Kamis, 09 Juni 2011

Menjemput Impian

Nerusin postingan sebelumnya, tentang jodoh :D. Maklumin lagi kalo tulisannya panjang, karena emang copy paste (lagi) dari catatan ibu di FB, makanya ibu menyebut diri dengan kata ''gue'' *halah, sok muda .. hehehehe.
Catatan ini ditulis tanggal 21 September 2010, saat usia pernikahan ibu & bapak genap 7 tahun.
Silakan ...

Cuman mo sedikit cerita soal nikah, married, yang hari ini gue jalanin baru genap 7 taun.
Emang sih, belon lama, belon seujung kuku-nya usia pernikahan bapak + alm. ibu gue. Tapi gue berharap, semoga bisa seperti mereka.
Apa yang gue jalanin selama 7 taun ini, belum seberapa dibanding perjalanan pernikahan mereka.

Gue married disaat umur yang sudah jauh dari cukup. Bayangin aja, disaat temen2 yang laen anak2nya udah masuk sekolah, gue baru memulai dan disaat anak gue masuk TK, anaknya temen udah ada yang masuk SMP. Malahan temen yang nikahnya lulus SMA, sekarang anaknya udah kuliah semester awal. Jadi bisa mengira2 kan, umur gue sekarang berapa, heheheh ...

Kalo ngikutin idealnya sih,  gak ada tuh keinginan menikah di umur segitu. Dulu kepikirannya, kerja bentar, ada yang ngelamar, terus nikah, jadi full time mom deh, simpel ! Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii, gak semua keinginan itu bisa langsung terwujud kan. Ternyata musti kerja dulu 10 tahun baru dikasih jodo. Musti ngalamin dulu gak enaknya di sakitin ati ama laki-laki (hahahaha, yang ngerasa pernah bikin gue sakit hati, jangan tunjuk tangan ya, kita udah baekan lagi sejak setaun lalu kan dan sekarang udah nemuin kebahagiaannya masing-masing...), diduluin nikah ama ade cowok gue (tapi sumpah, kejadian ini ngga bikin gue stress, malah sebaliknya, hati gue legaaaa, ikhlas banget waktu dia bilang mo nikah duluan, jadi teu di gurung gusuh deui, lepas satu beban, hihihih ...).

Alhamdulillahnya, ortu gue bukan termasuk orang yang kolot untuk urusan jodo. Walau gue anak cewek satu-satunya di rumah. Makanya tuh, saat ade cowok nikah duluan, beliau oke2 aja. Padahal ada beberapa sodara yg bilang, kok  boleh sih ngeduluin kakaknya yang cewek. Yeee, malah bagus kan memudahkan orang yang mau menikah. Ngga ada aturannya juga didalam Islam, kakak harus duluan menikah :P. Keputusan akhir soal jodo mah bukan urusan manusia.

Saat ade gue nikah itu, gue bener-bener jomblo. Masih gelap kalo ada yang tanya. Tapi gue asik-asik aja, malah para kerabat yang sibuk menjodohkan gue dengan kenalannya. Ya, bagian dari usaha, dikenalin mah diterima aja. Ternyata gak ada yang jadi, qeqeqeq ...
Yang jadi, malah yang kenalnya cuma lewat tulisan. Hihihihi, iya lho .. gue ama hubby berjodo lewat dunia maya !
Kenal pertama lewat ICQ, trus ke IRC lanjut ke YM. Ceting bo .. ! :D
Itu yang namanya ceting, hampir tiap hari, selama berjam-jam. Tapi obrolannya gak pernah soal hati, malah soal gebetan masing-masing, garing pisan dah !

