya temen itu yang saling menjaga, bukan menyakiti. Akhirnya ibu suruh menjauh aja dari  temen yang seperti itu dan tetep disuruh ngebales kalo di isengin duluan. Hihihi, musti kumaha deui atuh ... ini mah emaknya yang bertanduk ya .. :D.

Punya saran yang lebih baik ?

Ps : promosi jualan ah .. intip disini ya ... gak bakal bintitan kok ... ;-)

33 komentar :

  1. Selamat tuk Fauzan ya...
    Rajin belajar ya lee..
    biar pinter..

    BalasHapus
  2. Fauzan makin gagah ya dengan seragam SDnya, siapa dulu dong Ibunya, hehe

    Aa' sama seperti do'a buat Hamas dihari pertamanya masuk SD, semoga menyenangkan ya Nak dan selalu semangat :)

    BalasHapus
  3. kalau dipelajaran anak dikatakan bahwa kalau ada temannya yang jahil dikelas,sebagai orang tua disarankan untuk tidak mengatakan untuk menjauhi teman tersebut,ditakutkan anak akan mengotak2kan dlm berteman,disarankan untuk menjelaskan bahwa setiap orang itu berbeda perilakunya antara satu dan lain.ada baik ,ada juga yang buruk..*wah,ione ini sok gasih nasehat.Maaf ya^^

    BalasHapus
  4. aih aih...
    ganteng pisan nih Fauzan, boleh dunk dina salaman *emak2 genit*
    :D

    memang repot ya kalo urusan cubit mencubit, dorong mendorong. kita orang tua bawaannya jengkel ajah. padahal kudu cari cara supaya si 'pelaku' tau kalo itu hal yang jelek. mumpung masih awal2, soalnya kalo diterusin bisa jadi pelaku bullying tuh;(

    btw semangat terus yaaa...
    hebat loh bisa masuk sekolah unggulan. semoga bisa jadi bibit unggul buat keluarga. amien :)

    BalasHapus
  5. weew, udah masuk sekolah, udah seragam putih-merah, masuk kelas unggulan pula, mantaapp, belajar yang rajin ya sayang ;)

    BalasHapus
  6. waaah temannya dicakar aja fauzan...heheheh.... enggak ding, becanda... jangan kau dengar nasehat tak guna ini.... perlu pengawasan juga bu, jangan sampai fauzan disakiti terus tapi tidak mampu berbuat apa-apa....

    BalasHapus
  7. terharu pas baca "Ngga ah, dia kan temen Aa." salut buat Fauzan, jd anak shalih ya nak :)

    BalasHapus
  8. Wah sudah masuk SD nih...selamat ya Dik,,jadi kegiatan Bu Dey betambah ni

    BalasHapus
  9. hehehe fauzan anak baik ya gak mau bales temennya :p
    klo ponakanku mah malah suka bales :P

    BalasHapus
  10. waaah... samma dong Bu, anakku juga thn ini masuk SD, biasa yah hari pertama anak sekolah emak-emak kaya kita emang suka riweuh.. :)

    hehe.. kalo urusan cubit mencubit mah emang paling gemes kalo ada anak yg begitu. kadang aku tergoda untuk nyuruh mbales.. hehe.. tp menurutku yg penting siih kita kasih pengertian ke anak kita bahwa hal itu gak baik dan dia harus berani pula membela diri (bukan membalas lho ya..), that's my opinion Bu.. mohon maaf klo kurang berkenan

    BalasHapus
  11. Ibuuu...teringat diriku dulu jg suka diisengin temen2, ga pernah ngebales da sieun, malah nangis diem2 di pojokan trus ga mau sekolah huhuhu...

    Eh, Aa fauzan mah ga begitu atuh ya...kan jagoan ^^

    BalasHapus
  12. @Cikal Ananda, makasih om ..

    @Yunda Hamasah, iya mbak, yang penting punya rasa senang dulu, biar semangat tiap hari ..

    @I-one, makasih nasihatnya ... memang harus diberi pengertian seperti itu ya ..

    @ita, salaman aja sih boleh, yang lain ngga ..*apa coba ..
    Makanya itu, skr ditemenin dulu ke sekolahnya, sambil merhatiin temen2nya juga kelakuan fauzan.

    @diah, makasih .. amin ..

    @bunda kanaya, iya bun, pengawasan dari lingkungan di sekolahnya juga ..

    @nurlailazahra, amin ..amin, makasih

    @Sofyan, bertambah karena sementara masih harus nemenin ke sekolah ..

    @Ria, hihih .. gak tau tuh, kenapa bisa kepikiran gitu ya ..

    @vita, kalo bpk2 knapa gak riweuh ya, hehe ..
    Nah, itu dia, membela diri ...

    @Orin, mudah2an moal nyak .. mudah2an selalu semangat ke sekolahnya ..

    BalasHapus
  13. Semangat buat fauzan, semoga s3emakin raj9in belajarnya, terima kasih untuk doa & ucapannya mbak

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah hari pertamanya fauzan lancar dan di SD fauzan pasti fauzan akan semakin mandiri dan banyak blajar :)

    btw.. ibu jangan suruh fauzan balas dunk. hehehe.. kan Nabi aja klo disakitin ga pernah balas, balasnya malah pake kbaikan, hehehe.. bener tuh fauzannya :D. *kabur..ntar dikira rpofokasi ama anak yg cubit fauzan.. kwkwkw*

    BalasHapus
  15. oya ibu *balik lag si dhe* ibu.. ga ada mukena untuk dewasa yah bu? yg murah mriah gt.. dhe lagi nyari neh mukena buat bepergian scara di bali susah nemunya..kalo pun nemu, mahal skali..

