Senin, 03 Desember 2007

Umur Fauzan nambah satu

Hari Jum’at (30 November 2007) kemarin, Bapak dapet ijin libur. Ya udah, kita ke rumah Nenek aja di Jatinangor. Jum’at pagi kita berangkat, takut siangnya hujan. Soalnya naek motor nih, jarak Lembang – Jatinangor kan jauh. Untuk sementara, Mbah Kung sendirian jaga rumah. O iya, biar gak bingung, Mbah Kung itu Bapaknya Ibu (Mbah putrinya udah meninggal waktu Fauzan umur 1 bulan). Sedangkan Nenek., Ibunya Bapak (Kakek juga udah meninggal waktu Fauzan masih di perut Ibu). Selama ini, kita bertiga tinggal sama Mbah Kung di Lembang.

Sampe Jatinangor, masih belum begitu siang. Fauzan seneng banget kalau sampai sana. Banyak temennya. Ya iyalah, secara cucu-cucu nenek semua tinggal di Jatinangor. Cuma Fauzan aja yang tinggalnya rada jauh. Udah gitu, rumah Nenek tetanggaan ama Jatos (Jatinangor Town Square). Cuma selisih 1 rumah. Banyak pemandangan baru buat Fauzan. Kalau di Lembang, tinggalnya sedikit masuh gank, beberapa meter dari jalan raya. Sementara di Jatinangor, pinggir jalan utama. Banyak kendaraan umum lewat, bahkan yang keluar kota, keluar propinsi lewat depan rumah.

Di Lembang, jarang liat keramaian. Habis maghrib aja udah males keluar. Dingin dan jauh lebih sepi dibanding Jatinangor. Makanya, Fauzan kalau udah sampe sana, bener-bener anak kampung yang maen ke kota. Hehehehe ….

Sabtu paginya, Fauzan harus kontrol ke RS Al-Islam di Jl. Soekarno-Hatta. Itu tuh, TB parunya. Awalnya sih Ibu rada ragu Fauzan kena TB paru, anaknya aktif banget. Tapi benjolan dibawah lehernya itu dan hasil rontgen yang menunjukan Fauzan suspek TB paru. Hmmm, kalau suspek itu sebenernya udah pasti kena atau belum sih ? Suka denger tuh di TV, pasien suspek flu burung ternyata hasil pemeriksaannya negatif terinfeksi virus flu burung. Berarti baru diduga kan, belum positif kena penyakitnya.

Tapi gimana lagi, bejolan di bawah lehernya itu yang jelas kelihatan. Dan doter anak yang menangani Fauzan adalah dokter spesialis paru anak, ya ibu percaya aja deh. Mudah-mudahan ngga ada dampak negatif buat Fauzan setelah minum obat parunya itu. Kan obatnya termasuk obat keras dan diminum setiap hari selama 6 – 9 bulan.

Saat nunggu dokter anaknya datang, Fauzan ibu bawa ke dokter orthopedi. Karena dulu pernah dibawa ke klinik tumbuh kembang, disarankan buat konsultasi ke orthopedi buat tanya lebih jauh tentang telapak kakinya Fauzan. Dan ternyata, telapak kaki Fauzan emang rata, ngga ada lengkungannya. Dan itu yang membuat Fauzan selama ini sering jatuh kalau jalan. Dokter bilang, nanti kalau sudah besar memang ngga akan jatuh-jatuh sih, tapi jadi gampang lelah kalau jalan. Dan lagi, andai dia nanti besar mau jadi ABRI atau atlet atau profesi apapun yang membutuhkan tes fisik, salah satu tesnya ya telapak kakinya itu.

Akhirnya sama dokternya disarankan kalau beli alas kaki yang ada benjolannya gitu di permukaannya, atau bikin aja ke tukang sepatu. Dikasih pengantar juga sih kalau mau bikin di toko kesehatan. Dan salah satu terapinya juga, dibiasakan jalan tanpa alas kaki dipermukaan yang tidak rata.

Kalau ke dokter anaknya sih, seperti biasa dikasih obat TB parunya itu yang harus dimakan tiap hari dan obat

Pulang dari RS, ambil pesanan kerudung dulu di Jl. Dipati Ukur. Ibu kan sekarang jualan kerudung, coba jadi agen. Alhamdulillah sudah ada beberapa langganan, mudah-mudahan bisa mewujudkan impian ibu yang ingin punya usaha rumahan. Jadi biar ngga usah ninggalin Fauzan. Contoh barangnya bisa liat di disini.


Blog jualan ibu masih sederhana banget, belum sempet diperindah.

Habis ambil kerudung, beli pizza di carefour yang baru di perempatan Jl. Kiaracondong – Jl. SoekarnoHatta. Kan besok umur Fauzan 3 tahun. Mumpung lagi di Jatinangor, bisa ngejajanin sodara-sodara Fauzan disana. Toh jarang banget Fauzan nraktir, seringnya di traktir, hehe.. Dikasih balon banyak dari pizzanya, tepatnya sih bukan dikasih, tapi Ibu yang emang sengaja minta. Soalnya di Jatinangor kan banyak sodara yang sebaya Fauzan, kalau ntar Fauzan cuma bawa 1, yang lain pasti minta juga. Untung mbak + mas nya baek-baek, minta 3 malah dikasih 7. Makasih ya ……

Besoknya (2 Desember 2007, tepat umur Fauzan 3 tahun), sama Nenek dibikinin nasi kuning dan dibeliin kue tart. Makasih banyak ya nek, mudah-mudahan Nenek sehat terus, biar bisa liat cucu-cucunya tumbuh dan berkembang.

Sebenernya ada foto-foto Fauzan lagi niup lilin bareng para sepupu, tapi dikamera uwanya Fauzan. Nanti aja deh di uploadnya.

Lelaki kecil itu sekarang sudah 3 tahun,

dulu hanya 1,825 kg sekarang sudah 13 kg

dulu hanya bisa menangis, sekarang sudah bisa bercerita bahkan bisa mencari-cari alasan

Lelaki kecil itu, tumpuan kasih sayang kami, cinta kami

Selalu takut sama Allah swt ya nak,

Peduli dengan semua ciptaan-nya

Jangan pernah tutup mata dan telinga nuranimu

Mudah-mudahan kami selalu dapat memberi contoh

Amin

Tidak ada komentar :

Posting Komentar