TopMenu

Sabtu, 14 Mei 2011

Parongpong ? Dimana ya ....

Itu pertanyaan pertama yang keluar kalo kenalan sama temen baru trus menyebut tempat tinggal.  Jangankan teman-teman yang luar Bandung, yang sesama Bandung aja kadang ngga tau. Tapi coba deh ibu sebut nama-nama ini : Kampung Gajah, Kampung Daun, The Peak,  Rumah Strawberry, Maja House, Jendela Alam, Villa Istana Bunga (Villa air), Wisata bunga cihideung, pasti sebagian besar pernah dengar, atau malah sudah pernah berkunjung ke tempat-tempat tersebut. Nah, tempat-tempat itu masuk ke wilayah Parongpong.

Emang sih, dulu Parongpong masuk wilayah kecamatan Cisarua (Bandung ya, bukan Bogor), tapi sekarang udah jadi kecamatan sendiri. Dan disini banyak banget tempat wisata, contohnya yang ibu tulis di atas. Hampir semua tempat wisata disini udah pernah diliput media, elektronik atau media cetak. 

Karena letaknya di kaki gunung Tangkuban Perahu dan gunung Burangrang, jadi udara disini masih sejuk, masih adem, meski udah ngga sedingin dulu. Karena populasi bertambah, rumah-rumah makin banyak, belum lagi villa dan perumahan mewah, trus juga kendaraan yang bersliweran.

 Tuh gunung Tangkuban Perahunya, udah banyak rumah dan villa di kaki gunungnya

Ini gunung Burangrang

Kalo mau ke Parongpong dari arah kota Bandung, melewati Jl. Setiabudhi, tepat di pertigaan terminal Ledeng belok kiri, masuk Jl. Sersan Bajuri. Jalannya emang gak terlalu lebar sih, pas 2 mobil aja. Berkelok & menanjak pula. Tapi pemandangan sepanjang jalannya bagus kok. Banyak pedagang tanaman hias, dengan bunga beraneka warna.

khusus foto ini,  diambil dari sini

tuh liat, aneka warna bunganya ...

Selain sebagai petani tanaman hias, penduduk disini sebagian besar emang berprofesi sebagai petani. Selain tanaman hias, juga sebagai petani bunga potong, petani sayuran, juga peternak sapi perah, peternak kelinci.
Biasanya, mereka yang petani bunga, bisa juga bisa mendekor taman atau mendekor ruangan untuk acara-acara pesta.

Ada apa lagi ya disini ... hmm, o iya, ada Perkebunan Teh, Pusat Tentara Kavaleri Berkuda. dengan ranch-nya itu.  Kalau mau ikut les berkuda, bisa juga lho. Pengajarnya biasanya bapak tentara yang bertugas di situ. 

kebun teh, paru-paru serasa bersih kalo jalan-jalan pagi kesini

Untuk bisa liat kuda-kuda yang berkeliaran ini, harus jalan lagi dari jalan raya utama. Letaknya dekat dengan kebun teh.

Karena daerah wisata, kalau musim liburan tiba, rame banget kendaraan yang lewat. Biasanya dari kota. Apalagi nih ya, kalo Malam Tahun Baru. Wuihhh, jangan ditanya. Bisa macet tuh Jl. Sersan Bajuri terus sampe ke Jl. Kolonel Masturi. Langit Parongpong pun berubah terang benderang. Karena semua villa, penginapan dan tempat wisata disini pasti nyalain kembang api.

Keadaan seperti ini emang baru beberapa tahun terakhir sih, sejak ada Jl. Sersan Bajuri itu. Sebelumnya, kalo mau ke daerah sini, dari Jl. Setiabudi terus ke arah Lembang, baru belok ke Jl. Kolonel Masturi *nama jalannya kok nama pangkat di tentara ya ... :D*

Kadang, kangen juga dengan suasana Parongpong yang dulu. Yang masih merasa aman & nyaman jalan kaki sepanjang jalan, ngga takut kendaraan yang lewat. Yang masih gampang cari tanah lapang buat main bareng temen-temen. Yang masih sering turun kabut (sekarang udah jarang, kalo toh turun kabut, cuma sebentar). Yang masih keluar uap dari mulut kalo ngomong  pagi hari. Yang masih sangat dingin udaranya (sekarang mah udah panas, meski orang yang baru datang kesini masih bilang disini dingin). Yang ... ah, ngga mungkin terulang kali ya ... menikmati dan mensyukuri yang sekarang ada aja deh ...

Nah, udah terbayang kan Parongpong itu seperti apa. Disebut kampung, ya memang. Tapi akses ke kota mudah kok, ngga terlalu jauh juga. Mau ke kota Bandung, sekitar 10 km. Mau ke Lembang, jaraknya sekitar 8 km.

Yuk berkunjung ke Parongpong ....

11 komentar:

  1. aku ga bingung kok bun hehehe sombong padahal baru tau pas ke Little Farmer. Tapi oon pisan ya parongpong itu pernah baca dimana gitu.eh gak taunya disini

    BalasHapus
  2. Banyak kampung yang tergerus modernisasi, ya Bun. memang ada yang hilang, tapi tergantikan akses ke kota yang lebih baik, kan?

    BalasHapus
  3. kapan ya maen ke parompong, silaturahim ;), kudu niat hehe

    BalasHapus
  4. @Lidya, hihihi, hayu atuh ke daerah sini lagi, ntar kita ketemuan ..

    @Susindra, bener mbak, atas nama modernisasi, ada beberapa yang hilang.

    @Dina, sok atuh di niatin, maen kesini ..

    BalasHapus
  5. Oooo... Parongpong tuh di situ ya tempatnya, hehehe...baru tau juga setelah baca nama daerah2 wisatanya :D

    Lingkungannya masih asri dan sejuk ya mbak, walopun tak sesejuk yang dulu...

    BalasHapus
  6. whaaaaa, udah lama tak maen2 ke parompong.. dlu pas kesana maen ke CIC, terus ke vila nya aa' Gym ada dauroh.. hmm, terus ke terminalnya (ya iya lah, naek angkot tea)

    BalasHapus
  7. @Allisa, pasti udah pernah kesini ya ..

    @Pai, ayo, kapan ke sini lagi .. kalo ke terminalnya, ada bakso enak disitu... :)

    BalasHapus
  8. Subhanalloh...menyenangkan sekali ya tinggal di sana.
    Betapa beruntungnya ibu dan keluarga bisa menikmati pemandangan indah itu setiap hari....*irimodeon*..he..he

    BalasHapus
  9. Huehehe....Parongpong pasi jadi lebih terkenal gara2 blognya Teteh :-)

    Bisa jadi duta wisata neh buat Parongpong

    BalasHapus
  10. @Mama Zahia, orang2 pada taunya "Lembang", padahal tempat wisata itu masuk wilayah Parongpong. Ya, biar nama Parongpong ikut terkenal, jangan cuma tempat wisatanya aja :)

    BalasHapus
  11. wah..aku betah di parongpong teh..
    tetanggaan yuk ahh..

    suka banget suasananya yang adem..
    tempat wisata yang menjamur dengan nama kampung2 an tapi harganya GA kampung yaa..

    BalasHapus