Kamis, 23 Juni 2011

Berkuda (lagi) dan Hipertensi

Apa hubungannya ya, berkuda & hipertensi .. buat ibu sih ada hubungannya .. :)

Setelah April kemarin, hari ini ada acara berkuda lagi di sekolah Fauzan. Kayaknya terakhir buat anak-anak TK B, karena bulan Juli kan mereka sudah masuk SD.  Seandainya masuk SD yang satu yayasan, katanya sih masih ada ekskul berkuda, dengan biaya yang berbeda tentunya. Karena nanti di SD, bakal di ajarin gimana berkuda yang baik dan benar. Kalau sekarang kan cuma naik kuda keliling lapangan sambil di temani sama om tentaranya, yaa .. itung-itung kenalan ama yang namanya kuda.

Sebenernya ibu rada trauma nemenin Fauzan berkuda di lapangan, harus berpanas ria sambil memotret temen-temennya sesuai permintaan para ortu. Sebab, April kemarin itu, sehabis nemenin Fauzan berkuda, sorenya ibu masuk UGD dan akhirnya opname karena tensi melonjak naik. Emang sih sebelumnya ibu ngerasa pusing, dan memang tensi naik. Tapi karena harus nemenin Fauzan berkuda, ya dikuat-kuatin aja (meski ternyata gak kuat juga, sampe rumah langsung tepar dan sorenya berlibur di RS deh ..:D)

Alhamdulillah, tadi pas di tensi di rumah, normal-normal aja. Normal buat ibu itu, 150/100, hihihi .. buat yang lain (dan kata tenaga medispun), tensi segitu udah tinggi ya .. ?  Dibanding waktu ibu opname kemaren itu, tensinya 210/150. Hayooohhh, gimana gak langsung masuk UGD coba. Meski begitu, gak sampe stroke atau pingsan, dll. Hasil foto kepala juga ngga apa-apa. Di rumah sakit juga cuma 3 hari, malah hari kedua juga udah turun tensinya, tapi sama dokter suruh istirahat dulu sehari lagi.

Ibu memang mengidap hipertensi sejak umur 20 tahun. Huahhhh, parah memang ni badan. Tapi ibu menikmati aja kok. Maksudnya, gak mau dijadiin beban. Selama ibu sudah menjaga pola makan, pola tidur, pola hati (menjaga hati maksudnya .. :D), teratur minum obat, ya sudah, hasil akhir mah terserah Sang Maha Pemberi. Jika tensi naik, paling ibu koreksi diri aja, sebelumnya ibu habis ngapain ... makan sembarangan, atau kurang istirahat atau hati ibu lagi gak bersih. Di bawa simpel, kan kalo makin di pikirin, tensi malah makin naik.

Makanya itu ya, ibu gak mau di bilang penderita hipertensi, tapi pengidap hipertensi  (sombong bener ya, hihih .. sugesti diri sendiri).  Lha wong ibu ngga merasa menderita kok. Ibu merasa sebagai orang terpilih dikasih hipertensi ini. Ibu yakin, Allah ngasih karena Allah tau, ibu kuat dan ibu sanggup menjalaninya. Insya Allah, berpikir positif dan selalu optimis. Kan ibu masih mau liat Fauzan tumbuh besar, liat Fauzan jadi orang yang  memberi arti buat sekeliling, de es be deh ...

Yuk mulai hidup sehat dari sekarang, apalagi buat temen-teman yang masih muda (ngerasa diri dah tua nih, hehehe ..). Jalan masih panjang Nak dan hari esok itu menyenangkan .. *halah ....

17 komentar :

  1. iya Ibu.. Insya Allah Ibu kuat dan sanggup menjalaninya, amin. yg penting tetep jaga kondisi, asupan makan, dan positive thinking terus ya Bu...

    BalasHapus
  2. waaw tensi normal 150/100? wah tinggi amat mba?
    kebalikan sama aku, tensi-ku sering rendah ampe 80/70. Seringnya 90/70.

    Disyukurinya aja ya mba, keadaan kita. Semoga tetep sehat dan semangat untuk hidup sehat.. :)

    BalasHapus
  3. wah hebat mba punya semangat seperti itu ^^ istirahat yang cukup ya mba biar jangan sampe opname lagi :D

    BalasHapus
  4. tinggi banget tuh,,kalau bisa jangan berfikir yang berat² Mbak,,,kalau aku malah kurang darah alias anemia,,hehe

    BalasHapus
  5. perbanyak maem timun mba, jauhi kurma brarti.. *duh, aq kasih nasihat kok gini yah* hehehe, maklum bukan dokter. yah!! pokoknya maemnya dijaga aja mba biar ga sampe opn lg, :D

    BalasHapus
  6. @Vita, amin ... sehat itu pilihan, diri kita sendiri yang menentukan.

