Selasa, 03 Mei 2011

Ke Pasar Kaget

Akhir pekan kemarin, kita berkunjung ke rumah Nenek di Jatinangor. Hari minggunya, seperti biasa, suka ada Pasar Kaget. Dulu sih namanya PaUn (Pasar Unpad), karena lokasinya memang di halaman kampus Unpad. Tapi sejak beberapa waktu lalu, lokasinya pindah ke halaman kampus Unwim. Jaraknya  jadi lebih jauh, jalannya menanjak pula. Tapi seru aja sih, mau cari apa aja kayaknya ada deh disitu. Sekalian olah raga juga. Lokasi yang sekarang emang lebih sejuk, masih banyak pohon tinggi-tinggi. 

Biarkanlah foto-foto yang bercerita :D.

 Nih tempat pasar kagetnya. Kampus Unwim, yang sebentar lagi bakal menjadi ITB kampus Jatinangor.

Ada menara tinggi di depan pintu masuk, ternyata itu lonceng. Menurut cerita, dulu lokasi ini adalah perkebunan karet milik Belanda. Dan lonceng itu sebagai tanda buat para pekerjanya, misalnya saat jam istirahat, jam masuk kerja, dll.

Teteppp, pilihannya selalu naek kuda ... Rp 5.000/ 3 kali putaran lapangan. 
Udaranya sedang berkabut tuh ...



Sempet makan nasi kebuli yang per porsinya Rp 7.000 (nasi kebuli + telur dadar). Duduknya lesehan, dibawah jajaran pohon pinus.




Tepat di depan pintu gerbang Unpad, ada perpustakaan emperan. Fauzan langsung anteng deh. Ibu sempet ngobrol banyak sama salah satu mahasiswa yang bikin ini. Ternyata proyek yang di biayai oleh dinas pendidikan. Karena ibu di mintai saran (sebagai pengunjung), ya ibu bilang, proyek seperti ini mah bagusnya di daerah yang rada pelosok. Biar semua bisa kebagian baca buku, gratis pula. Kalo di kota mah, toko buku banyak dan fasilitas buat cari ilmu juga gampang.


12 komentar :

  1. murah pisan naik kuda 5rb, ditempat wisata mah mahal pisan nya

    BalasHapus
  2. paliiinngg reseeuupp kalo ada pasar kayak gini .. seringnya ke tegal lega karna deket rumah neneknya Farras .. jadi kalo minggu pagi gak pernah absen kalo lagi di Bandung .. :)

    BalasHapus
  3. hehe.. seru ya bisa naik kuda
    yg lain anteng nyarap.. meni enak pisan ^^

    BalasHapus
  4. seru banget..jadi pengen juga.....nich

    BalasHapus
  5. seruu nemu pasar kaget gitu di jatinangor. pagi-pagi, jalan-jalan, nemu jajanan juga plus pemandangan.. pastinya bisa jadi momen buat ngelupain beban dan masalah yak..

    BalasHapus
  6. @Lidya, emang murah, di tempat wisata mah minimal Rp 10 rb satu putaran.

    @Bunda Farras, ke Gasibu atuh Bun, sekalian ramenya .. hehe

    @Hilsya, ikutan yuk ... :)

    @IbuDzakyFai, hayu atuh kesini ..

    @Gaphe, memang itu yang kita cari kalo sedang ke rumah Neneknya Fauzan. Pasar kaget yg ngga ada di Parongpong .. :D

    BalasHapus
  7. wah... saya alumni tapi kok ndak tau yah kalo bakal ada ITB di jatinangor... hehehehehe

    BalasHapus
  8. @Wiedesignarch, kan sempet rame di TV mbak, dan katanya mulai 2012 mulai perkuliahan di sana. Papan nama di depan kampus Unwim juga udah berubah kok, jadi "Institut Teknologi Bandung - kampus Jatinangor". Itu yang saya liat kemarin.

    BalasHapus
  9. ngiler liat nasi kebuli-nya...

    BalasHapus
  10. @entik, rasanya emang lumayan lah, harganya juga murah meriah .. yuk beli .. :)

    BalasHapus
  11. Huehehe, 3 taun ekye ngendon di Bandung jaman SMA belom pernah loh Teh sekalipun menginjakkan kaki ke Jatinangor :-)

    Hah? Baru tau UNWIm mo diganti ama ITB??? Kemana ajah yah gw???

    Btw gw juga demen pisan ama yang judulnya pasar beginian. Murah meriah boo. Waktu mudik kemaren, sempet dunks hari Minggu mampir ke Gasibu. LUmayan dapet celana pendek Zahia harganya 10 rebuan, dan piyama 15 rebuan.Boroooonnnggg :-)

    BalasHapus
  12. @Bunda Zahia, hihih .. dari Bandung ke Jatinangor emang rada jauh juga sih. Dulu ngga ada yg bisa dikunjungi juga di Jatinangor selain kampus2 itu.

    Gasibu emang lebih rame + luas bun, tapi skr penataan yg jualan udah dibenahi. Maksudnya sih biar gak terlalu macet.

    BalasHapus