Selasa, 12 Juli 2011

Lelaki kecil itu ....

Bukan lupa jika akhirnya cerita ini baru di posting hari ini. Tapi memang mendahulukan acara giveaway (acara sendiri maupun meramaikan acara teman, siapa yang ngga mupeng coba dapat gratisan .. :D).

Ini waktu pentas seni sekaligus pembagian raport Fauzan tanggal 30 Juni kemarin. 

 

Lihat foto sebelah kiri ini, lelaki kecil ibu cukup pede di foto setelah dandan sebelum pentas. Dia memang heboh ingin cepat-cepat memakai kostum tarinya, bahkan malam hari sebelum acara di mulai.







Tapi,  lihat foto yang ini, saat dia harus tampil di pentas. Lelaki kecil yang memakai ikat kepala biru dan sarung biru yang berada di ujung sebelah kanan

Ah, lelaki kecil itu menangis.  




Jauh hari sejak pertama kali harus latihan menari, tidak pernah sekalipun dia menggerakan anggota badannya mengikuti irama musik. Dari awal, dia menolak untuk menari, dengan alasan yang tidak jelas. Dia hanya bilang, ingin main kendang atau karinding bukan menari. Sayangnya, keinginannya tidak bisa terkabul. Karena di TK belum ada kegiatan seperti itu.

Kami di rumahpun tidak pernah memaksa atau memarahinya. Kami hanya membujuknya, mengiming-imingi memberi sesuatu jika dia mau menari.  

Setiap ditanya, mau nari atau tidak nanti di pentas, dia jawab, "iya ..iya" dengan setengah hati. Dia juga selalu bilang, "Aa mah cuma pura-pura Ibu, Aa sebenernya bisa."
Kalau sudah begitu, dia lalu akan memamerkan tariannya itu kepada ibu, bapak, mbah atau siapapun yang datang ke rumah. Meski dia tidak pernah sekalipun ikut latihan, hanya melihat teman-temannya saja, tapi dia hapal semua gerakan tarinya.

Waktu pentas, ibu beri senyum, ibu kasih jempol. Gurunya bilang, biasanya suka ada orang tua yang marah-marah melihat anaknya seperti itu. Waduh, kasian atuh, malah makin stress anaknya dong ...
Gurunya malah yang ikut menangis, kasihan katanya. Hiks, ibu sebenarnya juga sedih, bukan karena dia tidak mau menari, tapi karena tahu perasaan lelaki kecil itu. Dia pasti merasa tidak nyaman & aman saat di pentas. Ibu dan gurunya sempat naik ke pentas, menawarinya turun, tapi dia tidak mau. Yang ada, sepanjang tarian, cuma dia satu-satunya yang berdiam diri sambil cirambay (bercucuran air mata). Turun dari panggung, dia berlari dan langsung memeluk ibu. Duh anaking jimat awaking ... (perlu translate ? hehehe ...)

Heran, kenapa ya dia menjadi tidak percaya diri seperti itu. Padahal, jika diajak bepergian, kemanapun, jika tiba-tiba ada suara musik, dia suka iseng joget-joget sendiri. Dia juga anak yang tidak pernah bisa diam, senang berteman, sangat cerewet. Sering bertemu orang banyak. Beberapa kali diikutkan lomba. Ke sekolahpun sudah tidak di temani, hanya diantar jemput saja. 

Atau kami, orang tuanya yang kurang peka ? Maaf nak....

Gurunya bilang, setiap tahun pasti ada siswa yang seperti itu, menolak untuk menari, di pentas cuma diam. Beberapa orang teman juga punya pengalaman yang sama dengan anaknya.

Mudah-mudahan tanggal 18 nanti, lelaki kecil ibu ini punya keberanian dan cukup mandiri untuk memulai sekolahnya di SD. Toh sebagian besar teman-teman TK-nya masuk ke SD yang letaknya di belakang TK itu, karena memang masih satu yayasan. Semoga .....

Punya pengalaman sama ?

29 komentar :

  1. Bila kreatifitas seni dapat diperkenalkan oleh anak sedini mungkin, maka dapat membantu pengembangan kreatifitas anak dalam bebas dan menikmati sebuah karya seni ya Mba.