    @Entik, sini aku bagi tensinya, biar sama2 seimbang .. hehe. Iya, bersyukur aja, sakit itu termasuk nikmat kok ..

    @Ria, harus dong Ria ... kan ada penyemangat nomor 1, tuh Fauzan ... :)

    @Sofyan, berat atau ringan, tergantung kitanya aja kok, makasih supportnya ya ...

    @Dhe, baru tau, kurma gak boleh ya buat hipertensi ? Kalau timun, itu memang sering dikonsumsi, biasanya saya buat jus dicampur sedikit seledri .. seger lho ..

    BalasHapus
  7. Subhanallah, sungguh sangat bijak sekali mbak samean menyikapi hipertensi yang anda alami, semoga tetap sehat & dalam naungan rahmat & lindunganNya,

    BalasHapus
  8. sambil nyanyi jalan kita masih panjang....
    diposting atuh penyebab hipertensi bisa naik itu apa aja bun itung2 bagi pengalaman kalau perlu cara pencegahannya

    BalasHapus
  9. selamat menikmati berkuda lagi bulek.. ^^
    yg penting dibikin enjoy.
    o iya, hipertensi yang bulek alami itu awalnya gmn?

    BalasHapus
  10. Wah, tapi sekarang udah nggak setinggi itu lagi kan, Dey?

    Bawaan tekanan darah tiap orang mungkin berbeda, tapi semoga dengan tensi berapapun, Dey tetap sehat dan bisa beraktivitas dengan baik :)

    BalasHapus
  11. ibu saya juga menderita hipertensi, Semoga hipertensinya sembuh deh, amin

    BalasHapus
  12. Bener Mba Dey... yg penting udah minum obat dgn teratur... saya jg terkadang tinggi... dinilai orang macem2... ada yg bilang makan asinlah, ada yg bilang mikirin ini itulah...

    hihihi... yg bener adalah penyakit datangnya dari Allah... yg penting qta berusaha... semoga tensinya lekas terkontrol yah Mba Dey...

    Pengidap hipertensi bukannya nggak bisa sembuh kok... just be optimistic... :-)

    BalasHapus
  13. ternyata mbak punya hipertensi ya..hati lho, suamiku dulu tidak pernah punya hipertensi saja bisa kena stroke mendadak lho naik tensinya krn kecapekan...dn aku harap haaarus hati2, klu bisa setiap hari hrs bisa mengecek tensi sendiri (alatnya jg ada yg jual kok)...krn itulah yg dilakukan oleh suamiku, apabila klu hendak berpergian...
    Semoga sehat selalu ya mbak...

    BalasHapus
  14. @Arief, amin .. mem-bijak-an diri mas .. hehe

    @Lidya, masih inget lagu itu ya .. jadul pisan.
    Iya nanti mau posting soal itu.

    @Tunsa, amin ... ntarlah diceritain awalnya.

    @Bintang, naik turun sih mbak, yang penting jaga diri aja kali ya mbak ...

    @Andre, amin, makasih.

    @Thia, hihihi .. kadang dicuekin aja kalo udah ada yg komentar macem2, kepikiran lagi malah makin naik lagi. Diterima sebagai masukan ajah ..

    @Bunda Loving, makasih support & sarannya. Iya, aku memang punya alatnya sendiri di rumah, buat berjaga2.

    BalasHapus
  15. oooo..... jadi memang ada hipertensi ya Mbak...

    kalo Ibunya Dija, normal normal aja tuh. hipertensinya pas hamil aja. kalo gak hamil, gak ada hipertensinya.....

    waktu hamil anak pertama, lancar gak pake hipertensi.
    anak kedua, pake hipertensi, dan anaknya dikeluarkan sebelum waktunya.
    anak ketiga, normal lagi tuh...gak pake hipertensi.
    begitu anak ke empat, Dija itu..... pake acara hipertensi....

    BalasHapus
  16. Assalamualaikum Bunda Fauzan...
    semoga gak hipertensi lagi yaaaa

    BalasHapus
  17. @lsa, tensi ibu hamil emang cenderung naik, itu kata Dsog-ku. Salah seorang teman juga begitu, pas hamil aja hipertensi.

    @Dija, Waalaikumsalam cantik ...
    makasih doanya ya ..

    BalasHapus