Senin, 15 September 2008

Fauzan hilang ... !!

Judulnya serem banget ya, Fauzan hilang ! Iya, emang bener, Sabtu kemarin Fauzan sempat hilang kurang lebih 15 menit. Gini ceritanya, Sabtu siang kita ke pasar baru cari manekin. Tapi gak dapet, padahal dah nyampe lantai 5, balik nyampe ke lantai dasar. Fiuh, udah mulai rame yang belanja lebaran ya disana. Cari parkiran aja lamaaaaaaaa banget.

Karena yang dicari ngga ada, kita langsung pulang. Ngga ada rencana ke mana-mana lagi. Tapi sampai jalan setiabudhi, bapak ngingetin kalo ada yang perlu di beli. Ya udah, belok ke Borma Swalayan di jl. Setiabudhi. Saat ibu sedang pilih-pilih barang, Fauzan bilang perutnya sakit. Ke toilet deh dianter bapak, ibu melanjutkan pilih-pilih barang.
Habis dari kasir, mau keluar toko, kok ibu ngeliat bapak wajahnya kayak yang bingung gitu. Malah nanyain Fauzan kemana. Lha, kan tadi ama bapak.
Kata Bapak, waktu bapak lagi nyiram WC, Fauzan udah lari keluar, padahal belum pake celana ! Waks, nanya ke yang jaga toilet, cuma dijawab, udah lari keluar. Waduh, ibu panik dong. Dicari bolak balik kedalam ngga ketemu. Akhirnya Ibu laporan aja ke bagian informasi. Terus dibantuin cari sama orang-orang disana. Saat itu ibu ngga nangis atau gimana, sambil terus cari, ibu berdoa, minta sama Allah supaya Fauzan dijagain, ngga kenapa-napa. Dalam hati kecil, ibu ngerasa kalo Fauzan masih didalem toko dan belum pergi kemana-mana.
Saat ibu masuk toko kesekian kalinya untuk cari Fauzan, ibu denger ada anak kecil nangis. Ibu samperin aja, Ya Allah, Alhamdulillah, Fauzan sedang di gandeng mbak SPG buat dianterin cari ibu, mana ngga pake celana pula. Soalnya Mbak SPG bilang, Fauzan nangis nyariin ibu. Duh ...
Langsung aja Fauzan ibu peluk. Ibu yang awalnya ngga nangis, jadi mbrebes mili karena liat Fauzan yang nangis karena ketakutan. Ngerasa sendiri ya nak, ibu bapaknya gak ketemu. Duh, maapin Ibu dan Bapak ya.

Sepanjang jalan pulang, Fauzan bobo. Cape karena nangis. Ya Rabb, itu baru 15 menit hilang. Gimana kalau sampe gak ketemu ? Jangan sampe !! Cukup ini yang terakhir.
Ibu sama Bapak diingetin sama Allah, buat bener-bener gak lalai jaga Fauzan.
Pokoknya nih, kalo pergi ama Fauzan, posisi kita harus di belakang dia. Kalo posisinya Fauzan di belakang kita, wah .... bahaya. Karena Fauzan itu bisa tiba-tiba lari (larinya cepet banget) ke arah yang lain, kalo ngeliat sesuatu yang menurutnya menarik.

Ini juga yang bikin ibu kadang ngga memperbolehkan Fauzan main ke rumah temannya, kecuali ada yang nganter. Pernah sekali waktu, ibu ngeliatin Fauzan dari jauh, waktu Fauzan main ama temen-temennya. Temen-temennya mah belok ke rumah si A, eh... Fauzan cuek aja jalan terus. Malah belok ke rumah yang lain, karena disana ada yang lebih menarik.

Udah lama sebenernya ibu pengen ngajak Fauzan ke klinik tumbuh kembang. Pengen konsultasi aja, Fauzan itu tipe anak yang seperti apa. Supaya ibu dan bapak ngga salah mengarahkan Fauzan.

Ada yang punya pengalaman sama ? Mau sharing ?

4 komentar :

  1. wah udah naluri anak kecil kali ya, lebih tertarik dengan sesuatu yang lebih menarik buatnya.
    dulu pernah juga fikri ilang, tapi gak sampai 15 belas menit gitu. Gara2nya fikri nyangkut di toko mainan, sedangkan kami gak ngeh jalan terus...

    BalasHapus
  2. aku gak bisa ngebayangin gemana paniknya bu... i-an juga pernah sembunyi di antara baju2 di BIP wah aku dah pengen nangis dan teriak2 aja tapi gak sampe 5 menit i-an nongol dengan muka tanpa dosa... hua..hua.. greget dot kom deh..

    BalasHapus
  3. aduuh...aku juga tau banget tuh rasanya, coz marvell juga pernah gitu juga di carefour jogja... ternyata rata2 pengalaman sama ya bund. oya, sama-sama doain ya walo jualan kita ntar ada yang sama, rejeki ga kan ketuker hehe...

    BalasHapus
  4. Alhamdullilah ya Fauzan ketemu juga... Ngeri dech ngebayangin klo hilang beneran...!!!
    Klo Talitha gak mau jauh dari mama atau papah klo lg dikeramaian...
    Saya suka bilang jangan suka main sendiri klo masih kecil ntar ada yang culik...!!! jadi Talitha klo dirumah juga temen-2nya yang main dirumah Talitha bukan Talitha yang main ke oranng, Klo kerumah orang juga ditemenin aja dech...

    BalasHapus