Ketemu muka pertama kali pun, setelah beberapa bulan kenal. Itu juga masih belum ada rasa apa-apa.
Beberapa bulan setelah itu,  Juli 2003 (kalo gak salah), doi dateng lagi tuh ke tempat kerja, trus nganterin gue pulang ke rumah. Dari situ mulai ngobrol soal visi dan misi masing-masing, qiqiqiqiq .... ketauan kalo masing-masing males pacaran, kalo mo serius mending langsung nikah aja deh. Gak berapa lama, gue dikenalin ama keluarganya. Euleuh, sama (calon) ibu mertua pun gue langsung ditanya mau serius apa ngga.
Pertengahan agustus (tanggal 17), keluarga besarnya dateng ke rumah ketemu ama keluarga gue.
Seminggu setelah itu (20 agustus), doi dateng lagi ama para sepuh. Kedatangan yang tiba-tiba, malem2, tanpa kasih kabar dulu, yang bikin gue bertanya-tanya. Ternyata oh ternyata, dateng sambil bawa kalender, menetapkan tanggal pernikahan.
Uhuy .. seneng tapi bingung.

Cuma jangka waktu sebulan buat nyiapin pernikahan. Kakak + kakak ipar + gue yang ngurusin segalanya. Kondisi ibu gue saat itu emang udah gak memungkinkan buat ngebantuin, stroke membuat beliau hanya bisa terbaring. Gue mau nikah aja ngga ngeh, hiks .. sedih kalo inget ini.

Biasanya, calon pengantin itu dipingit, ngga ngerjain apa-apa, cuma ngurus diri. Tapi  gue ngga tuh, hari Minggu nikah, jum'atnya gue masih ke pasar, belanja buat keperluan konsumsi keluarga, sabtunya dikerokin deh ... qeqeqeq...

Gue emang minta buat ngga ada pesta meriah, cukup undang kerabat dan tetangga dekat aja. Makanya ngga bikin kartu undangan, ngga ada upacara adat, foto aja cuma punya 1 album. Ngirit ya .. hehehe.
Temen-temen di  kasih taunya lewat imel atau sms. Pada kaget tuh saat tau gue mo nikah, pasti di tanya "kapan pacarannya ????".
Lha, emang ngga ada pacaran seperti umumnya kok. Malah saat pedekate itu, masing-masing punya cadangan lho, dan masing-masing tau. Hahahaha, gila emang kalo inget dulu itu. Kesannya ngga percaya ama calon ya ...

Gue bisa tersenyum kalo inget itu semua, proses yang ngga ribet kalo kata gue. Bisa di bilang, gue kenal ama (calon) suami cuma 3 bulan sebelum menikah. Tapi itu ngga menghalangi kebahagiaan gue saat ini, masih bisa kompak, masih bisa saling mengenggam tangan saat ujian datang. Ngga muna kalo gue bilang, selama 7 taun ini jalannya ngga lurus-lurus aja. Kadang juga ada selisih paham, apalagi sifat gue yang jauh bertolak belakang ama hubby.

Seperti tulis seorang teman, bahwa perkawinan adalah kesiapan untuk terus-menerus menerima kekurangan dari pasangan kita... yup, setuju deh, sadar diri aja kalo masing2 pasti punya kekurangan.

Terus tadi juga ada teman yang komen di status gue hari ini :
Ternyata dalam pernikahan itu bukan hanya menyatukan dua hati yang terpaut, dua keluarga besar, dua insan yang saling menyintai. Namun lebih dari itu. Pernikahan adalah “mempertemukan dua perbedaan” dan meng-harmonisasi perbedaan itu hingga... menjadi sesuatu yang indah dan menyejukan. Namun hal itu adalah konsekuensi yang teramat berat yang harus dijalani dalam sebuah pernikahan, dikarenakan memerlukan kebijak-sana-an dan kebijak-sini-an. Terkadang terjadi benturan yang tak terduga, biasa memang, namun efek yang ditimbulkan bisa-bisa menjadi luar biasa. Memang, tak ada hal yang rumit dan sulit dalam hidup jikalau kita melihat sesuatu itu adalah sebuah proses pembelajaran demi mencapai sebuah kedewasaan.Pasangan kita adalah amanah, adalah realita, adalah fakta, adalah nyata. Walau terkadang membuat mata berkaca-kaca…

Wah, kalo penulis beneran, kata2nya nancep deh .. hihihi, bapak Aliman Syahrani dan Bapak Kayla Untara, pinjem kata-katanya ya .. :-D

Gue berharap, semoga selalu banyak kemudahan di hari-hari berikutnya, jalan menjemput impian. Masih banyak mimpi bersama yang belum terwujud. Ngga mudah memang, tapi Insya Allah, selama dua hati masih satu tujuan (beu, kayak lirik lagu .. hehe), semua bisa dijalani. Apalagi udah ada satu 'titipan' yang harus dijaga, sekarang kalo mau ngapa2-in, yang kepikiran cuma satu 'titipan' ini.