    BalasHapus
  16. @Arief, sama2 ...makasih juga ya ..

    @Dhe, hihihi .. biasa Dhe, kalo soal anak mah. JAdi ibu itu harus terus belajar ttg anak.

    Soal mukena, PM aja ya ... FB-nya udah sy add tuh ..

    BalasHapus
  17. dikasih tau secara kontinyu, bahwa mencubit itu tidak baik, kalo perlu dikasih tau ke gurunya (sensi banget denger cerita gini, maklum guru PAUD)

    BalasHapus
  18. hebat euy si Aa masuk kelas unggulan, semoga bisa mengikuti pelajaran ya

    BalasHapus
  19. semoga fauzan mampu menjalani hingga tuntas,,, Amien

    BalasHapus
  20. wahhh hebat Fauzan masuk kelas unggulan.....smoga semakin pinter......berharap anakku juga bisa masuk kelas unggulan (tp msh lama hehehe...)

    BalasHapus
  21. Selamat ya bun, anaknya sudah masuk SD. Semoga tambah pinter dan bisa menjadi anak yang berbhakti pada orang tua dan berguna bagi nusa dan bangsa. Amien.

    BalasHapus
  22. Selamat ya Fauzan, udah resmi masuk SD dan lolos ke kelas unggulan pula. Semoga tetep seneng dan menikmati terus sekolahnya yaa...

    Mending ajarin Fauzan ngejauhin temen yang suka iseng aja, mbak, dan pacu Fauzan untuk berprestasi, soalnya biasanya anak yang suka iseng agak ragu mo ngisengin anak berprestasi :D

    BalasHapus
  23. wahh selamat deh buat de farhan.. rajin belajar ya :) semangat terus!

    BalasHapus
  24. Ngiring bingah Fauzan lebet kelas unggulan, katingalna kagungan uteuk nu lancar tur encer teu benten tebih sareng pun biangna. Insya Allah kelak jadi orang yg hebat! (rock)

    BalasHapus
  25. wahhh fauzan keren. masuk nya di unggulan. selamat yah. keren berseragam. entar mudah mudahan jadi presiden yahhhh. dan majukan indonesia.

    BalasHapus
  26. Ikutan ibu dong, ikutan bangga sama Fauzan, pinter masuk sekolah engga pake nangis :D
    yang rajin belajarnya ya nak, tenang aja, ada ibu yang mendampingi selalu kan :)

    BalasHapus
  27. punya anak pinter senengnyaaaa... semoga jadi lebih baik lagi... :)

    BalasHapus
  28. bisa dimaklumi koq Bu, jarang BW dan posting mah emang kudu nyisihin waktu spesial :)
    Mas Fauzan,..selamat ya atas usahanya bs masuk di SD RSSN..
    semoga Ibu dan Bapak, setia menemanimu dalam proses belajar!

    BalasHapus
  29. @Ami, pas kali kedua dia ngisengin Fauzan, pas ada neneknya, pas juga saya liat, langsung saya tegur aja di depan neneknya. Untung neneknya mau nerima ..

    @Lidya, mudah2an .. soalnya jadwal sehari2 langsung berubah, beda dgn waktu TK.

    @Blog keluarga Kesehatan, amin, makasih ..

    @Nia, Insya Allah duo Ina bisa jadi unggulan ..

    @Masjier, makasih ..amin ..

    @Allisa, sekarang ini memang ngajarin Fauzan buat seneng sekolah dulu, biar betah.
    Makasih sarannya mbak ..

    @Merliza, makasih tante ...

    @Kips, aduh ..meni memuji berlebihan, jadi isin. Nuhun ah ..

    @Bayu, wah ,, ada pengantin baru .. hehe. Makasih om, tapi Fauzan keukeuh pengen jadi polisi katanya, bukan presiden .. :D

    @Nique, makasih .. hehe, tapi ternyata sempet nangis krn gak bisa nulis huruf arab (Al Fatihah ayat pertama) sebanyak 5 baris, maunya cuma 2 baris aja ..

    @Kira, semua anak pasti pinter kok dan punya kelebihan masing2 .. amin, makasih supportnya.

    @Hilsya, akhirnya pake seragam merah putih juga, hehe ..

    @Kenia, iya mbak, waktunya jadi banyak buat ngurusin Fauzan. Apalagi masih baru kayak gini, masih adaptasi dgn jadwal kesehariannya yg berubah, duh .. ibu bapaknya harus ekstra sabar.

    BalasHapus
  30. Seneng yah Bu, ngeliat anak memasuki fase baru kehidupannya... aku jg lg heboh sama si Vania di playgroup yg baru masuk 3x seminggu... hihihi...

    Ortunya yg khawatir, tapi sebenernya mereka ternyata seneng di sekolah... ^_^

    salam utk Kakak Fauzan yah Bu :-D

    BalasHapus
  31. aa fauzan cakep banget deh pake seragam merah putihnyaaa... lengkap dengan topinya jugaaa

    BalasHapus
  32. @Thia, semua rasa jadi satu mbak, seneng, khawatir, bangga, de es be deh ..
    Iya kali ya, anak2nya mah cuek aja, emak bapaknya yg heboh, heheehe ..
    Salam untuk Vania juga ya ..

    @Elsa, nanti Dija juga begitu kok .. tenang aja, gak berasa tiba2 Dija udah masuk sekolah.

    BalasHapus