    Sukses selalu.
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  2. anak lelaki ibu tangguh deh, wlw ga mw menari, tp jg ga mw turun pentas..
    smoga klo sd ntar ga nangis lg klo dipentar, kan anak laki.. jangan nangis dunk ^^

    BalasHapus
  3. Mungkin bukan masalah kurang pede,
    mungkin cuma beda selera aja

    BalasHapus
  4. gpp mbak. pengalaman buat sang lelaki kecil :)
    learning by doing. meski tidak sesuai harapan, tapi dia tetap mau dipanggung itu udah hebat :)

    kasih lima jempol ya *yang satu pinjem dina :D

    BalasHapus
  5. bungsuku juga pemalu *asli nurunin mamahnya..kedip-kedip* dan ga pedean, padahal doi ganteng..halaaah

    akhirnya aku biarin aja, aku tinggalin *kejam*, diliatin dari jauh.. sambil senyum2 haru melihat dia beraktivitas di sekolah

    itulah kenapa daku jadi begitu antusias minggu2 ini..

    BalasHapus
  6. Fauzan sepertinya bukan tipe pemalu ya Bu, tapi mungkin menari bukan bidang yang menarik buatnya, seperti kata Ibu lelaki kecil Ibu inginnya kendang dan kerinding, jadi menurutku aksi Fauzan wajar Mbak...bentuknya menyampaikan bahwa ia tak nyaman. Tak suka menari, aku rasa Fauzan memang tak harus punya alasan, tak suka saja ;)

    Lelaki kecil kita memang unik ya Mbak, kadang bikin kita berdebar, haru, bahagia, semuanya dech...deg=degan juga nunggu tanggal 18 juni nanti Mbak, hari pertamanya Hamas masuk SD :) sama seperti Aa' Fauzan ya...

    BalasHapus
  7. Fauzan beraksi di depan kamera tapi gilira menari kok malu2,,,hihihihi semoga aja semua jadi pelqajaran berarti bagi fauzan mbak,,,, kelak nggak ragu lagi unutk bernyanyi & menari

    BalasHapus
  8. Anak lelaki soalnya ya mbak, wajar kalo gak suka diajak nari-nari. Adek saya juga begitu, sejak TK ogah banget disuruh nari, tapi kalo disuruh nyanyi, dia yang paling depan maju, hehehe... Mungkin memang sebaiknya TK-nya liat2 ya mbak, gak semua anak bisa nyaman dengan kegiatan tertentu, harusnya disesuaikan aja dengan minat dan kesukaan anak. Kalo menurut saya sih bukan karena Fauzan-nya tidak pe-de, dia hanya tidak suka saja :)

    BalasHapus
  9. duh, aku jadi terharu kebayangin fauzan menahan air mata di pentas. Ah, tetep jempol dewh buat fauzan yang tetep bertahan berdiri di pentas walau pasti menahan galau di hati ya nak...

    BalasHapus
  10. sepertinya fauzan ga suka nari, tapi mau tidak mau harus ikut ya, semoga nanti ibu gurunya bisa memfasilitasi dan membaca kemauan anak

    BalasHapus
  11. Aa bisa kok bun, cuma putera-pura pinter jawabnya tuh bun tanda anak pintar kan

    BalasHapus
  12. salam untuk si Fuzan Bu,,mungkin masih malu Bu,,semoga mental Fuzan tambah sip,,

    BalasHapus
  13. adeuh kasepnya si fauzan ^^
    mungkin fauzan kemaren memang gak nyaman mba jadi nangis ^^
    blum masuk sekolah ya mba, kalo disini udah mulai tanggal 10 kemarin

    BalasHapus
  14. Wah kalau pengalaman kayak ini mah punya bu...ketika si sulung pentas di TK juga. Saya kalau dengar cerita istri tentang latihannya senang banget...sampai2 saya belain cuti kantor untuk melihat...tapi yang ada dia malah ngambek di atas pentas...alias diem aja...
    lain waktu begitu juga, hingga akhirnya saya ambil kesimpulan anak saya tidak mau tampil karena saya tuh....hehehehe....salam kenal ya bu

    BalasHapus
  15. inilah sebuah pernyataan bahwa Indonesia itu sudah seharusnya Strong from Home!!!