There's no perfect coincidence & life is beautiful...

*gak boleh ada yang protes juga kalo kata-kata yang dipake gak sesuai EYD .. :P

17 komentar :

  1. Semoga terus bersatu. Dan selamat atas titipannya.
    Amiinnnn.... amiiinnn... amiiinnnn.

    BalasHapus
  2. Selalu ada cerita dibalik cerita ya mbak. ;) Jadi agak mengenang masa lalu karena kita hampir sama, ga mau repot pacaran.
    Pasti karena keikhlasan mbak Dey didahuluin adek membuahkan kebahagiaan dan jodoh yang terbaik.

    BalasHapus
  3. hehe.. cerita si gue seru juga yee?
    toss ah

    BalasHapus
  4. Aah, memang masa pacaran yg lama nggak menjamin dua org itu memang jodoh... ada yg pacaran bertahun2, pas nikah cuma tahan bbrp bulan... kmana perginya tahun2 yg hilang itu yah?

    hehehe...
    berari skrg Bunda Dey udah 8 tahun nikah yah? hmmm... mesti belajar byk nih dari Bunda Dey & kel.. hehe...

    ohya, aku ada award utk Bunda,
    check out disini:
    http://www.thegreenpensieve.com/2011/06/bersepeda-itu-menyenangkan.html

    BalasHapus
  5. lebih senior dirimu ya pernikahanya, pantes dijadiin tempat curhat

    BalasHapus
  6. begitu ya story pernikahannya?
    yang penting bisa menjalaninya dengan bahagia ya mba Dey..

    BalasHapus
  7. semoga pernikahanya langgeng dan bahagia dalam lindungan Allah ya bu :)

    BalasHapus
  8. Waahh...Ibu hebat ih, aku jd banyak belajar. Hatur nuhun ;)

    BalasHapus
  9. so sweet, iiihh jadi mupeng juga nih *memerah pipi* hihih

    semoga langgeng selalu ya Mbak, doain sayah juga bisa menjemput impian :D

    BalasHapus
  10. hihihi...seru mba ceritanya....:D emang benar pernikahan itu mempertemukan 2 perbedaan... yg pentingkan 1 tujuan... ;)

    BalasHapus
  11. Smoga keluarganya menjadi keluarga yang penuh barakah, sakinah mawaddah wa rahmah... . Amiin

    Jadi ikut mengenang... .

    BalasHapus
  12. Hohohoho...gaya bahasanya jadi muda lagi deh :D

    Selamat 7 tahun ya, semoga selalu saling mengisi dan memahami.
    Amin.

    BalasHapus
  13. Wah asyik banget baca cerita seorang Tuan Putri mencari jodoh.
    Mudah2n suatu hari ada seorang lelaki hanyut ke blog saya, terus ngajakin saya nikah.
    Soalnya saya juga malas pacaran.
    Tulis juga dong kiat2 supaya dapat jodoh.
    *galaubangethabisbacaini* *pengsan*

    BalasHapus
  14. jodoh, maut dan rezeki di tangan Allah, ada maksud yang tersebunyi dari Allah karena kita telat melaksanakan pernikahan kita harus ambil hikmah dlam hal tsb..slam kenal bu semoga menjadi keluarga sakinah mawadah dan warahmah..amiiin

    BalasHapus
  15. wah out standing deh mbak, bener2 luar biasa, dan gokil,,hihihi...
    menyatukan perbedaan itu sulitnya, aku dan suami jg beda bgt. tapi its ok.

    btw makasih ya mbak udah ikutan story pudding^^
    salam Pu mbak Dey

    BalasHapus
  16. wah terharu bu Dey, baca tulisannya. Berasa diri yang mengalami. Titi mau ikutan juga tapi blm ada ide. hihihi..

    BalasHapus