    BalasHapus
  16. mmh...anaking jimat awaking... melihatmu menangis, pasti ibu ikut sedih yaa... :)

    kalo lelaki kecilku mah.. setiap manggung, Oces pisan Bu... hehe

    tp setiap anak kan punya karakter yg berbeda Bu.. mudah2an kita sebagai orang tua-nya saja yg bisa memahami..

    BalasHapus
  17. lucu banget niy mba anaknya...

    BalasHapus
  18. Mbak, saya bikin kuis-kuisan...ditengok yah, hehehehe...

    BalasHapus
  19. repot nih, 3x nyoba komen, putus nyambung terussss,..hiks,..
    buat si kecil,..terus berkarya ya,..sering2 ikutan acara ginian ntar jadi PD koq,..:)

    BalasHapus
  20. dengan adik saya ada pengalaman dia akan ikut lomba lari, dia sangat bersemangat dan mau ikut... tapi gagal karena nggak punya seragam buat lomba...

    BalasHapus
  21. mendadak grogi kali. Tapi itu wajar sih. Btw, untung orang tuanya sabar ya. Memang jangan dimarahi. Nanti dia jadi stress dan gak mau tampil lagi di panggung.

    BalasHapus
  22. niii acara samenan yaa Teh..., memang lagi musimnya bila sudah naik2an kelas, acara tradisi warga jabar.
    semoga sukses selalu n TETAP SEMANGAT

    BalasHapus
  23. bagus tuh
    sejak kecil sudah dikenalkandengan budaya sendiri
    lanjutgan...

    BalasHapus
  24. Mungkin adaptasi aja yah Bu..? Aku gak pengalaman masalah beginian nih Bu.. Aku mau menyimak kiat2 bikin anak Pede disini yah Bu.. :-)

    Semoga lelaki kecil itu mjd anak yg tangguh! Hebat deh berani pentas seni diatas panggung walau kurang nyaman... Tetep oke!

    BalasHapus
  25. assalamu'alaikum Mbak,
    tidak semua orang merasa nyaman ketika menjadi sosok yang tersorot, apalagi di depan puluhan mata. Demam panggung, adaptasi dan banyak faktor yang mempengaruhinya.
    Semoga nanda ke depannya bisa dan terbiasa di keramaian.
    anaking jimat awaking ? artinya

    BalasHapus
  26. Oh, mbak, kita senasip. Tetap bangga dan memberi jempol tanda hebat meski anak kesulitan di pentas. Dan bangga kita tak termasuk para orang tua yang marah dan merasa dipermalukan karena anak tak berani pentas. Mungkin karena pentas pertama. Nanti yang kedua akan lebih berani. Destin di kontes pertama malah tidak sampai di atas panggung. benar2 menolak dan memegang erat tanganku. Baru pentas kedua dan seterusnya Destin sukses di panggung meski sering lupa. xixi... (teteeeep... bangga melihatnya)

    BalasHapus
  27. memang terkadang perlu waktu buat seorang anak kecil utk bisa berani tampil... kenapa mamanya bisa narsis tapi beda sama anaknya..?!? mungkin karena si anak masih jujur atau gmn gtu..?!! wuihh makin ngaco dah :(

    BalasHapus
  28. anaknya lucu yaahhhh >_<

    btw boleh tukar link mba? link mba sudah saya taruh di ==>SAHABAT

    dengan nama : keluargadeyfikri

    Semoga mba mau bertukar link dengan saya ;)

    BalasHapus
  29. Kadang-kadang seoran anak *apalagi laki-laki* suka merasa nggak nyaman kalo disuruh nari, Dey...mungkin dalam pemikirannya, hanya perempuan yang pantas menari...
    Ayo Fauzan, kapan-kapan kalo disuruh tampil pencak silat, mau ya!
    :D

    BalasHapus